Faye Simanjuntak

Pendiri Yayasan Rumah Faye Indonesia

Faye Simanjuntak atau Faye Hasian Simanjuntak (lahir di Jakarta, Indonesia, 10 April 2002; umur 19 tahun) adalah pendiri Yayasan Rumah Faye[1],yayasan nonprofit dan nonpemerintah yang fokus pada isu perlindungan anak. Bekerja melalui tiga program, yaitu pencegahan, pembebasan, dan pemulihan, Faye Simanjuntak punya impian untuk memutus rantai perdagangan, kekerasan, dan eksploitasi terhadap anak. Kerja yang dilakukannya sekarang, berawal dari proses belajar dan tugas sekolah yang didapat saat masih duduk di kelas lima sekolah dasar [2]. Tumbuh dengan latar belakang keluarga yang aktif berkegiatan sosial, sifat berbagi dan peduli akan orang lain menjadi pondasi dasarnya memulai kerja di isu kemanusiaan, terkhusus anak dan perempuan [3].

Infobox orangFaye Simanjuntak
Faye Simanjuntak.jpg
Nama dalam bahasa asli(id) Faye Hasian Simanjuntak Edit the value on Wikidata
Biografi
Kelahiran10 April 2002 Edit the value on Wikidata (19 tahun)
Kegiatan
PekerjaanOrganizational founder (en) Terjemahkan Edit the value on Wikidata
Periode aktif2013 Edit the value on Wikidata –
Keluarga
Orang tuaMaruli Simanjuntak Edit the value on WikidataPaulina Pandjaitan Edit the value on Wikidata

Sejak tahun 2013, Faye Simanjuntak terus aktif bersuara tentang pentingnya anak-anak tahu dan sadar akan hak-hak mereka[4]. Bersama para staf dan relawan Rumah Faye, yang memberikan perlindungan dan pemulihan untuk para korban anak akibat perdagangan dan eksploitasi seksual[5]. Dengan dukungan keluarganya juga dari teman-teman yang banyak memberikan tanggapan positif, mengantarkan Faye Simanjuntak ke banyak prestasi. Pada tahun 2017, ia dinominasikan sebagai tiga finalis teratas untuk penghargaan tahunan dari Belanda, yaitu 'International Children's Peace Prize'[6] yang di selenggarakan oleh Kids Rights. Kemudian di tahun 2018, Faye Simanjuntak masuk dalam daftar "50 Asians to watch" untuk kategori sosial versi The Straits Times Singapura[7] bersama Joey Alexander dan Brian Imanuel mewakili Indonesia. Tahun 2019, Faye Simanjuntak mendapat kesempatan berkampanye stop perdagangan anak dari MTV Asia lewat program Generation Change [8]. Dalam tahun ini, Faye Simanjuntak dianugerahkan dua penghargaan, yaitu sebagai anak muda berpengaruh versi Forbes Indonesia 30 Under 30 [9] (kategori Social Entrepreneur & Philantrophy), dan salah satu anak muda yang memimpin versi Gen.T List 2020 [10] untuk kategori Philantrophy & Charity.

ReferensiSunting

  1. ^ UN Indonesia, Communications (2017-01-26). "Youth Movers Taking Action to End Violence Against Children". United Nations. Diakses tanggal 2020-11-17. 
  2. ^ Pradipta, Dede Surya (2018-04-01). "Semangat Faye Simanjuntak Mengentaskan Perdagangan Anak Lewat 'Rumah Faye'". IDN TIMES. Diakses tanggal 2020-11-17. 
  3. ^ Hasibuan, Lynda (2019-11-01). "Faye Simanjuntak, Aktivis Belia Anti Eksploitasi Anak". CNBC Indonesia. Diakses tanggal 2020-11-17. 
  4. ^ Hulhayat, Mifta (2015-10-08). "Faye Simanjuntak, Remaja Pendiri Yayasan Antiperdagangan Anak". JawaPos. Diakses tanggal 2020-11-17. 
  5. ^ Wulandari, Siti Retno (2017-07-08). "Selamatkan Anak, Selamatkan Masa Depan". Media Indonesia. Diakses tanggal 2020-11-17. 
  6. ^ Room, Press (2017-11-15). "DESMOND TUTU ANNOUNCES FINALISTS FOR INTERNATIONAL CHILDREN'S PEACE PRIZE 2017". KidsRights. Diakses tanggal 2020-11-17. 
  7. ^ "50 Asians to watch". The Straits Times. 2018-05-19. Diakses tanggal 2020-11-17. 
  8. ^ MTV Asia, Facebook (2019-12-09). "End Child Trafficking". MTV Asia. Diakses tanggal 2020-11-17. 
  9. ^ "Cucu Luhut Panjaitan, Faye Simanjuntak, Masuk Jajaran 30 Under 30 Forbes RI". Kumparan. 2020-02-25. Diakses tanggal 2020-11-17. 
  10. ^ T, Generation (2020-10-15). "Faye Hasian Simanjuntak, founder of Rumah Faye and 2020 Gen.T honouree". GenT. Diakses tanggal 2020-11-17. 

Pranala luarSunting