Buddha Dīpankara

Dīpankara (Sanskerta dan Pali Dīpaṃkara, "Penanda lampu"; Bengali: দীপঙ্কর ; Tionghoa 燃燈佛 (pinyin Rándēng Fo); Tibetan མར་མེ་མཛད། mar me mdzad; Mongolia Jula-yin Jokiyaγči, Dibangkara, Nepal Bhasa: दिपंखा Dīpankha, Vietnam Nhiên Đăng Phật) adalah salah satu Buddha pada masa lampau, yang dikatakan hidup di Bumi Seratus ribu tahun yang lalu.

Buddha Dīpankara
Ascetic Sumedha and Dipankara Buddha.jpg
Sumedha Asketik dan Buddha Dipankara
SansekertaDīpaṃkara
PāliDīpaṃkara
Birmaဒီပင်္ကရာ ([dìpɪ̀ɴkəɹà])
Tionghoa燃燈佛 (Rándēng Fo)
Mongoliaᠵᠣᠯᠠ ᠢᠢᠨ ᠵᠥᠬᠢᠶᠠᠭᠴᠢ᠂ ᠳᠢᠸᠠᠩ᠋ᠭᠠᠷ;
Зулын Зохиогч, Дивангар;
Zula yin Zohiyagci, Divangar
Thaiพระทีปังกรพุทธเจ้า
Tibetmar me mdzad
VietnamNhiên Đăng Phật
Information
Dimuliakan olehTheravada, Mahayana, Vajrayana
AtributAlat Penerangan
Didahului olehBuddha Saraṇaṃkara
Diwarisi olehBuddha Koṇḍañña
Patung-patung Buddha Dipankara di Kathmandu.
Sanjaa (Buddha Dīpankara) yang berada di dalam Kuil Barat di Biara Erdene Zuu. Kharkhorin, Provinsi Övörkhangai, Mongolia.

Secara teoretis, sejumlah Buddha yang pernah ada adalah enormous dan mereka sering secara kolektif ikenal dengan nama "Ribuan Buddha". Setiap Buddha bertanggung jawab terhadap lingkaran kehidupan. Menurut beberapa tradisi Buddha, Dīpankara (juga Dīpamkara) adalah seorang Buddha yang diangkat sebelum Gautama, Buddha dalam sejarah.

Secara umum, orang-orang Buddha percaya bahwa terdapat suksesi beberapa Buddha pada zaman lampau dan beberapa yang lainnya akan muncul pada masa depan; Dīpankara menjadi salah satu dari sejumlah Buddha pendahulu, sementara Gautama adalah yang paling terkini, dan Maitreya akan menjadi Buddha berikutnya pada masa yang akan datang.

Buddha Tionghoa memberikan penghormatan Dīpankara sebagai salah satu dari beberapa Buddha pada masa lampau. Dīpankara, Gautama (Buddha saat ini), dan Maitreya (Buddha masa yang akan datang), secara kolektif disebut sebagai Buddha-Buddha dari Tiga Masa.

IkonografiSunting

Dīpankara secara umum digambarkan sebagai seorang Buddha yang sedang duduk, namun penggambarannya sebagai seorang Buddha yang sedang berdiri umum di Tiongkok, Thailand, dan Nepal; dengan tangan kanannya yang secara umum membentuk mudra perlindungan (abhaya mudra), dan sering kali ia membentuknya dengan kedua tanggannya.

Dīpankara sering kali digambarkan sendirian; salah satunya Buddha-Buddha Bamiyan, yang dihancurkan oleh pemerintahan Taliban di Afghanistan pada 2001, yang dikatakan dibuat oleh Dīpankara. Patung-patung Dīpankara juga dapat ditemukan di Gua Longmen dan Gua Yungang di Tiongkok.

Ia secara umum digambarkan bersama dengan dua Bodhisatwa, Manjushri dan Vajrapani (umum di Jawa) atau Avalokiteshvara dan Vajrapani (umum di Sri Lanka); atau dengan Buddha-Buddha yang datang setelahnya, Gautama dan Maitreya.

PrediksiSunting

Satu cerita yang ditampilkan dalam seni Buddha stupa Buddha Gautama (juga dikenal sebagai Shakyamuni) dalam seorang mantan inkarnasi yang dikenal sebagai Sumedha, seorang Brahmin yang kaya.[1][2]

ReferensiSunting

  1. ^ "Life of the Buddha: Dīpankara's Prediction of Enlightenment". The Huntington Archive - The Ohio State University. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-08-08. Diakses tanggal 16 September 2012. 
  2. ^ Ghosh, B (1987). "Buddha Dipankara Twentyfourth Predecessor of Gautama" (PDF). Bulletin of Tibetology. 2: 33–38.