Buka menu utama


Yudho Prasetyo atau yang lebih dikenal dengan Cak Yudho Bakiak (lahir di Ngawi, 26 Juni 1982; umur 36 tahun) adalah seorang pelawak dan seniman yang cukup populer di Jawa Timur. Namanya mulai dikenal saat bergabung dengan Cak Percil yang merupakan sahabatnya kala mengenyam pendidikan seni non formal di Padepokan Seni Kirun Cs yang dipimpin oleh pelawak kondang Jawa Timur yaitu H. Mohamad Syakirun atau Kirun yang akrab ia sapa dengan panggilan Abah. Ia mengawali karier dari dunia Seni Kethoprak sebelum bergabung ke Depot Seni Kirun Cs di Madiun[3]. Nama Panggung Bakiak sendiri merupakan akronim dari kata Bareng Kyai Ndandani Akhlak atau dalam bahasa indonesia artinya bersama kyai memperbaiki akhlak. Ia sempat juga mengisi acara lawak Bakiak yang merupakan singkatan dari Bareng Kirun Ayo Ngakak yang saat itu tayang di JTV. Dari sinilah ia menambah embel-embel namanya. Ia dikenal juga sebagai salah satu Dagelan yang pandai ndalil atau sering mengutip ayat dari Al-Qur'an pada saat dirinya melawak. Dari sinilah muncul istilah Dagelan Pondok atau pelawak dari pesantren. Selain melawak, dirinya juga sering mengisi acara tausiah di berbagai daerah di Jawa Timur, meski dalam acara tauisah nya tak jarang diselipi dengan Banyolan - Banyolan khasnya. Ia juga tercatat sebagai anggota Lesbumi Nahdhatul Ulama. Dirinya juga sempat mendapat penghargaan dari Keraton Surakarta Hadiningrat sebagai salah satu seniman yang berperan dalam pengembangan budaya Jawa dan mendapatkan gelar Mas Ngabei Yudho Prasetyo. Sempat bergabung dengan Cak Percil di manajemen GM Record Cak Percil Cs, pada akhir 2017 dirinya memutuskan untuk keluar dan memilih mendirikan manajemen sendiri yang ia beri nama Bakiak Management.

Cak Yudho Bakiak[1]
Nama lahir Yudho Prasetyo
Nama lain Cak Yudho Bakiak
Lahir (1982-06-26)26 Juni 1982
Bendera Indonesia Kecamatan Pitu,Ngawi, Jawa Timur, Indonesia
Pekerjaan komedian,Pelawak
Pasangan Wariani/Ayum Prayudho[2]
Anak Sinta, Puspa, Sakti, Sandi, Panggah
Orang tua Supiah[2]

KarierSunting

Tidak banyak diketahui tentang masa kecilnya, Yudho Prasetyo lahir di Dusun Jurug,Desa Pitu,Kecamatan Selopuro,Kabupaten Ngawi,Jawa Timur. Disanalah pula ia bertemu dengan guru besarnya yaitu Kirun, yang mana pada saat itu Kirun mulai tau bakatnya saat ia tampil dalam pagelaran kethoprak[4] di daerahnya. Ayah Cak Yudho adalah seorang pensiunan polisi dan juga pemain kethoprak tobong yang kebetulan juga rekan Kirun[5]. Setelah itu dirinya diajak oleh Kirun untuk belajar dan menimba ilmu kesenian di Depot Seni Kirun Cs yang bermarkas di Madiun[6].

Saat menimba ilmu disana sekira tahun 2008 ia sering diajak pentas oleh Kirun di berbagai daerah sekitar Madiun, bahkan sampai ke luar negeri. Di padepokan ia bertemu dengan Cak Percil yang kemudian keduanya menjadi salah satu siswa kesayangan Abah Kirun. Hingga keduanya berhasil menggantikan peran Bagiyo dan Kolik yang sudah wafat. Nama Bakiak sendiri adalah nama yang didapat saat ia mengisi program acara BAKIAK yang tayang di JTV sekitar tahun 2010.

Sepeninggal Kolik dan Bagiyo yang merupakan legenda lawak di Jawa Timur, Cak Yudho Bakiak dan Cak Percil harus bisa mempertahankan lawakan-lawakan khas Jawa Timuran yang sudah dipopulerkan oleh seniornya. Saat itu Kirun yang merupakan pimpinan di kelompok seni Depot Seni Kirun mengganti nama kelompoknya menjadi Padepokan Seni Kirun[7]. Disanalah Cak Yudho berhasil mengembangkan karier lawaknya.Setelah kurang lebih 9 tahun dirinya belajar di padepokan, ia menyusul sahabatnya Cak Percil keluar dari padepokan yang membesarkan namanya dan akhirnya lebih memilih untuk berkarier sendiri.

Bersama sang sahabat, Cak Yudho Bakiak mulai manggung bersama Cak Percil yang tergabung dalam Duo Peye yang merupakan akronim dari Percil-Yudho, mereka tergabung dalam management Guyon Maton pimpinan Cak Percil yang bermarkas di Tulungagung dan Blitar. Lewat gaya khasnya saat Ndagel atau Mbanyol, keduanya kebanjiran Job atau Tanggapan dari kampung ke kampung, kota ke kota bahkan hingga ke luar negeri. Bahkan keduanya juga memiliki penggemar yang mendeklarasikan diri sebagai Peye Mania. Penggemarnya tersebar di berbagai daerah di Jawa Timur, Lampung, Kalimantan bahkan hingga ke luar negeri. Hingga pada akhirnya dirinya memutuskan untuk mengundurkan diri dari GM Record dan berpisah dengan Cak Percil, serta lebih memilih untuk membuat manajemen sendiri yang ia beri nama Bakiak Management. Selain melawak ia juga sering mengisi di beberapa acara tausiyah di daerahnya.

Pada Bulan Februari 2018, Keduanya tersandung masalah penyalah gunaan dokumen Visa yang membuat mereka ditahan selama 6 minggu di penjara Lai Chi Kok di hong kong. Berkat keejasama dari berbagai pihak serta do'a dari keluarga dan penggemarnya, akhirnya mereka berdua dibebaskan[8][9][10]

PrestasiSunting

  • Juara 1,Lomba Pelawak di Pendopo Kabupaten Ngawi,2014

ReferensiSunting