Breaking Benjamin

Grup musik rok Amerika

Breaking Benjamin adalah grup musik rok Amerika dari Wilkes-Barre, Pennsylvania, dibentuk pada tahun 1999 oleh vokalis dan gitaris Benjamin Burnley dan drummer Jeremy Hummel. Susunan awal grup ini juga termasuk gitaris Aaron Fink dan bassis Mark Klepaski. Di bagian susunan ini merilis dua album, Saturate (2002) dan We Are Not Alone (2004), sebelum Hummel digantikan oleh Chad Szeliga pada 2005. Grup ini merilis dua album studio lagi, Phobia (2006) dan Dear Agony (2009), sebelum masuk jeda diperpanjang pada awal 2010 karena penyakit berulang Burnley.[1]

Breaking Benjamin
Breaking Benjamin membuat persembahan pada tahun 2015.
Breaking Benjamin membuat persembahan pada tahun 2015.
Informasi latar belakang
Nama lainPlan 9
AsalWilkes-Barre, Pennsylvania, Amerika Serikat
Genre
Tahun aktif
  • 1999–2010
  • 2014–sekarang
LabelHollywood Records
Situs webbreakingbenjamin.com
Anggota
Mantan anggota

Di tengah jeda, perilisan album kompilasi, Shallow Bay: The Best of Breaking Benjamin (2011), tanpa izin oleh Burnley, membawa masalah hukum di dalam grup yang mengakibatkan pemecatan Fink dan Klepaski. Szeliga kemudian mengumumkan kepergiannya pada tahun 2013 dengan alasan perbedaan kreatif. Burnley tetap menjadi satu-satunya anggota grup hingga akhir 2014, ketika bentukan grup saat ini diumumkan, termasuk bassis dan vokalis latar Aaron Bruch, gitaris dan vokalis latar Keith Wallen, gitaris Jasen Rauch, dan drummer Shaun Foist. Grup ini kemudian merilis Dark Before Dawn (2015) dan Ember (2018), yang masing-masing debut di nomor satu dan tiga di Billboard 200.[2] Mengikuti album-album ini, Grup ini merilis kompilasi lain, Aurora (2020), yang menampilkan versi akustik yang dikerjakan ulang dari lagu-lagu sebelumnya bersama dengan satu lagu baru yang orisinal.

Meskipun perubahan susunan yang signifikan, gaya musik grup dan konten lirik tetap konsisten, dengan Burnley menjabat sebagai komposer utama dan vokalis sejak awal grup. Grup ini umumnya dikenal karena tendensi hard rock formulanya dengan lirik yang penuh kecemasan, chorus yang menggelegar, dan gitar yang "berderak". Di Amerika Serikat saja, grup ini telah menjual lebih dari 7 juta unit[3] dan menghasilkan tiga rekaman platinum bersertifikasi RIAA, dua rekaman emas, dan beberapa singel bersertifikat, termasuk dua multi-platinum, dua platinum, dan lima emas. Grup ini juga telah menghasilkan satu rekor nomor satu di Billboard 200.

SejarahSunting

Formasi dan Saturate (1998–2003)Sunting

Benjamin Burnley awalnya berada di sebuah grup bernama Breaking Benjamin pada tahun 1998 yang memainkan "musik yang lebih lembut" seperti kover Weezer dan The Beatles, dan "tidak seperti" susunan berikutnya.[4] Nama itu berasal dari sebuah insiden di mana Burnley memecahkan mikrofon pinjaman, mendorong pemiliknya untuk membalas, "Terima kasih kepada Benjamin karena telah merusak mikrofon sialan saya."[5] Grup musik ini termasuk gitaris Aaron Fink, bassis Nick Hoover, dan drummer Chris Lightcap, tapi segera bubar ketika Burnley pindah ke California.[6] Setelah kembali ke Pennsylvania dengan drummer Jeremy Hummel, Burnley membentuk Plan 9, yang juga menyertakan bassis Jason Davoli. Plan 9, referensi ke Plan 9 from Outer Space, terus-menerus diberi nama yang salah sebagai "Planet 9", oleh karena itu grup ini mengambil kembali nama Breaking Benjamin dari grup sebelumnya, karena Burnley masih memiliki stiker promosi dengan nama itu.[4]Tiga lagu tersebut pertama kali menarik perhatian ketika Freddie Fabbri, seorang DJ untuk stasiun radio rock aktif WBSX, memutar lagu "Polyamorous" dari rotasi grup tersebut.[7] Setelah menjadi trek nomor satu yang diminta di stasiun,[7] Fabbri membiayai rekaman EP eponymous grup, yang terjual semua 2.000 eksemplar yang dicetak pada tahun 2001.[8] Jonathan "Bug" Price dikreditkan pada bass, menggantikan Davoli.[9] Setelah semakin tidak puas dengan grup mereka sebelumnya, mantan rekan segrup Aaron Fink dan bassis Mark Klepaski bergabung dengan Breaking Benjamin.[10] Pada awal 2002, lebih dari selusin perusahaan rekaman mengunjungi pertunjukan dua malam di mana Breaking Benjamin bermain, dan grup itu kemudian menandatangani kontrak dengan Hollywood Records.[7] Tak lama kemudian, Breaking Benjamin mulai merekam rekaman label besar pertama mereka, Saturate, yang dirilis pada 7 Agustus 2002, dan diproduksi oleh Ulrich Wild.[8] Itu memuncak di No. 136 di Billboard 200,[11] dan kemudian disertifikasi emas pada 25 September 2015.[12] Pada awal 2003, Breaking Benjamin berpartisipasi dalam Jägermeister Music Tour,[13] kemudian melakukan tur sebagai aksi pendukung untuk Godsmack.[14]

Dari liputan media kecil yang diterima, Saturate mendapat sambutan positif, dengan Jason Taylor dari AllMusic menyatakan bahwa album "memiliki potensi serius untuk menjadi salah satu debut paling sukses tahun 2002," merasa bahwa "meskipun berulang dan generik, tidak dapat disangkal membuat ketagihan" , akhirnya mencetak album 2,5 dari 5.[15] Disk menerima ulasan yang baik dari Vin Cherubino dari Schwegweb, yang mencatat, "Musiknya memiliki kualitas yang sama seperti artis populer dalam genre yang sama. Pengaruh dari grup seperti Tool dapat didengar , membuat musiknya tampak begitu akrab dan enak."[16]

We Are Not Alone (2003–2005)Sunting

Breaking Benjamin kembali ke studio pada Oktober 2003 dengan produser David Bendeth untuk album kedua mereka We Are Not Alone.[17] Burnley juga bekerja dengan vokalis The Smashing Pumpkins Billy Corgan selama enam hari pada bulan Desember 2003 untuk menulis lagu "Rain", "Forget It", dan "Follow".[18] Meski awalnya gugup, Burnley merasa itu adalah salah satu sorotan dalam karirnya.[18]

 
Breaking Benjamin tampil di Minnesota State Fair pada 25 Agustus 2005

Album ini dirilis pada 29 Juni 2004,[17] dan terjual 48.000 eksemplar dalam minggu pertama,[19] memuncak pada No. 20 di Billboard 200.[11] Album ini kemudian disertifikasi emas pada 21 Oktober 2004, kemudian platinum pada 13 Juni 2005.[12] juga bersertifikat emas di Selandia Baru pada 29 Agustus 2005.[20] Rekaman ini menampilkan singel seperti "So Cold" dan "Sooner or Later", yang keduanya memuncak di No. 2 di chart Mainstream Rock Songs.[21] "So Cold" menjadi single platinum pada 25 September 2015.[12] Penulis MTV Jon Wiederhorn menulis bahwa kesuksesan komersial awal album ini dapat dikaitkan dengan tur dua minggu sebelum debut album yang "menghasilkan buzz prarilis".[18] Mereka kemudian memimpin tur bersama Evanescence, Seether, dan Three Days Grace.[22]

We Are Not Alone mendapatkan ulasan yang beragam. Itu disambut dengan pujian tinggi dari IGN Colin Moriarty, yang merasa "sangat puas," mengatakan "dengan aman dan percaya diri" bahwa itu "mungkin album favorit pribadi saya tahun ini," memberikan skor 9,3 dari 10.[23] Sebaliknya, Exclaim! penulis Amber Authier merasa bahwa, "Pada awalnya mendengarkan suara generiknya tidak melakukan apa-apa untuk saya," meskipun kemudian mengakui, "Saya mendengarkan Breaking Benjamin beberapa kali selama seminggu dan beberapa elemen dari disk mulai tumbuh pada saya, bahkan menarik bagi saya. Aku." Penulis menyimpulkan, "Melanggar Benjamin menciptakan standar kualitas untuk diri mereka sendiri yang tidak dapat mereka penuhi di seluruh disk."[24]

Pada tanggal 3 November 2004, single non-album bernama "Blow Me Away" dirilis, untuk kesuksesan komersial, akhirnya menjadi emas pada tanggal 24 November 2015.[12] Pada tanggal 23 November 2004, Breaking Benjamin merilis EP So Cold, yang menampilkan live versi lagu "Away" dan "Breakdown", versi akustik live "So Cold", dan rekaman akustik studio "Blow Me Away" dan "Lady Bug".[25]

Pada akhir 2005, drummer Hummel mengajukan gugatan federal terhadap Breaking Benjamin. Menurut gugatan, Hummel meminta awal tahun itu untuk mengambil cuti ayah untuk bersama istrinya selama kelahiran anak pertama mereka, yang disetujui oleh semua anggota band dan mempekerjakan Kevin Soffera sebagai pengganti sementara pada drum. Namun, Burnley kemudian menelepon Hummel dan memberhentikannya, dengan alasan masalah kimia. Dalam gugatan itu, Hummel menyatakan penghentian yang salah dan kurangnya kompensasi untuk keuntungan yang diperoleh dari We Are Not Alone dan trek non-album lainnya yang muncul di Halo 2 dan National Treasure: Book of Secrets. Manajer grup, Larry Mazer (yang juga disebutkan dalam gugatan), menegaskan bahwa gugatan itu "benar-benar sembrono" dan penghentiannya "tidak ada hubungannya dengan cuti ayah". Mazer mengatakan band tidak menerima pembayaran untuk penampilan Halo 2, menambahkan bahwa lagu itu dimasukkan untuk alasan promosi dan Burnley senang memilikinya di video game. Grup ini menerima pembayaran minimal untuk penampilan National Treasure 2, dan Mazer menyatakan bahwa sebaliknya, "[Hummel] 100 persen saat ini."[26] Ben "BC." Vaught menjabat sebagai drummer duduk untuk grup,[6] dan mereka kemudian melakukan tur dengan 3 Doors Down and Staind pada November 2005.[27] Gugatan itu diselesaikan dengan jumlah yang tidak diungkapkan pada April 2006.[6]

Phobia (2005–2007)Sunting

Setelah kepergian Jeremy Hummel, Breaking Benjamin mengikuti audisi lima belas drummer, di antaranya Chad Szeliga menonjol karena kemampuannya sebagai pemain panggung dan fakta bahwa ia memiliki "keterampilan pemecahan masalah yang serius", menurut Burnley.[28] Album grup berikutnya, Phobia, sekali lagi diproduksi oleh Bendeth dan merupakan yang pertama direkam dengan Szeliga.[29] Konsep album ini didedikasikan untuk berbagai fobia Burnley. Sampul album menggambarkan seorang pria bersayap tergantung di atas landasan pacu, yang mewakili ketakutan penyanyi untuk terbang. Burnley juga menderita kecemasan kematian, ketakutan akan kegelapan, kecemasan mengemudi,[30] dan hipokondria.[31] Burnley mengutip ketakutannya terbang sebagai alasan mengapa dia tidak tampil di luar negeri, dengan mengatakan, "Saya akan pergi sejauh perahu akan membawa saya", meskipun pada saat itu label rekaman band tidak memfasilitasi perjalanan dengan perahu.[30] Lagu "Intro" dan "Outro" Phobia menampilkan efek suara dari interkom bandara, turbulensi pesawat, pintu mobil, dan kepanikan orang banyak.[32]

Phobia dirilis pada 8 Agustus 2006, untuk kesuksesan komersial. Album ini terjual lebih dari 131.000 eksemplar dalam minggu pertama penjualannya[33] dan memuncak di No. 2 di Billboard 200.[11] Album ini meraih emas pada 8 November 2006, kemudian platinum pada 21 Mei 2009.[12] Single utamanya, "The Diary of Jane", memuncak di No. 2 di tangga lagu Mainstream Rock Songs[34] dan merupakan singel tercepat yang ditambahkan ke daftar putar radio dalam sejarah Hollywood Records,[6] kemudian menerima sertifikasi platinum ganda pada 24 November 2015.[12] "Breath", singel kedua rekaman itu, menghabiskan tujuh minggu di No 1 di chart Mainstream Rock Songs,[6] dan meraih platinum pada 24 November 2015.[12] Single ketiga, "Until the End", memuncak di No 6 di chart yang sama,[34] dan menjadi singel emas pada Februari 11, 2014.[12]

Pada bulan Februari 2007 untuk mendukung Phobia, AXS TV (kemudian dikenal sebagai HDNet) menayangkan konser Breaking Benjamin selama satu jam dari Stabler Arena di Bethlehem, Pennsylvania. Rekaman siaran disertakan pada DVD Phobia yang dirilis ulang pada bulan April, disebut sebagai "The Homecoming".[35][36] Sebuah video musik dibuat untuk "Breath" yang dibuat dari cuplikan penampilan lagu tersebut di acara tersebut.[36] Breaking Benjamin diikuti dengan tur Musim Semi dan Musim Gugur bersama Three Days Grace, ditemani oleh Puddle of Mudd selama tur Musim Semi,[37] dan Seether, Skillet, dan Red selama tur Musim Gugur.[38]

Phobia menerima sambutan kritis yang beragam. Ini menerima pujian untuk komposisi umum dan musik tetapi menerima kritik karena kurangnya orisinalitas. Corey Apar dari AllMusic menemukan album itu "tidak ada apa-apanya jika tidak konsisten," dan sementara umumnya mengenai disk dengan sentimen positif, mencatat kurangnya perbedaan dari "paket post-grunge/alt-metal lainnya" selain dari "pesona tertentu" .[29] Spence D. IGN memberikan ulasan negatif pada disk, mengutip kebosanan dan kurangnya perbedaan vokal, merasa bahwa "persimpangan hard rock dan introspeksi berorientasi emo" grup adalah "bukan hal yang buruk, tetapi juga bukan hal yang sangat berkesan atau membumi- menghancurkan satu juga."[39] Namun, penulis memuji kemampuan bermusik Fink, Klepaski, dan Szeliga, yang pada akhirnya memberikan album ini skor 5,7 dari 10.[39] Entertainment Weekly menilai album C+ dan mencatat tema-tema yang sarat kecemasan, dengan mengatakan, "seperti kecemasan patologis, itu dilakukan dengan ahli, dengan chorus yang luas dan riff epik – bukan itu yang penting, ketika, seperti, kita semua akan mati kedinginan dan sendirian.”[40]

Dear Agony (2009–2010)Sunting

 
Breaking Benjamin tampil di Fort Wayne, Indiana pada Januari 2010

Breaking Benjamin mulai mengerjakan album keempat, berjudul Dear Agony, pada tahun 2009. Itu adalah album pertama yang ditulis Burnley saat benar-benar sadar.[41] Pada tahun 2007, Burnley mengalami kelelahan dan fosfena setelah tiga hari berturut-turut tidak tidur dan minum banyak, setelah itu ia memutuskan untuk tetap sadar.[42] Burnley mengakui peningkatan kejelasan dan koherensi dalam Dear Agony karena ketenangannya.[43] Sampul album menampilkan pemindaian otak Burnley, yang mewakili tema berulang di Dear Agony yang terkait dengan penyakit kronis penyanyi yang disebabkan oleh konsumsi alkohol.[41][44]

Burnley berkolaborasi dengan gitaris Red saat itu Jasen Rauch di berbagai lagu untuk Dear Agony: Keduanya sama-sama menulis lagu "Without You" dan "Hopeless", dan Rauch menulis outro untuk "I Will Not Bow", juga membantu menulis "Lights Out".[45] Burnley mengatakan tentang kolaborasi itu, "Saya suka menulis dengannya karena dia melakukan hal-hal persis seperti yang akan saya lakukan," menambahkan, "dari segi penulisan, kami seperti orang yang sama."[45]

Dear Agony dirilis pada 9 September 2009, dan mencapai No. 4 di Billboard 200.[11] Disk ini awalnya terjual lebih banyak dari pendahulunya di minggu pertama, bergerak lebih dari 134.000 eksemplar. Itu akhirnya mencapai sertifikasi emas pada 16 Februari 2010.[12] Single utama album "I Will Not Bow" mencapai No 1 di chart Mainstream Rock Songs,[34] dan meraih platinum pada 24 November 2015.[12] Dua single lainnya, "Lights Out" dan "Give Me a Sign", masing-masing berada di No. 9[46] dan No. 6[47] di chart Mainstream Rock Songs (yang terakhir juga menerima sertifikasi emas pada 24 November 2015).[12]

Breaking Benjamin melakukan tur untuk mendukung album tersebut pada bulan Januari dan Februari 2010 dengan Three Days Grace dan Flyleaf,[48] kemudian dengan Red, Chevelle, dan Thousand Foot Krutch pada bulan Maret 2010.[49] Pada bulan April, Breaking Benjamin mulai melakukan tur dengan Nickelback, Shinedown, dan Sick Puppies di Dark Horse Tour mereka.[50] Sebelum pertunjukan terakhir Tur Kuda Hitam, Burnley menyatakan bahwa dia sakit dan karena itu tidak lagi dapat melakukan tur untuk mendukung album, membuat band hiatus. Setelah desas-desus internet mulai beredar bahwa band itu bubar, Burnley merilis pernyataan "secara resmi memberi tahu semua orang bahwa Breaking Benjamin belum bubar."[6]

Dear Agony menerima sambutan kritis yang beragam. James Monger dari AllMusic memberikan ulasan positif untuk album tersebut, menyatakan bahwa album itu "terasa sangat mirip dengan tiga album pertama mereka", mencatat konsistensi yang "terasa seperti mesin yang diminyaki dengan baik."[51] Disk menerima ulasan negatif dari Alex Young dari Consequence of Sound, yang mengeluhkan produksi yang berlebihan dan sifat terjual habis disk di tangan produser Breaking Benjamin tiga kali David Bendeth: "Dear Agony adalah efek samping yang tidak menguntungkan dari sebuah tren di dunia 'produser' David Bendeth, melatih simpanse liar agar lebih berselera tinggi saat menangani peralatan makan", yang pada akhirnya memberikan rekor bintang setengah "untuk mengajari rekan-rekan Breaking Benjamin yang tidak menyewa untuk kredit produksi."[52] About Entertainment memberikan ulasan yang beragam kepada rekaman tersebut, merasa bahwa "Meskipun tidak memiliki single terobosan Phobia, Dear Agony memang memiliki momennya sendiri," menambahkan, "dengan frustrasi, Dear Agony tidak pernah mencapai kehebatan, puas dengan kompetensi mengagumkan yang masih membuat iri banyak dari orang-orang sezaman mereka."[53]

Hiatus dan Shallow Bay (2010–2013)Sunting

Pada bulan Maret 2010, Hollywood Records meminta agar grup ini menghasilkan dua rekaman master baru dan album hits terbesar, dan meminta izin untuk merilis versi baru dari lagu hit "Blow Me Away" yang menampilkan Sydnee Duran dari Valora.[6] Pada Mei 2011, Fink dan Klepaski mengabulkan permintaan perusahaan rekaman setelah mereka ditawari pembayaran $100.000.[54] Burnley, menuduh bahwa Fink dan Klepaski bertindak secara sepihak pada remix lagu dan album kompilasi, tanpa memberi tahu dia atau manajemen band, memecat keduanya melalui email, menuntut setidaknya $ 250.000 dalam biaya hukuman dan ganti rugi, serta hak eksklusif dengan nama Breaking Benjamin.[54] Pengacara Fink dan Klepaski menyatakan keduanya "berselisih dan dengan tegas menyangkal" tuduhan Burnley, alih-alih menyatakan bahwa perjanjian Januari 2009 (mengizinkan Burnley untuk memberhentikan mereka karena "alasan adil") tidak lagi valid karena status penyanyi itu hiatus tanpa batas.[54] Kasus ini diperintahkan oleh hakim ke arbitrase.[54] Pengacara Burnley, Brian Caplan, mengatakan kepada Associated Press, "Hubungan antara Mr. Burnley dan dua anggota grup lainnya telah berakhir ... Mr. Burnley berniat untuk bergerak maju menggunakan nama Breaking Benjamin dan grup akan terus berlanjut. tidak akan melanjutkan konfigurasi sebelumnya. Dia tidak pensiun."[55]

Pada Agustus 2011, Hollywood Records menjadwalkan perilisan album kompilasi Shallow Bay: The Best of Breaking Benjamin, yang menampilkan setiap single dari katalog grup, termasuk remix dari "Blow Me Away".[56] Edisi deluxe dua disk dirilis di sampingnya, dengan disk kedua berisi versi sisi-b dan kelangkaan yang diubah.[56] Burnley secara terbuka menentang perilisan album tersebut, dengan mengatakan bahwa konten telah diubah tanpa persetujuannya dan tidak memenuhi standarnya.[56] Burnley kemudian menjelaskan, mengatakan bahwa kelangkaan itu diambil dari laptopnya tanpa persetujuannya, dan dimaksudkan untuk referensi di studio dan bukan untuk rilis publik, tetapi dia sebaliknya puas dengan lagu yang dirilis sebelumnya di Shallow Bay.[57] Album ini dirilis pada 16 Agustus 2011, dan mencapai No. 22 di Billboard 200, juga memuncaki chart Album Hard Rock pada 2011, 2012, dan 2013.[58] Disk ini menerima sambutan kritis yang positif. Krishna Jetti dari The Daily Trojan memujinya karena keseimbangan dan sejarah retrospektif yang progresif.[59] Gregory Heaney dari AllMusic merasakan hal yang sama, dengan mengatakan, "Shallow Bay adalah titik awal yang bagus untuk penggemar baru, menangkap grup pada puncaknya memberikan beberapa momen terbaik mereka dalam satu paket yang nyaman. Untuk penggemar yang lebih tua, koleksi ini mungkin hanya berfungsi sebagai pengingat titik balik penting dalam karir Breaking Benjamin."[58]

Pada April 2013, Burnley mengumumkan bahwa perselisihan yang melibatkan Fink dan Klepaski telah diselesaikan dan bahwa ia akan mempertahankan hak untuk melanjutkan grup dengan nama Breaking Benjamin.[60] Tiga hari kemudian, Szeliga mengumumkan kepergiannya, dengan alasan perbedaan kreatif.[61]

Kembali dan Dark Before Dawn (2014–2016)Sunting

Pada Agustus 2014, Breaking Benjamin mengumumkan melalui Facebook bahwa grup direformasi sebagai kuintet dengan, kecuali Burnley, semua anggota baru, termasuk: rekan penulis Dear Agony Jasen Rauch (gitar, berasal dari Red); Keith Wallen (gitar dan vokal latar, berasal dari Adelitas Way); Aaron Bruch (bass dan vokal latar); dan Shaun Foist (drummer, berasal dari Picture Me Broken).[62] Burnley berkata tentang lineup: "Semua orang yang ada di band sekarang sengaja dipilih sendiri," mencatat bahwa "Keith [Wallen] dan Aaron [Bruch] adalah penyanyi yang sangat, sangat luar biasa. Itu adalah jenis yang selalu dibutuhkan grup."[62] Pada tanggal 18 Maret 2015, sebuah single baru berjudul "Failure" serta album baru, Dark Before Dawn, diumumkan untuk dirilis masing-masing pada tanggal 23 Maret dan 23 Juni.[63]

 
Breaking Benjamin tampil di Rock am Ring di Jerman 2016

Formasi baru memulai debutnya dengan pertunjukan akustik pada akhir 2014,[64] kemudian melakukan tur musim dingin empat tempat di timur laut Amerika Serikat.[65] Grup ini kemudian mengumumkan tanggal tur musim semi,[65] musim panas,[66] dan musim gugur 2015,[67] didukung oleh band-band seperti Young Guns[65][66] dan Starset.[67] Pada Juli 2015, grup ini mengumumkan penampilan luar negeri pertama mereka, di mana mereka menjadi headline di tempat pelayaran empat hari pada Februari 2016 bersama dengan Yngwie Malmsteen, Zakk Wylde, Flyleaf, dkk.[68] Grup ini juga tampil di tur AS bersama dengan Shinedown pada bulan Oktober dan November bersama dengan Sevendust,[69] dan melanjutkan untuk bermain lebih jauh di luar Amerika Serikat pada Juni 2016 di tempat-tempat seperti Download Festival di Inggris,[70] Rock am Ring di Jerman,[71] dan Nova Rock di Austria.[72]

Burnley menjelaskan bahwa penulisan untuk Dark Before Dawn bersifat intermiten dan terpisah-pisah, berlangsung selama masa hiatus, meskipun menjelang akhir hiatus pada tahun 2013 menjadi kohesif.[42] Setelah frustrasi dengan kurangnya jawaban mengenai kondisi kesehatannya, Burnley memutuskan untuk berhenti mencari diagnosis dan fokus pada album.[73] Direkam dan diproduksi di studio pribadi Burnley,[74] Dark Before Dawn adalah album pertama dengan vokalis yang dikreditkan sebagai produser. Penyanyi tersebut menyatakan bahwa "Saya akan mengatakan bahwa saya melakukan jumlah produksi yang sama di album ini seperti yang telah saya lakukan di album lain, hanya saja tidak pernah ada nama saya [di atasnya]", menambahkan, "Anda tahu, saya tidak melakukannya. sesuatu yang berbeda di sini daripada yang telah saya lakukan di masa lalu. Mengapa saya tidak diketahui melakukannya?"[75]

Dalam waktu satu jam dari ketersediaan pra pesan, Dark Before Dawn mencapai No 1 di chart album rock di iTunes dan No 3 di chart album secara keseluruhan.[76] Album ini terjual 135.000 unit album murni dan 141.000 unit album yang setara dalam minggu pertama, memulai debutnya di No. 1 di Billboard 200, menjadikan album ini sebagai upaya penjualan grup yang paling sukses hingga saat ini.[77] Album ini meraih sertifikasi emas pada 18 Agustus 2016.[78] Singel utama disk ini "Failure" menghabiskan sembilan minggu di No. 1 di chart Mainstream Rock Songs juga.[79] Jason Lipshutz dari Billboard merasa kesuksesan album itu "mengangkat alis", mencatat bahwa, selain perubahan susunan grup, "135.000 dalam penjualan album murni adalah jumlah yang besar pada tahun 2015 - ini jumlah yang lebih besar daripada haluan masing-masing Madonna baru-baru ini, album ASAP Rocky, dan Kelly Clarkson".[80] Joe DeTomaso, direktur program stasiun rock aktif WAQX-FM, menambahkan bahwa, "Mereka selalu menjadi band tingkat atas untuk formatnya, tetapi tidak cukup pada tingkat Disturbed atau Shinedown atau band-band seperti itu. Mereka tampaknya selalu begitu. mengeluarkan rekor hit tanpa mendapatkan jenis pengakuan yang pantas mereka dapatkan."[80] Hugh McIntyre dari Forbes menulis bahwa runner-up Tori Kelly 75.000 eksemplar "menempatkan angka Breaking Benjamin ke dalam perspektif" dan bahwa meskipun "perubahan lineup yang cukup luas, sepertinya penggemar menunggu mereka kembali dengan tangan terbuka."[81]

Album ini disambut dengan penerimaan kritis yang sebagian besar positif, banyak kritikus memuji album karena tetap setia pada suara grup, meskipun yang lain mengkritiknya karena terdengar terlalu mirip dengan materi sebelumnya. Dan Marsicano dari About Entertainment menyatakan, "Burnley bisa saja membuat ciptaannya hanya sekedar omong kosong mewah dan berlebihan yang terdengar di setiap stasiun radio rock di dunia. Sebaliknya, Breaking Benjamin hampir tidak menyimpang dari kemacetan yang ada di Dear Agony."[74] Sebaliknya, James Monger dari AllMusic merasa bahwa "sulit untuk menyembunyikan fakta bahwa sebagian besar lagu-lagu ini hampir dapat dipertukarkan dengan materi lama grup ini."[82] Jeremy Borjon dari Revolver merasa bahwa "kekuatan musik yang sebenarnya hanya menjadi nyata melalui pendengaran yang lebih dalam dan berulang-ulang, karena lagu-lagunya, di permukaan, memiliki kecenderungan untuk menyatu satu sama lain."[83]

Ember (2017–2018)Sunting

Album studio keenam grup ini pertama kali terungkap akan selesai pada Agustus 2017.[84] Grup ini melakukan tur dengan Avenged Sevenfold dan Bullet For My Valentine di tur Amerika Utara mereka,[85] diikuti dengan tur mini AS dengan 10 Years, dan kemudian tur dengan Five Finger. Death Punch dimulai pada kuartal kedua tahun 2018.[86] Pada bulan Desember 2017, Ember dan singel utamanya "Red Cold River" diumumkan untuk dirilis pada kuartal kedua tahun 2018 dan 5 Januari 2018, masing-masing.[87] Pada tanggal 26 Januari, "Feed the Wolf" dirilis sebagai bonus pra pesan, bersama dengan tanggal rilis untuk album 13 April 2018.[88] Tiga lagu berikutnya—"Blood",[89] "Psycho",[90] dan "Save Yourself"[90]— dirilis sebelum album sebagai rilis promosi. Itu terjual 88.000 unit dalam minggu pertama penjualannya, memulai debutnya di No 3 di Billboard 200.[91] "Red Cold River" memuncak di No 2 di chart Mainstream Rock Songs,[92] dan No 5 di chart Hot Rock Songs.[93]

Penulisan album dimulai pada tahun 2016, dengan perekaman terutama dilakukan pada tahun 2017.[94] Sementara Burnley tetap menjadi komposer utama untuk album tersebut, ia menyatakan bahwa sekitar setengahnya ditulis oleh anggota grup lainnya.[95] Burnley kembali menjadi produser untuk album tersebut, bersama dengan anggota band lainnya,[96] yang pertama untuk grup. Rauch berkomentar bahwa album ini menembus batas dengan materi yang lebih berat daripada yang dilakukan grup di masa lalu. Dia mengatakan "bermain-bijaksana, ini adalah album yang paling sulit", dan bahwa mereka mengambil keuntungan dari dinamika pemain tiga gitar, tetapi album itu tetap tidak menyimpang dari suara mapan Breaking Benjamin.[97] Burnley menjelaskan bahwa ada permintaan untuk bahan yang lebih berat dari penggemar, dan grup tersebut dengan senang hati mencerminkan hal itu.[98] Dia kemudian menjelaskan bahwa dia percaya penggemar condong ke sisi yang lebih berat dari band, tapi "kami juga memastikan untuk mengeksplorasi sisi melodi dan lembut kami juga", mengatakan bahwa album tersebut berusaha untuk memberikan kedua sisi ke tingkat terjauh.[99]

Burnley menyatakan bahwa dia memilih Ember sebagai judul album sebagai sesuatu yang bisa menjadi akhir atau awal dari sesuatu, tetapi menekankan ambiguitas yang disengaja untuk membiarkannya terbuka untuk interpretasi.[95] Video musik resmi dirilis untuk singel "Red Cold River", "Torn in Two", dan "Tourniquet" masing-masing pada 18 Januari, 12 April, dan 13 Desember, dengan Burnley menjelaskan bahwa itu adalah bagian dari kontinuitas tiga bagian. Video musik untuk "Torn in Two" merupakan kelanjutan dari narasi yang dimulai oleh "Red Cold River", dan menampilkan referensi ke semua video musik Breaking Benjamin sebelumnya.[95] "Tourniquet" mengakhiri trilogi sebagai sekuel dari kedua video sebelumnya.[100] Penari dan aktor Derek Hough (yang sebelumnya mengcover "Ashes of Eden" dalam video musik koreografi)[101] tampil di album, mengatakan bahwa kesempatan itu adalah "sebuah mimpi yang menjadi kenyataan".[102] Burnley kemudian menjelaskan bahwa dia menghubungi Hough setelah melihat cover "Ashes of Eden", dan lagu yang dia tampilkan adalah "The Dark of You".[103]

 
Breaking Benjamin tampil di Louder Than Life pada 2019

Ember menerima penerimaan kritis yang sebagian besar positif, dan terkenal karena keakrabannya dan pergeseran gayanya yang lebih berat. Neil Yeung dari AllMusic memberikan ulasan yang umumnya menguntungkan tetapi menekankan keakrabannya, dengan mengatakan, "Sejauh variasinya, ini adalah kumpulan lagu yang cukup standar dari sebuah band yang terutama berkaitan dengan memberikan apa yang diinginkan dan diharapkan penggemar."[104] Sebaliknya, Chad Childers dari Loudwire menyebut Ember "sebuah rekaman yang berat—tidak hanya dalam hal suara di mana Anda dapat berargumen bahwa mereka tidak pernah terdengar lebih berat, tetapi juga dalam hal konten lirik", dengan mengatakan bahwa grup tersebut "membuktikan bahwa mereka lebih baik. (dan ya, lebih berat) dari sebelumnya dengan masih banyak yang tersisa untuk dikatakan."[105] Luke Nuttall dari The Soundboard memberi album itu tinjauan yang beragam, dengan mengatakan, "Bahkan orang yang paling berdedikasi pun harus mengakui bahwa ini jauh dari terobosan atau penyimpangan apa pun dari materi masa lalu mereka, dan daur ulang karya tanpa malu seperti itu jarang mengarah pada hal positif. hasil", tetapi menambahkan bahwa, "Ember berhasil meningkatkan di atas upaya radio-rock yang paling tidak bersemangat, tetapi ini murni untuk mereka yang telah berada di sana sepanjang jalan; untuk semua orang, itu ada di sana untuk merangkul atau menghindari sesuai keinginan."[106]

Aurora (2018–sekarang)Sunting

Dalam sebuah wawancara pada Desember 2018, Burnley menyatakan akan ada album akustik dari lagu-lagu masa lalu di 2019.[107] Pada Juli 2019, Burnley mengonfirmasi selama wawancara radio bahwa album akustik baru akan menampilkan kolaborasi dari Red, Underoath, Saint Asonia, dan Lacey Sturm.[108]

Tur utama grup Amerika Utara tahun 2019 dengan Chevelle dan Three Days Grace berlangsung dari 21 Juli hingga 25 September.[109]

Pada tanggal 28 Oktober 2019, grup ini secara resmi mengumumkan album Aurora melalui halaman media sosial resmi mereka, dengan tanggal rilis 24 Januari 2020.[110] Mereka juga mengumumkan tur Amerika Utara bersama Korn pada tahun 2020.[111] Pada tanggal 6 Desember 2019, band ini merilis "Far Away" yang menampilkan Scooter Ward dari Cold, single pertama dari Aurora.[112] Pada 10 Januari 2020, grup ini merilis versi akustik "Red Cold River" yang menampilkan Spencer Chamberlain dari Underoath. Pada Maret 2020, mereka mengumumkan tur musim panas 2020 mereka, dengan Bush, Theory of a Deadman, Saint Asonia, dan Cory Marks.[113] Pada 19 Mei 2020, band ini mengumumkan pembatalan tur karena pandemi COVID-19.[114] Pada 10 Juli 2020, band ini merilis cover "Iris" dari Goo Goo Dolls, dengan penyanyi Diamante.[115]

KarakteristikSunting

Gaya musikSunting

Breaking gaya musik Benjamin terutama diklasifikasikan sebagai hard rock[116] dan rok alternatif,[117] lebih khusus post-grunge[118]dan metal alternatif,[119][a] dan umumnya terkenal karena konsistensinya. Corey Apar merasa bahwa "Breaking Benjamin tidak ada artinya jika tidak konsisten",[29] dan Alex Young merasa bahwa "Breaking Benjamin adalah salah satu dari sedikit grup musik rok modern di radio yang, jika Anda pernah mendengar lagu apa pun di katalognya sebelumnya, dapat langsung dikenali."[52] Meskipun perubahan lineup lengkap sebelum rilis Dark Before Dawn, Dan Marsicano menyatakan, "Breaking Benjamin hampir tidak menyimpang dari kemacetan yang ada di Dear Agony. Mereka memiliki suara yang mapan sejak pelarian mereka We Are Not Alone – riff keras bermata dengan pergolakan emosional – dan itu tidak dirusak di Dark Before Dawn."[74]

Gaya mereka digambarkan oleh Apar sebagai "mencampur dinamika hard rock berat dengan sikap murung yang tidak pernah tergelincir ke dalam kesedihan penuh."[29] Spence D. mencirikan band ini sebagai "[bertahan] dalam membawakan gitar yang renyah diakhiri dengan [lirik] yang agak generik, sarat kecemasan yang bergoyang antara menjadi sedih dan agresif" dengan vokal yang "[memberikan] jumlah emosi yang tepat, berfluktuasi antara subjektivitas kontemplatif dan kemarahan yang menggeram."[39] Young merasa bahwa Breaking Benjamin adalah "indikasi dari rock modern awal '00-an, sementara juga sekarang dan kemudian menjadi lebih Filter-esque atau mahir secara teknis, terutama pada gitar selama Saturate 2002, dan sejak saat itu dengan bass dan drum."[52]

Breaking gaya Benjamin digambarkan oleh The Wall Street Journal pada tahun 2020 sebagai "subgenre rock 'n' roll, sering disebut 'rock aktif'... genre ini mencakup grup musik seperti Disturbed, Five Finger Death Punch dan Three Days Grace, hard rocker yang menggeram dan berteriak, tapi bisa selembut dan seemosional Coldplay."[2]

KomposisiSunting

Burnley adalah penulis lagu utama dalam grup.[120] Pengacara dan penulis industri musik Martin Frascogna menulis bahwa "sangat jelas bahwa Burnley memulai grup, adalah kekuatan kreatif di belakang grup dan pada dasarnya menentukan keputusan grup."[121] Grup musik seperti Nirvana, Live, Bush, Pearl Jam, Stone Temple Pilots, dan The Beatles disebut-sebut sebagai pengaruh.[122] Burnley berkomentar pada tahun 2009 bahwa sementara anggota grup lainnya berkontribusi, "selalu terserah saya untuk menyatukan semua bagian dan membuatnya menjadi apa saja."[45] Namun, Burnley mengungkapkan bagaimana dia menganggap Rauch sebagai "mitra menulis" selama Dear Agony, dan bahwa dia menantikan untuk menulis dengannya di masa depan.[45] Setelah bergabung dengan grup pada tahun 2014 sebagai bagian dari lineup baru, Rauch memberikan kontribusi menulis di Dark Before Dawn, menulis lagu intro dan outro serta riff di dua lagu lainnya.[123] Burnley mengungkapkan pada tahun 2015 bahwa seluruh grup akan menulis lagu untuk Breaking Benjamin di masa depan, dan bahwa "Kebetulan ketika mereka bergabung untuk album ini, saya sudah 95 persen selesai", menambahkan, "Saya benar-benar menantikan untuk menulis yang berikutnya bersama-sama."[123] Ember 2018 mewakili upaya pertama grup dengan kredit komposisi penuh yang diberikan kepada anggota selain Burnley.[104]

Konten lirik Breaking Benjamin berevolusi sebagai produk ketenangan Burnley, frontman mencatat bahwa lirik di Dear Agony lebih dipikirkan.[43] Rito Asilo dari Inquirer menulis bahwa Burnley "berutang peningkatan kejelasan dan koherensi dalam musik Breaking Benjamin untuk ketenangan."[124] Burnley telah mengatakan bahwa sebelum sadar, apa pun yang masuk akal secara tematis adalah kebetulan, dan bahwa dia akan mengambil gambar jika dia tidak puas dengan liriknya.[125] Lirik Breaking Benjamin terkenal karena temanya yang samar dan penuh kecemasan,[126] Burnley mengatakan bahwa "Saya mencoba untuk membuat tulisan saya tidak jelas sehingga orang dapat menarik kesimpulan mereka sendiri."[43]

Penampilan langsungSunting

 
Gitaris ritme dan vokalis Keith Wallen tampil di 2016

Suara live Breaking Benjamin telah sesuai dengan susunan aransemen. Grup ini awalnya tidak memiliki vokalis latar dan instrumentasi tersier, yang mengharuskan mereka untuk mengandalkan trek pra-rekaman selama pertunjukan live.[123] Namun, grup ini terkenal karena perubahan dalam hal tersebut dengan iterasi kedua dari grup yang dibentuk pada tahun 2014.[127] Bruch dan Wallen dipilih sebagian karena kemampuan mereka sebagai penyanyi, memberikan semua vokal latar pada rekaman studio baru dan selama pertunjukan langsung.[127] Burnley mencatat bahwa penting untuk menambahkan dua penyanyi baru untuk meniru teknik vokal seperti harmoni tiga bagian, rentang oktaf, dan vokal berlapis.[57] Rauch, bertindak sebagai gitaris ketiga, memberikan grup "lebih banyak kebebasan sekaligus mempertebal suara live mereka", karena beberapa lagu menampilkan tiga bagian gitar, gitar berlapis, atau dimaksudkan untuk menampilkan Burnley yang hanya menampilkan vokal, seperti "I Will Not Bow" dan "Lights Out".[128] Foist menggunakan drum elektronik Roland V-Kit selama pertunjukan live dan memicu suara tertentu seperti yang terdengar di rekaman studio, seperti not piano di "Breakdown".[57] Selain itu, Rauch dilengkapi dengan synthesizer gitar Roland GR-55 yang memungkinkannya memainkan string orkestra dan efek suara paduan suara, yang selanjutnya menghilangkan ketergantungan pada trek yang telah direkam sebelumnya.[32]

AnggotaSunting

Anggota saat ini

  • Benjamin Burnley – vokalis utama, gitaris ritme (1999–sekarang)
  • Jasen Rauch – gitaris utama, programming (2014–sekarang)
  • Keith Wallen – gitaris ritme, vokal latar (2014–sekarang)
  • Aaron Bruch – bassis, vokal latar (2014–sekarang)
  • Shaun Foist – drummer, perkusi, programming (2014–sekarang)

Mantan anggota

  • Chad Szeliga – drummer, perkusi (2005–2013)
  • Aaron Fink – gitaris utana (2002–2011)
  • Mark Klepaski – gitaris bass (2002–2011)
  • Jeremy Hummel – drummer, perkusi (1999–2004)
  • Jonathan "Bug" Price – gitaris bas (2001)
  • Jason Davoli – gitaris bas (1999)

Musisi tur

  • Kevin Soffera – drummer, perkusi (2004)
  • Ben "BC" Vaught – drummer, perkusi (2004–2005)

Garis waktu

GaleriSunting

DiskografiSunting

Album studioSunting

CatatanSunting

  1. ^ Namun, biografi online berulang grup yang ditulis oleh Alex Henderson dari AllMusic menyatakan dari label metal alternatif, "Korn dan Tool juga telah dikutip sebagai pengaruh, tetapi tidak seperti Korn, Breaking Benjamin tidak memiliki kecenderungan hip-hop yang kuat dan bukan metal alternatif – rok alternatif yang keras, tentu saja, tapi bukan metal alternatif."[8]

ReferensiSunting

  1. ^ "Breaking Benjamin Frontman Pushes Through Pain to Number One". July 2015. 
  2. ^ a b Kornelis, Chris (January 20, 2020). "The Chart-Topping Rock Band You've Never Heard Of". The Wall Street Journal. Diakses tanggal January 23, 2020. 
  3. ^ Monacelli 2015.
  4. ^ a b Book 2015.
  5. ^ Craft 2015.
  6. ^ a b c d e f g Sisak 2011.
  7. ^ a b c Duff 2002.
  8. ^ a b c Henderson & n.d.
  9. ^ Breaking Benjamin 2001.
  10. ^ St. James 2003.
  11. ^ a b c d Billboard 200.
  12. ^ a b c d e f g h i j k RIAA.
  13. ^ Zeiler 2003.
  14. ^ MTV News 2003.
  15. ^ Taylor 2002.
  16. ^ Cherubino 2002.
  17. ^ a b Loftus 2004a.
  18. ^ a b c Wiederhorn 2004.
  19. ^ Billboard 2004, hlm. 49.
  20. ^ RIANZ.
  21. ^ Billboard Mainstream Rock Songs, hlm. 1–2.
  22. ^ Moss 2004.
  23. ^ Moriarty 2004.
  24. ^ Authier 2004.
  25. ^ Loftus 2004b.
  26. ^ Amerman 2005, hlm. 1a.
  27. ^ Business Wire 2005.
  28. ^ Modern Drummer 2010.
  29. ^ a b c d Apar 2006.
  30. ^ a b Miranda & Holmquest 2004.
  31. ^ "Benjamin Burnley biography, married, wife, illness, tattoos, interview, cancer, net worth • biography". bijog.com. Diakses tanggal February 3, 2021. 
  32. ^ a b Lello 2015.
  33. ^ Bishop 2014.
  34. ^ a b c Billboard Mainstream Rock Songs.
  35. ^ AXS TV 2011.
  36. ^ a b Kelly 2007.
  37. ^ Blair 2007.
  38. ^ IGN Music 2007.
  39. ^ a b c D. 2006.
  40. ^ Greenblatt 2006.
  41. ^ a b Lipshutz 2009.
  42. ^ a b Wiederhorn 2015.
  43. ^ a b c Florino 2010.
  44. ^ Wibisono, Rizkiono Unggul (3 Juli 2015). Nurul, Meiristica, ed. "Vokalis Breaking Benjamin Menderita Penyakit Misterius". Liputan6.com. 
  45. ^ a b c d Lello 2009.
  46. ^ Billboard Mainstream Rock Songs 100904.
  47. ^ Billboard Mainstream Rock Songs 100417.
  48. ^ Ultimate Guitar 2010.
  49. ^ Tunelab 2010.
  50. ^ Morentin 2010.
  51. ^ Monger 2009.
  52. ^ a b c Young 2009.
  53. ^ Grierson 2009.
  54. ^ a b c d Sisak & Gaydos 2011.
  55. ^ Rubinkam 2011.
  56. ^ a b c KPNT 2011.
  57. ^ a b c Rosen 2015b.
  58. ^ a b Heaney 2011.
  59. ^ Jetti 2011.
  60. ^ Childers 2013.
  61. ^ Frederick 2015.
  62. ^ a b Hargis 2014.
  63. ^ KSHE 2015.
  64. ^ Schoof 2014.
  65. ^ a b c Zadrozny 2015.
  66. ^ a b Hoyle 2015.
  67. ^ a b MPJ 2015.
  68. ^ Titus 2015.
  69. ^ Childers 2015.
  70. ^ James 2015.
  71. ^ "Breaking Benjamin - Rock am Ring 2016". Diarsipkan dari versi asli tanggal January 7, 2016. Diakses tanggal December 22, 2017. 
  72. ^ "NOVAROCK - HOME". Novarock.at. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 16, 2017. Diakses tanggal December 22, 2017. 
  73. ^ Trunk 2015.
  74. ^ a b c Marsicano 2015.
  75. ^ Trunk 2015, event occurs at 19:03.
  76. ^ Blabbermouth 2015.
  77. ^ Caulfield 2015.
  78. ^ Screamer Magazine 2016.
  79. ^ Billboard Mainstream Rock Songs, hlm. 1.
  80. ^ a b Lipshutz 2015.
  81. ^ McIntyre 2015.
  82. ^ Monger 2015.
  83. ^ Borjon 2015.
  84. ^ Hartmann 2017.
  85. ^ Childers 2017.
  86. ^ Payne 2018.
  87. ^ Blabbermouth 2017.
  88. ^ Divita 2018.
  89. ^ Divita 2018b.
  90. ^ a b Divita 2018c.
  91. ^ Caulfield 2018.
  92. ^ Billboard Mainstream Rock Songs 1061958.
  93. ^ Billboard Hot Rock Songs 1061958.
  94. ^ Mitchell 2017.
  95. ^ a b c Wendowski 2018.
  96. ^ Davis 2018.
  97. ^ Anderson 2017, event occurs at 01:43.
  98. ^ Burnley 2017, event occurs at 03:25.
  99. ^ Blabbermouth 2018.
  100. ^ Christopher 2018.
  101. ^ Ganz 2017.
  102. ^ Stubblebine 2017.
  103. ^ Childers 2018.
  104. ^ a b Yeung 2018.
  105. ^ Childers 2018b.
  106. ^ Nuttall 2018.
  107. ^ Wendowski 2018b.
  108. ^ Childers, Chad (July 23, 2019). "Breaking Benjamin Plan Acoustic Album With Underoath, Red, Saint Asonia + Former Flyleaf Singers". Loudwire. Diakses tanggal September 12, 2019. 
  109. ^ Erickson, Anne (February 19, 2019). "Breaking Benjamin, Chevelle, and Three Days Grace announce 2019 North American tour". Consequence of Sound. Diakses tanggal September 12, 2019. 
  110. ^ Childers, Chad (October 28, 2019). "BREAKING BENJAMIN DETAIL GUEST-FILLED 'AURORA' ALBUM". Loudwire. Diakses tanggal November 1, 2019. 
  111. ^ Divita, Joe (October 28, 2019). "Korn + Breaking Benjamin Announce 2020 Co-Headlining Tour". Loudwire. Diakses tanggal November 1, 2019. 
  112. ^ "Listen to Breaking Benjamin's New Song "FAR AWAY" Featuring Scooter Ward of COLD". Music Mayhem Magazine. December 6, 2019. Diakses tanggal December 16, 2019. 
  113. ^ Childers, Chad (March 3, 2020). "Breaking Benjamin Announce Summer Tour With Bush, Theory of a Deadman, Saint Asonia + Cory Marks". Loudwire. Diakses tanggal March 11, 2020. 
  114. ^ "Breaking Benjamin Cancel 2020 Tour Dates with Bush + More". 
  115. ^ "Diamante Unveils Cover of Goo Goo Dolls' "Iris" Featuring Breaking Benjamin Frontman Ben Burnley". Music Mayhem Magazine. July 10, 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-07-12. Diakses tanggal July 12, 2020. 
  116. ^ Henderson & n.d; Wiederhorn 2015; Lipshutz 2015; Mansfield 2015; D. 2006; Greenblatt 2006; Marsicano 2015; Titus 2015.
  117. ^ Henderson & n.d; Sisak & Gaydos 2011; Miller 2004; Lipshutz 2009; Cox 2014; Floyd 2015; Walden 2015; Davis-Young 2015.
  118. ^ Henderson & n.d; Young 2009; Lipshutz 2009; Greene 2006; Apar 2006.
  119. ^ Grierson 2009; Leroy 2004; Apar 2006; Saincome 2015; Marsicano 2015.
  120. ^ Frederick 2015b.
  121. ^ Frascogna 2011.
  122. ^ Henderson & n.d; Miranda & Holmquest 2004.
  123. ^ a b c Bowar 2015.
  124. ^ Asilo 2015.
  125. ^ Brayton 2009.
  126. ^ Grierson 2009; Greenblatt 2006; D. 2006.
  127. ^ a b Trunk 2015; Axton 2015; Rosen 2015a; Rosen 2015b; Kielich 2015; Hahn 2014
  128. ^ Axton 2015.

Daftar pustakaSunting

Pranala luarSunting