Bodhisatta

dalam Buddhisme, makhluk yang telah mengembangkan keinginan spontan dan pikiran welas asih untuk mencapai Kebuddhaan demi manfaat semua makhluk
(Dialihkan dari Boddhisatwa)

Bodhisatwa (bahasa Sanskerta: Bodhisattva; bahasa Pāli: Bodhisatta; bahasa Thai: โพธิสัตว์ Photishat) adalah makhluk calon Buddha yang bertekad untuk mencapai pencerahan dan sedang menyempurnakan pāramī sebelum menjadi Buddha yang tercerahkan sepenuhnya. Dalam bahasa Pāli, istilah Bodhisatta terdiri dari dua kata, yaitu bodhi yang berarti pencerahan atau penerangan, dan satta yang berarti makhluk. Bodhisatta juga merujuk kepada Buddha di masa kehidupan sebelum-Nya selagi menyempurnakan pāramī.

Bodhisatwa
Relief Bodhisatwa Awalokiteswara abad ke-9 di candi Plaosan, Jawa Tengah
Sansekertaबोधिसत्त्व (Bodhisattva)
Pāliबोधिसत्त (Bodhisatta)
Birmaဗောဓိသတ် (bɔ́dḭθaʔ)
Tionghoa菩提薩埵(菩薩), 菩提萨埵(菩萨), (pútísàduǒ (púsà) ), (Wade–Giles: p'u2-sa4), (Jyutping: pou4 tai4 saat3 do3)
Jepang菩薩 (romaji: bosatsu)
Korea보살, 菩薩 (RR: bosal)
Thaiโพธิสัตว์ (phothisat)
Tibetབྱང་ཆུབ་སེམས་དཔའ་ (chang chub sems dpa)
VietnamBồ Tát
菩薩
Sinhalaබෝධි සත්ත්ව
Information
Dimuliakan olehTheravada, Mahāyāna, Vajrayāna

Terdapat perbedaan pemaknaan istilah bodhisatta antara aliran Theravāda dan Mahāyāna. Menurut aliran Theravada, bodhisatta hanya merujuk kepada makhluk yang merupakan calon sammā-sambuddha tetapi tidak mencakup para calon paccekabuddha dan sāvakabuddha/Arahant. Sedangkan menurut aliran Mahāyāna, bodhisatta merujuk kepada semua makhluk yang bertekad menjalankan Sumpah Bodhisattva.

Bodhisatta menurut Aliran Theravāda

sunting

Dalam interpretasi Buddhisme aliran Theravada, terdapat tiga jenis Buddha berdasarkan cara kecerahan-Nya:

  1. Sammā-sambuddha, yaitu Buddha yang tercerahkan sempurna oleh usaha-Nya sendiri, menemukan Dhamma, dan mengajarkan Dhamma.
  2. Pacceka-buddha ("Buddha Diam"), yaitu Buddha yang tercerahkan sempurna oleh usaha-Nya sendiri, menemukan Dhamma, tetapi tidak mengajarkan Dhamma.
  3. Sāvaka-buddha/Arahant ("Buddha Murid"), yaitu Buddha yang tercerahkan sempurna oleh usaha-Nya sendiri dengan mempelajari Dhamma yang telah ditemukan oleh Sammāsambuddha.

Terminologi bodhisatta dalam aliran Theravāda hanya merujuk kepada makhluk yang bertekad menjadi sammāsambuddha; tetapi tidak mencakup paccekabuddha dan sāvakabuddha. Kata bodhisatta digunakan oleh Buddha di Kanon Pāli untuk menunjuk diri-Nya di kelahiran-kelahiran pada kehidupan sebelumnya dan di kelahirannya yang terakhir sebelum menjadi Buddha. Selain itu, bodhisatta juga digunakan untuk menceritakan bodhisatta saat ini yang nantinya menjadi Buddha Metteya yang saat ini masih menyempurnakan pāramī di Surga Tusita. Kehidupan Siddhattha Gotama sebagai seorang Bodhisatwa dicatat dalam Kitab Jataka. Ketika Siddhattha Gotama menceritakan dirinya dahulu, ia menggunakan istilah “ketika saya masih seorang Bodhisatwa”. Siddhattha Gotama menggambarkan diri-Nya sebagai berikut:[1]

Bodhisattva menurut Aliran Mahāyāna

sunting

Dalam ajaran Mahayana, Bodhisatwa mengambil janji untuk tidak memasuki nirwana sebelum semua makhluk mencapai ke-Buddha-an. Artinya ia menunda memasuki nirwana dan memilih turun ke bumi mengorbankan dirinya untuk membantu makhluk lain mencapai pencerahan. Karena itulah Bodhisatwa dikenal memiliki sifat welas asih dan sifat tidak mementingkan diri sendiri dan rela berkorban. Ini tidak sama dengan di tradisi Theravada pada umumnya, makhluk yang mencapai pencerahan adalah Arahat, bukan Buddha. Dalam pandangan Mahayana, seorang Bodhisatwa memiliki tekad penuh kasih guna membantu seluruh mahluk untuk menuju pencerahan. Motivasi yang demikian dikenal dengan sebutan bodhicitta.

 
Bodhisatwa Avalokiteshvara, salah satu Bodhisatwa yang terkenal di kalangan umat Buddha Mahāyāna.

Lihat pula

sunting

Catatan

sunting
  1. ^ Kumpulan Sutta Majjhima Nikaya I, Oleh: Team Penterjemah Kitab Suci Agama Buddha, Penerbit: Proyek Sarana Keagamaan Buddha Departemen Agama RI, 1993