Buka menu utama

Ferrando II (bahasa Aragon: Ferrando; bahasa Katalan: Ferran; bahasa Basque: Errando; bahasa Spanyol: Fernando; 10 Maret 1452 – 23 Januari 1516), disebut sang Katolik (bahasa Spanyol: el Católico), merupakan seorang Raja Aragon[1] dari tahun 1479 sampai kematiannya. Pernikahannya pada tahun 1469 dengan Isabel I, calon ratu Kastila, adalah "landasan pernikahan dan politik di dasar monarki Spanyol."[2] Sebagai konsekuensi pernikahannya dengan Isabel I, ia menjadi Raja Kastila de jure uxoris sebagai Ferrando V dari tahun 1474 hingga kematian istrinya pada tahun 1504. Pada kematian Isabel, takhta Kastila diserahkan kepada putri mereka, Juana, dengan syarat perjanjian pra-nikah mereka dan surat wasiat terakhirnya. Setelah kematian suami Juana, Philipp I dari Kastilia, dan penyakit mental yang dituduhkan kepadanya, Ferrando diakui sebagai wali penguasa Kastila dari tahun 1508 sampai kematiannya sendiri. Pada tahun 1504, setelah perang dengan Prancis, ia menjadi Raja Napoli sebagai Ferrando III, menyatukan Napoli dengan Sisilia secara permanen dan untuk pertama kalinya sejak tahun 1458. Pada tahun 1512, ia menjadi Raja Navarra dengan penaklukan. Pada tahun 1506 ia menikahi Germana dari Foix dari Prancis, tetapi putra dan anak tunggal Ferrando dari pernikahan itu meninggal segera setelah dilahirkan; jika anak itu selamat, persatuan pribadi dari takhta Aragon dan Kastila akan berhenti.

Ferrando II d'Aragón
Michel Sittow 004.jpg
Potret oleh Michael Sittow
Berkuasa20 Januari 1479 – 23 Januari 1516
PendahuluJuan II
PenerusJuana I dan Karl I
Raja Kastila
Berkuasa15 Januari 1475 – 26 November 1504
PendahuluIsabel I
PenerusJuana
Co-monarchIsabel I
Lahir10 Maret 1452
Istana Sada, Sos, Aragon
Wafat23 Januari 1516 (usia 63)
Madrigalejo, Extremadura
Pemakaman
WangsaTrastámara
AyahJuan II dari Aragón
IbuJuana Enríquez
Pasangan
Anak
selanjutnya...
AgamaKatolik Roma
Tanda tanganFerrando II d'Aragón

Ferrando berperan dalam meresmikan penemuan Dunia Baru di Amerika masa depan, karena ia dan Isabel mensponsori pelayaran pertama Kristoforus Kolumbus (1451-1506), pada tahun 1492. Tahun itu adalah kemenangan terakhir dalam perang dengan Granada yang mengalahkan negara Muslim terakhir di Iberia dan seluruh Eropa Barat. Hal ini mengakhiri reconquista Kristen Iberia yang telah berusia berabad-abad. Untuk kemenangan Kristen itu, Paus Aleksander VI, yang lahir di dalam Kerajaan Valencia, menganugerahi pasangan kerajaan gelar Monarki Katolik. Saat kematian Ferrando, putra Juana, cucu Ferrando, Karl I, yang merupakan rekan-pemimpin atas nama beberapa kerajaan Iberia kecuali untuk Portugal, menggantikannya, menjadikan Karl sebagai Raja Spanyol pertama. Namun selama kepemimpinan Ferrando, banyak yang memanggilnya sebagai Raja Spanyol untuk membedakannya dari putrinya Juana, “ratu Kastila”.[3]

Daftar isi

BiografiSunting

Mendapatkan gelar dan kekuasaanSunting

Ferrando dilahirkan di Istana Sada, Sos del Rey Católico, Kerajaan Aragon, sebagai putra Juan II dari Aragón (yang keluarganya adalah cabang kadet dari Wangsa Trastámara) oleh istri keduanya, Juana Enríquez.[4] Ia menikahi Infanta Isabel, saudari tiri dan pewaris Enrique IV dari Kastila, pada tanggal 19 Oktober 1469 di Valladolid, Kerajaan Kastila dan León. Isabel juga berasal dari Wangsa Trastámara, dan keduanya adalah sepupu melalui keturunan dari Juan I dari Kastila. Mereka menikah dengan Perjanjian pranikah yang jelas tentang pembagian kekuasaan, dan di bawah semboyan bersama "tanto monta, monta tanto." Dia menjadi Raja Kastila jure uxoris ketika Isabel menggantikan almarhum saudaranya pada tahun 1474 untuk dinobatkan sebagai Ratu Isabel dari Kastila. Kedua pasangan muda itu pada awalnya diwajibkan untuk bersaing melawan Juana dari Kastila (juga dikenal sebagai Juana la Beltraneja), putri Enrique IV, dan dengan cepat berhasil.[5] Ketika Ferrando menggantikan ayahandanya sebagai Raja Aragon pada tahun 1479, Takhta Kastilia dan berbagai wilayah Takhta Aragon bersatu dalam Uni personal. Berbagai negara bagian tidak secara resmi dikelola sebagai satu unit, tetapi sebagai unit politik terpisah di bawah Takhta yang sama.[6] (Penyatuan hukum Aragon dan Kastila menjadi satu Spanyol terjadi di bawah Philippe V pada tahun 1707–1715.)

 
Ferrando sang Katolik bersumpah fueros Biscay sebagai Lord mereka di Gernika in 1476
 
Kolumbus meminta bantuan istri Ferrando, Isabel.

Tahun-tahun pertama pemerintahan bersama Ferrando dan Isabel menyaksikan penaklukan Spanyol atas Dinasti Nasrid dari Kesultanan Granada (Kerajaan Moor di Granada), entitas Al-Andalus Islam terakhir di Semenanjung Iberia, yang diselesaikan pada tahun 1492.[7]

Penyelesaian Reconquista bukan satu-satunya tindakan tegas yang dilakukan oleh Ferrando dan Isabel pada tahun itu. Pada bulan Maret 1492, raja mengeluarkan Dekret Alhambra,[8] sebuah dokumen yang memerintahkan semua orang Yahudi untuk dibaptis dan masuk Kristen atau meninggalkan negara itu.[9] Hal ini memungkinkan Mudéjar Moor (Islam) dan Converso Marrano Yahudi untuk tinggal, sementara mengusir semua orang Yahudi yang belum dikonversi dari Kastila dan Aragon (kebanyakan orang Yahudi entah bertobat atau pindah ke tanah Islam di Afrika Utara dan Kekaisaran Utsmaniyah). 1492 juga merupakan tahun di mana raja menugaskan Kristoforus Kolumbus untuk menemukan rute maritim ke arah barat untuk akses ke Asia, yang menghasilkan kedatangan Spanyol di Amerika.

Pada tahun 1494 Perjanjian Tordesillas membagi seluruh dunia di luar Eropa antara Portugal dan Kastila (Spanyol) untuk tujuan penaklukan dan penguasaan – oleh garis utara-selatan yang ditarik ke Samudera Atlantik.

Konversi paksaanSunting

Pada tahun 1491 Ferrando melanggar Perjanjian damai Granada pada tahun 1502 dengan menolak kebebasan beragama yang dijamin secara jelas bagi kaum Muslim Mudéjar. Ferrando memaksa semua Muslim di Kastila dan Aragon untuk berpindah agama, berbicara dengan, converso Morisco, ke Katolik, atau diusir. Beberapa Muslim yang tersisa adalah pengrajin mudéjar, yang dapat merancang dan membangun dengan gaya Moor. Ini juga dilakukan oleh para inkuisitor Spanyol di converso Marrano penduduk Yahudi Spanyol. Arsitek utama di balik Inkuisisi Spanyol adalah Raja Ferrando II.

Ferrando menghancurkan lebih dari sepuluh ribu manuskrip Arab di Granada sendiri, membakar mereka.

 
Potret pernikahan Raja Ferrando II dari Aragón dan Ratu Isabel dari Kastila.

Bagian terakhir dari kehidupan Ferrando sebagian besar diambil dengan perselisihan dengan raja-raja Prancis yang berurutan atas kendali Italia, yang disebut Peperangan Italia. Pada tahun 1494, Charles VIII dari Prancis menyerbu Italia dan mengusir Alfonso II, yang merupakan sepupu pertama Ferrando yang pernah dihapus dan putra tiri saudari Ferrando, dari takhta Napoli. Ferrando bersekutu dengan berbagai pangeran Italia dan dengan Kaisar Maximilian I untuk mengusir Prancis pada tahun 1496 dan menempatkan putra Alfonso Ferrante II dari Napoli, di atas takhta Napoli. Pada tahun 1501, setelah kematian Ferrante II dan aksesi pamandanya Federico, Ferrando menandatangani perjanjian dengan penerus Charles VIII, Louis XII, yang baru saja berhasil menegaskan hak warisnya kepada Kadipaten Milan, untuk membagi Napoli di antara mereka, dengan Campania dan Abruzzo, termasuk Napoli sendiri, jatuh ke tangan Prancis dan Ferrando mengambil Puglia dan Calabria. Kesepakatan itu segera runtuh dan, selama beberapa tahun berikutnya, jenderal besar Ferrando, Gonzalo Fernández de Córdoba berjuang untuk merebut Napoli dari Prancis, yang akhirnya berhasil pada tahun 1504.

Raja Prancis mengeluh bahwa saya telah dua kali menipu dia. Dia berbohong, orang bodoh; Saya telah menipunya sepuluh kali lebih banyak.

— Ferrando sang Katolik.[10]

Setelah IsabelSunting

Isabel membuat wasiatnya pada tanggal 12 Oktober 1504, sebelum kematiannya pada tanggal 26 November 1504. Di dalamnya ia mengeja suksesi takhta Kastila, menyerahkannya pada Juana dan kemudian kepada putra Juana, Karl. Isabel meragukan kemampuan Juana untuk berkuasa dan tidak yakin dengan suami Juana, Adipati Agung Philipp. Ferrando bergerak cepat setelah kematian istrinya untuk melanjutkan perannya di Kastila. "Pada hari kematian istrinya, Ferrando dengan resmi meninggalkan gelarnya sebagai raja Kastila, yang ia pegang sejak tahun 1474, dan malah menjadi gubernur (gobernador) kerajaan," sebagai cara untuk menjadi wali penguasa. Philipp menganggap istrinya waras dan cocok untuk memimpin. Kompromi diadakan di antara Philipp dan Ferrando, yang memberi Ferrando melanjutkan perannya di Kastila.[11] Ferrando II telah menjabat sebagai wali penguasa yang terakhir selama ketidakhadirannya di Belanda, dipimpin oleh suaminya, Adipati Agung Philipp. Ferrando berusaha untuk mempertahankan kepemimpinan secara permanen, tetapi ditolak oleh bangsawan Kastila dan digantikan dengan suami Juana, yang menjadi Philipp I dari Kastilia.

Dalam Perjanjian Villafáfila pada tahun 1506, Ferrando tidak hanya mengundurkan diri dari pemerintah Kastila demi menantunya Philipp I dari Kastilia tetapi juga kekuasaannya sebagai Lord di Hindia, menahan separuh pendapatan "kerajaan-kerajaan Hindia.[12] Juana dari Kastila dan Philipp segera menambahkan gelar mereka ke kerajaan-kerajaan Hindia, Kepulauan dan Daratan Laut Samudera. Tetapi Perjanjian Villafáfila tidak bertahan lama karena kematian Philipp; Ferrando kembali sebagai wali penguasa Kastila dan sebagai "Lord Hindia".[13]

Ferrando yang menduda beraliansi dengan Prancis pada bulan Juli 1505 dan menikah dengan Germana dari Foix, juga berasal dari Wangsa Trastámara, menyatukan aliansi dengan Prancis. Dia adalah cucu saudara tirinya Ratu Leonor dari Navarra dan keponakan Louis XII dari Prancis. Seandainya putra Ferrando bersama Germana, Juan, Pangeran Girona, lahir pada tanggal 3 Mei 1509, selamat, "Takhta Aragon pasti akan terpisah dari Kastila."[11] dan menolak cucunya, Karl, di atas takhta Aragon. Tapi bayi Pangeran Juan meninggal beberapa jam kemudian dan dimakamkan di biara Santo Paulus di Valladolid, Kerajaan Kastila dan León, dan kemudian dipindahkan ke Biara Poblet, Vimbodí i Poblet, Catalunya, Kerajaan Aragon, situs pemakaman tradisional raja-raja Aragon.[14]

Ferrando tidak memiliki posisi hukum di Kastila dengan cortes Toro yang mengakui Juana dan anak-anaknya sebagai ahli waris dan Ferrando meninggalkan Kastila pada bulan Juli 1506. Setelah menantunya Philipp meninggal pada bulan September 1506, Kastila berada dalam krisis. Juana diduga tidak stabil mentalnya, dan putra Juana dan Philipp, Karl, masa depan Kaisar Karl V, baru berusia enam tahun. Kardinal Francisco Jiménez de Cisneros, Kanselir Kerajaan, dijadikan wali penguasa, tetapi bangsawan bagian atas menegaskan kembali dirinya. Ferrando memimpin pasukan melawan markis Priego dari Kordoba, yang telah merebut kekuasaan dengan paksa di sana.[15]

 
Patung Ferrando di Taman Sabatini, Madrid

Pada tahun 1508 perang kembali di Italia, kali ini melawan Republik Venesia, yang semua kekuatan lain dengan kepentingan di semenanjung Italia, termasuk Louis XII dari Prancis, Ferrando II, Maximilian, dan Paus Yulius II bergabung bersama melawan 'Liga Cambrai'. Meskipun Prancis menang melawan Venesia pada Pertempuran Agnadello, Liga Cambrai segera lenyap, karena baik Paus dan Ferrando II menjadi curiga terhadap niat Prancis. Sebaliknya, 'Liga Suci' dibentuk, di mana sekarang semua kekuatan bergabung bersama melawan Louis XII dan Prancis.

Pada bulan November 1511 Ferrando II dan menantunya, Henry VIII dari Inggris menandatangani Perjanjian Westminster, menjanjikan bantuan timbal balik antara keduanya melawan Navarra dan Prancis menjelang serangan Kastila ke Navarra pada bulan Juli 1512. Setelah jatuhnya Granada pada tahun 1492, ia telah bermanuver selama bertahun-tahun untuk mengambil alih takhta kerajaan Basque, dipimpin oleh Ratu Katalina dari Navarra dan Raja Jean d'Albret, juga para lord Béarn dan wilayah lain yang cukup besar di Pirenia dan Gascogne barat. Ferrando mencaplok Navarra pertama ke Takhta Aragon, tetapi kemudian, di bawah tekanan para bangsawan Kastila, ke Takhta Kastila. Liga Suci pada umumnya berhasil di Italia, juga, mendorong Prancis dari Milan, yang dikembalikan ke para adipati Sforza oleh perjanjian damai pada tahun 1513. Namun Prancis berhasil menaklukkan Milan dua tahun kemudian.

Ferrando II meninggal pada tanggal 23 Januari 1516 di Madrigalejo, Extremadura, Kerajaan Kastila dan León. Ia dikebumikan di Capilla Real, Granada, Kerajaan Kastila dan León. Makam-makam istrinya Isabel I, putrinya Juana I, dan menantunya Philipp I berada di samping makamnya.

Peninggalan dan suksesiSunting

 
Ferrando oleh pelukis yang tidak dikenal, skt. 1520-an
 
Ferrando sang Katolik, oleh "Meister der Magdalenen-Legende"

Ferrando dan Isabel membentuk kedaulatan yang sangat efektif dengan ketentuan yang sama. Mereka menggunakan perjanjian pranikah untuk menetapkan persyaratannya. Selama masa pemerintahan mereka, mereka saling mendukung secara efektif sesuai dengan semboyan bersama tentang kesetaraan: "Tanto monta (or monta tanto), Isabel como Fernando", ("Jumlahnya sama, Isabel dan Ferrando"). Prestasi Isabel dan Ferrando sangat luar biasa: Spanyol bersatu, atau setidaknya lebih bersatu daripada sebelumnya, kekuatan takhta terpusat, setidaknya dalam nama, reconquista berhasil disimpulkan, landasan untuk mesin militer paling dominan di masa depan setengah abad telah diselesaikan, kerangka hukum diciptakan, gereja direformasi. Bahkan tanpa keuntungan ekspansi Amerika, Spanyol akan menjadi kekuatan utama Eropa. Penemuan Kolumbus 'mengatur negara di jalur untuk kekuatan dunia modern pertama.

Selama masa pemerintahan Ferrando dan Isabella, Spanyol mengejar aliansi melalui pernikahan dengan Portugal, Habsburg Austria, dan Bourgogne. Putri pertama mereka, Isabel, menikah dengan Afonso dari Portugal, dan putra pertama mereka, Juan, menikah dengan Margarethe dari Austria. Namun, kematian anak-anak ini, dan kematian Isabel, mengubah rencana suksesi yang memaksa Ferrando untuk menyerahkan pemerintah Kastila kepada Philipp dari Habsburg, suami putri keduanya, Juana.[16]

Pada tahun 1502, anggota Cortes Aragon berkumpul di Zaragoza, dan Parlemen Kerajaan Valencia dan Kerajaan Catalunya di Barcelona, ​​sebagai anggota Takhta Aragon, bersumpah setia kepada putri mereka Juana sebagai pewaris, tetapi Alonso d'Aragón, Uskup Agung Saragossa, menyatakan dengan tegas bahwa sumpah ini tidak sah dan tidak mengubah hukum suksesi yang hanya bisa dilakukan oleh legislasi resmi oleh Cortes dengan Raja.[17][18] Jadi, ketika Raja Ferrando meninggal pada tanggal 23 Januari 1516, putrinya Juana mewarisi Takhta Aragon, dan cucunya Karl menjadi Jenderal Gubernur (wali penguasa).[19] Namun demikian, bangsa Flamande berharap bahwa Karl mengambil gelar kerajaan, dan ini didukung oleh kakek paternalnya Kaisar Romawi Suci Maximilian I dan oleh Paus Leo X. Akibatnya, setelah pemakaman Ferrando II pada tanggal 14 Maret 1516, Karl I diumumkan sebagai Raja Kastila dan Aragon bersama dengan ibundanya. Akhirnya, Wali penguasa Kardinal, Kardinal Francisco Jiménez de Cisneros menerima fait accompli, dan Cortes Kastila dan Aragon memberi penghormatan kepadanya[20] sebagai Raja Aragon bersama dengan ibundanya.[21]

Cucu dan penerus Ferrando, Karl, akan mewarisi tidak hanya tanah Spanyol kakek nenek maternalnya, tetapi juga tanah-tanah Habsburg dan Bourgogne keluarga paternalnya, yang akan menjadikan ahli warisnya sebagai penguasa kuat di benua itu dan, dengan penemuan dan penaklukan di Amerika dan tempat lain, dari kekaisaran global pertama yang sesungguhnya.

KeturunanSunting

Dengan istrinya Isabel I (yang ia nikahi pada tanggal 19 Oktober 1469), Raja Ferrando memiliki tujuh orang anak :

  1. Isabel (1470–1498), Putri Asturias (1497–1498). Ia menikah pertama-tama dengan Afonso dari Portugal, kemudian setelah kematiannya menikah dengan pamandanya Pangeran Manuel, calon Raja Manuel I dari Portugal. Ia meninggal saat melahirkan putranya Miguel da Paz, Putra Mahkota Portugal dan Spanyol yang meninggal semasa bocah.
  2. Seorang putra keguguranpada tanggal 31 Mei 1475 di Cebreros
  3. Juan (1478–1497), Pangeran Asturias (1478–1497). Ia menikahi Marguerite d'Autriche (putri Maximilian I). Ia meninggal akibat penyakit tuberkulosa dan anaknya dengan Marguerite lahir mati.
  4. Juana I (1479–1555), Putri Asturias (1500–1504), Ratu Kastila (1504–1555), Ratu Aragon (1516–1555). Ia menikah dengan Philipp I (Philipp yang Tampan) (putra Kaisar Maximilian I); dan menjadi ibunda Raja Carlos I dari Spanyol (juga dikenal sebagai Karl V sebagai Kaisar Romawi Suci). Ferrando menyatakan bahwa ia bermental tidak stabil dan dikurung olehnya, dan kemudian oleh putranya, di Tordesillas selama lebih dari 50 tahun. Cucunya, Felipe II dari Spanyol, dinobatkan pada tahun 1556.
  5. Maria (1482–1517). Ia menikah dengan Raja Manuel I dari Portugal, duda kakak perempuannya Isabel, dan menjadi ibunda Raja João III dari Portugal dan Raja-Kardinal, Henrique I dari Portugal.
  6. Seorang putri lahir mati, kembaran Maria. Lahir pada tanggal 1 Juli 1482 waktu fajar.
  7. Katalina, kemudian dikenal sebagai Katherine dari Aragon, ratu Inggris, (1485–1536). Ia menikah pertama-tama dengan Arthur Tudor, putra dan pewaris Raja Henry VII dari Inggris dan setelah kematian Pangeran Arthur, ia menikah dengan saudaranya Henry, Adipati York, yang juga adalah Pangeran Wales dan kemudian Raja Henry VIII. Ia menjadi Ratu Inggris dan menjadi ibunda Ratu Mary I.

Dengan istri keduanya, Germana dari Foix, keponakan Louis XII dari Prancis (yang ia nikahi pada tanggal 19 Oktober 1505 di Blois, Kerajaan Prancis), Raja Ferrando memiliki seorang putra :

  • Juan, Pangeran Girona, yang meninggal beberapa jam setelah dilahirkan pada tanggal 3 Mei 1509.

Ia juga memiliki beberapa anak tidak sah, dua dari mereka dilahirkan sebelum pernikahannya dengan Isabel :

Dengan Aldonza Ruiz de Iborre y Alemany, seorang bangsawati Catalunya Cervera, ia memiliki :

Dengan Joana Nicolaua:

Dengan Toda de Larrea:

  • María Esperanza de Aragón (? – 1543). Kepala biarawati Santa María la Real de Las Huelgas.

Dengan Beatriz Pereira:

  • (? – 1550). Seorang suster di Madrigal de las Altas Torres.

HeraldikSunting

Gambaran dalam film dan TVSunting

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Aragonese crown included the kingdoms of Majorca, Sardinia, Sicily, and Valencia, as well as the Principality of Catalonia.
  2. ^ Bethany Aram, "Monarchs of Spain" in Iberia and the Americas, vol. 2, p. 725. Santa Barbara: ABC Clio 2006.
  3. ^ Aram, "Monarchs of Spain", p. 725.
  4. ^ Edwards, John. The Spain of the Catholic Monarchs 1474–1520. Blackwell Publishers Inc, 2000, p. xiii
  5. ^ Edwards, John. The Spain of the Catholic Monarchs 1474–1520. Blackwell Publishers Inc, 2000, pp. 1–37
  6. ^ Edwards, John. The Spain of the Catholic Monarchs 1474–1520. Blackwell Publishers Inc, 2000, pp. 38–39
  7. ^ Joseph F. O'Callaghan, A History of Medieval Spain (Ithaca and London: Cornell University Press, 1983), 24. ISBN 0-8014-9264-5. Preview of cited page available on Google Books as of 10 March 2011. See also: Richard Fletcher, "The Early Middle Ages, 700–1250," in Spain: A History, ed. Raymond Carr (New York: Oxford University Press, 2000). ISBN 0-19-280236-4.
  8. ^ Michael C. Thomsett, The Inquisition: A History (Jefferson, NC: McFarland and Company, Inc., 2010), 158.
  9. ^ Bernard Lewis, Cultures in Conflict: Christians, Muslims and Jews in the Age of Discovery (New York: Oxford University Press, 1995), 35–6. ISBN 0-19-509026-8
  10. ^ Miles H. Davidson, Columbus then and now: a life reexamined, University of Oklahoma Press 1997, ISBN 0-8061-2934-4, p. 474.
  11. ^ a b Edwards, The Spain of the Catholic Monarchs, p. 288.
  12. ^ Memoria del Segundo Congreso Venezolano de Historia, del 18 al 23 de noviembre de 1974 (dalam bahasa Spanish). Academia Nacional de la Historia (Venezuela). 1975. hlm. 404. 
  13. ^ Sánchez Prieto, Ana Belén (2004). La intitulación diplomática de los Reyes Católicos: un programa político y una lección de historia (PDF) (dalam bahasa Spanish). III Jornadas Científicas sobre Documentación en época de los Reyes Católicos. hlm. 296. 
  14. ^ De Francisco Olmos, José María: Estudio documental de la moneda castellana de Carlos I fabricada en los Países Bajos (1517), Revista General de Información y Documentación 13, 133–153, 2003. URL: L. Külső hivatkozások
  15. ^ Edwards, The Spain of the Catholic Monarchs, pp. 288-89.
  16. ^ Elliot, J. H. Imperial Spain 1469–1716. Penguin Books (New York: 2002), pg. 208. ISBN 0-14-100703-6
  17. ^ Estudio documental de la moneda castellana de Carlos I fabricada en los Países Bajos (1517); José María de Francisco Olmos Archived 5 February 2012 di Wayback Machine., Revista General de Información y Documentación 2003, vol 13, núm.2 (Universidad complutense de Madrid), page 137
  18. ^ Estudio documental de la moneda castellana de Juana la Loca fabricada en los Países Bajos (1505–1506); José María de Francisco Olmos Archived 14 January 2012 di Wayback Machine., Revista General de Información y Documentación 2002, vol 12, núm.2 (Universidad complutense de Madrid), page 299
  19. ^ Estudio documental de la moneda castellana de Carlos I fabricada en los Países Bajos (1517); José María de Francisco Olmos Archived 5 February 2012 di Wayback Machine., Revista General de Información y Documentación 2003, vol 13, núm.2 (Universidad complutense de Madrid) page 138
  20. ^ Historia general de España; Modesto Lafuente (1861), pp. 51–52.
  21. ^ Fueros, observancias y actos de corte del Reino de Aragón; Santiago Penén y Debesa, Pascual Savall y Dronda, Miguel Clemente (1866) Archived 10 June 2008 di Wayback Machine., page 64 Archived 10 June 2008 di Wayback Machine.
  22. ^ a b c d e f Menéndez Pidal de Navascués, Faustino (2004) «Los Reyes Católicos», El escudo de España, Madrid, Real Academia Matritense de Heráldica y Genealogía; Ediciones Hidalguia. ISBN 978-84-88833-02-0

Pranala luarSunting

Ferrando sang Katolik
Lahir: 10 Maret 1452 Wafat: 23 Januari 1516
Gelar
Didahului oleh:
Juan II dari Aragón
Raja Sisilia
1468–1516
Diteruskan oleh:
Juana dari Kastila
Raja Aragon, Valencia, dan Mallorca,
Comte Barcelona

1479–1516
Didahului oleh:
Isabel dari Kastila
sebagai penguasa tunggal
Raja Kastila dan León
1474–1504
bersama dengan Isabel dari Kastila
Didahului oleh:
Charles VIII dari Prancis
Comte Roussillon dan Cerdanya
1493–1516
Didahului oleh:
Louis III
Raja Napoli
1504–1516
Didahului oleh:
Katalina dan Jean d'Albret
Raja Navarra
1512–1516
Gelar kebangsawanan lainnya
Didahului oleh:
Karlos IV dari Viana
Pangeran Girona
1461–1479
Diteruskan oleh:
Juan dari Asturias
Didahului oleh:
Juan II dari Aragón
Lord Balaguer
1458–1479
Adipati Gandía
1461–1479
Disatukan dengan Takhta
Didahului oleh:
Juana Enríquez
Lord Casarrubios del Monte
1468–1479