Buka menu utama

Danau Batur adalah danau kawah di Kintamani, Kabupaten Bangli di Bali, terletak sekitar 30 km (19 mi) di timur laut Ubud di Bali. Danau itu berada di dalam kaldera gunung berapi aktif, Gunung Batur, terletak di sepanjang, aktivitas vulkanis Cincin Api Pasifik.

Danau Batur
Mount batur and lake.jpg
Lokasi Kintamani, Kabupaten Bangli, Bali, Indonesia
Koordinat 08°15′30″S 115°24′30″E / 8.25833°S 115.40833°E / -8.25833; 115.40833Koordinat: 08°15′30″S 115°24′30″E / 8.25833°S 115.40833°E / -8.25833; 115.40833
Jenis tubuh air Polymictic, danau kawah
Panjang maks. 2,5 km (1,6 mi)
Lebar maksimal 7,5 km (4,7 mi)
Area permukaan 15,9 km2 ([convert: unknown unit])
Kedalaman maks. 88 m (289 ft)[1]
Volume air 0,82 km3 ([convert: unknown unit])
Ketinggian permukaan 1031 m (3383 ft)

Daftar isi

GeografiSunting

Danau Batur terletak di sebelah tenggara gunung berapi Gunung Batur yang aktif, di dalam kaldera Batur lama.

BatimetriSunting

Titik terdalam di danau ini sekitar 88 meter.[2]

Batas airSunting

Suplai air dari pertanianSunting

Kaldera Batur merupakan daerah pertanian yang penting, dengan budidaya berbagai hasil panen. Air irigasi mengalir kembali ke danau setelah dipompa, membawa serta nutrisi ke badan danau.

Suplai air dari mata air panasSunting

di desa Toya Bungkah, Ada beberapa sumber air panas yang berhubungan dengan aktivitas gunung berapi Gunung Batur. Ini telah dikembangkan untuk tujuan wisata.[3] The water from these hot springs flow into the lake.

AkuakulturSunting

Danau Batur dalam beberapa tahun terakhir, bertani ikan. Nile tilapia adalah spesies dominan di danau saat sebuah studi dilakukan pada tahun 2011.[4] The local name for the fish is Ikan Mujair.

Kematian ikanSunting

Pada pagi hari tanggal 19 Juni 2011, bintik-bintik putih kehijauan muncul di permukaan danau. Bintik-bintik ini kemudian bergabung, membentang dari Toya Bungkah sampai Buahan. Seiring dengan perubahan warna, ribuan ikan mati melayang ke permukaan. Penyebab kematian ikan diyakini berkaitan dengan perbedaan suhu diurnal tinggi selama awal musim kemarau. Sebagai hasil dari perbedaan suhu, pencampuran air terjadi karena arus yang dikembangkan, yang pada gilirannya mencampurumum sedimen yang membusuk, membawa gas beracun ke permukaan. Menjelang akhir 21 Juni 2011, warna air kembali normal.[5]

ReferensiSunting

  1. ^ "World Lakes - Batur Lake". LakeNet. April 30, 2005. Diakses tanggal December 21, 2017. 
  2. ^ Whitten, Tony; Soeriaatmadja, Roehayat E.; Afiff, Suraya A. (1996). The ecology of Java and Bali. Volume II. hlm. 969. 
  3. ^ "Batur Hot Springs". Batur Hot Springs. Diakses tanggal December 21, 2017. 
  4. ^ Sentosa, Agus A.; Danu, Wijaya (December 2012). "Community Structure of Introduced Fish in Lake Batur, Bali". Berita Biologi. 11. 
  5. ^ "Global Volcanism Program - Batur". Global Volcanism Program. Diakses tanggal December 21, 2017. 

Pranala luarSunting