Famous Players-Lasky

Famous Players-Lasky Corporation adalah sebuah perusahaan distribusi dan perfilman Amerika yang didirikan pada 28 Juni 1916, dari penggabungan Famous Players Film Company milik Adolph Zukor—aslinya dibangun oleh Zukor dengan sebutan Famous Players in Famous Plays—dan Deature Play Company milik Jesse L. Lasky.[1]

Famous Players-Lasky
IndustriFilm
NasibTergabung dalam Paramount Pictures
PendahuluFamous Players Film Company
Lasky Feature Play Company
PenerusParamount Pictures
United Paramount Theaters
Didirikan28 Juni 1916; 106 tahun lalu (1916-06-28)
PendiriAdolph Zukor
Jesse L. Lasky
Frohman brothers
Ditutup3 Agustus 1933; 89 tahun lalu (1933-08-03)
Kantor
pusat
,
Para mitra Famous Players-Lasky

Sebuah kesepakatan, yang dipandu oleh presiden Zukor, kemudian dihasilkan dalam inkorporasi dari delapan perusahaan produksi film, yang membuat Famous Players-Lasky Corporation menjadi salah satu pemain distribusi dan perfilman era film bisu terbesar. Famous Players-Lasky, di bawah direksi Zukor, dikenal karena integrasi vertikalnya dari industri film dan praktik pembukuan blok.

Pada tanggal 1 April 1927, nama perusahaan diubah menjadi Paramount Famous Lasky Corporation.[2] Pada bulan September 1927, studio Paramount Famous Lasky Corporation di Astoria (New York City) ditutup sementara dengan tujuan melengkapinya dengan teknologi untuk produksi film suara.[3][4] The Balaban and Katz Historical Foundation sekarang memegang markah dagang Famous Players. Pada tahun 2017, Paramount memulai divisi film sekunder yang dikenal sebagai Paramount Players, yang mengakui warisan mereka dengan nama Famous Players.

Tempat bekas Famous Players-Lasky Movie Ranch di Lasky Mesa, Simi Hills sekarang dijadikan Upper Las Virgenes Canyon Open Space Preserve.[5] Studio Astoria diangkat menjadi sebuah distrik bersejarah nasional dan ditambahkan dalam National Register of Historic Places pada 1978. Distrik tersebut mencangkup atas enam kontribusi bangunan.[6]

SejarahSunting

FormasiSunting

Pada tahun 1914, perusahaan produksi film Famous Players Films (didirikan pada tahun 1912 oleh Adolph Zukor dalam kemitraan dengan Frohman brothers) dan Jesse L. Lasky Feature Plays (didirikan pada tahun 1911) menandatangani kesepakatan distribusi dengan Paramount Pictures Corporation (didirikan oleh William Wadsworth Hodkinson pada tahun 1914). Di bawah perjanjian Hodkinson akan mendistribusikan film ke kedua perusahaan tersebut melalui pengaturan 65/35 di mana produser setuju untuk mengambil hanya 65% dari keuntungan film dengan 35% dari pendapatan kotor pergi ke Paramount Hodkinson. Meskipun pada awalnya kesepakatan tersebut tampak seperti kesepakatan yang baik, Zukor dan Lasky dengan cepat menyadari bahwa mereka dapat memperoleh pendapatan yang jauh lebih tinggi jika mereka dapat mengintegrasikan produksi dan distribusi film mereka. Oleh karena itu, kurang dari satu tahun dalam kontrak distribusi mereka, kedua pria itu mulai mencari cara untuk membeli Hodkinson dari Paramount dan menggabungkan ketiga perusahaan tersebut.[7]

Pada akhir tahun 1915 Zukor mulai membeli sebanyak mungkin saham Paramount, termasuk saham milik Hiram Abrams, seorang anggota dewan direksi Paramount. Pada 13 Juli 1916, pada pertemuan dewan tahunan Paramount Corporation, Hodkinson mendapati dirinya digulingkan dari kursi kepresidenan dan digantikan oleh Abrams, yang memenangkan kursi dengan satu suara. Setelah menerima kursi kepresidenan, Abrams mengumumkan kepada dewan, "Atas nama Adolph Zukor, yang telah membeli saham saya di Paramount, saya mengadakan pertemuan ini untuk memerintah."[7]

Dalam waktu seminggu setelah menghapus Hodkinson, pada 19 Juli 1916, Famous Players dan Lasky Feature Play Company bergabung untuk membentuk Famous Players-Lasky, dengan Zukor sebagai Presiden dan Jesse L. Lasky sebagai Wakil Presiden. Untuk waktu yang singkat Famous Players-Lasky bertindak sebagai perusahaan induk untuk anak perusahaannya- Famous Players, Feature Play, Oliver Morosco Photoplay, Bosworth, Cardinal, Paramount Pictures Corporation, Artcraft, dan The George M. Cohan Film Corporation. Namun, pada 29 Desember 1917, semua anak perusahaan tergabung menjadi satu entitas yang disebut Famous Players-Lasky Corporation.[7]

Dorongan untuk integrasi vertikalSunting

Namun, Zukor tidak puas hanya dengan konsolidasi. Biaya produksi film meningkat – skenario lebih mahal untuk dibeli dan munculnya star system berarti bahwa selebriti menuntut gaji yang lebih tinggi. Zukor perlu meningkatkan pendapatan, dan dia akan melakukannya selama sepuluh tahun ke depan dengan mengintegrasikan produksi, distribusi, dan pameran film ke dalam satu perusahaan.

Pada tahun 1919, Famous Player-Lasky menghadapi boikot dari First National Exhibitions Circuit, sebuah grup yang menguasai hampir 600 teater di seluruh negeri. Sirkuit tidak setuju dengan praktik distribusi korporasi, yang mengharuskan teater untuk membeli sejumlah besar film layar lebar, yang seringkali film yang tidak diperhatikan. Selain menjual blok film panjang/utama strategis, pemilik teater ditawari pilihan seperti "distribusi program", di mana peserta pameran dapat memesan hiburan satu malam, lalu "seri bintang" di mana peserta pameran mendaftar untuk sejumlah film tertentu per tahun menampilkan bintang tertentu. "Pemesanan Selektif" di mana peserta pameran diizinkan untuk membeli satu film, hanya merupakan persentase kecil dari penawaran korporasi.[7]

Protes dari sirkut atas praktik-praktik ini dan boikot film-film Famous Player-Lasky membuat korporasi sangat membutuhkan teaternya sendiri. Pada tahun 1919, Zukor mulai mengarahkan pembelian jaringan teater di seluruh negeri. Di Timur Laut, Zukor mengakuisisi New England Theaters, Inc. milik Alfred Black dan di Selatan, Zukor mengakuisisi Southern Enterprises milik S.A. Lynch, yang memiliki sekitar 200 teater dan pada saat itu merupakan distributor eksklusif Paramount di 11 negara bagian Selatan.[8] Untuk melemahkan First National, Zukor juga mengirim Lynch dan Black untuk mendapatkan teater yang dipegang oleh anggota First National, sering kali menggunakan taktik paksaan dalam transaksinya.[9][10] Pada pertengahan 1920-an, Famous Players-Lasky Corporation adalah salah satu pemilik teater terbesar di dunia, dengan kepentingan pengendali di jaringan teater Rialto, Rivoli, dan Criterion.[11] Namun, pada tahun 1921, perusahaan mengalami hambatan singkat ketika praktik block booking Zukor dalam memesan film dan membeli teater menyebabkan gugatan antimonopoli FTC.

AkhirSunting

Pada 24 April 1930, Paramount-Famous Lasky Corporation berubah nama menjadi Paramount Publix Corporation.[12][13] Masalah keuangan dalam industri film sebagai akibat dari Depresi Hebat mendorong Paramount Publix Corporation dengan hutang $2.020.024 tetapi hanya aset $134.718, membuat perusahaan masuk dalam pengawasan kurator pada 3 Agustus 1933.[14]

Federal Trade Commission v. Famous Players-Lasky Corporation, dkkSunting

TuduhanSunting

Pada tanggal 30 Agustus 1921, Federal Trade Commission secara resmi mendakwa Famous Player-Lasky Corporation, Realart Pictures Corporation, The Stanley Company of America, Stanley Booking Corporation, Black New England Theatres, Inc., Southern Enterprises, Inc., Saenger Amusement Company, Adolph Zukor, Jesse L. Lasky, Jules Mastbaum, Alfred S. Black, S.A. Lynch, Ernest V. Richards, Jr., dengan pembatasan perdagangan sebagai bagian dari penyelidikan yang sedang berlangsung terhadap praktik industri block booking. Menggambarkan korporasi sebagai "perhatian terbesar dalam industri film dan pemilik teater terbesar di dunia," Federal Trade Commission menuduh Famous Player-Lasky dan sebelas koresponden lainnya dengan "konspirasi dan pengendalian perdagangan" yang melanggar undang-undang antimonopoli.[15] Selain tuduhan block booking, kasus tersebut juga menuduh Famous Player-Lasky menggunakan akuisisi teater untuk mengintimidasi peserta pameran film agar menyetujui kesepakatan block booking yang tidak diinginkan.[16]

Beberapa keluhan dibawa ke pengadilan, termasuk satu dari pemilik teater independen di Middleton, New York, yang mengklaim ketika rumah filmnya menolak kesepakatan block booking selama lima tahun dengan Famous Player-Lasky, distributor menggunakan taktik predator untuk mengusirnya dari bisnis. Pemilik teater dilaporkan bertahan dari ancaman dan intimidasi pasukan penjahat yang mengingatkannya akan taktik mantan Edison Trust. Ketika taktik tersebut gagal, pemilik teater mengklaim Famous Player-Lasky membangun sebuah teaterdi seberang jalan dari teaternya di Middleton, dan menggunakan pemotongan harga sementara dan pembelian berlebih untuk menghancurkan bisnisnya.[16]

Hasil kasusSunting

Setelah meninjau 17.000 halaman kesaksian dan 15.000 halaman pameran, FTC menyimpulkan pada awal 1927 bahwa block booking adalah praktik perdagangan yang tidak adil. Pada 9 Juli 1927, ia memerintahkan Famous Player-Lasky Corporation untuk mengakhiri dan menghentikan praktik block booking dan mereformasi kebijakan pembelian teaternya. Tiga responden - Adolph Zukor, Jesse Lasky dan Famous Players-Lasky Corporation - diberi waktu 60 hari untuk mematuhi putusan.[16]

Korporasi sebagian besar mengabaikan perintah menghentikan, mengakhiri dan reformasi terhenti. Setelah tenggat waktu 60 hari tiba, mereka diberikan dua kali perpanjangan. Pada tanggal 15 April 1928, Korporasi tersebut, sekarang menjadi Paramount-Famous-Lasky Corporation, menyerahkan laporan kepatuhan kepada FTC. Laporan tersebut membantah tuduhan tersebut, dan membantah bahwa perusahaan tersebut melakukan block booking. Pembangkangan itu menarik perhatian negatif dari pers dan laporan itu ditolak oleh FTC. Ketidakpatuhan korporasi tersebut akhirnya menyebabkan FTC mengambil tindakan antimonopoli terhadap Korporasi Paramount-Famous-Lasky.[16]

Kekuatan bintangSunting

Sebagian, keberhasilan Famous Player-Lasky Corporation dapat dikaitkan dengan penanganan mahir Adolph Zukor dalam menangani star system. Selebriti seperti Mary Pickford, Rudolph Valentino, Gloria Swanson, Clara Bow, Nancy Carroll, Sessue Hayakawa, Mae Murray, penyanyi opera Geraldine Farrar, Owen Moore, Thomas Meighan, Cleo Ridgely, dan Ruth Chatterton membantu menentukan merek dari Famous Player-Lasky.[7][17]

Film-film besarSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "$12,500,000 MERGER OF FILM COMPANIES; Famous Players and Jesse L. Lasky Feature Unite in a New Corporation. ADOLPH ZUKOR, PRESIDENT Consolidate to Meet Present Conditions ;- 84 Pictures a Year to be Distributed by Paramount". The New York Times (dalam bahasa Inggris). 1916-06-29. ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2020-08-26. 
  2. ^ McDonald, Paul; Carman, Emily; Hoyt, Eric; Drake, Philip (2019). Hollywood and the Law (dalam bahasa Inggris). London: Bloomsbury Publishing. ISBN 9781838716196. Diakses tanggal 9 January 2022. 
  3. ^ "Famous Players-Lasky Corporation". SilentEra.com. Diakses tanggal 2009-04-16. 
  4. ^ "PARAMOUNT STUDIOS, BUILDING N0.1 (MAIN BUILDING)" (PDF) (dalam bahasa Inggris). New York City: New York City Landmarks Preservation Commission. 14 March 1978. hlm. 2. Diakses tanggal 9 January 2022. 
  5. ^ "Upper Las Virgenes Canyon Open Space Preserve (formerly Ahmanson Ranch)". Santa Monica Mountains Conservancy. 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-02-07. Diakses tanggal 2012-02-08. 
  6. ^ "National Register Information System". National Register of Historic Places. National Park Service. 2009-03-13. 
  7. ^ a b c d e Bernard F. Dick. Engulfed: The Death of Paramount Pictures and the Birth of Corporate Hollywood (Lexington: The University Press of Kentucky, 2001) pp10-18.
  8. ^ Albin Krebs (11 June 1976). "Adolph Zukor Is Dead at 103; Built Paramount Movie Empire". The New York Times. Diakses tanggal 2012-02-07. 
  9. ^ Gertrude Jobes (1966). Motion Picture Empire. Archon Books. hlm. 219. 
  10. ^ Benjamin B. Hampton (December 1970). History of the American Film Industry, From its Beginnings to 1931. Dover Publications. hlm. 255. ISBN 978-0-486-22403-9. 
  11. ^ "$5,500,000 Theater for Times Square" (PDF). The New York Times. 1922-06-03. Diakses tanggal 2009-04-16.  (pdf)
  12. ^ "PARAMOUNT CHANGES NAME; To Be Known Hereafter as the Paramount Publix Corporation". The New York Times (dalam bahasa Inggris). New York City. 25 April 1930. hlm. 20. Diakses tanggal 9 January 2022. 
  13. ^ Blair, John M.; Reeside, Arthur (1940). "Appendix I". Investigation of Concentration of Economic Power (dalam bahasa Inggris). Washington, D.C.: U.S. Government Printing Office. hlm. 59. Diakses tanggal 9 January 2022. 
  14. ^ "J.L. Lasky Invokes New Bankruptcy Law. Listing $2,020,024 Liabilities and $134,718 Assets, He Asks Deal With Creditors." The New York Times. August 3, 1933. Diakses tanggal 2009-03-02. 
  15. ^ "Acts to Dissolve Big Lasky Concern as 'Movie Trust'". New York World. Society of Independent Motion Picture Producers(SIMPP). 1 September 1921. Diakses tanggal 2012-02-08. 
  16. ^ a b c d "Introduction: The First Paramount Case". SIMPP Research Database. Diakses tanggal 2009-04-16. 
  17. ^ Robert Henry Stanley, PhD. (1978). The Celluloid Empire: A History of the American Movie Industry. New York City: Hastings House. hlm. 24–25. ISBN 0-8038-1246-9. 

Pranala luarSunting