Buka menu utama

Creative Commons (CC) adalah suatu organisasi nirlaba yang memfokuskan diri untuk memperluas cakupan karya kreatif yang tersedia untuk orang lain secara legal agar dapat digunakan kembali dan dibagi secara luas.[1] Organisasi ini telah menerbitkan beberapa lisensi hak cipta yang dikenal dengan lisensi Creative Commons. Lisensi-lisensi ini membatasi atau bahkan membebaskan hak pencipta atas karyanya sehingga penyebaran karya tersebut lebih mudah.

Creative Commons
Creative Commons logo
PendiriLawrence Lessig
JenisOrganisasi nirlaba
Didirikan2001
LokasiMountain View, California, Amerika Serikat
Orang pentingJoi Ito
MetodeLisensi Creative Commons
Situs resmicreativecommons.org

SejarahSunting

Creative Commons, didirikan oleh profesor hukum dari Universitas Stanford, Lawrence Lessig, bersama dengan rekan-rekannya dari Institut Teknologi Massachusetts, Universitas Harvard, Universitas Duke, dan Universitas Villanova pada tahun 2001.[2] Dengan Creative Commons, Profesor Lessig menyediakan seperangkat lisensi hak cipta terbuka untuk digunakan oleh publik. Seorang pencipta yang bersedia untuk melepaskan karyanya di bawah lisensi Creative Commons (CC) dapat mengunjungi situs web Creative Commons dan memilih lisensi yang diinginkan. Pemilihan lisensi CC atribusi (CC BY), misalnya, pencipta mempertahankan hak cipta, tetapi memungkinkan publik untuk menggunakan karya tanpa izin secara langsung dan tanpa pembayaran, selama mencantumkan kredit pencipta, sumber, dan lisensi CC yang digunakan.

Lisensi CC tersedia dalam bentuk piktogram, teks ringkas, dan teks lengkap (legal code). Untuk mengakomodasi kebutuhan di ranah digital, ketiga bentuk tersebut sengaja dirancang untuk dapat terbaca oleh mesin (machine readable). Penerapan lisensi CC dapat dilaksanakan secara mandiri langsung oleh Pencipta atau Pemegang Hak Cipta, sebagai pemberi lisensi (licensor). Pemberi lisensi dapat langsung menempelkan ketentuan lisensi yang dikehendaki dengan memanfaatkan kemampuan terbaca mesin lisensi CC, atau menempelkannya secara manual dengan mengunduh piktogram-piktogram tersebut. Sementara itu, pengguna yang sedang mencari konten untuk dapat dimanfaatkan secara bebas dan legal dapat mengunjungi situs Creative Commons dan menemukan karya berlisensi CC dengan menggunakan mesin pencari atau direktori di sana.

Creative Commons telah menarik beberapa respon positif dan semakin populer. 145 juta karya per Juni 2006 (Rohter, 2006). Banyak berita telah ditulis tentang keberhasilan penggunaan lisensi CC (misalnya, Chmielewski, 2004; "Gerakan Berusaha," 2004; Rohter, 2006). Sejumlah peneliti juga mencatat potensi Creative Commons untuk melayani kepentingan publik (Gasaway, 2003; Jones, 2004; Merges, 2004, O'Hara, 2003; Reichman & Uhlir, 2003; Stoeltje, 2004, Wagner, 2003) .

Creative Commons berusaha menyelesaikan konflik seputar hukum hak cipta di era digital. Ada dua visi bersaing dari dasar-dasar hukum hak cipta: visi kepemilikan pribadi dan visi kebijakan publik. Visi kepemilikan pribadi begitu disebut karena mereka yang mendukung itu percaya bahwa hak cipta berasal sebagai hak milik yang timbul secara alamiah. Pencipta yang membuat karya asli berhak untuk memiliki hak milik atas pekerjaan mereka. Penekanan visi milik pribadi adalah pada kepentingan pribadi pencipta dalam mengendalikan penggunaan karya cipta sebagai milik mereka. Visi kebijakan publik, sebaliknya, menekankan hak cipta secara historis berkembang sebagai insentif dalam bentuk monopoli terbatas yang bertujuan menstimulus para pencipta agar semakin termotivasi untuk berkarya. Monopoli terbatas ditandai dengan adanya jangka waktu perlindungan karya karena pencipta dan pemegang hak cipta juga harus mempertimbangkan kebebasan orang lain untuk menggunakan karya berhak cipta demi mendapatkan manfaat atas ilmu pengetahuan dan seni budaya. Visi kebijakan publik menggarisbawahi pentingnya kepentingan publik dalam mengakses dan menggunakan karya berhak cipta. Dalam hal ini, hak cipta berperan sebagai suatu kebijakan publik yang diterapkan untuk mencapai keseimbangan yang tepat antara kepentingan pribadi dan kepentingan umum.

Kedua visi ini telah bersaing selama pengembangan 300 tahun hukum hak cipta, namun friksi antar visi ini telah meningkat di era digital. Pendukung dari visi milik pribadi berharap bahwa teknologi digital akan memungkinkan pemegang hak cipta untuk mengumpulkan royalti untuk setiap penggunaan hak cipta karya-karya mereka (misalnya, Goldstein, 2003). Sebaliknya, suka tidak suka mereka harus mengakui pelanggaran hak cipta besar-besaran yang terjadi dengan datangnya era digital. Penyedia konten, termasuk industri krratif berusaha melembagakan mekanisme penegakan hak cipta yang kuat untuk melindungi kepemilikan mereka.

Pendukung visi kebijakan publik berharap bahwa teknologi digital akan meningkatkan proses produksi, berbagi, dan berkolaborasi terhadap produk budaya (misalnya, Benkler, 2000; Kranich, 2004). Hukum hak cipta kontemporer telah menjadi begitu ketat sehingga berisiko menghambat pengembangan kreativitas dan inovasi. Sebagai contoh, Samuelson (nd) menyatakan bahwa industri besar berbasis hak cipta hari ini, takut kehilangan kontrol atas materi berhak cipta karena perkembangan teknologi. Mereka melobi pembuat Undang-Undang untuk mendapatkan lebih banyak kontrol atas konsumen dibandingkan mereka yang pernah miliki sebelumnya.

Kelahiran Creative Commons erat kaitannya dengan kekhawatiran bahwa upaya pemegang hak cipta untuk melindungi kepemilikan hak cipta mereka mengancam kebebasan berekspresi publik. Lessig, mencatat perubahan bahwa hukum hak cipta telah mendorong (2004b), pergeseran dari "budaya bebas" ke arah budaya yang membatasi dengan izin (2004a). Ketika berkata budaya bebas, maksudnya bebas dalam arti "kebebasan" bukan dalam arti "gratis". Kebebasan yang dimaksud adalah publik dapat memiliki kebebasan untuk membuat, membagikan, menggunakan karya untuk berkontribusi dan menghasilkan lebih banyak sumber daya pengetahuan bersama. Salah satu respon Lessig dan pendukung visi kebijakan publik telah menyarankan dibentuknya Creative Commons, untuk membangun ketentuan hak cipta yang fleksibel dalam menghadapi aturan baru yang semakin hari semakin ketat.

Meskipun Creative Commons disarankan oleh pendukung visi kebijakan publik, tampaknya Crrative Commons belum sepenuhnya berpotensi untuk menyelesaikan konflik mendidih antara dua visi hukum hak cipta.[3] Retrieved October 20, 2004

Untuk menjadi solusi, Creative Commons harus memenuhi tiga kondisi: Pertama, harus secara akurat mencerminkan cara orang menghasilkan karya kreatif, kedua, harus melayani kepentingan pribadi pencipta, dan ketiga, harus melayani kepentingan umum pengguna.[4]

MetodologiSunting

Studi ini menggabungkan tiga metode yang berbeda. Pertama, analisis isi kerja CC-lisensi dilaksanakan dari tanggal 24 Januari 2005 sampai 5 Februari, 2005 untuk mengeksplorasi penggunaan lisensi CC. Kedua, survei berbasis web pemberi lisensi CC dilakukan untuk menggali lebih dalam dan pengguna lisensi CC. Undangan pertama survei itu dikirim pada tanggal 9 Februari 2005, dan survei itu ditutup pada tanggal 6 Maret 2005. Terakhir, empat wawancara mendalam dengan pengguna non-CC yang perwakilan industri konten utama dilakukan pada tanggal 16 Maret di New York City dan pada tanggal 18 Maret 2005 di Washington DC wawancara mengeksplorasi pandangan perwakilan industri pada hukum hak cipta, serta pemikiran mereka tentang lisensi[5]

Populasi dan SampelSunting

Proses yang terlibat dalam mengidentifikasi populasi dan gambar sampel untuk survei berbasis web pemberi lisensi CC dan analisis isi karya CC-lisensi yang dibutuhkan beberapa inovasi. Populasi untuk analisis isi terdiri dari semua pekerjaan CC-lisensi, sementara populasi untuk survei berbasis web terdiri dari semua lisensi CC. Untuk mengambil sampel dari suatu populasi, daftar lengkap dari populasi diperlukan. Mendapatkan daftar lengkap karya CC-izin dan / atau pemberi lisensi CC dari Creative Commons itu mustahil, karena tidak ada. Dengan demikian, populasi dalam penelitian ini ditemukan melalui pencarian link sintaks di Yahoo! .2 Misalnya, pertanyaan yang dibuat sebagai "link: http://creativecommons.org/licenses/by/1.0/," dan Yahoo! menemukan semua halaman web yang terkait dengan atribusi lisensi CC. Ini tampaknya cara yang paling akurat untuk mencari semua karya-lisensi CC, karena semua bekerja CC-lisensi harus dikaitkan dengan lisensi CC. Pencarian link sintaks terbatas pada halaman web yang ditulis dalam bahasa Inggris dan host di Amerika Serikat.

Ukuran populasi diperkirakan sebagai 2.571.800 melalui link sintaks pencarian menggunakan Yahoo! pada tanggal 24 Januari 2005. Namun, semua 2571800 halaman web tidak bisa diakses, karena cara mesin pencari bekerja. Mesin pencari Tidak, termasuk Yahoo!, disajikan hasil yang melebihi hasil 1.000 th pertama. Untuk mengakses sampel yang lebih besar, penulis studi ini dilakukan 13 pencarian sintaks link yang berbeda. Masing-masing cari link ke lisensi CC yang berbeda dan menunjukkan halaman web pertama 1000 yang dilisensikan di bawah lisensi CC itu. Akibatnya, 13.000 halaman web lisensi CC-ditemukan dan bisa diakses. Contoh dari 1.000 halaman web di total secara acak diambil dari 13.000 halaman web CC-lisensi. Karena sampel 1.000 diambil dari halaman web peringkat yang lebih tinggi pada mesin pencari, yang cenderung memiliki popularitas link lebih banyak dan telah diakses oleh pengguna lebih dari halaman web peringkat lebih rendah, temuan dari studi ini mungkin memiliki bias.[6]

Analisis Isi Pekerjaan lisensiSunting

 
Konten Terbuka – Pedoman Praktis Penggunaan Lisensi Creative Commons edisi bahasa Indonesia

Tujuan dari analisis isi karya-lisensi CC adalah untuk mengidentifikasi apa jenis pekerjaan yang tersedia dan bagaimana mereka terkait dengan berbagai jenis lisensi CC. Karakteristik lainnya karya CC-lisensi, seperti kualitas karya dan kelangsungan hidup komersial mereka, tidak diperiksa. Sebuah cek sederhana yang jenis karya (audio, gambar, video, teks, atau lainnya) yang tersedia di mana jenis lisensi CC dilakukan. Dalam mengklasifikasikan jenis pekerjaan CC-lisensi, enam kategori berikut digunakan:

  1. Teks,
  2. Campuran dari dua atau lebih jenis pekerjaan utama,
  3. Gambar (foto, ilustrasi, dan desain),
  4. Audio (musik dan pidato),
  5. Video (film dan cuplikan),
  6. Lain-lain (software, alat komputer, dll).

Apakah karya-lisensi CC tertentu jatuh ke dalam salah satu kategori tersebut diputuskan oleh jenis pekerjaan utama. Sebagai contoh, sebuah blog yang terutama daftar teks tetapi juga berisi beberapa foto yang cocok dianggap sebagai karya dalam format teks. Namun, sebuah blog yang memiliki dua bagian yang berbeda-satu ditunjuk untuk entri teks dan yang lainnya untuk entri foto-dianggap sebagai campuran dari dua jenis pekerjaan utama. Dalam kategori Teks, lima berikut jenis lisensi CC-karya dibedakan:

  1. Blog (teks saja): sebuah blog dengan entri teks;
  2. Blog (teks dengan foto): sebuah blog yang terdiri dari terutama entri teks tetapi juga memiliki beberapa foto yang cocok dengan entri teks;
  3. Situs Web: baik situs Web yang hanya terdiri dari teks atau website yang terdiri baik teks dan gambar yang cocok beberapa;
  4. Teks lain: buku, artikel, esai, novel, dan dokumentasi perangkat lunak, dan
  5. Pendidikan Bahan: sebuah website dengan rencana pelajaran atau paket saja.

Perbedaan antara blog dan website dibuat berdasarkan faktor-faktor seperti apakah setiap entri telah tanggal, apakah isi disajikan dalam format blog, dan apakah penulis menyebutnya sebuah blog atau website. Campuran dari dua atau lebih jenis kategori pekerjaan utama terdiri tiga jenis lisensi CC-karya:

  1. Blog dan Foto berarti ada dua bagian yang berbeda-satu dengan entri teks dan yang lainnya dengan foto-entri dalam blog.
  2. Website dan Foto berarti bahwa dua bagian yang berbeda-satu dengan entri teks dan yang lainnya dengan entri foto-ada dalam website.
  3. Lain Konten Multimedia termasuk situs di mana lebih dari dua jenis pekerjaan yang tersedia.

Penerapan kriteria ini, dua coders melakukan analisis isi. Keandalan intercoder, dihitung dengan menggunakan (1969) formula Holsti, adalah 95%.

Tipe-Tipe LisensiSunting

Lisensi Creative Commons terdiri dari empat modul utama yaitu Atribusi (BY), yang membutuhkan atribusi ke pencipta aslinya, Berbagi Serupa (SA), yang memungkinkan adanya karya turunan di bawah lisensi yang sama atau serupa, Non-Komersial (NC), yang mana ciptaan tersebut tidak digunakan untuk tujuan komersial, dan Tanpa Turunan (ND), yang memperbolehkan hanya ada ciptaan aslinya, tanpa turunan. Keempat modul ini dikombinasikan untuk membentuk enam lisensi utama dari Creative Commons.

ReferensiSunting

  1. ^ "Frequently Asked Questions". Creative Commons. Diakses tanggal 20 December 2011. 
  2. ^ (Inggris) All Hail Creative Commons / Stanford professor and author Lawrence Lessig plans a legal insurrection, SF Gate. Diakses pada 24 Oktober 2011.
  3. ^ (Inggris)Boyle, J. (2004). A manifesto on WIPO and the future of intellectual property. Duke Law & Technology Review, 2004 (0009) http://www.law.duke.edu/journals/dltr/articles/2004dltr0009.html.
  4. ^ (Inggris)Kim, Minjeong. (2007). The Creative Commons and copyright protection in the digital era: Uses of Creative Commons licenses. Journal of Computer-Mediated Communication, 13(1), article 10. Diakses pada 10 Juni 2011
  5. ^ (Inggris) CC.Gasaway, L. N. (2003). Copyright ownership & the impact on academic libraries. DePaul-LCA Journal of Art and Entertainment Law, 13, 277-311.
  6. ^ (Inggris) Chmielewski, D. C. (2004, November 8). Rip. sample. mash. share: The Wired CD's Creative Commons license lets listeners sample and swap songs online—legally. Mercury News. Retrieved November 10, 2004 from http://www.mercurynews.com/mld/mercurynews/business/10126944.htm?1c.

PustakaSunting

Pranala luarSunting