Buka menu utama

Elegi adalah istilah umum dalam kesusastraan yang merujuk kepada syair atau nyanyian yang mengandung ratapan dan ungkapan dukacita, khususnya pada peristiwa kematian. Namun tak hanya kematian, penggunaan kata "elegi" dalam syair atau lirik lagu juga dapat ditujukan untuk menggambarkan perasaan kehilangan. Hal ini dapat dilihat dari salah satu lagu penyanyi Indonesia, Ebiet G. Ade berjudul Elegi Esok Pagi. Karena mendefinisikan suatu ratapan kesedihan, elegi juga menjadi salah satu jenis genre puisi modern, yaitu puisi elegi. Puisi ini dapat diartikan sebagai puisi baru yang berisi ratap tangis atau kesedihan. Objek yang digambarkan di dalam puisi elegi biasanya berupa pengalaman-pengalaman pahit atas peristiwa yang pernah dialami, atau dapat juga berupa penyesalan atau sesuatu yang pernah dilakukan di masa lalu. Elegi juga dapat digunakan untuk mengungkapkan empati atas peristiwa kemalangan yang dialami oleh orang lain. Namun sebenarnya, puisi elegi sudah ada sejak zaman kesusastraan Yunani dan Romawi. Saat itu, semua puisi yang bertemakan cinta, perang, dan juga kematian dimasukkan dalam puisi elegi. Lalu, sejak abad ke-16, istilah puisi elegi diterapkan untuk puisi ratapan atas kematian seseorang.[1][2]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ KBBI: Elegi, diakses 24 Mei 2017
  2. ^ Any Web: Definisi dan Penggunaan Kata “Elegi”, diakses 24 Mei 2017