Felisitas dari Roma

Santa dan martir Kristen

Felisitas dari Roma (skt. 101165) juga diinggriskan sebagai Felicity adalah Santa yang termasuk di antara para martir Kristen. Terlepas dari namanya, satu-satunya hal yang diketahui dengan pasti tentang martir ini adalah bahwa ia dimakamkan di Maximus, Stevia pada 23 November.[1] Namun, sebuah legenda menampilkannya sebagai ibu dari tujuh martir yang pestanya jatuh pada 10 Juli. Gereja Ortodoks Timur merayakan kemartiran mereka pada 25 Januari.

Santa Fasilitas dari Roma
Berkas:Nuremberg chronicles - Fasilitas with her Seven Sons (CXIIIIr).jpg
Gambar Santa Fasilitas bersama ketujuh putranya. Dari Kronik Nuremberg (1493).
Martir
Lahirskt. 1001
Roma, Kekaisaran Romawi
Wafatskt. 1605
Roma, Kekaisaran Romawi
Dihormati diGereja Katolik Roma
Gereja Ortodoks
KanonisasiPra-Kongregasi
Tempat zairahGereja Santa Susanna, Roma
Pesta23 November
Atributwanita memegang daun palem, buku, dan anak-anak di kakinya; wanita dengan Santo Andrew sang Rasul; wanita dengan tujuh anak laki-laki
Pelindungorang tua yang ditinggal mati anaknya; kematian anak; martir; mandul; harapan memiliki anak laki-laki; janda; (hanya gambaran St Martialis) - Kota Torricella Peligna, Provinsi Chieti, Kota Collarmele, Provinsi Aquila, di Abruzzo, Kota Stevenage di Hertfordshire, Britania Raya dan kota Isca sullo Ionio, Provinsi Catanzaro, Calabria, Italia

Legenda Santa Sakit sangat mirip dan tindakan mereka mungkin membingungkan.[2] Felisitas ini tidak sama dengan Felisitas Afrika Utara yang dimartir bersama Perpetua.

Sejarah Santa FelisitasSunting

Pesta Santa Felisitas dari Roma pertama kali disebutkan dalam "Martyrologium Hieronymianum" yang dirayakan pada 25 Januari. Sejak tanggal yang sangat awal, pestanya sebagai martir dirayakan dengan khidmat di Gereja Roma pada tanggal tersebut, sebagaimana ditunjukkan oleh fakta bahwa pada hari itu Santo Gregorius Agung menyampaikan homili di Basilika yang menjulang di atas makamnya. Jenazahnya kemudian dimakamkan di katakomba Maximus, Via Salaria; [3] Ruang bawah tanah tempat Santa Felisitas dimakamkan kemudian diperbesar menjadi kapel bawah tanah, dan ditemukan kembali pada 1885.

Pada awal abad pertengahan ada sebuah kapel untuk menghormati Santa Felisitas di sebuah bangunan Romawi kuno di dekat reruntuhan Thermae Titi. Beberapa relikuinya ada di gereja Kapusin di Montefiascone, Toskana. Lainnya berada di gereja Santa Susanna di Roma.

Asosiasi dengan tujuh martir yang dihormati pada 10 JuliSunting

Tujuh martir yang pada hari itu, meskipun mungkin di tahun yang berbeda, dimakamkan di empat pemakaman Romawi yang berbeda, dirayakan bersama pada 10 Juli:

  • Santo Alexander, Vitalis, dan Martial(is) (Pemakaman Jordani, di Via Salaria)
  • Santo Januarius (Pemakaman Praetextatus, di Via Salaria)
  • Santo Felix dan Philip (Pemakaman Priscilla, di Via Salaria)
  • Santo Sylvanus atau Silvanus (Pemakaman Maximus, di Via Salaria)[4][5]

Daftar paling awal dari pesta para martir Romawi, yang dikenal sebagai "Depositio Martyrum" dan berasal dari zaman Paus Liberius, di pertengahan abad keempat, telah menyebutkan tujuh martir ini yang dirayakan pada 10 Juli di empat katakomba yang berbeda di mana mereka dimakamkan. Untuk nama Silvanus ditambahkan pernyataan bahwa jenazahnya dicuri oleh Novatianisme (hunc Silvanum martyrem Novatiani furati sunt). Tidak dikatakan bahwa mereka bersaudara.

Makam Santo Januarius di katakomba Prætextatus dari akhir abad kedua, yang periode, oleh karena itu, kemartiran, jika mereka sebenarnya terkait satu sama lain, harus milik, di bawah Kaisar Marcus Aurelius. Salah satu dari tujuh martir, Santo Martialis (Martial, Marziale), dihormati sebagai santo pelindung Torricella Peligna di Abruzzo, dan Isca sullo Ionio di Calabria, Italia dengan hari rayanya pada 10 Juli.[6][7] Hingga direvisi pada 1969, Kalender Gereja Roma menetapkan tujuh martir ini sebagai "Tujuh Saudara Suci", dan beberapa Kaum Katolik Tradisionalis terus merayakan mereka di bawah menunjukan ini.

Legenda Felisitas dan Tujuh Saudara SuciSunting

Santa Felisitas (juga dikenal sebagai Felicity) dikatakan[8] menjadi seorang janda Kristen yang kaya dan saleh yang memiliki tujuh putra. Dia mengabdikan dirinya untuk pekerjaan amal dan mengubah banyak orang menjadi penganut Kristen dengan teladannya. Ini membangkitkan kemarahan para imam pagan yang mengeluh kepada Kaisar Marcus Aurelius. Para imam ini menyatakan kemarahan para dewa dan menuntut pengorbanan dari Felisitas dan anak-anaknya. Kaisar menyetujui permintaan mereka dan Felisitas dibawa ke hadapan Publius, Prefek Roma. Mengesampingkan Felisitas, dia menggunakan berbagai permohonan dan ancaman dalam upaya yang gagal untuk membuatnya menyembah dewa-dewa pagan. Dia sama tidak berhasilnya dengan tujuh putranya yang mengikuti teladan ibunda mereka.

Di hadapan Prefek Publius mereka berpegang teguh pada agama mereka, dan diserahkan kepada empat hakim, yang menghukum mereka dengan berbagai cara kematian. Pembagian para martir di antara empat hakim sesuai dengan empat tempat pemakaman mereka. Dia hanya memohon kepada Tuhan agar dia tidak dibunuh di depan anak-anaknya, sehingga dia mungkin dapat mendorong mereka selama siksaan dan kematian mereka agar mereka tidak menyangkal Kristus. Dengan sukacita, dia menemani putranya satu per satu sampai dia menyaksikan kematian ketujuhnya. Tidak diketahui sepenuhnya bagaimana masing-masing dari mereka mati, tetapi dikatakan bahwa Januarius, yang tertua, dicambuk sampai mati; Felix dan Philip dipukuli dengan tongkat; Silvanus dilempar ke jurang; dan tiga yang termuda, Alexander, Vitalis dan Martialis dipancung. Setelah setiap eksekusi dia diberi kesempatan untuk menyangkal imannya. Dia menolak untuk bertindak melawan hati nuraninya dan dia juga menderita kemartiran. Komunitas tertentu di seluruh Amerika Serikat masih merayakan San Marziale (Saint Martialis/Saint Marshall) dengan festival San Marziale yang biasanya diadakan pada 10 Juli atau mendekati tanggal tersebut.

Mereka menderita dan meninggal di Roma pada sekitar 164. Dia dimakamkan di katakomba Maximus di Via Salaria, di samping St. Silvanus. Dikatakan bahwa dia meninggal delapan kali. Sekali dengan masing-masing putranya, dan akhirnya dirinya sendiri, dan hari pesta mereka dirayakan pada 25 Januari.

Asal usul legendaSunting

 
Santa Felisitas dan ketujuh putranya

"Kisah" yang menjelaskan tentang tujuh martir sebagai putra Felisitas di atas ada, dalam beberapa bentuk, pada abad ke-VI, sejak Paus Gregorius I menyebut mereka dalam bukunya "Homiliæ super Evangelia, book I, homily iii."[9] Catholic Encyclopedia awal abad ke-XX melaporkan bahwa "bahkan para arkeolog modern terkemuka telah mempertimbangkannya, meskipun dalam bentuknya yang sekarang tidak sepenuhnya sesuai dengan aslinya, namun secara substansi didasarkan pada catatan modern yang asli." Tetapi selanjutnya dikatakan bahwa penyelidikan telah menunjukkan pendapat ini hampir tidak dapat dipertahankan. Resensi paling awal dari "Kisah Para Rasul" ini tidak mendahului abad ke-VI, dan tampaknya tidak didasarkan pada teks Romawi yaitu Latin, tetapi pada bahasa Yunani asli. Selain itu, terlepas dari bentuk "Peristiwa" yang ada, berbagai detail telah dipertanyakan. Jika Felisitas benar-benar ibu dari tujuh martir yang dihormati pada 10 Juli, aneh bahwa namanya tidak muncul dalam kalender Romawi abad keempat yang terkenal.[10]

Makam Santo Silvanus, salah satu dari tujuh martir yang diperingati pada 10 Juli, berdampingan dengan makam Santa Felisitas; sangat mungkin, oleh karena itu, tradisi itu segera mengidentifikasi tujuh martir 10 Juli sebagai putra-putra Santa Felisitas, dan ini menjadi dasar bagi "Peristiwa" yang masih ada.[10]

 
Tujuh Saudara Suci

Lihat PulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Calendarium Romanum" (Libreria Editrice Vaticana, 1969), p. 146
  2. ^ "St Patrick Catholic Church - Saint of the Day: November 23 Felicitas of Rome". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-09-24. Diakses tanggal 2015-09-21. 
  3. ^ De Rossi, "Roma sotterranea, I," 176-77
  4. ^ "Calendarium Romanum" (Libreria Editrice Vaticana, 1969), p. 129
  5. ^ Martyrologium Romanum (Libreria Editrice Vaticana 2001 ISBN 88-209-7210-7)
  6. ^ "Saint Martialis". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-06-17. Diakses tanggal 2015-09-21. 
  7. ^ Gianni Materazzo, The Procession of San Marziale
  8. ^ "Lives of the Saints, For Every Day of the Year," edited by Rev. Hugo Hoever, S.O.Cist., Ph.D., New York: Catholic Book Publishing Co., 1955, pp. 261-262
  9. ^ P.L., LXXVI, 1087
  10. ^ a b Catholic Encyclopedia: St. Felicitas

Pranala luarSunting