Buka menu utama

Dallas Buyers Club adalah film biografi drama Amerika Serikat tahun 2013 yang disutradarai oleh Jean-Marc Vallée dan diproduseri oleh Robbie Brenner dan Rachel Winter. Naskah film ini ditulis oleh Craig Borten dan Melisa Wallack. Film ini dibintangi oleh Matthew McConaughey, Jennifer Garner dan Jared Leto.

Dallas Buyers Club
Dallas Buyers Club poster.jpg
Poster film Dallas Buyers Club
SutradaraJean-Marc Vallée
ProduserRobbie Brenner
Rachel Winter
SkenarioCraig Borten
Melisa Wallack
PemeranMatthew McConaughey
Jennifer Garner
Jared Leto
SinematografiYves Bélanger
PenyuntingJohn Mac McMurphy
Martin Pensa
Perusahaan
produksi
Truth Entertainment
Voltage Pictures
DistributorFocus Features
Tanggal rilis
  • 7 September 2013 (2013-9-7) (Festival Film Internasional Toronto)
  • 1 November 2013 (2013-11-1) (terbatas di Amerika Serikat)
  • 22 November 2013 (2013-11-22) (secara luas di Amerika Serikat)
Durasi
116 menit[1]
NegaraAmerika Serikat
BahasaInggris
Anggaran$5 juta[2]
Pendapatan kotor$55.198.285[3]

Film Dallas Buyers Club ditayangkan secara perdana di Festival Film Internasional Toronto pada tanggal 7 September 2013 dan dirilis di Amerika Serikat pada tanggal 1 November 2013 secara terbatas dan 22 November 2013 secara luas. Film ini mendapatkan review positif dari para kritikus.

PlotSunting

Pada bulan Juli 1985, teknisi listrik dan koboi rodeo Ron Woodroof (Matthew McConaughey) didiagnosis menderita AIDS dan diprediksi hanya 30 hari untuk hidup. Awalnya, Ron menolak diagnosis tersebut, tetapi ia mengingat ia berhubungan seks tanpa kondom dengan seorang wanita yang merupakan pengguna narkoba suntikan. Ron segera dikucilkan oleh keluarga dan teman-temannya dan dipecat dari pekerjaannya. Keluarga, teman, dan rekan kerja Ron keliru mempercayai bahwa Ron memiliki hubungan homoseksual dan akhirnya ia diusir dari rumahnya. Di rumah sakit, ia dirawat oleh Dr. Eve Saks (Jennifer Garner), yang memberitahu Ron bahwa mereka sedang menguji obat yang disebut zidovudin (AZT), yang merupakan obat antiretroviral yang diperkirakan dapat memperpanjang masa hidup pasien AIDS dan merupakan satu-satunya obat yang disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) untuk diuji pada manusia. Dr. Eve memberitahu Ron bahwa dalam uji klinis, setengah dari pasien AIDS menerima obat tersebut dan setengah pasien lainnya diberi plasebo, karena inilah satu-satunya cara mereka dapat menentukan apakah obat tersebut bekerja.

Ron menyuap seorang petugas rumah sakit untuk mendapatkan obat AZT. Ketika Ron mengonsumsinya, kesehatan Ron semakin memburuk (diperburuk dengan kebiasaannya mengonsumsi kokain). Ketika ia kembali ke rumah sakit, Ron bertemu dengan Rayon (Jared Leto), seorang wanita trans dan pecandu narkoba yang menderita HIV-positif, yang mulanya Ron tidak menyukainya. Seiring kesehatannya memburuk, ia pergi ke rumah sakit sementara di Meksiko untuk mendapatkan lebih banyak AZT. Fasilitas ini dikelola oleh Dr. Vass (Griffin Dunne), yang mengetahui lisensi medisnya dari Amerika Serikat dicabut karena hasil karyanya dengan pasien AIDS telah melanggar peraturan Amerika Serikat. Dr. Vass memberitahu Ron bahwa AZT "beracun" dan "membunuh setiap sel yang berhubungan dengannya". Dr. Vass malah memberikan resep koktail obat-obatan dan suplemen nutrisi yang mengarah pada ddC dan protein peptide T, yang belum disetujui di Amerika Serikat. Tiga bulan kemudian, Ron mengetahui bahwa kesehatannya membaik. Ron berpikir bahwa ia bisa menghasilkan uang dengan mengimpor obat-obatan dan menjualnya ke pasien HIV-positif lainnya. Karena obat-obatan tersebut tidak ilegal, ia bisa membawa mereka melewati perbatasan dengan menyamar sebagai pastur dan bersumpah bahwa mereka menggunakan obat-obatan tersebut untuk kepentingan pribadi. Sementara itu, Dr. Eve juga mulai memperhatikan dampak negatif AZT, tetapi ia diberitahu oleh atasannya, Dr. Sevard (Denis O'Hare), bahwa hal itu tidak dapat dihentikan.

Selama setahun, Ron mulai menjual obat-obatan di jalanan dan di klub malam homoseksual. Ia kembali menghubungi Rayon dan Ron terpaksa bekerja sama dengan Rayon dan mendirikan bisnis karena ia bisa membawa lebih banyak pembeli. Keduanya mendirikan "Dallas Buyers Club", mengenakan biaya $400 per bulan untuk menjadi anggota dan menjadi terkenal. Ia secara bertahap mulai menyukai Rayon dan menganggapnya sebagai teman. Ketika Ron mengalami serangan jantung yang disebabkan oleh dosis interferon yang baru didapat, Dr. Sevard mengetahui tentang klub tersebut dan pengobatan alternatifnya. Ia marah karena mengganggu pengujiannya, sementara FDA menyita interferon dan mengancam agar Ron ditangkap. Dr. Eve menyetujui bahwa ada keuntungan bagi klub pembeli obat-obatan AIDS (ada beberapa di sekitar negara ini), tetapi ia merasa tidak berdaya untuk mengubah apapun. Proses yang digunakan FDA untuk meneliti, menguji dan menyetujui obat-obatan dianggap cacat dan merupakan bagian dari masalah bagi pasien AIDS. Ron dan Dr. Eve memulai pertemanan.

FDA mendapat surat perintah untuk menyerang Dallas Buyers Club, tetapi mereka tidak dapat melakukan apapun kecuali Ron yang lebih baik. Pada tahun 1987, FDA mengubah peraturannya, membuat obat yang tidak disetujui sebagai obat ilegal. Ketika Dallas Buyers Club kehabisan dana, Rayon, yang kecanduan kokain, meminta uang ayahnya dan memberitahu Ron bahwa ia telah menjual polis asuransi jiwa untuk mengumpulkan uang. Ron pergi ke Meksiko dan mendapatkan lebih banyak protein peptide T. Ketika ia kembali, Ron menemukan bahwa Rayon meninggal setelah dibawa ke rumah sakit. Dr. Eve juga kecewa atas kematian Rayon dan diminta untuk mengundurkan diri ketika rumah sakit tersebut mengetahui bahwa Dr. Eve memperkenalkan pasien AIDS dengan Dallas Buyers Club, setelah mengetahui bahwa uji coba AZT yang telah dilakukan sebelumnya di Prancis telah membuktikan bahwa obat tersebut tidak efektif terhadap HIV. Dr. Eve menolak dan menegaskan bahwa ia harus dipecat sebagai gantinya.

Seiring berjalannya waktu, Ron menunjukkan rasa ibanya terhadap anggota klub LGBT dan menghasilkan uang karena kurangnya perhatian terhadap mereka. Prioritasnya adalah menyediakan obat-obatan. Protein peptide T semakin sulit didapat dan pada tahun 1987, Ron mengajukan tuntutan hukum terhadap FDA. Ron mencari hak hukum untuk meminta protein tersebut, yang telah dikonfirmasi tidak beracun namun masih belum disetujui. Hakim merasa iba terhadap Ron dan memperingatkan FDA, tetapi tidak memiliki kekuatan untuk melakukan apapun. Film berakhir dengan menunjukkan bahwa FDA kemudian mengizinkan Ron untuk membawa protein peptide T untuk kepentingan pribadi dan bahwa Ron meninggal karena AIDS pada tahun 1992, tujuh tahun masa hidupnya sejak didiagnosis dan melampaui prediksi dokter.

PemeranSunting

Tanggapan KritikusSunting

Film Dallas Buyers Club mendapatkan review positif dari para kritikus. Berdasarkan Rotten Tomatoes, film ini memiliki rating 93%, berdasarkan 243 ulasan, dengan rating rata-rata 7,8/10.[4] Berdasarkan Metacritic, film ini mendapatkan skor 84 dari 100, berdasarkan 47 kritik, menunjukkan "pengakuan universal".[5]

Box OfficeSunting

Film Dallas Buyers Club mendapatkan $27.298.285 di Amerika Utara dan $27.900.000 di negara lain. Total pendapatan yang dihasilkan oleh film ini mencapai $55.198.285, melebihi anggaran produksi film $5 juta.[3]

Pada pembukaan akhir pekan secara terbatas, film ini mendapatkan $260.865, menempati posisi ke-22 di box office. Namun, pada pembukaan akhir pekan secara luas, film ini mendapatkan $2.687.157, menempati posisi ke-10 di box office.[3]

ReferensiSunting

  1. ^ "Dallas Buyers Club (15)". British Board of Film Classification. December 4, 2013. Diakses tanggal December 8, 2013. 
  2. ^ Gray, Tim (December 2, 2013). "Directors on Their Teams: Jean-Marc Vallee Talks 'Dallas Buyers Club'". Variety. Diakses tanggal January 3, 2014. 
  3. ^ a b c "Dallas Buyers Club (2013)". Box Office Mojo. Diakses tanggal March 3, 2018. 
  4. ^ "Dallas Buyers Club (2013)". Rotten Tomatoes. Diakses tanggal February 13, 2018. 
  5. ^ "Dallas Buyers Club reviews". Metacritic. Diakses tanggal February 13, 2018. 

Pranala luarSunting