Perebutan Smyrna oleh Turki

Direbutnya Smyrna oleh Turki (bahasa Turki: İzmir'in Kurtuluşu; Pembebasan İzmir) adalah tahap akhir operasi Serangan Besar yang berlangsung selama Perang Kemerdekaan Turki.[1] Setelah Angkatan Darat Turki berhasil mengalahkan pasukan Yunani dan menimbulkan korban jiwa yang besar di pihak lawan di Dumlupınar, pada tanggal 30 Agustus 1922 pasukan Yunani mundur ke arah Smyrna (kini İzmir) sementara pasukan Turki mengejar mereka dan terus bergerak ke arah barat. Setelah kedatangan pasukan Turki di Smyrna, pasukan Yunani meninggalkan kota tersebut, dan pada tanggal 8 September pada pukul sepuluh pagi pemerintahan Yunani di Smyrna bubar.[2] Pada tanggal 9 September 1922, pasukan Turki memasuki kota Smyrna dari timur (Kemalpaşa).

Direbutnya Smyrna oleh Turki
Bagian dari Perang Yunani-Turki (1919–22)
KiMOiG.jpg
Pasukan Turki memasuki İzmir
Tanggal9 September 1922
LokasiSmyrna, Kesultanan Utsmaniyah (kini İzmir, Turki)
Hasil

Kemenangan besar Turki

Perubahan
wilayah
Yunani mundur dari Anatolia Barat
Pihak terlibat
Majelis Nasional Agung Bendera Kerajaan Yunani Kerajaan Yunani
Tokoh dan pemimpin
Fahrettin Pasya Bendera Kerajaan Yunani Aristeidis Stergiadis
Kekuatan
40.000 (pertahanan Smyrna, 4 divisi)[1]

WarisanSunting

Tanggal 9 September dijadikan sebagai hari libur di Provinsi İzmir untuk merayakan "Pembebasan İzmir". Universitas Dokuz Eylül (Universitas 9 September) dinamai dengan nama ini untuk mengenang peristiwa ini. Mustafa Kemal Pasya sebagai pendiri Partai Rakyat Republik juga memilih tanggal 9 September 1923 sebagai tanggal pendirian partainya untuk mengenang "Pembebasan İzmir".

ReferensiSunting

  1. ^ a b Greeks surrender Smyrna to Turks after shell fire, New York Times, published September 10, 1922.
  2. ^ Karavasilis, Niki (2010). The Whispering Voice of Smyrna.