Boule de Suif

Boule de Suif (pengucapan bahasa Prancis: [bul də sɥif]), diterjemahkan secara beragam sebagai Dumpling, Butterball, Ball of Fat, atau Ball of Lard, adalah cerita pendek terkenal karya penulis Prancis akhir abad ke-19, Guy de Maupassant, pertama kali diterbitkan pada 15/16 April 1880. Ini bisa dibilang merupakan cerita pendeknya yang paling terkenal dan merupakan cerita utama untuk koleksinya saat masa-masa Perang Prancis-Prusia, berjudul Boule de Suif et Autres Contes de la Guerre (Pangsit dan Kisah Perang Lainnya).[1][2]

Sampul edisi Boule de Suif.

PlotSunting

Cerita bersetting dalam Perang Perancis-Prusia dan mengikuti sekelompok penduduk Perancis Rouen, yang baru-baru ini diduduki oleh tentara Prusia. Kesepuluh pelancong memutuskan karena berbagai alasan untuk meninggalkan Rouen dan melarikan diri ke Le Havre dengan petugas pos. Berbagi kereta adalah Boule de Suif atau "Butterball" (lit. suet dumpling, juga diterjemahkan sebagai bola lemak), lalu seorang pelacur bernama asli Elisabeth Rousset; Cornudet Demokrat yang ketat; sepasang pemilik toko dari borjuasi kecil, M. dan Mme. Loiseau; seorang pemilik pabrik borjuis atas yang kaya dan istrinya, M. dan Mme. Carré-Lamadon; Comte dan Comtesse dari Bréville; serta dua biarawati. Dengan demikian, adanya gerbong mikrokosmos masyarakat Prancis mencerminkan berbagai bagian dari warga Prancis selama akhir abad ke-19.

Karena cuaca buruk, kereta bergerak sangat lambat dan pada tengah hari hanya menempuh beberapa mil. Penghuninya awalnya meremehkan Boule de Suif, tetapi sikap mereka berubah ketika dia menghasilkan keranjang piknik yang penuh dengan makanan enak dan menawarkan untuk berbagi isinya dengan para pelancong yang lapar.

Di desa Tôtes, kereta berhenti di penginapan pelatihan setempat, dan penghuninya, mendengar suara Jerman, menyadari bahwa mereka telah melakukan kesalahan besar ke wilayah yang dikuasai Prusia. Petugas Prusia menahan rombongan di penginapan tanpa batas waktu tanpa memberi tahu mereka alasannya. Selama dua hari berikutnya, para pelancong menjadi semakin tidak sabar, dan akhirnya diberitahu oleh Boule de Suif bahwa mereka ditahan sampai dia setuju untuk tidur dengan petugas. Dia berulang kali dipanggil ke hadapan petugas, dan selalu kembali dalam keadaan agitasi yang tinggi. Awalnya, para pelancong mendukungnya dan marah pada kesombongan petugas, tetapi kemarahan mereka segera menghilang ketika mereka menjadi marah pada Boule de Suif karena tidak tidur dengan petugas sehingga mereka bisa pergi. Selama dua hari berikutnya, para pelancong menggunakan berbagai contoh logika dan moralitas untuk meyakinkannya bahwa itu adalah hal yang benar untuk dilakukan; dia akhirnya menyerah dan tidur dengan petugas, yang mengizinkan mereka pergi keesokan paginya.

Saat mereka melanjutkan perjalanan mereka ke Le Havre, "perwakilan Kebajikan" ini mengabaikan Boule de Suif dan beralih ke topik percakapan yang sopan, melirik tajam ke wanita muda itu sambil menolak untuk mengakuinya, dan menolak untuk berbagi cerita mereka. makanan dengan dia seperti yang dia lakukan dengan mereka sebelumnya. Saat sang pelatih berjalan di tengah malam, Cornudet mulai bersiul Marseillaise yang merusak suasana hati semua orang di dalam pelatih, dan sementara itu Boule de Suif, meratapi harga dirinya yang hilang, hampir tidak bisa menahan isak tangisnya.

ReferensiSunting

  1. ^ Bogdanovich, Peter. John Ford. Berkeley: University of California Press, 1978. p. 69.
  2. ^ McBride, Joseph.Searching for John Ford: A Life. London: Faber and Faber, 2003, p.284

Pranala luarSunting