Buka menu utama
Chokuto yang berasal dari Zaman Kofun.

Chokutō (直刀) adalah salah satu pedang lurus bermata dari Jepang yang diproduksi sebelum abad ke-10.[1] Chokutō digunakan untuk menusuk atau menebas dan dikenakan menggantung pada pinggang.[2]

SejarahSunting

Chokutō merupakan salah satu yang paling awal dalam sejarah Jepang dengan pedang yang ditempa. Itu dibuat sebelum pengembangan differential tempering Jepang. Chokutō biasanya ditempatkan dalam hira-zukuri dan Kiriha-zukuri tsukurikomi yang membuat mereka sangat berbeda dari tachi kemudian dan katana yang jarang menggunakan bentuk-bentuk ini.Ciri khas dari chokutō adalah pisau lurus, mirip dengan pedang kuno yang ditemukan di Periode Tiga Kerajaan Tiongkok. Pisau ini juga sering membingungkan orang-orang dari shikomizue, ada sedikit bukti yang menunjukkan bahwa yang pernah dipasang chokutō sebagai pedang rotan.

Meskipun pisau melengkung setua pedang itu, mereka tidak menyebar luas di Asia dan Timur Tengah sampai setelah dominasi Kekaisaran Mongol. Prajurit Jepang dari Keshogunan Kamakura mengalami efektivitas dan mematikan dari pisau melengkung langsung dalam invasi Mongol Jepang. Bentuk dasar apa yang akhirnya akan menjadi tachi secara bertahap mulai memudar. Chokutō dalam popularitas sebagai pisau melengkung menunjukkan lebih mudah penanganan dan mematikan di medan pertempuran.

Sangat sedikit contoh Penyangga chokutō tetap berada, meskipun cukup untuk merekonstruksi berbagai tipologi mereka yang selalu mengikuti model Tiongkok dan Korea, ini adalah jelas di salah satu jenis pedang yang dikembangkan pada akhir Zaman Kofun, warabitetō bermata tunggal (蕨 刀 手).

GaleriSunting

ReferensiSunting