Buka menu utama

Wikipedia β

Carl Heinrich Wilhelm Anthing

Carl Heinrich Wilhelm Anthing (lahir di Sachsen-Gotha, 11 November 1766 – meninggal di Den Haag, 7 Februari 1823 pada umur 56 tahun) adalah seorang perwira militer Jerman-Belanda yang menjadi komandan KNIL pertama di Batavia (sekarang Jakarta). Ia menduduki jabatan tersebut antara tahun 1815-1819.

CHW. Anthing adalah putera Johann Philip Anthing dan Dorothea Amilia Schierschmidt. Ia mengawali karier sebagai taruna pada tahun 1782. Pada tahun 1786, ia ditempatkan di Resimen Sachsen-Gotha. Setelah penyerahan diri kadipaten tersebut, resimen itu berdinas di bawah Republik Belanda. Bersama resimen tersebut, ia diikutsertakan dalam pengepungan Willemstad dan kemudian Heusden, yang pada tahun 1793 diambil alih oleh Herman Willem Daendels.

Pada tahun 1795, ia berdinas bersama Republik Batavia dan diposisikan di tempat utama dalam garnisun karesidenan itu. 4 tahun kemudian, ia ikut serta dalam pertempuran di Holland Utara, yang dimenangkan oleh pihak gabungan Belanda-Perancis. Dalam musim dingin tahun 1800, ia ikut serta dalam pasukan yang dipimpin oleh Jean-Baptiste Dumonceau berperang di Main.

Pada tahun 1810, Anthing diangkat sebagai gubernur Breda. Ia terpaksa bersilang pendapat dengan Mars. Oudinot, namun kalah sehingga harus mundur. Beberapa bulan kemudian, Belanda dianeksasi oleh Kekaisaran Perancis Pertama dan Anthing berdinas di militer Perancis. Ia terlibat dalam berbagai pertempuran dan terluka pada tahun 1814.

Pada tanggal 19 Juni 1814, pangkatnya dinaikkan ke letnan jenderal oleh Louis XVIII dan pada tahun 6 Agustus, ia minta mundur dari dinas. Di bulan ia juga, ia ditempatkan di militer Belanda, dan pada akhir tahun diangkat sebagai komandan pasukan yang baru di Hindia Belanda (kini Indonesia), meskipun harus tertunda karena kekalahan Napoleon.

Brigade HindiaSunting

Setelah takluknya Belanda ke tangan Perancis, Britania Raya telah menaklukkan Nusantara pada tahun 1811. Setelah dipulihkannya kedaulatan Belanda, Inggris harus mengembalikan koloninya tersebut. Untuk mempersiapkannya, elemen pasukan khusus harus dibentuk. Pasukan tersebut dipimpin oleh Komandan Anthing dan terdiri atas 1 resimen infanteri Eropa, terdiri atas 2 batalyon, bersama dengan 1.646 serdadu, 2 batalyon garnisun setempat yang masing-masing berkekuatan 915 prajurit, dan 6 batalyon medan setempat, masing-masing beranggotakan 814 prajurit.

Setelah Napoleon kembali dari Elba, untuk pertama kalinya pasukan Inggris-Belanda merasa perlu melawannya. Di dalamnya terlibat pula Anthing ada dalam Brigade Hindia. Dengan brigade tersebut, ia turut dalam pertempuran di Belanda Selatan, di bawah pimpinan Pangeran Frederik. Setelah Pertempuran Waterloo, yang Anthing tidak ikut, mereka menaklukkan Le Quesnoy pada tanggal 28 Juni. Anthing kehilangan 4 prajurit dan kembali ke Valenciennes dan Conde-sur-l'Escaut, di mana pada tanggal 1 Juli, mereka mencegah Perancis menerobos bendungan di Schelde Barat. Kemudian, dengan cepat Brigade Hindia kembali ke Belanda dan mengambil alih jajahannya di Nusantara yang telah diduduki Inggris.

Pada tanggal 29 Oktober 1815, Anthing dan 600 orang lainnya pergi ke Batavia dari Texel menumpang De Ruyter, diikuti oleh kapal-kapal Evertsen, Amsterdam, Braband, fregat Maria Reigersbergen, korvet Iris dan kapal layar Spion. Armada tersebut dipimpin oleh SbN AA. Buyskens. Selama perjalanan, 48 orang meninggal dalam kapal. Pada pertengahan bulan Mei, saat berhenti di Bengkulu, Anthing memutuskan untuk tidak melanjutkan perjalanan bersama De Ruyter. Ia membeli sekunar dan membawa keluarganya beserta beberapa perwira dan anak buah kapal. Mereka mendarat di Anyer, Banten dan meneruskan berjalan kaki ke Batavia, dan tiba pada tanggal 10 Juni. Para prajurit ditempatkan di Meester Cornelis (kini Jatinegara, Jakarta Timur).

Pada tanggal 19 Agustus 1816, kekuasaan diserahkan oleh Inggris ke tangan Belanda dan Belanda kembali menjajah Nusantara. Anthing menjadi komandan KNIL hingga tanggal 23 Januari 1818 dan digantikan oleh G.A.G.Ph. van der Capellen. Pada tahun 1819, ia kembali ke Belanda dan pensiun setahun kemudian.

Kehidupan pribadiSunting

Ia menikah dengan Anna Maria Brascamp pada tahun 1792. Putera mereka Johan Philip Anthing juga menjadi perwira militer dan turut ke Hindia-Blanda. Kemudian Johan berperang di Zeeland (1806), Rusia (1812), Belanda Selatan dan Perancis (1815) dan juga selama Kampanye Sepuluh Hari (1831). Puterinya Dorothea Jeannette Amalia Anthing menikahdengan Jan David van Schelle pada tanggal 3 Maret 1817 di Batavia, dan dianugerahi 2 putera, Pieter dan Carel Willem Hendrik. Pieter menjadi makelar jagung di Rotterdam, sementara Carel menetap di Hindia Belanda dan menjadi penasihat di Pengadilan Tinggi dan Pengadilan Tinggi Militer. Carel sendiri tidak pernah menikah.

Pranala luarSunting

Jabatan militer
Didahului oleh:
Jabatan baru
Komandan KNIL
1815-1819
Diteruskan oleh:
G.A.G.Ph. van der Capellen