Carménère

Anggur Carménère adalah varietas anggur yang digunakan sebagai anggur minuman yang awalnya ditanam di wilayah Médoc di Bordeaux, Prancis, di mana ia digunakan untuk memproduksi anggur merah tua dan kadang-kadang digunakan untuk tujuan pencampuran dengan cara yang sama seperti Petit Verdot.[1]

Carménère
Anggur (Vitis)
CarmenereW.jpg
Anggur Carménère
SpesiesVitis vinifera
Juga disebutMédoc: Grande Vidure, carméneyre, carmenelle, cabernelle, bouton blanc;
Graves: carbouet; carbonet
AsalBordeaux (France)
Silsilah asalCabernet Franc × Trousseau
Silsilah induk pertamaCabernet Franc
Silsilah induk keduaTrousseau
Kawasan terkenalChili, Italia, Washington, Kalifornia, Karolina Utara

Sebagai anggota keluarga anggur Cabernet[2] nama "Carménère" berasal dari kata Perancis untuk merah padam (carmin) yang mengacu pada warna merah cemerlang dari dedaunan musim gugur sebelum daun jatuh. Anggur ini juga dikenal dengan sebutan kunonya dari Bourdeaux yaitu Grande Vidure,[3] meskipun peraturan Uni Eropa saat ini melarang impor dengan nama ini ke Uni Eropa.[4] Bersama dengan Cabernet Sauvignon, Cabernet Franc, Merlot, Malbec dan Petit Verdot, Carménère dianggap sebagai bagian dari enam anggur merah asli Bordeaux.[5][6]

Saat ini varietas tersebut jarang ditemukan di Prancis. Area terbesar di dunia yang ditanami varietas ini ada di Chili, dengan lebih dari 8.800 hektare (2009) dibudidayakan di Central Valley.[7] Dengan demikian, Chili memproduksi sebagian besar anggur Carménre yang tersedia saat ini dan seiring dengan pertumbuhan industri anggur Chili, lebih banyak eksperimen sedang dilakukan pada potensi Carménre sebagai anggur campuran, terutama dengan Cabernet Sauvignon.

Carménre juga tumbuh di Veneto Timur Italia dan wilayah Friuli-Venezia Giulia,[8] di Argentina, dan dalam jumlah yang lebih kecil di California, Walla Walla (Washington dan Oregon), dan Rockingham County, Carolina Utara di Amerika Serikat.

SejarahSunting

 
Daun carménre

Sebagai salah satu varietas Eropa paling kuno, Carménère dianggap sebagai pendahulu dari varietas lain yang lebih terkenal; beberapa orang menganggap anggur ini sebagai "klon Cabernet Sauvignon yang sudah lama ada".[1] Ada kemungkinan bahwa nama varietas tersebut adalah alias untuk apa yang sebenarnya disebut sebagai Vidure, nama Bordeaux lokal untuk klon Cabernet Sauvignon yang pernah dianggap sebagai asal dari semua varietas anggur merah di Bordeaux.

Ada juga pendapat bahwa Carménère mungkin adalah Biturica, anggur yang dipuji di Roma kuno dan juga nama kota Bordeaux yang dikenal selama era itu.[1] Varietas kuno itu berasal dari Iberia (Spanyol dan Portugal modern), menurut Pliny the Elder; memang, saat ini varietas campuran yang populer dengan Sangiovese di Toskana disebut "Predicato di Biturica".[9]

Anggur Carménère telah diketahui asal-usulnya di wilayah Médoc di Bordeaux, Prancis[10] dan juga ditanam secara luas di Graves sampai keberadaan tanaman anggur kemudian tertutupi keberadaannya dengan oidium.[11] Hampir tidak mungkin untuk menemukan anggur Carménre di Prancis saat ini, karena wabah phylloxera pada tahun 1867 yang hampir menghancurkan semua kebun anggur di Eropa, terutama menyerang tanaman anggur Carménère sehingga selama bertahun-tahun anggur tersebut dianggap punah. Ketika kebun anggur ditanam kembali, petani tidak dapat menanam kembali Carménère karena sangat sulit ditemukan dan lebih sulit tumbuh daripada varietas anggur lain yang umum di Bordeaux.[12] Cuaca musim semi yang lembap dan dingin di wilayah tersebut memunculkan coulure, "suatu kondisi yang endemik pada tanaman anggur tertentu di iklim yang memiliki mata air yang kecil, terkadang sejuk, dan basah",[10][13] yang mencegah kuncup tanaman anggur berbunga. Hasil panen dari anggur ini lebih rendah dari varietas lain dan tanaman tersebut jarang terlihat sehat, akibatnya petani anggur memilih anggur yang lebih fleksibel dan tidak terlalu rentan terhadap coulure ketika menanam kembali tanaman anggur dan penanaman Carménère semakin ditinggalkan.

Penemuan kembaliSunting

ChiliSunting

Jauh dari kepunahan, dalam beberapa tahun terakhir anggur Carménère telah ditemukan tumbuh subur di beberapa daerah di luar Prancis. Di Chili, petani secara tidak sengaja melestarikan varietas anggur selama 150 tahun terakhir karena dikira Merlot.[13]

 
Anggur merlot

Stek Carménère diimpor oleh petani Chili dari Bordeaux selama abad ke-19, di mana mereka sering dikira sama dengan varietas anggur bernama Merlot. Mereka memodelkan kilang anggur mereka setelah kilang anggur di Prancis dan pada tahun 1850-an stek dari Bordeaux, termasuk anggur Carménère, ditanam di lembah-lembah di sekitar Santiago.[13] Berkat curah hujan minimal di Chili tengah selama musim tanam dan perlindungan batas alam negara, petani menghasilkan tanaman Carménère yang lebih sehat, dan tidak ada penyebaran phylloxera. Selama sebagian besar abad ke-20, Carménère secara tidak sengaja dikumpulkan dan diproses bersama dengan anggur Merlot (mungkin mencapai hingga 50% dari total volume) memberikan Merlot Chili sifat yang sangat berbeda dari Merlot yang diproduksi di tempat lain.[14] Petani Chili percaya bahwa anggur ini adalah tiruan dari Merlot dan dikenal sebagai seleksi Merlot atau Merlot Peumal (karena ditemukan di Lembah Peumo di Chili).[2] Pada tahun 1994, Carménère ditemukan kembali sebagai varietas yang berbeda di Chili oleh ampelografis Prancis Jean Boursiquot,[2] seorang peneliti di sekolah Oenologi Montpellier yang menemukan bahwa "pohon anggur yang matang lebih awal adalah Bordeaux Carménère, bukan Merlot".[13] Departemen Pertanian Chili secara resmi mengakui Carménère sebagai varietas yang berbeda pada tahun 1998.[15] Saat ini, Carménère tumbuh terutama di Lembah Colchagua [es], Lembah Rapel, dan Provinsi Maipo.[16]

ItaliaSunting

Situasi serupa terjadi di Italia ketika pada tahun 1990, Pabrik Anggur Ca' del Bosco memperoleh apa yang mereka pikir sebagai tanaman anggur Cabernet Franc dari pembibitan Prancis. Para petani memperhatikan bahwa anggur berbeda dari Cabernet Franc tradisional baik dalam warna maupun rasa. Mereka juga memperhatikan bahwa tanaman anggur ini matang lebih awal daripada Cabernet Franc. Daerah anggur Italia lainnya juga mulai meragukan asal usul tanaman anggur ini dan akhirnya ditetapkan sebagai Carménère. Meskipun di Italia, varietas ini ditanam terutama di bagian timur laut negara itu dari Brescia hingga Friuli, baru-baru ini varietas tersebut dimasukkan ke dalam katalog varietas anggur nasional Italia dan dengan demikian "belum ada distrik yang meminta izin untuk menggunakannya". Oleh karena itu, anggur "tidak dapat dibudidayakan dipanen dengan nama aslinya dan nama tersebut tidak dapat digunakan untuk mengidentifikasi anggur pada label dengan penetapan status IGT, DOC atau DOCG."[17] Ca' del Bosco Winery menamai anggur yang dihasilkannya dengan Carmenero. Pada tahun 2007, varietas anggur ini diizinkan untuk digunakan dalam anggur DOC Italia dari Veneto (Arcole, Bagnoli di Sopra, Cori Benedettine del Padovano, Garda, Merlara, Monti Lessini, Riviera del Brenta dan Vicenza), Friuli-Venezia Giulia (Collio, atau Collio Goriziano) dan Sardinia (Alghero).[18] Sejak dekret menteri tahun 2009, produsen anggur Piave DOC di 50 komune di Provinsi Treviso, dan 12 di Provinsi Venesia telah diizinkan jika sesuai dalam menentukan varietas Carmenère pada label anggur.[19]

Wilayah lainSunting

Di Prancis modern, hanya beberapa ratus hektar Carménère yang resmi ada, meskipun ada rumor tentang minat baru di antara para petani di Bordeaux.[13]

Carménère juga telah ditanam di Lembah Walla Walla Washington Timur dan di California, Amerika Serikat.[20] Pada 1980-an, Karen Mulander-Magoon, pemilik bersama Guenoc and Langtry Estates Winery, di Lake County California, membawa varietas anggur ini ke kebun anggur. Hal ini merupakan upaya bersama dengan Louis Pierre Pradier, "seorang ilmuwan riset dan ahli vitikultural Prancis yang karyanya mencakup pelestarian Carménre dari kepunahan di Prancis."[13] Setelah tanaman anggur dikarantina dan diperiksa untuk penyakit, mereka dilegalkan untuk masuk ke California pada 1990-an, di mana mereka dikloning dan ditanam.

Di Australia, tiga stek Carménère diimpor dari Chili oleh ahli pemeliharaan anggur terkenal Dr Richard Smart pada akhir 1990-an. Setelah dua tahun di karantina, hanya satu stek yang selamat dari perawatan panas untuk menghilangkan virus dan diperbanyak secara mikro (segmen tunas individu yang ditanam pada gel nutrisi) dan ditanam di lahan oleh Narromine Vine Nursery. Tanaman anggur pertama dari pembibitan ditanam pada tahun 2002 oleh Amietta Vineyard and Winery di Moorabool Valley (Geelong, Victoria) yang menggunakan Carménère dalam campuran Angels' Share mereka.[21]

Carménère juga telah ditanam dalam jumlah kecil di Selandia Baru. Tes DNA mengonfirmasi pada tahun 2006 bahwa penanaman Cabernet Franc di wilayah Matakana sebenarnya merupakan Carménère.[22]

Lozrn Wines,[23] terletak di pertanian Doornbosch di wilayah Robertson di Western Cape, adalah juara varietas anggur Carménère di Afrika Selatan. Penanaman pertama mereka di kebun anggur Carménère adalah pada tahun 2014. Dari kebun anggur ini, Carménère varietas tunggal pertama diproduksi di Afrika Selatan. Lozrn Wines, yang dimiliki oleh keluarga Smuts, menghasilkan Carménre varietas tunggal dan juga rosé Carménère. Perkebunan ini meluncurkan model tahunan perdana mereka dari varietas tunggal Carménère pada bulan Desember 2017 dengan hanya 100 botol, serta 100 persen Carménère Rosé 2017. Lozrn hanya memiliki setengah hektar yang saat ini memproduksi anggur merah dan mawar, dan memiliki 1,8 hektar lagi yang ditanam. Afrika Selatan hanya menanam 8.5 hektar dari anggur Carménère ini.

Pemeliharaan anggurSunting

Carménère memiliki musim tanam yang panjang di iklim sedang hingga hangat. Selama masa panen dan periode musim dingin, tanaman anggur tidak akan tumbuh baik jika terkena curah hujan atau air irigasi yang tinggi. Hal ini terutama berlaku pada penanaman dengan tanah yang buruk di mana tanaman anggur akan membutuhkan lebih banyak air. Penyiraman berlebihan selama periode ini akan membuat anggur ini menonjolkan karakteristik seperti paprika. Anggur tersebut secara alami mengembangkan kadar gula yang tinggi sebelum tanin mencapai kematangan. Jika ditanam di iklim yang terlalu panas, anggur yang dihasilkan akan memiliki kadar alkohol yang tinggi dan keseimbangan yang rendah.[24] Tunas dan bunga Carménère tiga sampai tujuh hari lebih lambat dari Merlot dan hasilnya lebih rendah daripada anggur Merlot.[2][3] Daun Carménère berubah menjadi merah tua sebelum gugur.[2]

Carménère diproduksi di kilang anggur baik sebagai anggur varietas tunggal (kadang-kadang disebut anggur varietas), atau sebagai campuran biasanya dengan Cabernet Sauvignon, Cabernet franc atau Merlot.[14]

Perbedaan dari MerlotSunting

 
Perbedaan antara anggur Carménre dan Merlot

Penelitian genetik telah menunjukkan bahwa Carménère mungkin berkerabat jauh dengan Merlot dan kesamaan dalam penampilan telah menghubungkan kedua tanaman anggur itu selama berabad-abad. Terlepas dari kesamaannya, ada beberapa perbedaan mencolok yang membantu ampelografer dalam mengidentifikasi kedua tanaman tersebut. Saat muda, daun Carménère memiliki rona kemerahan di bawahnya, sedangkan daun Merlot berwarna putih. Ada juga sedikit perbedaan bentuk daun dengan lobus tengah daun Merlot yang lebih panjang.[24] Merlot matang dua hingga tiga minggu lebih awal dari Carménère.[2][3] Dalam kasus di mana kebun anggur diselingi dengan kedua varietas, waktu panen sangat penting dalam menentukan karakter campuran yang dihasilkan. Jika anggur Merlot dipetik saat Carménère matang sepenuhnya, mereka akan terlalu matang dan memberikan karakter "seperti selai". Jika anggur dipetik lebih awal ketika hanya anggur Merlot yang telah mencapai kematangan, Carménère akan memiliki rasa seperti paprika yang pedas.[24]

Jadi, meskipun berbeda, Merlot dan Carménère sering dibingungkan tetapi tidak pernah dianggap sama. Perbedaannya yang khas membuat anggur tersebut disebut "Merlot selection" atau "Merlot Peumal," yang merupakan "referensi geografis ke sebuah lembah di selatan Santiago tempat banyak Carménère ditanam"[12] sebelum identitas aslinya ditetapkan.

KarakteristikSunting

Anggur Carménère memiliki warna merah tua dan aroma yang ditemukan pada buah-buahan merah, rempah-rempah dan buah beri.[2] Tanin lebih tipis dan lebih lembut daripada yang ada di Cabernet Sauvignon karena itu adalah anggur dengan tubuh sedang.[25] Akibatnya, banyak yang menganggapnya mudah diminum dengan ikan. Meskipun sebagian besar digunakan sebagai campuran anggur, kilang anggur mengemas varietas murni Carménère yang, ketika diproduksi dari anggur pada kematangan optimal, memberikan rasa seperti buah ceri dengan tampilan tembakau, pedas dan bersahaja dengan warna merah tua. Rasanya mungkin juga mengingatkan pada cokelat hitam, tembakau, dan kulit. Anggur ini paling baik diminum saat masih muda.[4]

ReferensiSunting

 

  1. ^ a b c Ray Krause; Jim LaMar (19 Februari 2008). "Grape Profiles, Carménère". Professional Friends of Wine. Diakses tanggal 08 Januari 2022. 
  2. ^ a b c d e f g "The Chilean Grape: Carménère" (PDF). Concha y Toro. 19 Februari 2008. 
  3. ^ a b c "Carmenere". AppellationAmerica.com. 19 Februari 2008. Diakses tanggal 08 Januari 2022. 
  4. ^ a b Oz Clarke; Margaret Rand (2001). Oz Clarke's Encyclopedia of Grapes. Harcourt. hlm. 61. ISBN 978-0-15-100714-1. 
  5. ^ MSNBC,Wine: A glassful of smoke and flavor. by Jon Bonné. 13 Januari 2005
  6. ^ Carménère grape variety Diarsipkan 31 Agustus 2007 di Wayback Machine. by Sue Dyson and Roger McShane. FoodTourist.com, diakses tanggal 08 Januari 2022
  7. ^ Servicio Agrícola y Ganadero (Chile), Catastro viticola nacional 2009. Diakses tanggal 08 Januari 2022
  8. ^ Hugh Johnson; Jancis Robinson (2005). The World Atlas of Wine. Mitchell Beazley. hlm. 170. ISBN 1-84000-332-4. 
  9. ^ "TUSCANY GOES AGAINST THE GRAIN TO PRODUCE NEW LABELS". Chicago Tribune (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Januari 2022. 
  10. ^ a b ChileanWine.com.com, au., The Lost Grape of Bordeaux: The Carménère Grape Story. Diakses 8 Januari 2022.
  11. ^ "CARMENERE GRAPE | Rose Murray Brown | Master of Wine | Edinburgh, Glasgow, St Andrews". www.rosemurraybrown.com. Diakses tanggal 8 Januari 2022. 
  12. ^ a b WineReviewOnline.com, Greatness Attained: Carménère by Michael Franz. 31 Oktober 2006.
  13. ^ a b c d e f Block, S. When I first heard about Carménère, I was certain it was a hoax. Diakses 8 Januari 2022
  14. ^ a b OopsWines.com, Mystery of The Lost Grape of Bordeaux solved; (oops)™ now on wine shelves across America. Schwartz Olcott Imports, 15 Desember 2006.
  15. ^ Staff, words: VinePair. "Learn About Carménère, A Popular Red Wine In Chile (UPDATED 2021)". VinePair (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-19. 
  16. ^ Hugh Johnson; Jancis Robinson (2005). The World Atlas of Wine. Mitchell Beazley. hlm. 298. ISBN 1-84000-332-4. 
  17. ^ Terlato Wines International, Ca' del Bosco. Diakses 8 Januari 2022.
  18. ^ CENTRO TECNICO NAZIONALE F.I.S.A.R. Elenco dei vini DOC e DOCG d’Italia, Centro tecnico nazionale F.I.S.A.R., 30 September 2007.
  19. ^ ‘Malanotte e Carmenère: due nuove tipologie per la DOC Piave’ , Marcadoc.it : Turismo, Cultura e Informazione nella Provincia di Treviso.
  20. ^ Sally's Place, Make Way for the 6th Bordeaux Variety by Sara and Monty Preiser. Diakses 08 Januari 2022.
  21. ^ "Amietta Angels' Share". Diakses tanggal 08 Januari 2022. 
  22. ^ "Robin Ransom - A grape discovery". www.matakanacoast.co.nz (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Januari 2022. 
  23. ^ "Lozarn | Wine Mastered Through Science". 
  24. ^ a b c Oz Clarke; Margaret Rand (2001). Oz Clarke's Encyclopedia of Grapes. Harcourt. hlm. 60. ISBN 978-0-15-100714-1. 
  25. ^ PCCNaturalMarkets.com, Resources, Healthnotes: Red wines - Carmenere. Diakses 8 Januari 2022.

Tautan eksternalSunting