Fortuna Düsseldorf

Klub Sepakbola Profesional Jerman

Düsseldorfer Turn- und Sportverein Fortuna 1895 e.V. [fɔɐ̯ˈtʰuːna ˈdʏsl̩ˌdɔɐ̯f] ( simak) merupakan sebuah tim sepak bola Jerman yang bermain di Bundesliga. Didirikan pada tanggal 5 Mei 1895. Berbasis di Düsseldorf. Klub ini memainkan pertandingan kandangnya di Merkur Spiel-Arena yang berkapasitas 54.600 penonton.[2][3][4]

Fortuna Düsseldorf
Fortuna Düsseldorf.svg
Nama lengkapDüsseldorfer Turn- und Sportverein
Fortuna 1895 e.V.
JulukanF95, Tuna
Berdiri5 Mei 1895
StadionMerkur Spiel-Arena
(Kapasitas: 54.600[1])
KetuaThomas Röttgermann (Presiden)
Erich Rutemöller
Lutz Pfannenstiel
ManajerFriedhelm Funkel
LigaBundesliga
2018–19Bundesliga, ke-10
Situs webSitus web resmi klub
Kostum Kandang
Kostum Tandang
Kostum Ketiga
Soccerball current event.svg Musim ini
Esprit arena di Düsseldorf. Dilihat dari Warsteiner Tribüne. Laga: Fortuna Düsseldorf vs. FC St. Pauli[5].

SejarahSunting

Dasar untuk Perang Dunia II

Awal mula asosiasi ini bermula dari pendirian klub senam Turnverein Flingern pada 5 Mei 1895 di desa Flingern, yang sekarang menjadi salah satu distrik timur Düsseldorf. Dua tim lain menandai debut klub: Düsseldorfer Fußballklub Spielverein, didirikan pada tahun 1908, dan FK Alemania 1911, didirikan pada tahun 1911 dan berganti nama menjadi Fortuna 1911 pada tahun berikutnya. Pada pertengahan 1913, kedua klub ini bergabung untuk membentuk Düsseldorfer FußballClub Fortuna 1911 memainkan musim pertamanya di Westdeutschen Spielverband pada tahun 1913–14. TV Flingern bergabung dengan Fortuna untuk membuat Düsseldorfer Turn und Sportverein Fortuna pada 15 November 1919.

Pada akhir 1920-an, Fortuna memenangkan gelar pertama mereka sebagai tim papan atas; itu memenangkan gelar distrik Bezirksliga pada tahun 1927, mengirim wakil pertamanya ke tim nasional Jerman pada tahun 1928 (Ernst Albrecht), dan memenangkan gelar Bezirksliga kedua pada tahun 1929. Tim terus bersaing tampil baik di tahun 1930-an, memenangkan ketiga dan keempat mereka gelar distrik dalam perjalanan ke kejuaraan sepak bola Jerman Barat pada tahun 1931 dan kesuksesan terbesar mereka, kejuaraan sepak bola Jerman tahun 1933 sebelum Schalke 04, tim yang hampir menjadi tim dominan pada saat itu di Jerman. Fortuna adalah tim pertama yang memenangkan kejuaraan tanpa kebobolan gol di babak final turnamen. Dia mengalahkan VorwärtsRasensport Gleiwitz (9–0), Arminia Hannover (3–0), Eintracht Frankfurt (4–0) dan akhirnya Schalke 04 (3–0) dalam perjalanan untuk menjadi juara nasional pertama di wilayah tersebut.sektor industri Rhineland- Ruhr.

Musim berikutnya, klub mulai bermain di Gauliga Niederrhein, salah satu dari 16 divisi teratas yang dibentuk selama reorganisasi sepak bola Jerman di bawah Third Reich. Düsseldorf mendominasi liga selama tahun 1930-an sebagai juara lima kali dari tahun 1936 hingga 1940, dan kalah di final kejuaraan domestik tahun 1936 (1–2 v 1. FC Nürnberg) dan final  Tschammerpokal, cikal bakal DFBPokal hari ini. , pada tahun 1937 (1–2 sebelum Schalke 04). Klub ini terdegradasi pada tahun 1942 tetapi dengan cepat kembali ke posisi teratas pada musim berikutnya. Pada tahun 1944–45 ia mulai berkompetisi sebagai Kriegsspielgemeinschaft TSV Fortuna / SC 99 Düsseldorf melawan mitranya Düsseldorfer Sport Club 1899, tetapi tampil hanya dalam dua pertandingan saat Nazi Jerman kalah dari sekutu Jerman yang maju.

Pemain paling terkenal di era ini adalah Paul Janes, pemain Jerman dengan caps terbanyak dari tahun 1942 hingga 1970 (71 caps), kapten tim nasional Jerman (1939-1942) dan anggota tim nasional Jerman Breslau Eleven, yang mengalahkan Denmark 8-0 di Breslau pada tahun 1937. dan memenangkan 10 dari 11 pertandingan yang dimainkan tahun itu; Stanislaus Kobierski, yang membuat 26 caps dan mencetak gol pertamanya untuk Jerman di Piala Dunia; Ernst Albrecht; dan Jacob Bender.

Era pasca perang

Setelah Perang Dunia II, otoritas pendudukan Sekutu memerintahkan pembubaran semua organisasi olahraga di Jerman. Fortuna direformasi pada tahun 1945 dan kemudian memainkan sebagian besar sepak bolanya di Oberliga West (I) pada tahun-tahun dari tahun 1947 hingga pendirian Bundesliga, liga sepak bola profesional Jerman, pada tahun 1963. Fortuna bermain sebagai tim yang diunggulkan tetapi memenangkan tiga penghargaan DFBPokal final penampilan pada tahun 1957, 1958 dan 1962 - tetapi gagal memenangkan penghargaan, kalah setiap pertandingan dari Bayern Munich, VfB Stuttgart dan 1. FC Nuremberg. Itu juga saat Toni Turek, penjaga gawang tim Jerman "The Miracle of Bern" di Piala Dunia 1954; Erich Juskowiak (30 caps dan seorang pemain untuk Piala Dunia 1958); dan kemudian pelatih tim nasional Jupp Derwall sama-sama mewakili Fortuna.

1960s and 1970s

Performa Fortuna tidak cukup baik untuk membuat mereka mendapat tempat di antara 16 tim yang awalnya dipilih untuk Bundesliga yang baru dibentuk pada tahun 1963, tetapi klub berhasil berjuang untuk masuk ke papan atas tiga tahun kemudian dengan penampilan tamu di tahun 1966. –67 musim. kemenangan tandang 2-1 yang menakjubkan atas pemenang Liga Champions yang baru dinobatkan Borussia Dortmund pada debut Bundesliga-nya, Fortuna segera terdegradasi, tetapi baru kembali pada tahun 1971 dengan jeda jeda. Itu berlangsung selama 16 musim dan termasuk dua kali finis di tempat ketiga di liga ( 1972–73 dan 1973–74). Pada tanggal 9 Desember 1978, Fortuna mencatat kemenangan 7-1 atas Bayern Munich, sejauh ini kekalahan tandang tertinggi dalam sejarah Bundesliga mereka. Selain itu, Fortuna terus sukses berlaga di DFBPokal dengan mencatatkan tiga penampilan lagi. Setelah kalah di final kelima mereka pada tahun 1978 dari 1 lokal. FC Köln (0–2), klub yang akhirnya menerobos dan menjadi juara pada 1979, menang 1-0 melawan Hertha BSC, kemudian mengulang gelar 1980 dengan 2-1 sebelum FC Cologne. Selama periode ini, klub mencatat rekor kemenangan beruntun di DFBPokal, dengan 18 kemenangan beruntun antara 1978 dan 1981.

Fortuna berada di grup 4 tim yang secara teratur berpartisipasi di final DFBPokal hanya untuk pergi dengan tangan kosong. Seperti 1. FC Kaiserslautern, Fortuna memiliki 2 kemenangan dan 5 kekalahan. 1. FC Köln memiliki empat kemenangan dan enam kekalahan di final Piala, sementara Schalke 04 hampir kecewa, dengan lima kemenangan dan tujuh kekalahan. Four of the Düsseldorfer`s losses were by a single goal and two of those were in extra time.

Leg pertama terbaik klub di kompetisi Eropa adalah di final Liga Champions UEFA 1979, di mana mereka finis di urutan kedua setelah Barcelona, ​​​​kalah 4–3 di perpanjangan waktu dalam pertandingan final yang mendebarkan di Basel. Ini adalah pertama kalinya dalam empat kali tim Catalan memenangkan turnamen tersebut.

Fortuna mencapai kesuksesannya terutama berkat pemain lokal seperti Allofs bersaudara yang terkenal (Klaus Allofs dan Thomas Allofs) atau orang-orang seperti Gerd Zewe (440 pertandingan Bundesliga), Dieter Herzog, Reiner Geye, Wolfgang Seel dan Rudi Bommer, yang hampir tidak dikenal. pemain dan lengkap sebagai internasional. Antara 1960 dan 1967, Peter Meyer mencetak 119 gol dalam 174 pertandingan.

1980-an ke abad baru

Sejak degradasi pada tahun 1987, Fortuna telah berkembang di antara liga, menghabiskan lima musim lagi di Bundesliga pada 1989–92 dan 1995–97 dan jatuh serendah Oberliga Nordrhein (IV) pada 2002 –04. Pada tahun 2001, klub hanya lolos dari degradasi ke Divisi IV karena dua klub lain tidak diizinkan bermain di Divisi III karena alasan keuangan. Fortuna mengalami kesulitan keuangan pada saat itu, tetapi sejak itu sedikit banyak berhasil mengelola keuangannya. Dari tahun 2001 hingga 2003, klub ini disponsori oleh band punk rock Jerman Die Toten Hosen.

Musim terakhir

Pada 2008–09 Fortuna memasuki Liga 3 yang baru, menempati posisi kedua dan secara otomatis mempromosikan ke 2. Bundesliga, di mana mereka menempati posisi keempat di musim kembali, 2009–10. Musim ini, Fortuna menjadi satu-satunya tim yang tak terkalahkan di kandang sendiri di tiga liga top domestik (domestik) Jerman.

Setelah musim 2009-10 yang menjanjikan, musim 2010-11 dimulai dengan awal yang buruk bersama Fortuna. Setelah enam pertandingan pertama musim ini, klub berada di posisi terakhir, setelah kalah di semua pertandingan. Dalam enam pertandingan pertama, klub hanya mencetak dua gol, termasuk satu gol ke gawang lawan. Meskipun awal yang buruk, Fortuna membuat comeback dan menyelesaikan musim di tempat ketujuh. 2011-12 dimulai dengan sangat berbeda: setelah paruh pertama musim ini, Fortuna berdiri di puncak klasemen dengan rekor terhormat dengan 12 kemenangan, 5 seri dan 0 kekalahan. Gelar 'Herbstmeister' telah memberikan harapan kepada tim dan penggemar bahwa ini bisa menjadi tahun kembalinya Fortuna ke Bundesliga. Paruh kedua musim lebih sulit, karena Fortuna tidak bisa mempertahankan tempo mereka: mereka menderita empat kekalahan dan beberapa kali seri, turun ke posisi ketiga di klasemen akhir. Namun, itu sudah cukup bagi mereka untuk lolos ke dua playoff degradasi melawan tim tempat ketiga Bundesliga  Hertha BSC. Pertandingan degradasi pertama berlangsung pada 10 Mei 2012 di Berlin, dengan Fortuna menang 2-1. Fortuna bermain imbang dalam pertandingan menentukan yang dimainkan pada 15 Mei di Düsseldorf. Namun, fans Hertha melemparkan petasan ke lapangan dan para pemain, dan semenit sebelum pertandingan usai, fans Fortuna yang marah menyerbu lapangan.

Promosi ke Bundesliga merupakan pencapaian pribadi yang luar biasa bagi kapten Andreas Lambertz, karena ia menjadi pemain pertama dalam sejarah sepak bola Jerman yang dipromosikan tiga kali dengan klub yang sama, dari Oberliga ketika menduduki peringkat keempat di Bundesliga. Bagi striker Sascha Rösler, ini adalah keempat kalinya dalam karirnya dipromosikan dari divisi dua ke Bundesliga.

Degradasi Fortuna bukan hanya hasil dari rentetan yang tidak mungkin terjadi pada hari terakhir musim, tetapi juga hasil yang buruk tahun ini.Dari delapan pertandingan terakhir, dia tidak memenangkan satu pun; Satu kemenangan akan mengamankan tempat mereka untuk Bundesliga musim depan.Performa buruk ini berkontribusi pada pemecatan pelatih kepala Norbert Meier.Degradasi 2.

Bundesliga telah menyebabkan periode yang umumnya mengecewakan.Fortuna menghabiskan tahun-tahun dari 2013 hingga 2017 di tengah klasemen, sering berjuang melawan degradasi dan jarang menantang untuk promosi ke Bundesliga.Selama tahun-tahun ini, klub mengalami serangkaian perubahan manajemen, dengan Oliver Reck, Frank Kramer dan mantan pemain Mike Buskens, antara lain, mengelola klub di berbagai waktu.Sukses, bagaimanapun, tetap sulit dipahami.

Pada Maret 2016, Friedhelm Funkel - penduduk asli Neuss - mengambil alih sebagai pelatih Fortuna Düsseldorf.Dalam pertandingan pertamanya sebagai manajer, Funkel memimpin klub meraih kemenangan 4-3-1.FC Kaiserslautern, mengakhiri rentetan tanpa kemenangan selama sebulan.Debut Funkel sebagai pelatih menandai awal dari periode penguatan yang stabil dan sukses bagi Fortuna.Pada awal musim 2017-18, dua pemain terbaik Fortuna dari tahun sebelumnya, kiper Michael Rensing dan striker Ihlas Bebou, sama-sama kalah dari klub, Rensing mengalami dua patah tulang rusuk dan Bebou pindah ke Bundesliga. . Hannover 96 sisi.

Kemunduran lainnya adalah asisten Funkel Peter Hermann meminta Fortuna dibebaskan untuk bergabung dengan mentornya Jupp Heynckes ketika ia kembali ke FC Bayern.Dengan 3 kekalahan tersebut, sepertinya musim 2017-18 akan menjadi musim yang berat bagi Fortuna.Namun, klub memulai dengan awal yang kuat: pada hari keempat musim ini, Fortuna naik ke posisi pertama di klasemen, dengan hasil imbang dan tiga kemenangan.Untuk sisa tahun ini, mereka tidak akan turun ke posisi ketiga, diuntungkan oleh permainan kuat dari pemain pengganti Rensing di gawang Raphael Wolf, striker Belgia yang baru diakuisisi Benito Raman, striker Rouwen, Hennings dan gelandang Florian Neuhaus.Musim terakhir yang lesu membuat Fortuna kalah tiga pertandingan berturut-turut pada awal April, tetapi Fortuna memenangkan dua pertandingan berikutnya, mengamankan promosi ke Bundesliga.Di pertandingan terakhir musim ini, dengan promosi yang sudah dijamin, Fortuna mengalahkan 1. FC Nürnberg dengan skor 3:2 berkat gol menit terakhir, mengambil tempat pertama dan kedua.Kejuaraan Divisi. Untuk pelatih Friedhelm Funkel, ini adalah keenam kalinya memimpin klub untuk promosi, rekor Jerman.

Kembalinya Fortuna Düsseldorf ke turnamen sepak bola divisi satu 2018-19 disambut dengan sangat antusias oleh para penggemarnya.Bagian pertama musim ini ditandai dengan gameplay yang solid tetapi tidak konsisten.Fortuna bermain cukup baik melawan tim-tim papan atas Bundesliga, unggul satu poin dari Leipzig, mengalahkan Hoffenheim dan tim papan atas Borussia Dortmund.Yang paling menggembirakan adalah hasil imbang tandang melawan juara bertahan Bayern Munich ketika Fortuna unggul 2-0, 3-1, untuk memastikan hasil imbang 3-3 pada menit ke-93, dengan Dodi Lukebakio mencetak ketiganya. Namun, Fortuna tidak bermain dengan konsistensi dan determinasi yang sama melawan klub-klub yang lebih rendah di grup, dengan siapa mereka akan berjuang untuk menghindari degradasi, kalah dari Augsburg, Nuremberg dan Mainz, dan hanya mendapatkan satu hasil imbang melawan Stuttgart. Fortuna Düsseldorf memasuki jeda musim dingin di peringkat ke-14, mengakhiri paruh pertama musim dengan tiga kemenangan beruntun atas Freiburg, Dortmund dan Hanover.Fortuna Düsseldorf menikmati paruh kedua musim yang lebih konsisten, dengan kemenangan tandang atas Augsburg, Hertha Berlin dan salah satu penampilan terbaik mereka di akhir musim, penampilan yang memukau saat 0- 4 melawan Schalke 04. Menang 4-1 di rumah. Werder Bremen dan kemenangan 3-1 atas Borussia Mönchengladbach adalah sorotan utama, sementara kemenangan kandang lainnya melawan VfB Stuttgart, Nürnberg dan kekalahan hari terakhir dari Hannover 96 mengamankan tempat ke-10 di Bundesliga.Ini memberi Fortuna Düsseldorf hasil terbaik di liga sejak musim Bundesliga 1989–90, di mana mereka finis di urutan ke-9.

Sunting

Untuk musim 2017-2018, Tipbet sportsbook online telah memperbarui perjanjiannya sebagai Mitra Premium  Fortuna. Kesepakatan itu mencakup kampanye pemasaran untuk meningkatkan kesadaran merek, sementara promosi reguler diadakan.

Rival dan Fans KulturSunting

Persaingan terberat Fortuna adalah dengan 1. FC Köln, berakar pada jarak geografis Düsseldorf dan Cologne serta sejarah persaingan antara kedua kota. Namun, dalam beberapa musim terakhir, klub jarang bermain di divisi yang sama, membuat konfrontasi semakin jarang terjadi. Musim 2013–14 menandai terakhir kali kedua klub bertemu dalam pertandingan kompetitif karena keduanya bermain di Divisi Kedua. Selama musim 2018–19, Fortuna dipromosikan ke 1. Bundesliga persis ketika 1. FC Köln terdegradasi dari Bundesliga ke Divisi II, untuk menghindari sekali lagi “Rheinland Derby”.

Saingan bersejarah Fortuna lainnya adalah RotWeiss Essen, Bayer 04 Leverkusen dan Wuppertaler SV. Selama tahun 1970-an, keempat klub bermain di Bundesliga. Essen dan Wuppertal sejak itu jatuh ke liga yang lebih rendah. Di sisi lain, Bayer Leverkusen muncul sebagai kekuatan kuat di Bundesliga. Dukungan keuangan Leverkusen dari kelompok kimia Bayer telah menyebabkan banyak penggemar Düsseldorf mengkritik klub sebagai 'plastik' dan tidak autentik, tanpa tradisi nyata. Selama musim di mana keduanya bermain di Divisi II, pertandingan Fortuna melawan MSV Duisburg dan Borussia Mönchengladbach sulit dan sering disebut sebagai "Pertempuran Rhein". Fortuna Düsseldorf dan RotWeiss Essen telah saling berhadapan 59 kali dan banyak penggemar masih menganggapnya sebagai persaingan sengit, tetapi pertandingan tatap muka jarang terjadi dalam beberapa tahun terakhir. Fortuna juga memiliki konfrontasi provinsi dengan Dusseldorf SC99 dan TuRU Dusseldorf, tetapi intensitasnya juga berkurang. Pada tahun-tahun pascaperang, tidak ada klub lain di kota Düsseldorf yang pernah bermain di divisi yang lebih tinggi dari Fortuna.

Karena dominasi FC Bayern München selama beberapa dekade, Fortuna juga memiliki persaingan yang tidak kecil dengan tim Bavaria. Meskipun Düsseldorf tidak menjadi tantangan serius bagi gelar Bundesliga sejak awal 1970-an, pertandingan antara Fortuna dan FC Bayern berlangsung sengit. Pada pertandingan 1975, Bayern sempat memimpin di babak pertama dengan skor 4:2, namun Fortuna kembali menang dengan skor 6:5. Pada tanggal 9 Desember 1978, Fortuna mengalahkan FC Bayern dengan skor 7:1, hasil yang tetap menjadi kekalahan tandang terburuk FC Bayern hingga saat ini. Pada musim 1985–86, Fortuna adalah satu-satunya tim yang memenangkan kedua pertandingan melawan juara bertahan Munich, dengan skor 4:0 dan 3:2. Grup Die Toten Hosen, yang sebagian besar anggotanya adalah penggemar berat Fortuna Düsseldorf, merayakan keberhasilan tim melawan FC Bayern dengan lagu "Bayern" yang muncul di album mereka "Immortal". Laga terakhir di Bundesliga adalah seri setelah Munich memimpin 3-1. Fortuna mencetak dua gol, 3-3 dalam 10 menit.

Klub yang memiliki hubungan sangat kuat dengan Liga Satu Inggris adalah Ipswich Town, dengan pendukung mereka mengunjungi kandang mereka, Portman Road, setiap tahun sejak 2003. Penggemar Ipswich bahkan datang untuk menyemangati Düsseldorf. di Merkur Spiel Arena.

Fortuna Düsseldorf memiliki basis penggemar yang bersemangat dan pendukung kurva "super" stadion yang dikenal dengan koreografinya yang rumit dan dukungan yang penuh semangat untuk klub mereka, terkadang termasuk termasuk pencahayaan "Bengalos" atau kembang api di tribun.

Anggota band Die Toten Hosen, termasuk penyanyi utama Campino, sering hadir di pertandingan kandang dan jalan Fortuna, dan saat Fortuna merayakan kejuaraan Divisi 2 baru-baru ini di depan barisan.ribuan penggemar di balai kota hotel di Düsseldorf pada 14 Mei 2018, grup itu muncul bersama mereka. Grup ini juga sangat dihormati oleh klub karena menjadi sponsor pada musim 2001-02 dan 2002-03, ketika klub terdegradasi ke Liga Regional dan menghadapi kesulitan keuangan. .

TitelSunting

  • Kejuaraan sepak bola Jerman: 1933
  • Finalis Kejuaraan sepak bola Jerman: 1936
  • Juara kejuaraan sepak bola Jerman Barat: 1931
  • Juara Bezirksliga Berg Mark (Divisi satu): 1947
  • Juara Gauliga Niederrhein (Divisi satu): 1936, 1937, 1938, 1939, 1940
  • Juara Gauliga Berg Mark (Divisi satu): 1927, 1929, 1931, 1933
  • Juara 2. Bundesliga (Divisi dua): 1989
  • Juara Regionalliga West (Divisi dua): 1966
  • Juara Bezirksklasse (Divisi dua): 1943
  • Juara A-Klasse (Divisi dua): 1920
  • Juara B-Klasse (Divisi dua): 1915, 1916, 1917, 1918
  • Juara Oberliga Nordrhein (Divisi tiga): 1994
  • Juara C-Klasse (Divisi tiga): 1914

Piala

Kompetisi Internasional

Tim cadangan

  • Kejuaraan sepak bola amatir Jerman: 1977

Daftar pemainSunting

Skuat utamaSunting

Per 10 July 2019. [6]

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
1 GK   GER Michael Rensing
3 DF   GER André Hoffmann
5 DF   TUR Kaan Ayhan (kapten keempat)
6 MF   USA Alfredo Morales
7 MF   GER Oliver Fink (kapten)
8 MF   GER Aymen Barkok (pinjaman dari Eintracht Frankfurt)
9 FW   POL Dawid Kownacki (pinjaman dari Sampdoria)
11 MF   TUR Kenan Karaman
12 GK   GER Jannick Theißen
13 DF   POL Adam Bodzek (kapten ketiga)
15 MF   GER Erik Thommy (pinjaman dari VfB Stuttgart)
16 FW   NOR Håvard Nielsen
18 MF   GER Thomas Pledl
19 MF   CRO Davor Lovren
21 FW   SWE Emir Kujović
22 MF   AUT Kevin Stöger
No. Pos. Negara Pemain
23 DF   GER Niko Gießelmann
24 GK   USA Zack Steffen (pinjaman dari Manchester City)
25 DF   GER Matthias Zimmermann
26 DF   GER Diego Contento
27 FW   GHA Opoku Ampomah
28 FW   GER Rouwen Hennings
30 GK   GER Raphael Wolf
31 MF   GER Marcel Sobottka (wakil kapten)
32 DF   GER Robin Bormuth
33 GK   GER Florian Kastenmeier
37 FW   GHA Bernard Tekpetey (pinjaman dari Schalke)
38 GK   GER Tim Wiesner
39 DF   GER Jean Zimmer
40 DF   GER Johannes Bühler
DF   GER Georgios Siadas

DipinjamkanSunting

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
FW   GER Emmanuel Iyoha (ke Holstein Kiel sampai 30 Juni 2020)
DF   GER Gökhan Gül (ke Wehen Wiesbaden sampai 30 June 2020)

PelatihSunting

Beberapa musim terakhirSunting

Musim Liga Divisi Posisi akhir DFB-Pokal Rata-rata jumlah penonton Top Skorer
2001/02 Regionalliga Nord 3 17th DNQ 5,719
2002/03 Oberliga Nordrhein 4 8th DNQ 3,750
2003/04 Oberliga Nordrhein 4 2nd DNQ 5,500
2004/05 Regionalliga Nord 3 8th Round 1 8,611
2005/06 Regionalliga Nord 3 5th DNQ 7,387   Marcus Feinbier
2006/07 Regionalliga Nord 3 10th DNQ 10,603
2007/08 Regionalliga Nord 3 3rd DNQ 12,682   Axel Lawaree
2008/09 3 Fußball-Liga 3 2nd DNQ 14,875
2009/10 2. Fußball-Bundesliga 2 4th Babak pertama 28,007   Martin Harnik
2010/11 2. Fußball-Bundesliga 2 7th Babak pertama 21,051
2011/12 2. Fußball-Bundesliga 2 3rd 16 besar 31,900   Sascha Rösler
2012/13 Fußball-Bundesliga 1 17th 16 besar 45,991   Dani Schahin

ReferensiSunting

  1. ^ "ESPRIT arena". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-07-19. Diakses tanggal 2012-07-09. 
  2. ^ "ESPRIT arena". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-07-19. Diakses tanggal 2012-07-09. 
  3. ^ Grüne, Hardy (2001). Vereinslexikon. Kassel: AGON Sportverlag ISBN 3-89784-147-9
  4. ^ Grüne, Hardy (1996). Vom Kronprinzen bis zur Bundesliga. Kassel: AGON Sportverlag ISBN 3-928562-85-1
  5. ^ FAZ-online article
  6. ^ https://www.f95.de/profis/team/kader/

Pranala luarSunting