Buka menu utama

Djampang Mentjari Naga Hitam adalah film Indonesia yang diproduksi pada tahun 1968 dengan disutradarai oleh Lilik Sudjio.

Djampang Mentjari Naga Hitam
SutradaraLilik Sudjio
PenulisZaidin Wahab
PemeranSukarno M. Noor
A. Hadi
Cees Van Caspel
HIM Damsyik
Mansjur Sjah
Menzano
Moh. Mochtar
Nani Widjaja
S. Parya
Sandy Suwardi Hassan
Syamsuddin Syafei
Tiar Muslim
WD Mochtar
Wolly Sutinah
MusikIdris Sardi
SinematografiSjamsuddin Jusuf
Durasi
... menit
NegaraIndonesia

SinopsisSunting

Ayah Jampang terbunuh Naga Hitam dan Jampang diungsikan sambil berguru pada guru ayahnya di Cirebon. Setelah dewasa Jampang (Sukarno M. Noor) lalu turun gunung untuk balas dendam. Dalam pengembaraannya dari kampung ke kampung itu akhirnya ia menjumpai Bendot (WD Mochtar), saat bekerja sebagai sais pada BangMaing (Moch. Mochtar). Anak buah Bendot yang mau mengganggunya dengan mudah dikalahkan. Maing lalu bertanya siapa orangtuanya. Setelah diberitahu, Maing menganjurkan agar Jampang minta keterangan dan bantuan Ki Somat. Setelah informasi diperoleh, maka Jampang kembali ke desa tempat Bendot dan kawan-kawan merajalela dan berhasil menemui Naga Hitam yang ternyata adalah Babah Peng Ho (Awaludin), tuan tanah terkaya di desa itu dan memperalat Bendot.[1].

ReferensiSunting

  1. ^ Laman Djampang Mentjari Naga Hitam, diakses pada 18 Desember 2009

Pranala luarSunting