Buka menu utama

Brigadir Jenderal TNI (Purn.) Chalimi Imam Santosa (atau C.I.Santoso) lahir di (Solo, Jawa Tengah) merupakan Perwira Tinggi TNI Angkatan Darat yang karier militer nya banyak berkecimpung di RPKAD (Kopassus). Nama Chalimi Iman Santoso, yang lebih beken disebut C.I. Santoso, melejit setelah Mayor L.B. Moerdani (yang notabene orang Solo juga) dipindahkan dari RPKAD ke Kostrad oleh Menpangad Letjen Ahmad Yani. Karena terlalu berani mengkritik atasannya di RPKAD, Kolonel Mung Parahadimulyo, Benny dipindahkan ke Kostrad.[1]

Brigadir Jenderal TNI (Purn.)
C.I. Santoso
C.I. Santoso.jpg
Informasi pribadi
LahirFlag of the Netherlands.svg Solo, Jawa Tengah
Meninggal duniaBendera Indonesia Jakarta, Indonesia
KebangsaanIndonesia
ProfesiTentara
Dinas militer
Pihak Indonesia
Dinas/cabangLambang TNI AD.png TNI Angkatan Darat
Masa dinas1945-1980
PangkatPdu brigjendtni staf.png Brigadir Jenderal
SatuanInfanteri (RPKAD)

Karier MiliterSunting

Jabatan Leonardus Benyamin Moerdani sebagai komandan Batalyon II RPKAD kemudian diserahkan kepada C.I. Santoso. Sebenarnya Benny dan Santoso adalah kawan seperjuangan. Di masa remaja mereka bergabung dalam Tentara Pelajar di Solo, anak buah Mayor Ahmadi. Setelah perang melawan Belanda selesai, Benny dan Santoso melanjutkan pendidikan di SPI (Sekolah Pelatih Infanteri) di Cimahi. Kota Cimahi saat itu masuk dalam Kesatuan Komando (Kesko) Tentara Teritorium III/Siliwangi dimana Alex Evert Kawilarang menjadi panglimanya. Alex kemudian memunculkan ide membentuk pasukan Komando, sebagian personelnya diambil dari lulusan SPI. Pasukan tersebut akhirnya berkembang menjadi Korps Komando Angkatan Darat (KKAD), Resimen Pasukan Komando Angkatan Darat (RPKAD), dan tahun 1960-an menjadi Resiman Para Komando Angkatan Darat (RPKAD). Santoso dan Benny terus berada dalam lingkaran RPKAD sampai akhirnya berpisah setelah Benny dipindah ke Kostrad.

Saat G30S terjadi, Mayor C.I. Santoso menjadi Komandan Batalyon I RPKAD. Oleh atasannya, Kolonel Sarwo Edhie Wibowo, pasukannya mendapat tugas merebut kantor RRI & Telkom yang sempat dikuasai pasukan Dewan Revolusi. Tugas ini berhasil dijalankan dengan baik. Dan setelah selesai tugas selanjutnya adalah merebut Pangkalan Halim Perdanakusuma. Sampai akhirnya jenasah korban G30S ditemukan. Setelah peristiwa G30S selesai, nama Santoso mulai tenggelam perlahan-lahan. Sempat menjadi Komandan Korem di kota kelahirannya, Solo, kemudian menjadi Pangdam Udayana di Bali, dan Pangdam di Irian. Nama Santoso mulai dijauhkan dari lingkaran kekuasaan di Jakarta sampai wafatnya.[2]

Riwayat JabatanSunting

  • Danyon-2/RPKAD
  • Danyon-1/RPKAD (1964-1967)
  • Dangrup-3/RPKAD (1967-1971)
  • Danrem 074/Warastratama (1975-1977)
  • Pangdam Udayana
  • Pangdam Cenderawasih

ReferensiSunting