Dekrit (hukum)

surat keputusan yang dikeluarkan oleh pemerintah
(Dialihkan dari Dekret)

Dekrit adalah sesuatu yang berkaitan dengan proklamasi hukum, biasanya dikeluarkan oleh kepala negara (seperti presiden republik atau raja), menurut prosedur tertentu (biasanya ditetapkan dalam konstitusi). Ia memiliki kekuatan hukum. Istilah khusus yang digunakan untuk konsep ini mungkin berbeda di setiap negara. Perintah eksekutif yang dibuat oleh Presiden Amerika Serikat, misalnya adalah decrees (walaupun dekrit bukanlah perintah).

Dekrit oleh yurisdiksiSunting

BelgiaSunting

Di Belgia, dekrit adalah hukum komunitas atau parlemen regional, misalnya Parlemen Flemish.

PrancisSunting

Kata décret, secara harfiah "decree", adalah penggunaan hukum lama di Prancis dan digunakan untuk merujuk pada perintah eksekutif yang dikeluarkan oleh Presiden atau Perdana Menteri Prancis. Perintah semacam itu tidak boleh melanggar Konstitusi Prancis atau Kode Sipil, dan salah satu pihak memiliki hak untuk meminta agar perintah dibatalkan di Dewan Negara Prancis.

Perintah harus diratifikasi oleh Parlemen sebelum dapat diubah menjadi Undang-undang legislatif. Perintah khusus yang dikenal sebagai décret-loi, secara harfiah berarti "tindakan-keputusan" atau "hukum-hukum",[1][2] biasanya dianggap sebagai praktik ilegal di bawah Republik ke-3 dan ke-4, akhirnya dihapuskan dan diganti dengan peraturan di bawah Konstitusi 1958.

Kecuali untuk kekuasaan cadangan Presiden (sebagaimana dinyatakan dalam Pasal 16 Konstitusi 1958, sejauh ini hanya dilakukan sekali), eksekutif dapat mengeluarkan keputusan di bidang yang diberikan konstitusi sebagai tanggung jawab parlemen hanya jika undang-undang mengizinkannya untuk melakukannya.

Dalam kasus lain, perintah adalah ilegal dan, jika ada yang menuntut pembatalan perintah, itu akan dibatalkan oleh Dewan Negara. Ada prosedur bagi perdana Menteri untuk mengeluarkan peraturan di bidang-bidang seperti itu, tetapi prosedur ini memerlukan persetujuan tegas parlemen (lihat Pasal 38 Konstitusi 1958).

Dekrit yang dikeluarkan oleh Perdana Menteri mengambil dua bentuk:

  • Dekrit simpel (décrets simples);
  • Dekrit dalam dewan (décrets en Conseil d'État), ketika undang-undang mengamanatkan konsultasi penasihat Dewan Negara.

Terkadang, orang menyebut décrets en Conseil d'État; bukan sebagai décrets du Conseil d'État. Ini akan menyiratkan bahwa dewan negaralah yang mengambil dekrit itu, bahwa kekuasaan membuat keputusan terbatas pada presiden atau perdana menteri; peran bagian administrasi dewan adalah murni penasihat.

Dekrit mungkin diklasifikasikan sebagai:

  • Regulasi, yang dapat berupa:
    • Dekrit aplikasi (décrets d'application), masing-masing harus secara khusus disahkan oleh satu atau lebih undang-undang untuk menentukan beberapa kondisi pelaksanaan undang-undang; ini merupakan undang-undang sekunder dan kira-kira setara dengan instrumen undang-undang Inggris;
    • Regulasi otonom (règlements autonomes), yang dapat diambil hanya di daerah-daerah dimana konstitusi tidak memberlakukan undang-undang undang-undang (disetujui oleh Badan Legislatif); ini merupakan undang-undang utama;
  • Langkah-langkah tertentu, seperti pencalonan pegawai negeri sipil tingkat tinggi.

Hanya perdana menteri yang dapat mengeluarkan peraturan atau dekrit aplikasi. Keputusan Presiden pada umumnya adalah pencalonan atau tindakan luar biasa di mana undang-undang mengamanatkan keputusan presiden, seperti pembubaran Majelis Nasional Prancis, pemanggilan pemilihan legislatif baru, dan pemberian gelar Marsekal Prancis.

Keputusan diterbitkan dalam Journal Officiel de la République Française atau dalam French Gazette.

Gereja KatolikSunting

Dekrit (bahasa Latin: decretum) dalam penggunaan hukum kanon Gereja Katolik memiliki berbagai arti. Setiap banteng kepausan, brief, atau motu proprio adalah dekrit sejauh dokumen-dokumen ini adalah tindakan legislatif. Dalam pengertian ini, istilah ini cukup kuno. Jemaat Romawi sebelumnya diberi wewenang untuk mengeluarkan dekrit dalam hal-hal yang berada di bawah yurisdiksi khusus mereka tetapi dilarang untuk terus melakukannya di bawah Paus Benediktus XV pada tahun 1917.[3] Setiap provinsi gerejawi dan juga setiap keuskupan dapat mengeluarkan dekrit-dekrit dalam sinode berkalanya dalam lingkup kewenangannya.

Sementara dalam pengertian umum semua dokumen yang diumumkan oleh dewan ekumenis dapat disebut dekrit. Dalam arti khusus beberapa dokumen ini, seperti pada Konsili Vatikan II, lebih tepatnya disebut konstitusi atau deklarasi.[4]

Kanon 29 dari Kitab Hukum Kanonik tahun 1983 mendefinisikan dekrit-dekrit umum:

Dekrit-dekrit umum, yang dengannya seorang pembuat undang-undang yang berwenang membuat ketentuan-ketentuan umum bagi suatu komunitas yang mampu menerima suatu hukum, adalah hukum-hukum yang benar dan diatur oleh ketentuan-ketentuan kanon hukum.[5]

Takhta SuciSunting

Takhta Suci menggunakan dekrit dari paus seperti banteng kepausan, brief kepausan atau motu proprio sebagai tindakan legislatif.[6]

ItaliaSunting

Menurut pasal 77 Konstitusi Italia:

"Pemerintah tidak boleh, tanpa tindakan yang memungkinkan dari Dewan, mengeluarkan dekrit yang memiliki kekuatan hukum biasa. Ketika dalam kasus-kasus luar biasa kebutuhan dan urgensi pemerintah mengambil tindakan sementara yang memiliki kekuatan hukum, ia harus pada hari yang sama menyampaikan langkah-langkah untuk penegasan kepada rumah-rumah yang bahkan jika dibubarkan, akan dipanggil secara khusus untuk tujuan ini dan akan bersidang dalam waktu 5 hari. Dekrit kehilangan efek dari awal jika mereka tidak dikonfirmasi dalam waktu 60 hari dari publikasi mereka. Namun Dewan dapat mengatur oleh hukum hubungan hukum yang timbul dari keputusan yang tidak dikonfirmasi."

Keefektifan selama 60 hari segera membuahkan hasil, memberikan hak atau harapan yang dasar hukumnya genting, terutama ketika undang-undang konversi tidak pernah diintervensi.[7]

PortugalSunting

Di Portugal ada beberapa jenis dekrit (bahasa Portugis: decreto) dikeluarkan oleh berbagai badan kedaulatan atau oleh badan pemerintahan sendiri daerah otonom.

Hingga 2022 ada beberapa jenis dekrit yang ada di Portugal, sebagai berikut:

  1. Dekrit hukum (bahasa Portugis: decreto-lei): adalah tindakan legislatif yang dikeluarkan oleh Pemerintah Portugal di bawah kekuasaan legislatifnya yang ditentukan oleh Pasal 198 Konstitusi Portugal;
  2. Dekrit legislatif regional (bahasa Portugis: decreto legislativo regional): adalah undang-undang daerah, yang dikeluarkan oleh dewan legislatif daerah otonom, dalam kekuasaannya ditentukan oleh pasal 227 dan 233 Konstitusi;
  3. Dekrit presiden republik (bahasa Portugis: decreto do Presidente da República): adalah dekrit yang dikeluarkan oleh Presiden Portugal, untuk meratifikasi perjanjian internasional, pengangkatan atau pemberhentian anggota pemerintah atau untuk menjalankan kekuasaan presiden lainnya yang ditentukan dalam Konstitusi;
  4. Dekrit (bahasa Portugis: decreto): adalah tindakan yang dikeluarkan oleh Pemerintah Portugal untuk menyetujui perjanjian internasional yang persetujuannya tidak dalam kompetensi Majelis Republik atau belum telah diserahkan kepadanya atau di dalam yurisdiksi administratif pemerintah yang ditetapkan dalam pasal 199 konstitusi sehubungan dengan undang-undang yang mengharuskan dekrit ini;
  5. Dekrit regulasi (bahasa Portugis: decreto regulamentar): adalah tindakan yang dikeluarkan oleh Pemerintah Portugal, di bawah yurisdiksi administratifnya yang ditetapkan dalam Pasal 199 Konstitusi, untuk membuat peraturan yang diperlukan untuk pelaksanaan hukum yang tepat dan untuk mengambil semua tindakan dan keputusan yang diperlukan untuk mempromosikan pembangunan ekonomi dan sosial dan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat;
  6. Dekrit regulasi regional (bahasa Portugis: decreto regulamentar regional): adalah undang-undang yang dikeluarkan oleh badan legislatif atau pemerintah daerah otonom yang mengatur tentang pelaksanaan peraturan perundang-undangan daerah dengan baik;
  7. Dekrit keputusan dari perwakilan republik (bahasa Portugis: decreto do representante da República): adalah keputusan pengangkatan atau pemberhentian anggota pemerintah daerah otonom, yang dikeluarkan oleh perwakilan republik untuk daerah itu.

IranSunting

 
9 October 1981, Jamaran, Teheran; Ruhollah Khomeini saat pemimpin tertinggi Iran menandatangani dekrit presiden Ali Khamenei.

Menurut pasal 110 konstitusi Republik Islam Iran, pemimpin tertinggi Iran menggambarkan kebijakan umum Republik Islam.

RusiaSunting

Setelah Revolusi Rusia, proklamasi pemerintah yang bermakna luas disebut dekryet (bahasa Rusia: декрет) atau yang lebih spesifik disebut ukaz (bahasa Rusia: Указ). Kedua istilah tersebut biasanya diterjemahkan sebagai dekrit dan pemaksaan.

Menurut konstitusi Federasi Rusia 1993, ukaz merupakan keputusan presiden. Ukaze semacam itu memiliki kekuatan hukum, tetapi tidak boleh mengubah konstitusi Rusia atau peraturan undang-undang yang ada, dan dapat digantikan oleh undang-undang yang disahkan oleh Majelis Federal.

Pemerintah Rusia juga dapat mengeluarkan dekrit yang secara resmi disebut postanovlyeniya (bahasa Rusia: Постановления) atau juga rasnoryazhyeniya (bahasa Rusia: Распоряжения) dan tidak boleh bertentangan dengan konstitusi/undang-undang atau keputusan presiden.

Arab SaudiSunting

Dekrit kerajaan adalah sumber hukum di Arab Saudi.

SpanyolSunting

Di Spanyol, dekrit datang dalam beberapa bentuk:

  • Dekrit kerajaan
  • Dekrit hukum kerajaan
  • Dekrit legislatif kerajaan

TurkiSunting

Sesuai dengan Pasal 107 Undang-undang Turki tahun 1982. Salah satu amandemen penting yang dilakukan dalam konstitusi dengan undang-undang No.6771 terkait dengan keputusan presiden.

Britania RayaSunting

Di Britania Raya, Orders-in-Council (bahasa Indonesia: dekrit dalam dewan) adalah salah satu legislasi utama yang otoritasnya berasal dari Hak Prerogatif Kerajaan, diumumkan oleh Dewan Penasihat atas nama Raja; atau undang-undang sekunder, diumumkan oleh Menteri Mahkota menggunakan wewenang yang diberikan oleh Undang-Undang Parlemen atau undang-undang utama lainnya. Keduanya tunduk pada tinjauan yudisial, yang pertama dengan beberapa pengecualian.

Amerika SerikatSunting

Dalam penggunaan hukum Amerika Serikat, selama abad ke-19 dan awal abad ke-20, sebuah dekrit adalah perintah dari pengadilan kesetaraan untuk menentukan hak-hak para pihak dalam gugatan, menurut keadilan dan hati nurani yang baik. Sejak penggabungan prosedural hukum dan keadilan tahun 1938 di pengadilan federal di bawah aturan federal prosedur perdata, istilah penghakiman (istilah paralel dalam hukum adat) umumnya menggantikan dekrit. Ini sekarang juga berlaku di sebagian besar pengadilan negara bagian.[8] Istilah dekrit secara luas diperlakukan sebagai sinonim dengan penghakiman.[9]

Suatu ketetapan seringkali merupakan ketetapan akhir, tetapi ada juga ketetapan-ketetapan sela. Dekrit akhir sepenuhnya dan akhirnya mengatur seluruh litigasi, menentukan semua pertanyaan yang diajukan oleh kasus ini, dan tidak meninggalkan apa pun yang memerlukan tindakan peradilan lebih lanjut; itu juga dapat diajukan banding. Keputusan sela adalah keputusan sementara atau keputusan pendahuluan yang tidak final dan tidak sepenuhnya menentukan gugatan, sehingga beberapa proses lebih lanjut diperlukan sebelum masuknya dekrit akhir.[10] Biasanya tidak dapat diajukan banding, meskipun perintah pendahuluan oleh pengadilan federal dapat diajukan banding meskipun bersifat sela.[11]

Perintah eksekutif, yang merupakan instruksi dari Presiden kepada lembaga eksekutif pemerintah, adalah keputusan dalam arti umum yang memiliki kekuatan hukum, meskipun mereka tidak dapat mengesampingkan undang-undang undang-undang atau konstitusi dan tunduk pada tinjauan yudisial. Gubernur masing-masing negara bagian juga dapat mengeluarkan dekrit eksekutif negara bagian.

Penggunaan lain dari istilahSunting

Di beberapa yurisdiksi, jenis dekrit pengadilan tertentu oleh hakim disebut sebagai keputusan, misalnya dekrit perceraian.

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "decree-law" in the Random House Dictionary.
  2. ^ "decree-law" in the Merriam-Webster Dictionary.
  3. ^ René Metz, What is Canon Law?
  4. ^ "Documents of the Second Vatican Council". www.vatican.va. Diakses tanggal 2019-02-06. 
  5. ^ Canon 29, 1983 Code of Canon Law; accessed 30 March 2016.
  6. ^ "Decree". Catholic Encyclopedia. Diakses tanggal 2007-02-17. 
  7. ^ Buonomo, Giampiero (2000). "Sanatoria del condono decaduto: a favore dei centri di recupero ma a rischio di incostituzionalità". Diritto&Giustizia Edizione Online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-08-01. Diakses tanggal 2016-03-17. 
  8. ^ Lehman, Jeffrey; Phelps, Shirelle (2005). West's Encyclopedia of American Law, Vol. 4 (edisi ke-2). Detroit: Thomson/Gale. hlm. 38. ISBN 9780314201577. 
  9. ^ Matulewska, Aleksandra (1 June 2016). "Semantic Relations between Legal Terms. A Case Study of the Intralingual Relation of Synonymy". Studies in Logic, Grammar and Rhetoric. 45 (1): 161–174. doi:10.1515/slgr-2016-0022. 
  10. ^ Black's Law Dictionary Free Online Legal Dictionary 2d ed.
  11. ^ Cornell Law School, Legal Information Institute.

Pranala luarSunting

  • Johanna B. Will: Die Rechtsverhältnisse zwischen Bischof und Klerus im Dekret des Bischofs Burchard von Worms: eine kanonistische Untersuchung. Echter: Würzburg 1992. 209 S. Rom, Univ. Gregoriana, Diss., 1990, ISBN 3-429-01445-X