Emin Paşa

Mehmed Emin Paşa (lahir Isaak Eduard Schnitzer, lahir Eduard Carl Oscar Theodor Schnitzer; 28 Maret 184023 Oktober 1892) adalah seorang dokter Utsmaniyah keturunan Yahudi-Jerman, naturalis, dan gubernur provinsi Equatoria Mesir di hulu sungai Nil. Kesultanan Utsmaniyah menganugerahkan gelar "Paşa" padanya pada 1886, dan setelah itu ia disebut sebagai "Emin Paşa".

Mehmed Emin
Paşa
Emin Pasha 001.jpg
LahirIsaak Eduard Schnitzer
(1840-03-28)28 Maret 1840
Meninggal23 Oktober 1892(1892-10-23) (umur 52)
PenghargaanMedali Vega (1890)
Schnitzer pada 1875

Kehidupan dan karierSunting

Emin lahir di Oppeln (sekarang Polandia), Silesia, dalam keluarga Yahudi-Jerman kelas menengah, yang pindah ke Nysa ketika dia berusia dua tahun. Setelah kematian ayahandanya pada 1845, ibundanya menikah dengan seorang Kristen; dia dan keturunannya dibaptis Lutheran. Dia adalah seorang mahasiswa di Carolinum, Nysa, di universitas-universitas Breslau, Königsberg, dan Berlin, memenuhi syarat sebagai dokter pada 1864. Namun, ia didiskualifikasi dari latihan, dan meninggalkan Jerman ke Konstantinopel, dengan tujuan memasuki dinas Utsmaniyah.

Bepergian melalui Wina dan Trieste, ia berhenti di Antivari, Montenegro, dan disambut oleh masyarakat setempat, iapun segera menjalani praktik pengobatan. Dia juga menggunakan bakat linguistiknya dengan baik, menambahkan bahasa Turki, bahasa Albania, dan bahasa Yunani ke dalam repertoar bahasanya. Dia menjadi petugas karantina pelabuhan, pergi pada 1870 untuk bergabung dengan staf Ismail Hakki Pasha, gubernur Albania utara;[1] ia berdinas dengan melakukan perjalanan ke seluruh Kesultanan Utsmaniyah, meskipun perinciannya tidak banyak yang diketahui.

Ketika Hakki Paşa meninggal pada 1873, Emin kembali ke Nysa dengan janda dan anak-anak Paşa, di mana ia menganggap mereka sebagai keluarganya sendiri, tetapi tiba-tiba pergi pada September 1875, muncul kembali di Kairo dan kemudian berangkat ke Khartoum, di mana ia tiba pada Desember. Pada saat itu ia mengambil nama "Mehemet Emin" (bahasa Arab Muhammad al-Amin), memulai praktik pengobatan, dan mulai mengumpulkan tumbuhan, hewan, dan burung, banyak di antaranya ia kirim ke museum di Eropa. Meskipun beberapa orang menganggapnya sebagai seorang Muslim, tidak jelas apakah dia pernah benar-benar masuk Islam.

Charles George Gordon, gubernur Equatoria saat itu, mendengar kehadiran Emin dan mengundangnya untuk menjadi kepala petugas medis provinsi tersebut; Emin setuju dan tiba di sana pada Mei 1876. Gordon segera mengirim Emin dalam misi diplomatik ke Bunyoro dan ke Muteesa I dari Buganda di selatan, di mana gaya sederhana dan kefasihan Emin dalam bahasa Luganda cukup populer.

 
Perjalanan Emin Bey

Setelah 1876, Emin menjadikan Lado basisnya untuk mengumpulkan ekspedisi di seluruh wilayah. Pada 1878, Kewalirajaan Mesir menunjuk Emin sebagai penerus Gordon untuk memerintah provinsi, memberinya gelar Bey. Terlepas dari gelar besar, tidak banyak yang bisa dilakukan Emin; kekuatan militernya terdiri dari beberapa ribu tentara yang mengendalikan radius tidak lebih dari satu mil di sekitar masing-masing pos terdepan mereka, dan pemerintah di Khartoum tidak mempedulikan usulannya untuk pembangunan. Dia menunjukkan dirinya sebagai musuh perbudakan.[2] Pada 1879 Jenderal Gordon memberi Frank Lupton komando kapal uap sungai untuk membebaskan Emin. Ketika Lupton mencapai Lado hampir dua tahun kemudian, dia mendapatkan bahwa Emin tidak ingin dibebaskan. Dia menjadi wakil Emin, yang bertanggung jawab atas distrik Latuka yang berbasis di Tarangole.[3]

Pemberontakan Muhammad Ahmad yang dimulai pada 1881 telah memisahkan Equatoria dari dunia luar pada 1883, dan tahun berikutnya, Karam Allāh Muḥammad Kurkusāwī bergerak ke selatan untuk merebut Equatoria dan Emin. Pada 1885, Emin dan sebagian besar pasukannya mundur lebih jauh ke selatan, ke Wadelai dekat Danau Albert.[1] Terputus dari komunikasi ke utara, dia masih bisa bertukar surat dengan Zanzibar melalui Buganda. Bertekad untuk tetap tinggal di Equatoria, kominikenya, yang dibawakan oleh sahabatnya Wilhelm Junker, menimbulkan sentimen yang cukup besar di Eropa pada 1886, terutama akut setelah kematian Gordon tahun sebelumnya.

Ekspedisi Bantuan Emin Pasha, yang dipimpin oleh Henry Morton Stanley, berupaya menyelamatkan Emin dengan menyusuri sungai Kongo dan kemudian melalui hutan hujan Ituri, rute yang luar biasa sulit yang mengakibatkan hilangnya dua pertiga ekspedisi. Rincian yang tepat dari perjalanan ini dicatat dalam buku hairan yang diterbitkan dari "perwira" ekspedisi non-Afrika (yaitu, Mayor Edmund Musgrave Barttelot, Kapten William Grant Stairs, Tuan Arthur Jephson, dan Thomas Heazle Parke, ahli bedah ekspedisi). Stanley bertemu Emin pada April 1888, dan setelah satu tahun dihabiskan dengan perdebatan dan ketidakpastian, di mana Emin dan Jephson dipenjarakan di Dufile oleh pasukan yang memberontak dari Agustus hingga November 1888, Emin diyakinkan untuk pergi ke pantai. Sebagian besar pasukannya tetap berada di dekat Danau Albert hingga 1890, ketika Frederick Lugard membawa mereka bersamanya ke Bukit Kampala, di mana mereka berpartisipasi dalam Pertempuran Bukit Kampala. Stanley dan Emin tiba di Bagamoyo pada 1890. Selama perayaan, Emin terluka ketika dia melangkah melalui jendela yang dia kira sebagai bukaan ke balkon. Emin menghabiskan dua bulan di rumah sakit untuk pemulihan, sementara Stanley pergi tanpa bisa membawanya kembali dengan kemenangan.[1]

Perkenalan penyakit tidur di Uganda dikaitkan dengan pergerakan Emin dan para pengikutnya. Sebelum 1890-an, penyakit tidur tidak dikenal di Uganda, tetapi lalat tsetse mungkin dibawa oleh Emin dari wilayah Kongo.[4] Emin kemudian bekerja di German East Africa Company dan menemani Dr. Stuhlmann dalam ekspedisi ke danau di pedalaman, tetapi dibunuh oleh dua pedagang budak Arab di Stasiun Kinena, Negara Bebas Kongo,[2] dekat Nyangwe,[5] pada 23 atau 24 Oktober 1892.[1] Dia menyumbang banyak pengetahuan antropologi Afrika Tengah dan menerbitkan makalah geografis.[2] Pada 1890 ia dianugerahi Medali Emas Pendiri Royal Geographical Society.[6] Emin Pasha dikenang dengan nama ilmiah spesies ular leptotyphlopid Afrika Timur, ular cacing Emin Pasha Leptotyphlops emini,[7] dan spesies burung pipit Passer, Passer eminibey''.[8]

Lihat pulaSunting

CatatanSunting

  1. ^ a b c d   Chisholm, Hugh, ed. (1911). "Emin Pasha". Encyclopædia Britannica. 9 (edisi ke-11). Cambridge University Press. 
  2. ^ a b c   "Schnitzer, Edward". Collier's New Encyclopedia. 1921. 
  3. ^ Macro, E. (1947), "Frank Miller Lupton", Sudan Notes and Records, University of Khartoum, 28: 50–61, JSTOR 41716507 – via JSTOR 
  4. ^ "50, 100 and 150 Years Ago", Scientific American, September 2010, page 12
  5. ^   Beach, Chandler B., ed. (1914). "Emin Pasha". The New Student's Reference Work. Chicago: F. E. Compton and Co. 
  6. ^ "List of Past Gold Medal Winners" (PDF). Royal Geographical Society. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 27 September 2011. Diakses tanggal 24 August 2015. 
  7. ^ Beolens, Bo; Watkins, Michael; Grayson, Michael (2011). The Eponym Dictionary of Reptiles. Baltimore, MD: Johns Hopkins University Press. xiii + 296 pp. ISBN 978-1-4214-0135-5. ("Emin", p. 83).
  8. ^ Beolens, Bo; Watkins, Michael (2003). Whose Bird? Men and Women Commemorated in the Common Names of Birds. London: Christopher Helm. 400 pp. ISBN 0-7136-6647-1. ("Emin Bey", p. 119).

ReferensiSunting

  • Mohun, R. Dorsey (February 1895). "The Death of Emin Pasha". The Century. Congo Free State. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-03-29. Diakses tanggal 5 August 2018. 

Pranala luarSunting