Cacingan yang ditularkan melalui tanah

mengenal : Soil Transmitted Helminths (STH) merupakan golongan nematoda usus yang membutuhkan tanah sebagai media pematangan telur dan media penularan. Sebagian besar populasi dunia terinfeksi satu atau lebih cacing yang ditularkan melalui tanah ini. STH ditemukan di daerah dengan iklim hangat dan lembab di mana sanitasi dan kebersihannya buruk, termasuk di daerah beriklim sedang selama bulan-bulan hangat. STH ini dianggap penyakit tropis yang terabaikan karena menimbulkan kecacatan dan penderitaan yang luar biasa namun dapat dikendalikan atau dihilangkan. Spesies STH biasanya disebut sebagai kelompok karena mereka membutuhkan prosedur diagnostik yang sama dan merespon obat yang sama.

Cacingan yang ditularkan melalui tanah
Adult ascaris worms being removed from the bile duct of a patient in South Africa.png
Cacing ascaris dewasa dikeluarkan dari saluran empedu seorang pasien di Afrika Selatan
Informasi umum
Nama lainSTH

SpesiesSunting

Spesies cacing yang termasuk golongan STH :

Cacing gelang (Ascaris lumbricoides)Sunting

Morfologi cacing dewasa dapat dilihat dari bentuk mulutnya. Pada cacing jantan panjangnya berkisar 15-31 cm dan ujung posteriornya melengkung sedangkan pada cacing betina panjanganya berkisar 20-35 cm dan ujung posteriornya lurus. Telur Ascaris lumbricoides dibedakan menjadi beberapa jenis, yaitu :

  • Telur tidak dibuahi (infertil: berbentuk lonjong, ukurannya  80-94 µm x 38-44 µm dan memiliki 2 lapisan; lapisan luar (albuminoid) dan berisi granula-granula
  • Telur dibuahi/fertilized : berbentuk bulat dan memiliki tebal 3 lapisan; lapisan luar (albuminoid) yang bergranula berwarna cokelat oleh empedu, lapisan hialin dan lapisan vitelin berisi blastomer (sel telurnya)
  • Dekortikasi/decorticated (bentuknya seperti telur yang dibuahi namun lapisan albuminoidnya hilang)
  • Infektif/embrioned (di dalamnya sudah ada embrio/larva) bentuk ini kalau tidak sengaja masuk ke dalam tubuh maka di dalam tubuh akan keluar larva dan berubah menjadi cacing)

Penyakit yang ditimbulkan karena infeksi Ascaris lumbricoides disebut ascariasis. Parasit Ascaris hidup di usus halus namun larva Ascaris lumbricoides dapat bermigrasi ke paru-paru. Infeksi cacing ini pada manusia paling banyak ditemukan di dunia. Diperkirakan 807 juta-1,2 miliar orang di dunia menderita ascariasis. Kasus paling tinggi terjadi di daerah tropis dan subtropis, terutama di daerah dengan sanitasi buruk. Infeksi jarang terjadi di negara maju, tetapi kasus sporadis dapat terjadi di daerah pedesaan yang miskin di negara-negara maju.

Cacing gelang yang berasal dari babi disebut Ascaris suum. Manusia juga dapat terinfeksi oleh cacing gelang babi (Ascaris suum). Beberapa kasus penularan manusia diketahui berhubungan dengan peternakan babi. Pada anak-anak, ascariasis dapat menghambat pertumbuhan karena parasit dapat menghisap makanan dan menyebabkan kekurangan gizi. Migrasi cacing dewasa ke organ lain dapat menyumbat saluran empedu dan radang usus buntu. Yang spesifik dari ascaris lubricoides dapat menimbulkan pneumonia yang disebabkan oleh larva dari Ascaris lumbricoides jika bermigrasi ke paru-paru yang dikenal dengan Syndrom Loeffler atau ascaris pneumonia yang dapat menimbulkan gejala batuk. Ascaris lumbricoides (cacing gelang manusia) dan Ascaris suum (cacing gelang babi) sulit dibedakan. Tidak diketahui berapa banyak orang di seluruh dunia yang terinfeksi Ascaris suum.

Cacing cambuk (Trichuris trichiura)Sunting

Cacing jantan dewasa memiliki panjang sekitar 30-45 mm, dengan ujung posterior yang melingkar sedangkan pada cacing betina dewasa berukuran sekitar 35-50 mm dengan ujung posterior yang lurus. Telur Trichuris trichiura berukuran 50-55 µm x 20-25 µm, berbentuk seperti tong, berdinding tebal dan memiliki sepasang “cnop” di setiap ujungnya

Telur Trichuris trichiura akan berubah menjadi infektif jika tertelan manusia, dalam tubuh manusia telur ini akan berubah menjadi cacing. Hal ini dapat terjadi ketika tangan atau jari yang telah terkontaminasi kotoran dimasukkan ke dalam mulut atau dengan mengkonsumsi sayuran atau buah-buahan yang belum dimasak, dicuci atau dikupas dengan hati-hati. Penyakit yang ditimbulkan karena infeksi Trichuris trichiura disebut Trichuriasis. Sering ditemukan infeksi campuran dengan cacing gelang dan cacing tambang. Habitat Trichuris trichiura pada orang dewasa ditemukan di usus besar, sekum, dan apendiks. Cacing ini tidak dapat migrasi ke dalam jaringan. Diperkirakan 604-795 juta orang di dunia terinfeksi cacing cambuk. Kasus paling tinggi ditemukan di daerah tropis dan subtropis, terutama di daerah dengan sanitasi buruk yang banyak ditemukan di Amerika Serikat  bagian selatan

Infeksi cacing ini sering ditemukan tanpa gejala (asimtomatik). Infeksi cacing dalam jumlah banyak dapat menyebabkan erosi pada dinding usus dan menyebabkan perdarahan. Cacing menembus dinding usus yang menyebabkan perforasi usus. Prolaps rektum (ketika rektum turun dan keluar dari anus) juga bisa terjadi. Anak-anak dengan infeksi berat dapat mengalami anemia dan proses pertumbuhan yang lebih lambat.

Cacing tambang (Necator americanus dan Ancylostoma duodenale)Sunting

Necator americanus dewasa berbentuk silinder dan ujung anteriornya melengkung ke arah dorsal. Cacing jantan dewasa memiliki panjang sekitar 7-9 mm dan diameter 0.3 mm. Ujung posteriornya terdapat bursa copulatrix dan sepasang spiculae. Sedangkan cacing betina dewasa memiliki panjang sekitar 9-11 mm dan diameter 0.4 mm. Ujung posteriornya berbentuk runcing dan terdapat vulva.

Ancylostoma duodenale dewasa berbentuk silindris dan relatif gemuk. Tubuhnya melengkung seperti huruf ‘C’. Cacing jantan dewasa memiliki panjang sekitar 8-11 mm dan diameter 0.4-0.5 mm. Ujung posteriornya terdapat bursa copulatrix. Sedangkan pada cacing betina panjangnya sekitar 10-13 mm dan diameternya 0.6 mm. Ujung posteriornya tumpul. Telur cacing tambang berukuran sekitar 50-60 x 40-45 mikron berbentuk bulat lonjong dan berdinding tipis.

Diperkirakan 576-740 juta orang di dunia terinfeksi cacing tambang. Cacing tambang pernah tersebar luas di Amerika Serikat, khususnya di wilayah tenggara, tetapi perbaikan pelayanan kesehatan sangat berdampak sehingga mengurangi infeksi cacing tambang.

Strongyloides stercoralisSunting

Strongyloides stercoralis adalah cacing usus dengan karakteristik khusus. Parasit memerlukan metode diagnostik yang berbeda dari spesies STH lainnya, dan untuk alasan ini sering tidak diidentifikasi sehingga beberapa referensi tidak Strongyloides stercoralis sebagai STH. Selain itu, parasit tidak sensitif terhadap albendazole atau mebendazole dan oleh karena itu tidak terpengaruh oleh kampanye pengobatan pencegahan skala besar yang menargetkan cacing yang ditularkan melalui tanah lainnya.

S. stercoralis dapat menyebabkan morbiditas dermatologis dan gastro-intestinal dan juga malnutrisi kronis pada anak-anak. Saat imunitas seseorang turun, parasit dapat menyebabkan sindrom hiperinfeksi/penyebaran yang berakibat fatal jika tidak segera disembuhkan dengan benar dan sering kali berakibat fatal meskipun telah diobati.

Secara global lebih dari 600 juta orang diperkirakan terinfeksi S. stercoralis. Namun, karena parasit ini ditularkan di daerah dengan sanitasi yang buruk, distribusi geografisnya tumpang tindih dengan spesies STH lainnya. Infeksi tersebar luas di daerah tropis dan subtropis, dengan jumlah terbesar terjadi di sub-Sahara Afrika, Amerika, Cina, dan Asia Timur.

PenularanSunting

STH hidup di usus dan telurnya dikeluarkan melalui tinja orang yang terinfeksi. Jika orang yang terinfeksi STH buang air besar di sembarang tempat seperti di dekat semak-semak, di kebun, atau di ladang atau jika kotoran orang yang terinfeksi digunakan sebagai pupuk, telur cacing akan  tersimpan di tanah. Telur menjadi infektif saat matang di tanah. Orang akan terinfeksi ketika telur tertelan dan masuk ke dalam tubuh manusia. Hal ini dapat terjadi ketika tangan atau jari yang telah terkontaminasi kotoran dimasukkan ke dalam mulut atau dengan mengkonsumsi sayuran dan buah-buahan yang belum dimasak, dicuci atau dikupas dengan hati-hati. Telur cacing tambang tidak infektif. Mereka menetas di tanah, melepaskan larva (cacing yang belum matang) yang matang menjadi bentuk yang dapat menembus kulit manusia. Biasanya infeksi cacing tambang ditularkan ketika sedang berjalan tanpa alas kaki di tanah yang terkontaminasi. Jenis cacing tambang (Anclostoma duodenale) juga dapat ditularkan melalui larva yang tertelan.Cacing dewasa hidup di usus manusia dan akan menghasilkan ribuan telur setiap hari. Di daerah yang sanitasinya kurang memadai, telur-telur ini mencemari tanah yang dapat terjadi dengan beberapa cara:

  • telur yang menempel pada sayuran tertelan saat sayuran tidak dimasak, dicuci atau dikupas dengan hati-hati;
  • telur tertelan dari sumber air yang terkontaminasi;
  • telur tertelan oleh anak-anak yang bermain di tanah yang terkontaminasi dan kemudian memasukkan tangan mereka ke dalam mulut tanpa mencucinya.

Tidak ada penularan langsung dari orang ke orang, atau infeksi dari feses segar, karena telur yang dikeluarkan melalui feses membutuhkan waktu sekitar 3 minggu untuk matang di dalam tanah sebelum menjadi infektif.

GejalaSunting

Orang yang terinfeksi STH biasanya tidak menunjukkan gejala. Infeksi berat dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan, seperti masalah gastrointestinal (termasuk sakit perut dan diare), kekurangan darah (anemia) dan kekurangan protein, prolaps rektum, serta retardasi atau penurunan fungsi pertumbuhan fisik dan kognitif.

Infeksi yang lebih berat dapat menyebabkan berbagai gejala seperti malnutrisi, malaise dan gangguan pertumbuhan dan perkembangan fisik. Infeksi dengan intensitas yang sangat tinggi dapat menyebabkan obstruksi usus yang harus ditangani dengan pembedahan.

Beberapa STH juga menyebabkan hilangnya nafsu makan. Secara khusus, T. trichiura dapat menyebabkan diare dan disentri. Infeksi STH dapat merusak status gizi orang dengan berbagai cara. Cacing memakan jaringan inang, termasuk darah, yang menyebabkan hilangnya zat besi dan protein. Cacing tambang menyebabkan kehilangan darah yang dapat mengakibatkan anemia. Cacing meningkatkan malabsorbsi nutrisi. Selain itu, cacing gelang mungkin berebut vitamin A dengan tubuh manusia di usus.

Diagnosis laboratoriumSunting

Diagnosis laboratorium yang dapat dilakukan untuk mendeteksi infeksi STH yaitu :

  • Identifikasi mikroskopis telur dalam feses => metode yang langsung (sediaan basah) bisa menggunakan pengecatan eosin atau lugol. Jika jumlah cacingnya sedikit, bisa dilakukan konsentrasi
  • Jika feses tidak langsung diperiksa => dapat disimpan dalam formalis atau fiksatif lain
  • Konsentasi menggunakan teknik sedimentasi formalis-etil asetat
  • Konsentrasi menggunakan teknik flotasi atau pengapungan
  • Identifikasi larva dalam dahak atau aspirasi lambung selama fase migrasi paru.
  • Untuk mengetahui intensitas infeksi (derajat infeksi) => dapat menggunakan metode Kato-Katz dan metode hitung telur Stoll
  • Identifikasi cacing dewasa => kadang-kadang ditemukan pada feses atau dapat keluar melalui mulut atau hidung
  • Metode molekuler untuk mendeteksi DNA telur/cacing dalam feses. Lebih banyak digunakan dalam penelitian karena mahal

PengobatanSunting

Infeksi cacing yang ditularkan melalui tanah dapat diobati dengan obat yang diresepkan oleh dokter. Obat-obatan yang direkomendasikan WHO yaitu albendazole (400 mg) dan mebendazole (500 mg). Obat ini efektif, murah dan mudah diberikan oleh tenaga non-medis (misalnya guru). Obat ini telah melalui pengujian keamanan yang menyeluruh dan telah digunakan pada jutaan orang dengan sedikit efek samping. Baik albendazole maupun mebendazole disumbangkan ke kementerian kesehatan nasional melalui WHO di semua negara endemik untuk pengobatan anak usia sekolah.

PencegahanSunting

Kontaminasi STH dapat dicegah melalui beberapa cara, yaitu :

  • Tidak BAB di tanah
  • Menjaga kebersihan diri seperti cuci tangan dengan sabun sebelum makan, tidak kontak dengan tanah
  • Penggunaan pupuk dari feses manusia harus diproses terlebih dahulu
  • Sistem pembuangan limbah harus diawasi sehingga tidak terjadi penularan
  • Menjaga makanan agar tidak terkontaminasi feses dan tidak dihinggapi binatang seperti lalat karena dapat membawa telur cacing dari satu tempat ke tempat lain
  • Mengobati sumber penularan (penderita)
  • Pada orang dewasa pencegahan ditujukan pada kelompok yang pekerjaannya berhubungan dengan tanah seperti pembuat batu bata atau pembuat genteng, tukang kebun, atau pekerjaan yang langsung berhubungan dengan tanah.

ReferensiSunting

  • cdc.gov. (2020). Parasites - Soil-transmitted helminths. [Online]. Tersedia : https://www.cdc.gov/parasites/sth/index.html. [26 Juni 2021]
  • Ideham, B., & Dachlan, Y. P. (2019). Penuntun praktis parasitologi kedokteran. Airlangga University Press.
  • Ideham, B., & Pusarawati, S. (2020). Helmintologi kedokteran. Airlangga University Press.
  • who.int. (2020). Soil-transmitted helminth infections. [Online]. Tersedia : https://www.who.int/news-room/fact-sheets/detail/soil-transmitted-helminth-infections. [26 Juni 2021]
  • Zahriati, F. (2017). FLOTASI MENGGUNAKAN LARUTAN NaCl JENUH DAN ZnSO4 JENUH DENGAN VARIASI VOLUME TABUNG (Doctoral dissertation, Universitas Muhammadiyah Semarang).

Pranala luarSunting