Doa Bapa Kami

Doa yang di diajarkan Yesus pada murid-muridnya

Doa Bapa Kami (bahasa Latin: Pater Noster; bahasa Yunani Kuno: Πάτερ Ἡμῶν translit. Páter Hēmôn), yang terkadang disebut juga Doa Tuhan (bahasa Latin: Oratio Dominica; bahasa Yunani Kuno: Κυριακή Προσευχή translit. Kuriakḗ Proseukhḗ), adalah doa yang paling umum dan utama dalam Kekristenan. Menurut Perjanjian Baru dalam Alkitab Kristen, doa ini diajarkan sendiri oleh Yesus Kristus kepada murid-muridnya sebagai pedoman berdoa.

Lukisan James Tissot: The Lord's Prayer ("Doa Bapa Kami") (1886-1896)

Dalam Perjanjian Baru, Doa Bapa Kami dicatat dalam dua versi. Doa versi Injil Matius (Matius 6:9-13) merupakan versi Doa Bapa Kami yang lebih panjang, yang diajarkan oleh Yesus sebagai bagian dari Khotbah di Bukit, di awal pelayanan Yesus di Galilea. Sementara itu, doa versi Injil Lukas (Lukas 11:2-4) merupakan versi Doa Bapa Kami yang lebih pendek yang diajarkan oleh Yesus ketika Ia diminta untuk diajarkan sebuah doa. Menurut Harold Buls, salah seorang teolog Gereja Lutheran, kedua versi tersebut merupakan doa yang orisinal dan berbeda, karena Doa Bapa Kami versi Injil Lukas kemungkinan diajarkan di Yudea satu tahun setelah khotbah tersebut.[1]

Doa Bapa Kami pada kedua versi umumnya terdiri dari dua bagian, bagian pertama ditujukan untuk Allah Bapa sedangkan bagian selanjutnya berhubungan dengan manusia. Versi Injil Matius memiliki tujuh "permohonan" (bahasa Latin: petitio; bahasa Inggris: petition), sementara versi Injil Lukas hanya memiliki lima permohonan. Selain itu, versi Injil Matius juga terkadang memuat satu bagian tambahan yang ditujukan untuk Bapa pada akhir doa, yang kini biasa disebut doksologi.

Doa Bapa Kami digunakan oleh sebagian besar Gereja-Gereja Kristen dalam doa dan peribadatan mereka, dengan versi Injil Matius yang lebih sering digunakan dalam liturgi-liturgi Gereja tersebut. Meskipun perbedaan teologis dan berbagai cara ibadat memecah belah orang Kristen, menurut profesor Fuller Seminary Clayton Schmit, "ada rasa solidaritas mengetahui bahwa orang Kristen di seluruh dunia berdoa bersama ... dan kata-kata ini selalu menyatukan kita."

TeksSunting

Berikut merupakan berbagai macam teks Doa Bapa Kami dalam berbagai bahasa.

Bahasa IndonesiaSunting

Teks Doa Bapa Kami dalam bahasa Indonesia yang saat ini dikenal secara luas di terdiri dari dua edisi. Salah satunya adalah dua versi Doa Bapa Kami yang dimuat dalam Alkitab berbahasa Indonesia edisi Terjemahan Baru, sementara yang lainnya adalah Doa Bapa Kami yang dimuat dalam Tata Perayaan Ekaristi yang umum digunakan dalam liturgi Gereja Katolik.

Alkitab Terjemahan BaruSunting

Berikut merupakan Doa Bapa Kami versi Injil Matius[2] dan Injil Lukas[3] dalam Alkitab Terjemahan Baru yang umum digunakan dalam doa dan ibadah Gereja-Gereja Protestan, serta dalam bacaan Kitab Suci Gereja Katolik.

Versi Injil Matius (Matius 6:9-13)
Bapa kami yang di sorga,
Dikuduskanlah nama-Mu,
datanglah Kerajaan-Mu,
jadilah kehendak-Mu
di bumi seperti di sorga.
Berikanlah kami pada hari ini makanan kami yang secukupnya
dan ampunilah kami akan kesalahan kami, seperti kami juga mengampuni orang yang bersalah kepada kami;
dan janganlah membawa kami ke dalam pencobaan,
tetapi lepaskanlah kami dari pada yang jahat.
[Karena Engkaulah yang empunya Kerajaan dan kuasa dan kemuliaan sampai selama-lamanya. Amin.]
Versi Injil Lukas (Lukas 11:2-4)
Bapa, dikuduskanlah nama-Mu;
datanglah Kerajaan-Mu.
Berikanlah kami setiap hari makanan kami yang secukupnya
dan ampunilah kami akan dosa kami,
sebab kami pun mengampuni setiap orang yang bersalah kepada kami;
dan janganlah membawa kami ke dalam pencobaan.

Tata Perayaan EkaristiSunting

Doa Bapa Kami versi Tata Perayaan Ekaristi (TPE) digunakan dalam liturgi Gereja Katolik, terutama dalam doa, ibadat, dan misa Perayaan Ekaristi, kecuali dalam bacaan Kitab Suci Katolik yang menggunakan Alkitab Terjemahan Baru. Doa Bapa Kami ini disahkan oleh Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) bersama dengan panduan perayaan misa Ritus Romawi dalam buku TPE.[4] Doa ini juga dimuat dalam buku Puji Syukur no. 10.[5]

Versi ini diterjemahkan dari teks Doa Bapa Kami berbahasa Latin dalam Misale Romawi, yang sedari awal memiliki perbedaan dengan Alkitab Vulgata.

Bapa kami yang ada di surga,
dimuliakanlah nama-Mu.
Datanglah kerajaan-Mu.
Jadilah kehendak-Mu
di atas bumi seperti di dalam surga.
Berilah kami rezeki pada hari ini
dan ampunilah kesalahan kami,
seperti kami pun mengampuni
yang bersalah kepada kami.
Dan janganlah masukkan kami
ke dalam pencobaan,
tetapi bebaskanlah kami dari yang jahat.
[Sebab Engkaulah Raja yang mulia dan berkuasa untuk selama-lamanya.]

Versi lainnyaSunting

Doa Bapa Kami telah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia sebanyak belasan kali, selain versi-versi yang ditampilkan di atas. Berikut merupakan beberapa di antaranya (dalam versi Injil Matiusnya).

Alkitab Terjemahan Lama (TL)[6]
Ya Bapa kami yang di surga,
dipermuliakanlah kiranya nama-Mu.
Datanglah kerajaan-Mu.
Jadilah kehendak-Mu, seperti di surga, demikian juga di atas bumi.
Berilah kami pada hari ini makanan kami yang secukupnya.
Dan ampunilah kiranya kepada kami segala kesalahan kami, seperti kami ini sudah mengampuni orang yang berkesalahan kepada kami.
Dan janganlah membawa kami kepada pencobaan,
melainkan lepaskanlah kami daripada yang jahat.
[Karena Engkaulah yang empunya kerajaan dan kuasa dan kemuliaan sampai selama-lamanya.]
Alkitab dalam Bahasa Indonesia Sehari-hari (BIS) / Alkitab dalam Bahasa Indonesia Masa Kini (BIMK)[7]
Bapa kami di surga: Engkaulah Allah yang Esa.
Semoga Engkau disembah dan dihormati.
Engkaulah Raja kami.
Semoga Engkau memerintah di bumi dan kehendak-Mu ditaati seperti di surga.
Berilah pada hari ini makanan yang kami perlukan.
Ampunilah kami dari kesalahan kami, seperti kami sudah mengampuni orang yang bersalah kepada kami.
Janganlah membiarkan kami kehilangan percaya pada waktu kami dicobai
tetapi lepaskanlah kami dari kuasa si Jahat.
[Engkaulah Raja yang berkuasa dan mulia untuk selama-lamanya. Amin.]
Firman Allah yang Hidup (FAYH)[8]
Bapa kami yang di surga,
kiranya nama-Mu yang kudus itu dihormati;
datanglah Kerajaan-Mu.
Semoga kehendak-Mu terlaksana di bumi ini sama seperti di surga.
Berilah kami untuk hari ini makanan yang kami perlukan,
dan ampunilah dosa kami, seperti kami sudah mengampuni mereka yang bersalah kepada kami.
Janganlah biarkan kami menyerah pada godaan,
tetapi lepaskanlah kami dari si Jahat.
[Karena Engkaulah yang memiliki kerajaan, kuasa, dan kemuliaan sampai selama-lamanya. Amin.]
Kitab Suci Injil (KSI)[9]
Ya Bapa kami yang di surga,
Dikuduskanlah asma-Mu.
Datanglah kerajaan-Mu.
Terlaksanalah kiranya kehendak-Mu di bumi seperti di surga.
Berikanlah kepada kami pada hari ini makanan kami yang secukupnya.
Ampunilah kami karena kesalahan kami, seperti kami sudah mengampuni orang yang bersalah kepada kami.
Janganlah bawa kami ke dalam pencobaan,
melainkan lepaskanlah kami dari yang jahat.
[Karena Engkaulah yang empunya kerajaan, kuasa, dan kemuliaan sampai selama-lamanya. Amin.]
Kitab Suci Komunitas Kristiani (KSKK)[10]
Bapa kami di surga,
dikuduskanlah nama-Mu,
datanglah kerajaan-Mu,
terjadilah kehendak-Mu di atas bumi seperti di dalam surga.
Berikanlah kepada kami hari ini rezeki yang kami perlukan.
Hapuskanlah utang-utang kami seperti kami pun menghapus utang orang kepada kami.
Janganlah membawa kami ke dalam pencobaan,
tetapi luputkanlah kami dari dia yang jahat.
Terjemahan Sederhana Indonesia (TSI)[11]
Bapa kami yang di surga,
kiranya semua orang menghormati Engkau sebagai Allah yang kudus.
Kiranya Engkau datang dan memerintah sebagai Raja,
dan biarlah apa pun yang Engkau kehendaki terlaksana di dunia ini, sama seperti kehendak-Mu selalu terlaksana di surga.
Berilah kami makanan yang kami perlukan hari ini.
Dan ampunilah kami masing-masing dari semua kesalahan kami di mata-Mu, sama seperti kami memaafkan orang-orang yang bersalah kepada kami.
Dan janganlah biarkan kami tergoda melakukan kejahatan,
tetapi selamatkanlah kami dari kuasa iblis.
[Karena Engkau sajalah yang punya kuasa untuk memerintah sebagai raja atas segala sesuatu, dan hanya Engkau saja yang layak dimuliakan sampai selama-lamanya. Amin.]

Bahasa LatinSunting

 
Bagian awal Doa Bapa Kami dari Matius 6:9-11 dalam bahasa Latin ("Meister des Lehrbuchs Kaiser Maximilians I"), tahun 1500, Vienna.

Oleh karena bahasa Latin merupakan bahasa resmi untuk Kekaisaran Romawi yang menjadi tempat penyebaran agama Kristen, serta menjadi bahasa resmi untuk liturgi dalam Gereja Katolik Roma hingga saat ini, versi doa ini dalam bahasa Latin juga merupakan sumber terjemahan penting untuk doa ini dalam bahasa-bahasa lainnya, terutama dalam penggunaan liturgi Gereja.

Naskah doa Bapa Kami yang digunakan dalam liturgi (Misa, Ibadat Harian, dll.) sedikit berbeda dengan naskah yang terdapat dalam Vulgata dan sangat mungkin berasal dari waktu sebelum penyusunan Vulgata.

Doksologi Doa Bapa Kami tercantum dalam empat manuskrip Alkitab Vetus Latina, tetapi hanya dua di antaranya yang mencantumkannya secara lengkap. Manuskrip-manuskrip Vetus Latina lainnya yang dapat ditemukan tidak mencantumkan doksologi. Alkitab versi Vulgata juga tidak mencantumkannya, dan dengan demikian bersesuaian dengan edisi-edisi kritis dari naskah Yunani.

Dalam liturgi Ritus Latin, doksologi tersebut hampir tidak pernah digunakan dalam Doa Bapa Kami, kecuali di dalam misa liturgi Ritus Romawi revisi sesudah Konsili Vatikan II, sehingga penyebutan doksologi ini merupakan hal yang baru dalam Gereja Katolik Roma. Doksologi tersebut dibacakan setelah imam menyebutkan embolisme, yang dibacakan setelah permohonan ketujuh ("tetapi bebaskanlah kami dari yang jahat"; bahasa Latin: sed libera nos a malo).

Berikut merupakan teks Doa Bapa Kami berbahasa Latin dalam berbagai edisi, baik dalam teks Injil Matius maupun dalam penggunaan liturgi Gereja.

Nova Vulgata[12]

Pater noster, qui es in caelis,
sanctificetur nomen tuum,
adveniat regnum tuum,
fiat voluntas tua, sicut in caelo, et in terra.
Panem nostrum supersubstantialem da nobis hodie;
et dimitte nobis debita nostra, sicut et nos dimittimus debitoribus nostris;
et ne inducas nos in tentationem,
sed libera nos a Malo.

Vulgata Stuttgart[12]

Pater noster qui in caelis es
sanctificetur nomen tuum
veniat regnum tuum
fiat voluntas tua sicut in caelo et in terra
panem nostrum supersubstantialem da nobis hodie
et dimitte nobis debita nostra sicut et nos dimisimus debitoribus nostris
et ne inducas nos in temptationem
sed libera nos a malo

Misale Romawi[13]

Pater noster, qui es in cælis:
sanctificétur nomen tuum;
advéniat regnum tuum;
fiat volúntas tua, sicut in cælo, et in terra.
Panem nostrum cotidiánum da nobis hódie;
et dimítte nobis débita nostra, sicut et nos dimíttimus debitóribus nostris;
et ne nos indúcas in tentatiónem;
sed líbera nos a malo.
[Quia tuum est regnum, et potéstas, et glória in sǽcula.]

Bahasa YunaniSunting

 
Codex Sinaiticus (~330-360 M), Matius 6:4–32 dalam bahasa Yunani kuno.
 
Codex Sinaiticus (~330-360 M), Injil Lukas 11:2, yaitu versi lain "Doa Bapa Kami" dalam Alkitab.

Meskipun Yesus kemungkinan besar mengajarkan Doa Bapa Kami dalam bahasa percakapan di Yudea dan Galilea pada abad pertama, yaitu bahasa Aram, teks-teks awal yang mencatat doa ini kemungkinan besar ditulis dalam bahasa Yunani, yang pada awal-awal Kekristenan merupakan bahasa resmi di bagian timur Kekaisaran Romawi, selain bahasa Latin. Sumber-sumber Perjanjian Baru dalam Alkitab Kristen, yang menjadi teks-teks yang merekam doa tersebut, umumnya ditemukan hingga saat ini menggunakan bahasa Yunani.

Berikut merupakan teks Doa Bapa Kami berbahasa Yunani dalam naskah-naskah sumber Perjanjian Baru.

Novum Testamentum Graece

Πάτερ ἡμῶν ὁ ἐν τοῖς οὐρανοῖς·
ἁγιασθήτω τὸ ὄνομά σου·
ἐλθέτω ἡ βασιλεία σου·
γενηθήτω τὸ θέλημά σου, ὡς ἐν οὐρανῷ καὶ ἐπὶ γῆς·
τὸν ἄρτον ἡμῶν τὸν ἐπιούσιον δὸς ἡμῖν σήμερον·
καὶ ἄφες ἡμῖν τὰ ὀφειλήματα ἡμῶν, ὡς καὶ ἡμεῖς ἀφήκαμεν τοῖς ὀφειλέταις ἡμῶν·
καὶ μὴ εἰσενέγκῃς ἡμᾶς εἰς πειρασμόν,
ἀλλὰ ῥῦσαι ἡμᾶς ἀπὸ τοῦ πονηροῦ.

Páter hēmôn ho en toîs ouranoîs;
hagiasthḗtō tó ónomá sou;
elthétō hē basileíā sou;
genēthḗtō tó thélēmá sou, hōs en ouranôi kaí epí gês;
tón árton hēmôn tón epioúsion dós hēmîn sḗmeron;
kaí áphes hēmîn tá opheilḗmata hēmôn, hōs kaí hēmeîs aphḗkamen toîs opheilétais hēmôn;
kaí mḗ eisenénkēis hēmâs eis peirasmón,
allá rhûsai hēmâs apó toû ponēroû.

Naskah asli dalam bahasa Yunani Koine

Πάτερ ἡμῶν ὁ ἐν τοῖς οὐρανοῖς·
ἁγιασθήτω τὸ ὄνομά σου·
ἐλθέτω ἡ βασιλεία σου·
γενηθήτω τὸ θέλημά σου ὡς ἐν οὐρανῷ καὶ ἐπὶ τῆς γῆς·
τὸν ἄρτον ἡμῶν τὸν ἐπιούσιον δὸς ἡμῖν σήμερον·
καὶ ἄφες ἡμῖν τὰ ὀφειλήματα ἡμῶν, ὡς καὶ ἡμεῖς ἀφίεμεν τοῖς ὀφειλέταις ἡμῶν·
καὶ μὴ εἰσενέγκῃς ἡμᾶς εἰς πειρασμόν,
ἀλλὰ ῥῦσαι ἡμᾶς ἀπὸ τοῦ πονηροῦ.
[Ὅτι σοῦ ἐστιν ἡ βασιλεία καὶ ἡ δύναμις καὶ ἡ δόξα εἰς τοὺς αἰῶνας. Ἀμήν.]

Páter hēmôn ho en toîs ouranoîs;
hagiasthḗtō tó ónomá sou;
elthétō hē basileíā sou;
genēthḗtō tó thélēmá sou, hōs en ouranôi kaí epí tês gês;
tón árton hēmôn tón epioúsion dós hēmîn sḗmeron;
kaí áphes hēmîn tá opheilḗmata hēmôn, hōs kaí hēmeîs aphíemen toîs opheilétais hēmôn;
kaí mḗ eisenénkēis hēmâs eis peirasmón,
allá rhûsai hēmâs apó toû ponēroû.
[Hóti soû estin hē basileíā kaí hē dúnamis kaí hē dóxa eis toús aiónas. Āmḗn.]

Bahasa Aram dan SuryaniSunting

Naskah-naskah Perjanjian Baru tertua yang dapat ditemukan umumnya tertulis dalam bahasa Yunani Koine. Hingga kini, tidak dapat diketahui secara pasti rumusan teks Doa Bapa Kami ini langsung dalam bahasa Aram, yang merupakan bahasa percakapan di Yudea dan Galilea pada abad pertama. Namun dalam perkembangan setelahnya, cukup banyak naskah-naskah Terjemahan Baru yang diterjemahkan ke dalam Bahasa Suryani, yang merupakan evolusi dari bahasa Aram Timur dan dituturkan oleh komunitas-komunitas Kristen mula-mula di daerah Suriah dan Timur Tengah kuno. Bahasa Suryani ini cukup berbeda dari bahasa Aram Yesus.[14] Sementara menurut penelitian, naskah Pesyita yang berbahasa Suryani juga sesungguhnya adalah hasil terjemahan dari naskah sumber Yunani Kuno.

Berikut merupakan Doa Bapa Kami terjemahan dalam bahasa Aram dan bahasa Suryani.[15][16]

ܐܒ݂ܘܢ ܕ݁ܒ݂ܫܡܝܐ ʾăḇūn d-ḇa-šmayyā
ܢܬ݂ܩܕ݁ܫ ܫܡܟ݂ neṯqaddaš šmāḵ
ܬ݁ܐܬ݂ܐ ܡܠܟ݁ܘܬ݂ܟ݂ têṯē malkūṯāḵ
ܢܗܘܐ ܨܒ݂ܝܢܟ݂ ܐܝܟ݁ܢܐ ܕ݂ܒ݂ܫܡܝܐ ܐܦ݂ ܒ݁ܐܪܥܐ nēhwē ṣeḇyānāḵ ʾaykannā ḏ-ḇa-šmayyā ʾāp̄ b-ʾarʿā
ܗܒ݂ ܠܢ ܠܚܡܐ ܕ݂ܣܘܢܩܢܢ ܝܘܡܢܐ haḇ lan laḥmā ḏ-sūnqānan yawmānā
ܘܫܒ݂ܘܩ ܠܢ ܚܘ̈ܒ݁ܝܢ (ܘܚܛܗ̈ܝܢ) ܐܝܟ݁ܢܐ ܕ݂ܐܦ݂ ܚܢܢ ܫܒ݂ܩܢ ܠܚܝ̈ܒ݂ܝܢ wa-šḇoq lan ḥawbayn (waḥṭahayn) ʾaykannā ḏ-ʾāp̄ ḥnan šḇaqn l-ḥayyāḇayn
ܘܠܐ ܬ݂ܥܠܢ ܠܢܣܝܘܢܐ w-lā ṯaʿlan l-nesyōnā
ܐܠܐ ܦ݂ܨܢ ܡܢ ܒ݁ܝܫܐ ʾellā p̄aṣṣān men bīšā

Versi Bahasa InggrisSunting

Teks Doa Bapa Kami juga telah diterjemahkan dan disesuaikan ke dalam bahasa Inggris. Terdapat sangat banyak versi Doa Bapa Kami berbahasa Inggris yang telah dirumuskan, baik rumusan dalam Alkitab maupun rumusan yang digunakan dalam liturgi. Berikut merupakan tiga versi Doa Bapa Kami yang paling terkenal di seluruh dunia.

Buku Doa Umum 1662 (Gereja Anglikan)[17]

Our Father, which art in heaven,
Hallowed be thy Name;
Thy kingdom come;
Thy will be done
in earth, as it is in heaven:
Give us this day our daily bread;
And forgive us our trespasses,
as we forgive them that trespass against us;
And lead us not into temptation,
But deliver us from evil;
[For thine is the kingdom,
the power, and the glory,
For ever and ever.]
Amen.

Versi Oikumenis Tradisional (Gereja Katolik dan banyak Gereja Protestan)[18][19][20][21]

Our Father, who art in heaven,
hallowed be thy name;
thy kingdom come,
thy will be done
on earth as it is in heaven.
Give us this day our daily bread,
and forgive us our trespasses,
as we forgive those who trespass against us;
and lead us not into temptation,
but deliver us from evil.

Versi Protestan:
[For thine is the kingdom, and the power, and the glory, for ever and ever. Amen.][22]

Versi Katolik:
[For the kingdom, the power and the glory are yours, now and for ever.]

English Language Liturgical Consultation 1988[23][24]

Our Father in heaven,
hallowed be your name,
your kingdom come,
your will be done,
on earth as in heaven.
Give us today our daily bread.
Forgive us our sins
as we forgive those who sin against us.
Save us from the time of trial
and deliver us from evil.
[For the kingdom, the power, and the glory are yours
now and for ever. Amen.]

StrukturSunting

Doa Bapa Kami versi Injil Matius terdiri atas sebuah pendahuluan dan tujuh "permohonan" (petisi, dari bahasa Latin: petitio), serta (kalau ada) sebuah doksologi. Sementara itu, versi Injil Lukasya hanya terdiri dari lima permohonan, dengan permohonan ke-3 dan ke-7 pada versi Injil Matius tidak terdapat dalam versi Injil Lukas.[25]

Doa Bapa Kami, baik versi Injil Matius maupun versi Injil Lukas, umumnya terbagi menjadi dua bagian. Bagian pertama merupakan tiga permohonan pertama yang tertuju pada memuliakan Allah Bapa dan atribut-atributnya, yaitu nama-Nya, kerajaan-Nya, dan juga kehendak-Nya. Sementara itu, bagian kedua merupakan empat permohonan terakhir yang menyatakan permintaan akan pemenuhan kebutuhan dan penyelesaian kekhawatiran manusia kepada Bapa, secara khusus mengenai makanan/rezeki sehari-hari serta kesalahan dan godaan dosa tiap individu.[25]

Perbandingan pembagian teks Doa Bapa Kami berbahasa Indonesia
TB Injil Matius Liturgi Katolik TB Injil Lukas
Pendahuluan Bapa kami yang di sorga, Bapa kami yang ada di surga, Bapa,
Permohonan pertama Dikuduskanlah nama-Mu, dimuliakanlah nama-Mu. dikuduskanlah nama-Mu;
Permohonan kedua datanglah Kerajaan-Mu, Datanglah kerajaan-Mu. datanglah Kerajaan-Mu.
Permohonan ketiga jadilah kehendak-Mu di bumi seperti di sorga. Jadilah kehendak-Mu di atas bumi seperti di dalam surga.
Permohonan keempat Berikanlah kami pada hari ini makanan kami yang secukupnya Berilah kami rezeki pada hari ini Berikanlah kami setiap hari makanan kami yang secukupnya
Permohonan kelima dan ampunilah kami akan kesalahan kami, seperti kami juga mengampuni orang yang bersalah kepada kami; dan ampunilah kesalahan kami, seperti kami pun mengampuni yang bersalah kepada kami. dan ampunilah kami akan dosa kami, sebab kami pun mengampuni setiap orang yang bersalah kepada kami;
Permohonan keenam dan janganlah membawa kami ke dalam pencobaan, Dan janganlah masukkan kami ke dalam pencobaan, dan janganlah membawa kami ke dalam pencobaan.
Permohonan ketujuh tetapi lepaskanlah kami dari pada yang jahat. tetapi bebaskanlah kami dari yang jahat.
Doksologi [Karena Engkaulah yang empunya Kerajaan dan kuasa dan kemuliaan sampai selama-lamanya. Amin.] [Sebab Engkaulah Raja yang mulia dan berkuasa untuk selama-lamanya.]

EpiousiosSunting

Dalam naskah-naskah sumber Perjanjian Baru (berbahasa Yunani), terdapat kata ἐπιούσιος (epioúsios) yang berada di permohonan keempat dalam Doa Bapa Kami versi Injil Matius: "Τὸν ἄρτον ἡμῶν τὸν ἐπιούσιον δὸς ἡμῖν σήμερον" (Tón árton hēmôn tón epioúsion dós hēmîn sḗmeron), serta versi Injil Lukas: "Τὸν ἄρτον ἡμῶν τὸν ἐπιούσιον δίδου ἡμῖν τὸ καθ’ ἡμέραν" (Tón árton hēmôn tón epioúsion dídou tó kath’ ἡμέραν). Kata ini merupakan sebuah adjektiva (kata sifat) unik yang tidak ditemukan di bagian lain dari naskah-naskah sumber Perjanjian Baru, serta dalam teks-teks Yunani Kuno lainnya.

Oleh karena kata epiousios merupakan dis legomenon dalam bahasa Yunani Koine, penginterpretasian kata tersebut hanya dapat bergantung pada analisis morfologis dan konteksnya. Dalam bahasa Indonesia, kata ini biasanya diterjemahkan menjadi "yang secukupnya" atau "yang (kami) perlukan". Sementara dalam bahasa Inggris, kata ini umumnya diterjemahkan sebagai "daily" ("sehari-hari", "harian").[26] Dalam bahasa Latin, terutama dalam Alkitab Vulgata, kata ini diterjemahkan menjadi "supersubstantialem" ("supersubstansial", artinya melampaui substansi/hakikat/pokoknya) untuk versi Injil Matius, dan juga "quotidianum" atau "cotidianum" ("tiap hari", "harian", "sehari-hari") untuk versi Injil Lukas. Kata supersubstantialem merupakan kata buatan St. Hieronimus sebagai ganti kata quotidianum yang juga digunakan pada versi Injil Matius dalam Vetus Latina, yaitu naskah-naskah Alkitab berbahasa Latin Kuno sebelum terbitnya Alkitab Vulgata Hieronimus.[27]

Doksologi Doa Bapa KamiSunting

Khusus pada versi Injil Matius, Doa Bapa Kami terkadang memiliki bagian tambahan pada akhir doa yang menutup doa dengan satu kalimat pujian yang kembali ditujukan untuk Allah Bapa, yang muncul di beberapa naskah-naskah sumber Injil Matius. Bagian tersebut dikenal pada masa kini dengan sebutan doksologi. Beberapa pakar berpendapat bahwa bagian tersebut kemungkinan tidak ada dalam versi asli doa ini, tetapi ditambahkan kemudian ke dalam Injil karena doksologi ini digunakan dalam liturgi gereja awal. Oleh karena itu, beberapa terjemahan Alkitab modern menghapusnya atau memindahkan doksologi ini ke catatan kaki. Alkitab berbahasa Indonesia modern biasanya menambahakan doksologi ke dalam teks dengan diberi tanda kurung siku ([...]).

Gereja Protestan biasanya mengakhiri doa tersebut dengan doksologi, sedangkan Gereja Katolik umumnya tidak memasukkan doksologi Doa Bapa Kami di dalam doa dan ibadat mereka selain dalam misa Perayaan Ekaristi, yaitu pada tahap doa/nyanyian Bapa Kami, setelah imam menyebutkan embolisme.

Kaitan dengan tradisi sembahyang lainnyaSunting

Ada beberapa kemiripan antara doa Bapa Kami dengan materi doa Yahudi, baik yang alkitabiah maupun pasca-alkitabiah. "Dikuduskanlah namaMu" tercermin dalam Kaddish. "Janganlah membawa kami ke dalam dosa" digemakan dalam "doa berkat pagi" dari ritual doa harian Yahudi. Suatu berkat yang diucapkan oleh beberapa komunitas Yahudi sesudah Syema mencakup sebait kalimat yang sungguh mirip dengan permulaan doa Bapa Kami: "Allah kami yang ada di dalam surga, dikuduskanlah namaMu, dirikanlah kerajaanMu selamanya, dan berkuasalah atas kami selama-lamanya." Juga terdapat paralel dalam 1 Tawarikh 29:10-18.[28]

Rabbi Aron Mendes Chumaceiro pernah berkata[29] bahwa hampir semua unsur doa ini mempunyai pasangan dalam Alkitab Ibrani serta kitab-kitab Deuterokanonika: bagian pertama terkait dengan Yesaya 63:15–16 ("Pandanglah dari sorga dan lihatlah dari kediaman-Mu yang kudus dan agung! ... Bukankah Engkau Bapa kami?...") dan Yehezkiel 36:23 ("Aku akan menguduskan nama-Ku yang besar ...") and Yehezkiel 38:23 ("Aku akan menunjukkan kebesaran-Ku dan kekudusan-Ku dan menyatakan diri-Ku di hadapan bangsa-bangsa yang banyak ..."), bagian kedua terkait dengan Obaja 1:21 ("Penyelamat-penyelamat akan naik ke atas gunung Sion untuk menghukumkan pegunungan Esau; maka TUHANlah yang akan empunya kerajaan itu.") and 1 Samuel 3:18 ("... Dia TUHAN, biarlah diperbuat-Nya apa yang dipandang-Nya baik."), bagian ketiga terkait dengan Amsal 30:8 ("... peliharakanlah aku dengan rezeki yang cukup." TL), bagian keempat terkait dengan Sirakh 28:2 ("Ampunilah sesamamu kesalahan yang telah diperbuatnya, dan kemudian dosa-dosamu juga akan diampuni ketika engkau berdoa"). "Lepaskanlah kami dari yang jahat" dapat dibandingkan dengan Mazmur 119:133 ("... janganlah segala kejahatan berkuasa atasku.").

Chumaceiro berkata bahwa, karena pikiran bahwa Allah membawa orang ke dalam pencobaan berlawanan dengan kesalehan dan kasih Allah, "Janganlah membawa kami ke dalam pencobaan" tidak mempunyai pasangan dalam Alkitab Ibrani/Perjanjian Lama Kristen. Namun, kata "πειρασμός", yang diterjemahkan sebagai "pencobaan", dapat pula diterjemahkan sebagai "tes" atau "ujian", membuat jelas sikap hati seseorang. Contoh-contoh yang terkenal dalam Perjanjian Lama adalah Allah menguji Abraham (Kejadian 22:1), Ia "menggerakkan" (kata Ibrani bermakna secara dasar "menusuk, seperti semak duri") Daud untuk melakukan sensus penduduk yang kemudian diakuinya sebagai dosa (2 Samuel 24:1–10; lihat pula 1 Tawarikh 21:1–7), dan Kitab Ayub.

GaleriSunting

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Buls, H. H., The Sermon Notes of Harold Buls: Easter V, accessed 15 June 2018
  2. ^ Matius 6:9-13
  3. ^ Lukas 11:2-4
  4. ^ Konferensi Waligereja Indonesia (2021). Tata Perayaan Ekaristi: Buku Umat. Jakarta: Obor. hlm. 55–59. ISBN 978-979-565-892-4. 
  5. ^ Komisi Liturgi KWI. Puji Syukur (edisi ke-2010). Jakarta: Penerbit OBOR. hlm. 13. ISBN 978-979-565-009-6. 
  6. ^ Matius 6 - Alkitab Terjemahan Lama.
  7. ^ Matius 6 - Alkitab dalam Bahasa Indonesia Masa Kini.
  8. ^ Matius 6 - Firman Allah yang Hidup.
  9. ^ Matius 6 - Kitab Suci Injil.
  10. ^ Perjanjian Baru - KSKK
  11. ^ Matius 6 - Terjemahan Sederhana Indonesia.
  12. ^ a b Tiga edisi Alkitab Vulgata
  13. ^ Missale Romanum 2002
  14. ^ Casey, Maurice. (1998). The Aramaic Sources of Mark's Gospel. Cambridge University Press. p. 4.
  15. ^ "Learn Aramaic Prayer". Abwoon (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-05-17. 
  16. ^ Flower, Marilyn (2022-03-30). "The Mystical Poetry of the Lord's Prayer in its original Aramaic". Change Your Mind Change Your Life (dalam bahasa Inggris). Medium. Diakses tanggal 2022-05-17. 
  17. ^ "The Order for Morning Prayer". The Church of England's website. Diakses tanggal 29 September 2020. 
  18. ^ USCCB. Order of the Mass (PDF). 
  19. ^ US Conference of Catholic Bishops, 2010
  20. ^ "The Lord's Prayer". 
  21. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-03-02. Diakses tanggal 2021-01-18. 
  22. ^ Beberapa versi menyebutkan For thine is the kingdom, and the power, and the glory, forever. Amen.
  23. ^ Praying Together
  24. ^ Also, cf. 1979 Book of Common Prayer of the United States Episcopal Church Holy Eucharist: Rite Two.
  25. ^ a b "Katekismus Gereja Katolik #2759". Iman Katolik. Diakses tanggal 2022-05-05. 
  26. ^ The New Greek-English Interlinear New Testament, 1993, The United Bible Societies, (UBS4 Greek text), page x of Introduction
  27. ^ Brant Pitre (23 November 2015). Jesus and the Last Supper. Wm. B. Eerdmans Publishing. hlm. 172. ISBN 978-1-4674-4404-0. 
  28. ^ Clontz, pp. 8, 451
  29. ^ "Verdediging is geen aanval" pp. 121–122

Pranala luarSunting