Buka menu utama

Dalam kedokteran, erupsi obat adalah reaksi obat yang merugikan pada kulit. Sebagian besar reaksi kulit yang dipicu oleh obat bersifat ringan dan menghilang ketika obat yang mengganggu ini ditarik.[1] Ini disebut erupsi obat "sederhana". Namun, erupsi obat yang lebih serius mungkin berkaitan dengan cedera organ seperti kerusakan hati atau ginjal dan dikategorikan "kompleks".[2] Obat-obatan juga dapat menyebabkan perubahan rambut dan kuku, mempengaruhi selaput lendir, atau menyebabkan gatal-gatal tanpa perubahan kulit yang tampak.[3]

Erupsi obat
Drug eruptions.jpg
Contoh erupsi obat: (A) dermatitis Bullous yang disebabkan oleh sulfatiazol; (B) erupsi obat tetap yang disebabkan oleh fenolftalein; (C) eritema multiforme Bullous (D) reaksi fotosensitivititas difus.
SpesialisasiDermatologi

Penggunaan obat-obatan dan produk biofarmasi sintetis dalam pengobatan telah merevolusi kesehatan manusia, memungkinkan kita untuk hidup lebih lama. Sebagai akibatnya, rata-rata manusia dewasa terpapar sejumlah besar obat selama periode perawatan yang lebih lama sepanjang hidup.[4] Kenaikan penggunaan farmasi yang belum pernah terjadi ini telah menyebabkan peningkatan jumlah reaksi merugikan obat yang teramati.[4]

Ada dua kategori besar reaksi obat yang merugikan. Reaksi tipe A adalah efek samping obat yang diketahui yang sebagian besar dapat diprediksi dan disebut sebagai farmatoksikologis.[5] Sedangkan reaksi tipe B atau hipersensitivitas sering dimediasi oleh imun dan tereproduksi dengan paparan berulang dosis normal obat yang diberikan.[5] Tidak seperti reaksi tipe A, mekanisme reaksi tipe B atau hipersensitivitas tidak sepenuhnya jelas. Namun, ada interaksi yang kompleks antara genetika yang diwarisi oleh pasien, farmakotoksikologi obat, dan respons imun yang pada akhirnya menimbulkan manifestasi erupsi obat.[5]

Karena manifestasi erupsi obat kompleks dan sangat individual, ada banyak subbidang kedokteran yang mempelajari fenomena ini. Misalnya, bidang farmakogenomik bertujuan untuk mencegah terjadinya reaksi merugikan obat yang parah dengan menganalisis risiko genetika yang diwarisi oleh seseorang.[6] Seperti, ada contoh klinis alel genetik turunan yang diketahui memprediksi hipersensitivitas obat dan digunakan untuk pengujian diagnostik yang tersedia.[6]

KlasifikasiSunting

Beberapa contoh erupsi obat yang paling parah dan mengancam nyawa yaitu eritema multiforme, sindrom Stevens–Johnson (SJS), nekrolisis epidermal toksik (toxic epidermal necrolysis [TEN]), vaskulitis hipersensitivitas, sindrom hipersensitivitas yang obat diinduksi oleh obat (drug induced hypersensitivity syndrome [DIHS]), eritroderma dan <i>acute generalized exanthematous pustulosis</i> (AGEP).[4] Erupsi obat pada kulit yang parah ini dikategorikan sebagai reaksi hipersensitivitas dan termediasi imun. Ada empat jenis reaksi hipersensitivitas dan banyak obat dapat menyebabkan satu atau lebih reaksi hipersensitivitas.[4]

Reaksi Hipersensitivitas[4]
Reaksi Deskripsi Mediator Mekanisme Fenotip klinis
Tipe I Langsung IgE antigen berikatan dengan sel mast/

reseptor permukaan basofil

Urtikaria, anafilaksis,

angioedema

TypeII Termediasi oleh antibodi IgM, IgG antibodi mengikat antigen yang mengarah ke

lisis sel yang dipacu oleh komplemen

trombositopenia yang terinduksi obat,

anemia hemolitik, Goodpasture, vaskulitis ANCA

Tipe III Kompleks imun IgM, IgG, IgA deposito kompleks antigen-antibodi

dalam jaringan-memicu perekrutan leukosit

Serum sickness, Purpura Henoch-Schonlein
Tipe IV Jenis yang tertunda Limfosit T Sel T yang diaktivasi menghasilkan sitokin yang menyebabkan

peradangan yang menghasilkan kerusakan jaringan

Reaksi obat dengan eosinofilia dan gejala sistemik (yaitu. sindrom DRESS atau DIHS), SJS, TEN, <i>acute generalized exanthematous pustulosis</i>

Menurut penampilanSunting

Jenis erupsi yang paling umum adalah morbiliformis (menyerupai campak) atau ruam eritematosa (sekitar 90% kasus).[7] Yang kurang umum, ia juga dapat berupa urticarial, papulosquamous, pustular, purpura, bulosa (dengan lepuh) atau lichenoid.[3] Angioedema juga dapat disebabkan oleh obat (terutama, oleh angiotensin converting enzyme inhibitor).

Menurut mekanismeSunting

Mekanisme yang mendasari dapat bersifat imunologis (seperti pada alergi obat) atau nonimunologis (misalnya, pada fotodermatitis atau sebagai efek samping antikoagulan). Erupsi obat tetap adalah istilah untuk erupsi obat yang terjadi pada area kulit yang sama setiap kali seseorang terkena obat. Erupsi dapat sering terjadi untuk obat tertentu (misalnya fenitoin[8]), atau sangat jarang (misalnya sindrom Sweet yang mengikuti pemberian faktor stimulan koloni[9]).

Menurut obatSunting

Penyebab dapat berupa obat resep atau bebas.

Contoh obat yang umum menyebabkan erupsi obat adalah antibiotik dan antimikroba lain, obat sulfa, antiinflamasi nonsteroid (NSAID), sediaan biofarmasi, agen kemoterapi, antikonvulsan, dan psikotropika. Contoh umum termasuk fotodermatitis karena NSAID lokal (seperti piroksikam) atau antibiotik (seperti minosiklin), erupsi obat tetap akibat parasetamol atau NSAID (Ibuprofen), dan ruam setelah pemberian ampisilin dalam kasus mononukleosis.[2]

Obat-obatan tertentu kurang cenderung menyebabkan erupsi obat (diperkirakan ≤3 per 1000 pasien yang terpapar). Ini termasuk: digoksin, aluminium hidroksida, multivitamin, parasetamol, bisakodil, aspirin, tiamin, prednison, atropin, kodein, hidroklorotiazid, morfin, insulin, warfarin, dan spironolakton.[2]

Uji skrining dan diagnosisSunting

Erupsi obat didiagnosis terutama dari riwayat kesehatan dan pemeriksaan klinis. Namun, kasus ini dapat meniru berbagai kondisi lain sehingga menunda diagnosis (misalnya, lupus eritematosus yang terinduksi obat, atau ruam seperti jerawat yang disebabkan oleh erlotinib). Biopsi kulit, tes darah atau ujiimunologi juga dapat berguna.

Reaksi obat memiliki waktu yang karakteristik. Waktu khas yang dibutuhkan hingga ruam muncul setelah pemaparan terhadap obat dapat membantu mengategorikan jenis reaksi. Misalnya, acute generalized exanthematous pustulosis biasanya terjadi dalam waktu 4 hari dari awal penggunaan pengobatan. Reaksi obat dengan eosinofilia dan gejala sistemik biasanya terjadi antara 15 dan 40 hari setelah paparan. TEN dan SJS biasanya muncul 7-21 hari setelah paparan. Anafilaksis terjadi dalam beberapa menit. Erupsi ekantematous sederhana terjadi antara 4 dan 14 hari setelah paparan.[2]

TEN dan SJS adalah reaksi obat pada kulit dengan sifat parah yang melibatkan kulit dan membran mukosa. Untuk secara akurat mendiagnosis kondisi ini, riwayat obat yang rinci adalah penting.[4] Sering, beberapa obat dapat menjadi penyebab dan uji alergi dapat membantu.[4] Obat sulfa terkenal menginduksi TEN atau SJS pada orang tertentu. Misalnya, pasien HIV memiliki peningkatan kejadian SJS atau TEN dibandingkan dengan populasi umum dan telah ditemukan mengekspresikan sedikit enzim pemetabolisme obat yang bertanggung jawab untuk detoksifikasi obat sulfa .[5] Genetika memainkan peran penting dalam predisposisi populasi tertentu untuk TEN dan SJS. Seperti, ada beberapa uji skrining genetika yang direkomendasikan oleh FDA untuk obat dan populasi etnis tertentu untuk mencegah erupsi obat.[5] Contoh yang paling terkenal adalah hipersensitivitas karbamezepin (antikonvulsan yang digunakan untuk mengobati kejang) yang terkait dengan adanya alel genetik HLA-B*5801 di populasi Asia.[6]

Alel farmakogenetik yang terkait dengan reaksi obat pada kulit
Obat Alel Populasi Sindrom klinis Uji farmakogenetik yang direkomendasikan oleh FDA
Abakavir HLA-B*5701 AS bangsa Eropa

AS bangsa Afrika

Australia

DIHS Ada
Alopurinol HLA-B*5801 Han, Korea,

Thailand, Eropa

SJS, TEN, DIHS Tidak ada
Karbamezepin HLA-B*1502 Han, Thailand,

Malaysia,Korea

SJS, TEN Ada
Dapson HLA-B*1301 Cina DIHS Tidak ada
Lamotrigin HLA-B*38

HLA-B*1502

Eropa,

Han

SJS, TEN Tidak ada rekomendasi tersedia
Metazolamid HLA-B*5901 Korea SJS, TEN Tidak ada
Fenitoin HLA-B*1502 Thailand, Han SJS, TEN Peringatan

DIHS adalah erupsi yang onsetnya tertunda, sering terjadi beberapa pekan sampai 3 bulan setelah inisiasi obat.[2] Memburuknya gejala sistemik terjadi 3-4 hari setelah pemberhentian obat yang mengganggu.[5] Ada alel dengan risiko genetik yang memprediksikan munculnya DIHS untuk obat dan populasi etnis tertentu.[5] Yang paling penting adalah hipersensitivitas abakavir (antivirus yang digunakan dalam pengobatan HIV) yang dikaitkan dengan adanya alel HLA-B*5701 pada populasi bangsa Eropa dan Afrika di Amerika Serikat dan Australia.[5]

AGEP sering disebabkan oleh antimikroba, antijamur, atau antimalaria.[4] Diagnosis sering dilakukan dengan uji patch. Pengujian ini harus dilakukan dalam waktu satu bulan setelah resolusi ruam dan hasil uji diinterpretasikan pada titik-titik waktu yang berbeda: 48 jam, 72 jam, dan bahkan kemudian pada 96 jam dan 120 jam dalam rangka meningkatkan sensitivitas.[4]

ReferensiSunting

  1. ^ Manders SM (June 1995). "Serious and life-threatening drug eruptions". Am Fam Physician. 51 (8): 1865–72. PMID 7762478. 
  2. ^ a b c d e Schaffer (2012). Jean L. Bolognia, ed. Dermatology (edisi ke-3rd). [Philadelphia]: Elsevier Saunders. ISBN 978-0723435716. 
  3. ^ a b "Drug-induced skin, nail and hair disorders". Drug Saf. 30 (11): 1011–30. 2007. doi:10.2165/00002018-200730110-00003. PMID 17973540. 
  4. ^ a b c d e f g h i Adverse cutaneous drug eruptions. French, Lars E. Basel, Switzerland: Karger. 2012. ISBN 9783805599702. OCLC 798579099. 
  5. ^ a b c d e f g h Dyer, Jon A. (2015). Cutaneous Drug Eruptions (dalam bahasa Inggris). Springer, London. hlm. 3–12. doi:10.1007/978-1-4471-6729-7_1. ISBN 9781447167280. 
  6. ^ a b c Pharmacogenomics : an introduction and clinical perspective. Bertino, Joseph S. New York: McGraw-Hill. 2013. ISBN 9780071741699. OCLC 793223356. 
  7. ^ Bigby, M. (2001-06-01). "Rates of cutaneous reactions to drugs". Archives of Dermatology. 137 (6): 765–770. ISSN 0003-987X. PMID 11405768. 
  8. ^ Scheinfeld N (August 2003). "Phenytoin in cutaneous medicine: its uses, mechanisms and side effects". Dermatol. Online J. 9 (3): 6. PMID 12952753. 
  9. ^ Cohen PR (2007). "Sweet's syndrome--a comprehensive review of an acute febrile neutrophilic dermatosis". Orphanet J Rare Dis. 2: 34. doi:10.1186/1750-1172-2-34. PMC 1963326 . PMID 17655751. 

Link eksternalSunting