Cercle Brugge K.S.V.

Cercle Brugge Koninklijke Sportvereniging (pengucapan bahasa Belanda: [ˈsr(ə)klə ˈbrʏɣə koːnɪŋkləkə spɔrtfəˌreːnəɣɪŋ]) adalah klub sepak bola profesional Belgia yang berbasis di Bruges.ercle telah bermain di Liga Pro Belgia sejak musim 2003–04, setelah sebelumnya menghabiskan beberapa tahun di Divisi Kedua Belgia setelah terdegradasi pada 1997. Matrikula mereka adalah n°12. Klub memainkan pertandingan kandang di Stadion Jan Breydel, yang mereka bagikan dengan rival sengit Club Brugge. Cercle Brugge memenangkan gelar nasional pertama mereka pada tahun 1911, dan memenangkan dua gelar lagi (pada tahun 1927 dan 1930) sebelum Perang Dunia Kedua. Sisi juga memenangkan Piala Belgia pada tahun 1927 dan pada tahun 1985, dan telah mewakili Belgia di turnamen Eropa pada beberapa kesempatan. Sejak 2017, mereka telah dimiliki oleh AS Monaco.

Cercle Brugge
Berkas:Cercle Brugge KSV logo.svg
Nama lengkapCercle Brugge
Koninklijke Sportvereniging
JulukanGroen en Zwart
(Hijau dan Hitam)
Berdiri1899
StadionStadion Jan Breydel,
Bruges
(Kapasitas: 29,945)
KetuaBelgia Frans Schotte
Technical Director[1]
/Manager
Belgia Glen De Boeck
LigaLiga Jupiler
2007-08Liga Jupiler, 4
Kostum Kandang
Kostum Tandang
Kostum Ketiga

SejarahSunting

Tahun-tahun awal (1899-1919)Sunting

Cercle Brugge didirikan pada 9 April 1899 sebagai Cercle Sportif Brugeois oleh mantan mahasiswa Institut Saint Francis Xavier, bahasa sehari-hari dikenal sebagai De Frères (Bahasa Inggris: The Friars) di Bruges. Awalnya, organisasi ini berfokus pada lima olahraga: sepak bola, kriket, tenis rumput, lari, dan bersepeda.

Cercle Brugge menjadi anggota Royal Belgian Football Association pada tahun 1900 dan dianugerahi matrikul nomor 12. ada tahun yang sama klub pindah dari lapangan sepak bola mereka di Sint-Michiels, yang dimiliki oleh De Frères, ke lapangan di Sint-Andries, yang menawarkan fasilitas yang lebih baik dan lebih dekat ke stasiun kereta api utama Bruges di 't Zand square. Cercle mencapai kesuksesan pertama mereka di Piala Henri Fraeys 1902, mengalahkan Olympique Iris Club Lillois (pendahulu Lille OSC) dan US Tourcoing. Setelah memenangkan beberapa piala persahabatan lainnya, Cercle mencapai kesuksesan besar pertama mereka, memenangkan gelar nasional di musim 1910–11. Cercle berakhir satu poin di depan rival utama mereka FC Bruges, setelah konfrontasi mereka pada matchday terakhir musim berakhir imbang 1-1.

Tiga tahun kemudian sepak bola Belgia dihancurkan oleh Perang Dunia I: Cercle kehilangan dua pemain tim utama, Louis Baes dan Joseph Evrard, dan stadion serta fasilitas mereka mengalami kerusakan parah. Mantan pemain Alphonse Six juga kehilangan nyawanya.

Membangun kembali (1919–1924)Sunting

Cercle melanjutkan sepak bola kompetitif pada tahun 1919 dengan tim yang hampir sepenuhnya baru. Louis Saeys adalah satu-satunya pemain yang tersisa di tim dari sebelum perang. Harapannya rendah, tetapi klub finis ketiga di liga. Pada tahun 1921 klub mengangkat monumen untuk mengenang mereka yang berafiliasi dengan Cercle yang meninggal dalam Perang Dunia I: pembukaannya dirusak oleh tragedi, ketika sebuah biplan yang dijadwalkan terbang di atas stadion sebagai penghormatan jatuh, menewaskan dua penumpangnya. Monumen itu masih ada dan sekarang berdiri di depan Stadion Jan Breydel.

Pada tahun 1923, Cercle memperluas fasilitas stadion mereka lagi, bergerak 100 meter dari lapangan lama mereka ke stadion yang baru dibangun. Tanah ini, yang kemudian dinamai Stadion Edgard De Smedt, menjadi rumah Cercle selama lebih dari 50 tahun.

Dua gelar nasional (1924-1930)Sunting

Pada tahun 1924, klub ini berganti nama dari Cercle Sportif Brugeois menjadi Royal Cercle Sportif Brugeois. Klub memulai periode yang sukses, dipimpin oleh dua pemain kunci: pemain internasional Belgia Florimond Vanhalme dan pemain-pelatih Louis Saeys. Cercle memimpin liga di pertengahan musim 1925-26, tetapi cedera pemain menyebabkan hasil buruk yang membuat mereka finis di tempat kelima. Beberapa pemain penting meninggalkan Cercle setelah musim ini, meninggalkan harapan rendah untuk kampanye 1926–27, tetapi tahun itu Cercle mencapai kejuaraan nasional kedua mereka pada hari pertandingan kedua dari belakang dengan kemenangan 5-6 yang mendebarkan atas Daring Bruxelles. Kemenangan itu dibayangi oleh dua kematian di klub beberapa bulan sebelumnya: Albert Van Coile, yang meninggal karena cedera yang diderita dalam pertandingan melawan US Tourcoing, dan mantan ketua René de Peellaert, yang meninggal karena radang paru-paru yang dideritanya selama pertandingan Van Coile. upacara pemakaman.

Pada tahun 1928, kiper Robert Braet muncul sebagai bintang baru di Cercle: pemain, yang hanya beralih dari lapangan ke gawang setelah sakit, menghabiskan seluruh karirnya di Cercle, kemudian menjadi ketua.

Cercle membuat awal yang lambat untuk musim 1929–30, memasuki pertengahan musim liburan musim dingin di tempat keenam dan terpaut tujuh poin dari pemimpin Antwerpen. Meskipun demikian, pada akhir pekan penutupan musim mereka telah mempersempit jarak menjadi satu poin; pertandingan terakhir melihat mereka mencetak kemenangan 4-1 di kandang Lierse SK. Sisi kemudian menghadapi menunggu cemas hasil Antwerpen terhadap 10 ditempatkan Standard Liège, fasilitas telekomunikasi kontemporer dengan alasan yang buruk. Pada akhirnya, berita sampai ke kapten tim Florimond Vanhalme bahwa Antwerpen kalah 3-5, yang berarti Cercle telah memenangkan gelar ketiga dan (sejauh ini) terakhir mereka. Karena gelar ini Cercle diundang untuk ambil bagian dalam Coupe des Nations, yang dianggap sebagai pendahulu Liga Champions.

Penurunan (1930–1938)Sunting

Cercle tidak dapat mempertahankan hasil musim kejuaraan mereka, berakhir di urutan ke-7 pada tahun 1931. Cita-cita gelar baru menghilang sepenuhnya karena Cercle terus finis di tengah liga selama beberapa musim berikutnya. Para pemain berpengalaman yang telah membantu meraih gelar pensiun atau meninggalkan tim, dan para pemain muda yang menggantikannya tidak bisa menandingi bakat mereka. Spiral ke bawah mencapai titik terendah dengan degradasi ke Divisi Kedua Belgia pada tahun 1936. Cercle mengambil kesempatan untuk membuat perubahan besar, menunjuk pelatih dan dewan baru. Perubahan tersebut terbukti berhasil, dan Cercle memenangkan promosi kembali ke divisi tertinggi setelah hanya dua tahun.

Perang Dunia II di Belgia (1939–1945)Sunting

Perang Dunia Kedua membuat kompetisi sepak bola reguler menjadi tidak mungkin pada tahun 1939. Oleh karena itu, Cercle mengambil bagian dalam kejuaraan regional, di mana setiap tim bertemu beberapa kali. Cercle, bagaimanapun, memiliki kompetisi yang relatif sedikit di Flanders Barat asalnya, dan kehilangan kontak dengan standar tinggi yang dipertahankan di kejuaraan regional Antwerpen dan Brussels yang lebih kuat.

Sebuah kontes nasional dilanjutkan pada tahun 1941; Cercle menyelesaikan musim terakhir tetapi satu di liga. Biasanya ini berarti degradasi, tetapi KBVB memutuskan bahwa keadaan perang, yang membatasi kesempatan pelatihan dan pengembangan pemain muda, berarti tidak ada tim yang harus terdegradasi.

Cercle dibuat untuk memainkan satu pertandingan secara tertutup selama musim 1943, setelah insiden selama pertandingan melawan Anderlecht. Suporter, yang geram dengan keputusan wasit De Braeckel yang menganulir dua gol Cercle tanpa alasan yang jelas dan memberikan Anderlecht gol yang terlihat offside, mengejar De Braeckel dari stadion. Dua penggemar Cercle mengusulkan kepada dewan Cercle Brugge agar mereka memberikan tumpangan kepada wasit ke stasiun kereta Bruges; papan menerima, tetapi para penggemar malah mengarahkan wasit ke arah Zedelgem, di mana mereka melemparkannya dari mobil di antah berantah.

Segera setelah pembebasan pada tahun 1944, sebuah kejuaraan tidak resmi diselenggarakan di antara tim-tim yang pada tahun 1939 menjadi divisi teratas. Namun, sebagian besar tim tidak dapat berpartisipasi, dan Serangan Von Rundstedt mengakhiri inisiatif tersebut. Peringkat akhir kompetisi ini bahkan belum diarsipkan oleh asosiasi sepak bola Belgia.

Penurunan dan pengembalian kedua (1945–1961)Sunting

Cercle tidak bisa menghindari degradasi di musim pertama setelah perang dan, meskipun menjadi favorit untuk promosi musim berikutnya, berjuang untuk bersaing di liga yang lebih rendah, menyelesaikan musim pertama mereka di sana di tempat ketujuh. Empat musim berikutnya membawa posisi liga yang lebih biasa-biasa saja, hingga pada tahun 1951 KBVB mengungkapkan rencana untuk membuat divisi kedua yang baru. Klub di tingkat kedua saat ini diharuskan finis di urutan kedelapan untuk tetap berada di tingkat kedua; Cercle berakhir di tempat ke-15 musim itu, membuat mereka semakin jauh dari papan atas.

Cercle tetap di tingkat ketiga ini sampai tahun 1956, ketika mereka memenangkan liga mereka. Mereka menghabiskan musim berikutnya sekali lagi berjuang melawan degradasi, kali ini dengan lebih sukses, meskipun musim kedua mereka kembali di tingkat kedua berjalan kurang baik. Klub hanya mengamankan sembilan poin di paruh pertama musim, menghindari degradasi hanya dengan kemenangan di bawah pelatih Louis Versyp di pertandingan terakhir musim ini. Beberapa minggu kemudian Versyp digantikan oleh Edmond Delfour dari Prancis. Penggantian ini meresmikan era baru yang lebih sukses di Cercle yang, di bawah komando Delfour, nyaris kehilangan promosi pada tahun 1960 dan akhirnya kembali ke papan atas pada tahun 1961.

Short resurrection (1961–1965)Sunting

Cercle membutuhkan waktu 15 tahun untuk kembali ke divisi tertinggi, dan hanya tinggal di sana selama lima tahun lagi. Mereka hampir tidak lolos dari degradasi di musim pertama mereka kembali ke level teratas, hanya berkat proposisi sukses oleh Antwerpen yang mengubah cara tim dengan poin yang sama dipesan di liga. Sampai musim ini, di mana dua tim memiliki jumlah poin yang sama, tim dengan kekalahan lebih sedikit mendapat peringkat lebih tinggi; di bawah skema Antwerpen, tim dengan jumlah kemenangan lebih banyak ditempatkan lebih tinggi. Berkat aturan yang diubah, Cercle selesai di depan Thor Waterschei, yang akan ditempatkan di atas mereka di bawah aturan sebelumnya. Ironisnya, Antwerpen menjadi korban dari proposal mereka sendiri: Standard memperoleh tempat kedua, dengan Antwerp memiliki poin yang sama tetapi kemenangan yang lebih sedikit (tetapi juga kekalahan yang lebih sedikit).

Tahun-tahun tandus dan rencana lima tahun (1965–1971)Sunting

Mantra di divisi teratas ini membuat Cercle menikmati sedikit keberhasilan, dan pada 1965–66 mereka finis terakhir di belakang Berchem. Lebih buruk lagi, tim itu dituduh korupsi oleh pemain Lierse Bogaerts, yang mengatakan wakil presiden Cercle, Paul Lantsoght telah terlibat dalam penyuapan. Asosiasi sepak bola Belgia menjatuhkan hukuman degradasi Cercle dari divisi kedua ke divisi ketiga. Lantsoght mengajukan gugatan terhadap KBVB, yang ia menangkan pada Juni 1967, tetapi kerusakan telah terjadi: Cercle tetap berada di divisi ketiga, kehilangan banyak pemain mereka, dan tidak dapat segera mencapai promosi.

Pada tahun 1967, Cercle menunjuk Urbain Braems sebagai pelatih kepala. Braems merancang rencana ambisius untuk mengembalikan Cercle ke divisi teratas dalam waktu lima tahun. Selama musim pertama Braem klub bersaing dengan Eendracht Aalst untuk promosi: mereka memainkan satu sama lain dua pertandingan sebelum akhir musim, terikat pada 41 poin, tetapi Aalst dengan jumlah kemenangan yang lebih besar untuk nama mereka. Cercle harus memenangkan pertandingan untuk memimpin, dan kalah 0-1: tetapi pelatih tim junior Cercle, André Penninck, telah memperhatikan bahwa delegasi tim Aalst telah melakukan kesalahan, mengganti nama pemain pengganti, yang berarti, Menurut kertas pertandingan, Aalst telah mengakhiri pertandingan dengan bermain ilegal dengan dua penjaga gawang. Cercle mengajukan keluhan dengan asosiasi sepak bola Belgia, yang mengkonfirmasi kemenangan 0-1 Aalst, dan juga menolak banding pertama. Cercle kemudian mengajukan banding kedua dan terakhir yang mungkin, dan dalam hal ini memerintahkan asosiasi sepak bola untuk menerapkan aturan. Pada 21 Juni 1968, Cercle menerima kabar bahwa keputusan tersebut telah dibatalkan, dan mereka akan dipromosikan ke divisi dua. Pada bulan Juli tahun yang sama, Royal Cercle Sportif Brugeois mengubah nama mereka menjadi Cercle Brugge K.S.V.

Cercle langsung bisa berperan dalam perebutan gelar divisi dua, berkat kebijakan transfer yang sukses. Setelah 20 pertandingan Cercle memimpin liga, hanya untuk menyelesaikan musim keempat, empat poin di belakang juara AS Oostende. Musim depan, Cercle kembali finis empat poin di belakang sang juara, KFC Diest. Namun pada tahun 1971, satu tahun sebelum akhir dari rencana lima tahun, Cercle mencapai tujuan mereka: mereka memenangkan promosi dan kembali ke puncak.

Menetap di papan atas (1971–1996)Sunting

 
Jan Breydel Stadium.

Cercle segera mencoba untuk menghindari pertempuran degradasi dengan memperkuat skuad mereka, menandatangani Fernand Goyvaerts dan Benny Nielsen. Hasil awal melihat mereka memenangkan poin dari Anderlecht dan Club Brugge, masing-masing juara dan wakil juara musim itu, dan mereka menyelesaikan musim di tempat kelima, yang pertama dari serangkaian penyelesaian papan tengah yang aman. Pada tahun 1975 klub meninggalkan Stadion Edgard De Smedt pamit untuk pindah ke Stadion Olympia, yang kemudian berganti nama menjadi Stadion Jan Breydel selama Euro 2000.

Antara 1967 dan 1977, Cercle hanya memiliki dua pelatih, Urbain Braems dan Han Grijzenhout, tetapi Grijzenhout pergi setelah tawaran yang menggiurkan dari SC Lokeren. Cercle menunjuk Lakis Petropoulos sebagai pelatih baru, tetapi penunjukan itu terbukti tidak mudah: kesulitan bahasa antara pelatih Yunani dan para pemainnya diperparah oleh cedera pemain, dan klub secara tak terduga terdegradasi. Han Grijzenhout kembali ditunjuk sebagai pelatih untuk membawa Cercle kembali ke divisi pertama sesegera mungkin. Setelah hanya satu musim, Cercle menjadi juara, mengakhiri satu poin di depan SK Tongeren.

Sekali lagi, Cercle menikmati periode yang nyaman di divisi teratas, mencapai klimaksnya dengan kemenangan Piala Belgia pada tahun 1985. Di final, Cercle menghadapi SK Beveren; skor 1-1 setelah 90 menit, dan waktu tambahan 30 menit tidak menghasilkan gol lebih lanjut, sehingga pertandingan berlanjut ke adu penalti. Pemain Beveren Paul Lambrichts menendang penalti terakhir dari seri tersebut ke mistar gawang, dan Cercle merayakannya. Untuk pertama kalinya sejak 1930, Cercle lolos ke turnamen resmi Eropa. Mereka bermain imbang dengan Dynamo Dresden sebagai lawan, memenangkan pertandingan kandang 3-2, tetapi di Dresden Cercle kalah 2-1, kalah dalam konfrontasi dengan aturan gol tandang.

Cercle kembali mencapai final Piala Belgia pada 1986, kali ini bertemu rival sekota Club Brugge. Cercle kalah 0–3, dengan dua penalti yang dipertanyakan yang dicetak oleh Jean-Pierre Papin. Poin tinggi berikutnya datang dalam perekrutan striker Yugoslavia Josip Weber pada tahun 1988: meskipun awal yang sulit di Belgia, Weber terbukti menjadi pencetak gol terbaik Cercle pasca perang, peringkat sebagai pencetak gol terbanyak tim 1989-1994 (ketika ia pergi ke Anderlecht) berturut-turut. Weber juga merupakan pencetak gol terbanyak nasional dari tahun 1992 hingga 1994. Pemain terkemuka lainnya, pemain internasional Rumania, Dorinel Munteanu, menandatangani kontrak dengan Cercle pada 1990-an.

Pada tahun 1996, Cercle sekali lagi mencapai final piala nasional, sekali lagi menghadapi Club Brugge: kali ini, Cercle kalah 2-1. Meskipun demikian, kemenangan ganda Club berarti Cercle masih lolos ke Piala UEFA, di mana mereka bermain imbang dengan tim Norwegia SK Brann. Cercle memenangkan pertandingan kandang 3-2, tetapi kalah 4-0 di Bergen. Cercle kemudian kehilangan beberapa pemain penting yang gagal mereka ganti secara memadai, dan terdegradasi, bersama dengan KV Mechelen, pada tahun 1997.

Divisi dua (1997–2003)Sunting

Cercle bertujuan untuk segera kembali, tetapi digagalkan sejak awal. Mereka menyelesaikan musim pertama mereka di tempat ke-10, dan hanya memperoleh peningkatan satu tempat di posisi liga selama masing-masing dari empat musim berikutnya. Pada 2002–03 dewan memilih ketua baru, mantan direktur Standaard Boekhandel Frans Schotte, dan pelatih baru, mantan pemain Jerko Tipurić, yang juga pernah menjadi pelatih di musim degradasi Cercle pada 1996–97. Staf baru membantu Cercle untuk mencapai promosi sekali lagi pada tahun 2003.

Menetap di papan atas lagi (2003–2015)Sunting

 
Mantan pemain Stijn De Smet melakukan tendangan sudut.

Musim 2003–4 melihat pemain yang baru ditandatangani Harold Meyssen dan Nordin Jbari terbukti berperan dalam menghindari degradasi, dan dewan Cercle memilih untuk tidak memperpanjang kontrak Tipurić. Harm Van Veldhoven dipilih untuk menggantikannya, dan mengawasi tiga musim yang layak tetapi tidak spektakuler untuk Cercle, yang dicerahkan oleh munculnya Stijn De Smet dan Tom De Sutter yang berbakat. Ketika Van Veldhoven diumumkan sebagai pelatih baru G. Beerschot, Cercle memilih mantan pemain Anderlecht dan asisten manajer Glen De Boeck sebagai penggantinya. Di tahun debutnya, De Boeck dikejutkan dengan sepak bola menyerang yang sukses dan atraktif. Cercle mengakhiri musim keempat di divisi teratas, peringkat pascaperang terbaik mereka. Musim 2009-10 melihat mereka berakhir sebagai runner-up di final Piala Belgia, yang cukup untuk lolos ke Liga Europa. Tak lama setelah itu, manajer Glen De Boeck secara mengejutkan menandatangani kontrak dengan Germinal Beerschot, hanya satu bulan setelah menandatangani kontrak baru selama 4 tahun dengan Cercle Brugge. De Boeck menyatakan kepada pers bahwa dia hanya memiliki beberapa pertanyaan tentang mesin pemotong rumputnya untuk presiden Beerschot Herman Kesters, tetapi akhirnya dia menandatangani kontrak dengan pihak Antwerpen.[2] Cercle Brugge menunjuk pelatih cadangan AA Gent Bob Peeters sebagai manajer baru mereka. Ini akan menjadi pengalaman pertama Peeters di Liga Pro. Musim ini juga membawa kehadiran Eropa pertama Cercle di Liga Eropa UEFA 2010–11, di mana mereka mengalahkan TPS dari Finlandia dan mencapai babak kualifikasi ketiga jika mereka terdampar melawan Anorthosis Famagusta FC. Pada November 2012 Peeters dipecat karena hasil yang buruk. Meskipun menarik pemain bintang Eiður Guðjohnsen, ia gagal membuat Cercle menjauh dari tempat terakhir itu dan digantikan oleh Foeke Booy. Tim masih berjuang untuk menghindari degradasi. Setelah hasil buruk mereka memecat Foeke Booy dan pelatih baru adalah Lorenzo Staelens. Lorenzo Staelens akan digantikan oleh Arnar Vidarsson di musim terakhir mereka di divisi satu. Beberapa bulan kemudian Vidarsson juga akan digantikan oleh Dennis Van Wijk, Cercle akhirnya kalah di Play-Off III dari SK Lierse dan terdegradasi ke divisi dua.

Divisi dua, kesulitan keuangan dan pengambilalihan oleh Monaco (2015–sekarang)Sunting

Musim pertama di divisi kedua, Cercle berakhir di urutan ke-5 dari 17. Musim berikutnya (2016-17), kompetisi diubah namanya menjadi 1B dan berisi 8 tim. Manajer Vincent Euvrard dipecat setelah awal yang mengecewakan dan digantikan oleh José Riga. Cercle berakhir di urutan ke-7 dalam kompetisi dan harus menghadapi tim degradasi dengan Tubize, Oud-Heverlee Leuven dan Lommel United untuk mengamankan tempat mereka di 1B. Lommel United berakhir terakhir di play-down.[3] Selama musim itu jelas bahwa Cercle tidak dapat bersaing dengan tim lain lagi karena status keuangan mereka dan fakta bahwa banyak tim lain memiliki investor asing. Cercle juga mulai mencari investor. Pada tanggal 15 Februari 2017 Cercle menemukan mitra di Monaco untuk melanjutkan keberadaan mereka di masa depan.[4] Monaco kini menjadi pemegang saham mayoritas dan pemilik Cercle. Pada 10 Maret 2018, Cercle menjadi juara di Liga Proximus, divisi dua Belgia setelah menang agregat 3–2 melawan Beerschot. Gol kemenangan – tendangan penalti – dicetak oleh Irvin Cardona, pemain pinjaman dari Monaco, pada menit terakhir pertandingan dan musim ini.[5]

GelarSunting

  • Lokal

Divisi Pertama Belgia:

Pemenang (3): 1910–11, 1926–27, 1929–30

Divisi Kedua Belgia:

Pemenang (5): 1937–38, 1970–71, 1978–79, 2002–03, 2017–18

Runner-up (1): 1960–61

Piala Belgia:

Pemenang (2): 1926–27, 1984–85

Runner-up (5): 1912–13, 1985–86, 1995–96, 2009–10, 2012–13

Piala Super Belgia:

Runner-up (2): 1985, 1996

  • Internasional

Tournoi Pascal

Pemenang (1): 1914

Runner-up (1): 1924

sejarah piala eropaSunting

Per Juli 2010.

Musim Kompetisi Ronde Klub Kandang Tandang Agregat
1985–86 UEFA Cup Winners' Cup 1   Dynamo Dresden 3–2 1–2 4–4
1996–97 UEFA Cup Winners' Cup 1   SK Brann 3–2 0–4 3–6
2010–11 UEFA Europa League 2Q   Turun Palloseura 0–1 2–1 2–2
3Q   Anorthosis Famagusta 1–0 1–3 2–3

Skuad saat iniSunting

Per 29 March 2022.[6]

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
1 GK   FRA Thomas Didillon
2 DF   BRA Vitinho
3 DF   BRA David Sousa (on loan from Botafogo)
4 DF   NOR Jesper Daland
5 DF   SRB Boris Popovic
6 MF   LTU Edgaras Utkus
8 DF   BEL Robbe Decostere
9 FW   TOG Kévin Denkey
10 FW   BIH Dino Hotić
11 FW   WAL Rabbi Matondo (on loan from Schalke)
14 MF   BEL Charles Vanhoutte
18 DF   BEL Senna Miangué (on loan from Cagliari)
No. Pos. Negara Pemain
19 DF   BUL Dimitar Velkovski
21 GK   BRA Warleson
22 MF   POR Leonardo Lopes
23 MF   BEL Olivier Deman
25 DF   BEL Alexander Corryn
28 MF   BEL Hannes Van der Bruggen
34 FW   BEL Thibo Somers
35 FW   CGO Silvère Ganvoula M'boussy (on loan from Bochum)
42 FW   BEL Aske Sampers
44 MF   BEL Andi Koshi
89 GK   BEL Sébastien Bruzzese
98 MF   SEN Franck Kanouté

On loanSunting

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
DF   BEL Arne Cassaert (on loan to Knokke)
MF   MLI Aldom Deuro (on loan to Châteauroux)
No. Pos. Negara Pemain
FW   FRA Alimami Gory (on loan to Paris)
FW   BEL Kylian Hazard (on loan to RWDM)

Sejarah pemainSunting

Catatan: Harap perhatikan bahwa bendera setiap pemain klub tidak hanya menunjukkan kewarganegaraan seseorang (prinsip jus soli), tetapi juga kebangsaan (prinsip jus sanguinis).

Penampilan terbanyak untuk Cercle BruggeSunting

Pada pertandingan yang dimainkan 11 Juni 2011 dan menurut www.cerclemuseum.be

No. Name Career Appearances Goals
1   Jules Verriest 1965–81 492 8
2   Denis Viane 1997–2011 385 2
3   Geert Broeckaert 1978–91 376 19
4   Arthur Ruysschaert 1925–44 372 108
5   Roger Claeys 1941–57 362 48
6   Jackie De Caluwé 1951–66 354 32
7   Robert Braet 1928–48 352 0
8   Rudy Poorteman 1979–91 347 7
9   Wim Kooiman 1980–88 / 1994–98 339 25
  Bram van Kerkhof 1974–85 339 14

Gol terbanyak untuk Cercle BruggeSunting

Pada pertandingan yang dimainkan 11 Juni 2011 dan menurut www.cerclemuseum.be

No. Name Career Appearances Goals
1   Marcel Pertry 1943–55 280 140
2   Josip Weber 1988–94 204 136
3   Dirk Beheydt 1975–84 295 115
4   Michel Vanderbauwhede 1920–32 231 109
5   Arthur Ruysschaert 1925–44 372 108
6   Gilbert Bailliu 1953–66 227 104
7   Louis Saeys 1903–27 305 103
8   Gérard Devos 1921–30 178 100
9   Alphonse Six 1907–12 89 93
10   André Saeys 1928–35 / 1941–42 172 55
  Eric Buyse 1959–70 265 55

Pencetak gol liga teratas per musimSunting

Menurut www.cerclemuseum.be. Nama yang dicetak miring berarti hanya sebagian riwayat pertandingan untuk musim yang dapat diambil.

Season Player
1900–01   Edmond Verbruggen
1901–02   Jérôme De Caluwé
1902–03   Jérôme De Caluwé

  Joseph De Wulf   Edmond Verbruggen

  Gustaaf Wardenier

1903–04   Joseph De Roo
1904–05   Vahram Kevorkian
1905–06   Louis Saeys
1906–07   Louis Saeys
1907–08   Louis Saeys
1908–09   Michel Nollet
1909–10   Alphonse Six
1910–11   Alphonse Six
1911–12   Alphonse Six
1912–13   Louis Saeys
1913–14   Frans Lowyck
1914–18 No competition organised

due to World War I

1918–19   Louis Baes
1919–20   Germain Alleyn
1920–21   Frans Lowyck
1921–22   Gérard Devos
1922–23   Gérard Devos

  Célestin Nollet

1923–24   Michel Vanderbauwhede
1924–25   Gérard Devos
1925–26   Gérard Devos
1926–27   Gérard Devos
1927–28   Gérard Devos
1928–29   Gérard Devos
1929–30   Michel Vanderbauwhede
1930–31   Roger Proot
1931–32   Alphonse Decorte
1932–33   Alphonse Decorte

  Roger Proot

1933–34   Arthur Ruysschaert
1934–35   Maurice Blieck

  Arthur Ruysschaert   Willy Van Loo

1935–36   Maurice Blieck
1936–37   Johan Vandenabeele
1937–38   Albert Naert
1938–39   André De Schepper
1939–41 No competition organised

due to World War II

Season Player
1941–42   Georges Crampe
1942–43   Albert De Kimpe
1943–44   Marcel Pertry
1944–45 No competition organised

due to World War II

1945–46   Marcel Pertry
1946–47   Marcel Pertry
1947–48   Edmond Verté
1948–49   Marcel Pertry
1949–50   Marcel Pertry
1950–51   Marcel Pertry
1951–52   Georges Debbaut
1952–53   Pierre Roggeman
1953–54   Jozef Vandercruyssen
1954–55   Guy Thys
1955–56   François Loos
1956–57   François Loos

  Guy Thys

1957–58   André Perot
1958–59   Gilbert Bailliu
1959–60   Gilbert Bailliu
1960–61   Gilbert Bailliu
1961–62   Gilbert Bailliu
1962–63   Eric Daels
1963–64   Eric Daels
1964–65   Gilbert Bailliu
1965–66   Eric Buyse
1966–67   Roger Blieck

  Eric Buyse

1967–68   Roger Blieck
1968–69   Geo Carvalho
1969–70   Willy Van Acker
1970–71   Raf Lapeire
1971–72   Benny Nielsen
1972–73   Raf Lapeire
1973–74   Franky Vanhaecke
1974–75   Franky Vanhaecke
1975–76   Dirk Beheydt
1976–77   Dirk Beheydt
1977–78   Gerrie Kleton
1978–79   Dirk Beheydt
1979–80   Dirk Beheydt
1980–81   Jan Simoen
Season Player
1981–82   Søren Skov
1982–83   Dirk Beheydt
1983–84   Bernard Verheecke
1984–85   Paul Sanders
1985–86   Edi Krncevic
1986–87   Patrick Ipermans

  Didier Wittebole

1987–88   Kalusha Bwalya
1988–89   Josip Weber
1989–90   Josip Weber
1990–91   Josip Weber
1991–92   Josip Weber
1992–93   Josip Weber
1993–94   Josip Weber
1994–95   Christophe Lauwers
1995–96   Christophe Lauwers
1996–97   Gábor Torma
1997–98   Zbigniew Świętek
1998–99   Ernest Konon
1999–00   Fabio Giuntini
2000–01   Giovanni Dekeyser
2001–02   Stéphane Narayaninnaiken
2002–03   Ole Budtz
2003–04   Nordin Jbari
2004–05   Dieter Dekelver
2005–06   Dieter Dekelver
2006–07   Darko Pivaljević
2007–08   Stijn De Smet

  Tom De Sutter   Oleg Iachtchouk

2008–09   Oleg Iachtchouk
2009–10   Dominic Foley
2010–11   Reynaldo
2011–12  Rudy
2012–13   Mushaga Bakenga
2013–14   Junior Kabananga
2014–15   Junior Kabananga
2015–16   Lonsana Doumbouya
2016–17   Ivan Yagan
2017–18   Xavier Mercier
2018–19   Gianni Bruno
2019–20   Kévin Hoggas

  Stef Peeters

2020–21   Ike Ugbo

Pop Poll d'EchteSunting

Hadiah ini diberikan oleh para pendukung klub, dalam pemilihan yang diadakan oleh d'Echte, sebuah asosiasi pendukung Cercle Brugge. Pemilihan dilakukan dalam dua putaran. Pada pertandingan kandang terakhir sebelum liburan musim dingin, dan pada pertandingan kandang terakhir musim ini, pendukung dapat menerima kertas dan memilih tiga pemain. Pemain dengan suara terbanyak setelah putaran kedua memenangkan Pop Poll. Kriteria utama yang diperhitungkan adalah penampilan di lapangan dan kecintaan para pemain terhadap tim.

Season Winner
1972–73   Morten Olsen
1973–74   Morten Olsen
1974–75   Morten Olsen
1975–76   Dirk Beheydt
1976–77   Dirk Beheydt
1977–78   Jules Verriest
1978–79   Jules Verriest
1979–80   Kees Krijgh
1980–81   Filip Schepens
1981–82   Alex Querter1
1982–83   Paul Sanders
1983–84   Leen Barth
1984–85   Geert Broeckaert
1985–86   Zoran Bojović
Season Winner
1986–87   Kalusha Bwalya
1987–88   Kalusha Bwalya
1988–89   Geert Broeckaert
1989–90   Geert Broeckaert
1990–91   Josip Weber
1991–92   Josip Weber
1992–93   Josip Weber
1993–94   Dorinel Munteanu
1994–95   Yves Feys
1995–96   Yves Feys
1996–97   Yves Feys
1997–98   Isaac Asare
1998–99   Philippe Piedfort
1999–00   Mohamed Kanu
Season Winner
2000–01   Giovanni Dekeyser
2001–02   Bram Vandenbussche
2002–03   Mohamed Kanu
2003–04   Ricky Begeyn
2004–05   Denis Viane
2005–06   Darko Pivaljević
2006–07   Christophe Grondin
2007–08   Tom De Sutter
2008–09   Oleg Iachtchouk
2009–10   Oleg Iachtchouk
2010–11   Bernt Evens
2011–12   Lukas Van Eenoo
2012–13   Bernt Evens
2013–14   Kristof D'Haene
Season Winner
2014–15   Olivier Werner
2015–16   Mathieu Maertens
2016–17   Ivan Yagan
2017–18   Xavier Mercier
2018–19   Paul Nardi
2019–20   Thibo Somers
2020–21   Charles Vanhoutte

1 Alex Querter tidak pernah menerima penghargaan tersebut, karena kepindahannya ke rival sekota Club Brugge pada musim yang sama. Penyelenggara penghargaan menyimpulkan bahwa keputusan Querter gagal memenuhi kriteria "cinta untuk tim".

Staf pelatihSunting

Position Name Nationality
Head coach Paul Clement  
Assistant coach Nigel Gibbs  
Goalkeeping coach Dany Verlinden[7]  
Physical coach Eddie Lattimore  
Head of Analysis Stuart Metcalf  
Sporting Director Paul Mitchell  
Reserves coach Jimmy De Wulf  
Reserves coach Wouter Artz  

Mantan pelatih kepalaSunting

Catatan:

Ruysschaert menggantikan Versyp yang ditangguhkan selama beberapa bulan.

sejarah ketuaSunting

Tanggal Nama
1899–05   Leon De Meester
1905–07   Raoul Daufresne de la Chevalerie
1907–09   Leon De Meester
1909–11   Albéric de Formanoir de la Cazerie
1911–25   René de Peellaert
1927–37   Paul Dautricourt
1937–50   Edgard De Smedt
Tanggal Nama
1950–53   Yves Dautricourt
1953–67   Pierre Vandamme
1967–70   Robert Braet
1970–02   Paul Ducheyne
2002–11   Frans Schotte
2012–2015   Paul Vanhaecke
2015–2020   Frans Schotte
2020-   Vincent Goemaere

ReferensiSunting

  1. ^ "Geen enkel bod kon mij doen twijfelen". Sporza. 2008-02-02. Diakses tanggal 2008-02-02. 
  2. ^ "Clarke, Prof. Martin Lowther, (2 Oct. 1909–29 May 2010)". Who Was Who. Oxford University Press. 2007-12-01. 
  3. ^ "Epsom Downs". Brenton Plays: 1. 1986-12-11. doi:10.5040/9781408162873.00000063. 
  4. ^ "DPG Media Privacy Gate". myprivacy.dpgmedia.be. Diakses tanggal 2022-05-14. 
  5. ^ Wolters, Ida (2018-12). "'Ik kijk er elke keer weer naar uit'". PodoPost. 31 (10): 48–49. doi:10.1007/s12480-018-0132-5. ISSN 0922-4742. 
  6. ^ Stardekk. "Spelers - A-kern - Cercle Brugge KSV". Cercle Brugge KSV. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 July 2018. Diakses tanggal 30 July 2013. 
  7. ^ "DPG Media Privacy Gate". 

Pranala luarSunting