Bisnis-ke-bisnis

Bisnis-ke-bisnis (B2B) mengacu pada (pasar bisnis atau pasar industri[1]) ialah model wujud transaksi kepada tujuan bisnis terhadap perusahaan vendor dan organisasi bisnis lain seperti manufaktur dan grosir atau grosir dan peritel. Contoh bisnis-ke-bisnis dalam perusahaan bidang manufaktur seperti Samsung sebagai pemasok terbesar Apple atas produksi iPhone, pada industri kendaraan seperti baterai dan elektronik umum diproduksi berbagai perusahaan dijual kepada manufaktur kendaraan.[2]

Secara umum pada rantai suplai, transaksi bisnis-ke-bisnis dapat terjadi kala perusahaan membeli komponen produk seperti bahan baku atas digunakan dalam proses manufakturing. Produk akhir lalu dapat dijual kepada konsumen langsung dikenal dengan transaksi bisnis-ke-konsumen (B2C) atau direk-ke-konsumen. B2B sering kali dikontraskan dengan bisnis-ke-konsumen (B2C). Dalam perdagangan B2B, sering kali para pihak dalam hubungan memiliki kekuatan negosiasi yang sebanding, dan bahkan jika tidak, masing-masing pihak biasanya melibatkan staf profesional dan penasihat hukum dalam negosiasi persyaratan, sedangkan B2C dibentuk menjadi jauh lebih besar. derajat dengan implikasi ekonomi dari asimetri informasi. Namun, dalam konteks B2B, perusahaan besar mungkin memiliki banyak keuntungan komersial, sumber daya, dan informasi dibandingkan bisnis kecil. Pemerintah Inggris, misalnya, membuat jabatan Komisaris Bisnis Kecil berdasarkan Undang-Undang Perusahaan 2016 untuk "memungkinkan bisnis kecil menyelesaikan sengketa" dan "mempertimbangkan keluhan pemasok bisnis kecil tentang masalah pembayaran dengan bisnis besar yang mereka suplai."[3]

Perusahaan Business-to-Business mewakili bagian penting dari ekonomi Amerika Serikat. Hal ini terutama berlaku di perusahaan dengan 500 karyawan ke atas, di mana terdapat 19.464 pada tahun 2015,[4] dimana diperkirakan sebanyak 72% merupakan bisnis yang utamanya melayani bisnis lain.[5]

ModelSunting

Model B2B vertikalSunting

B2B vertikal umumnya berorientasi pada manufaktur atau bisnis. Ini dapat dibagi menjadi dua arah - hulu dan hilir. Produsen atau pengecer komersial dapat memiliki hubungan pasokan dengan pemasok hulu, termasuk produsen, dan membentuk hubungan penjualan[6] Sebagai contoh, perusahaan Dell bekerja dengan pemasok hulu microchip sirkuit terintegrasi dan papan sirkuit cetak komputer (PCB).

Situs web B2B vertikal bisa serupa dengan toko online perusahaan. [6] Melalui situs web, perusahaan dapat mempromosikan produknya dengan penuh semangat, lebih efisien dan lebih komprehensif yang memperkaya transaksi karena membantu pelanggan memahami produknya dengan baik. Atau, situs web dapat dibuat untuk bisnis, di mana penjual mengiklankan produknya untuk mempromosikan dan memperluas transaksi dengan cara yang intuitif dan nyaman.

Model B2B horizontalSunting

B2B horizontal adalah pola transaksi untuk pasar perdagangan perantara. Ini memusatkan transaksi serupa dari berbagai industri di satu tempat, karena memberikan peluang perdagangan bagi pembeli dan pemasok, biasanya melibatkan perusahaan yang tidak memiliki produk dan tidak menjual produk. Ini hanyalah platform untuk menyatukan penjual dan pembeli secara online.[7][8] Platform yang lebih baik membantu pembeli dengan mudah menemukan informasi tentang penjual dan informasi yang relevan tentang produk melalui situs web.

Perbandingan dengan bisnis-ke-konsumenSunting

Perbedaan utama antara B2B dan B2C adalah yang pertama mengacu pada transaksi perdagangan antara pabrikan dan pengecer, dan yang kedua adalah pengecer yang memasok barang ke konsumen.[9] Di B2B ada pebisnis di kedua sisi, sedangkan di B2C biasanya ada satu orang bisnis dan satu konsumen. Dalam kasus pertama, keputusan diambil berdasarkan kebutuhan (karena bisnis lain membutuhkannya), dan dalam kasus kedua mereka lebih bersifat ekspektatif daripada kebutuhan. B2B memiliki banyak penjual dan toko yang berbeda, sedangkan B2C biasanya hanya satu pemasok. B2B berkonsentrasi pada data mentah untuk perusahaan lain, tetapi B2C berfokus pada produksi sesuatu untuk konsumen. Transaksi B2B memerlukan manajemen kontrak sumber langsung, yang melibatkan persyaratan negosiasi yang menetapkan harga dan berbagai faktor lain seperti harga berbasis volume, preferensi operator dan logistik, dll. Transaksi B2C lebih jelas, memiliki manajemen kontrak sumber spot yang menawarkan flat harga eceran untuk setiap barang yang terjual. Waktu juga merupakan perbedaan karena B2B memiliki proses yang lebih lambat daripada B2C yang diselesaikan dalam periode yang lebih pendek (bisa dalam hitungan menit atau hari). Bisnis-ke-bisnis umumnya membutuhkan investasi di muka sedangkan bisnis-ke-pelanggan tidak membutuhkan bisnis untuk mengeluarkan uang untuk infrastruktur. Perbedaan terakhir yang disebutkan di sini adalah bahwa di B2B mereka harus berurusan dengan konektivitas back-office dan menagih sejumlah mitra dan pemasok yang berbeda, sementara B2C menghasilkan transaksi yang lebih mulus karena opsi, seperti uang siber, memungkinkan bisnis untuk menerima variasi yang lebih luas dari pilihan pembayaran. B2B, karena biasanya ada jumlah yang lebih besar yang terlibat dalam periode waktu yang lebih lama, biasanya memiliki biaya lebih tinggi daripada B2C yang cenderung terdiri dari transaksi harian yang cepat. Di B2B, reputasi merek bergantung pada hubungan pribadi antara bisnis. Di sisi lain, di B2C, reputasi bisnis sering kali didorong melalui publisitas dan media.

Dalam banyak kasus, volume keseluruhan transaksi B2B (bisnis-ke-bisnis) jauh lebih tinggi daripada volume transaksi B2C.[10][11][12] Alasan utamanya adalah bahwa dalam rantai pasokan tipikal akan ada banyak transaksi B2B yang melibatkan subkomponen atau bahan mentah, dan hanya satu transaksi B2C, khususnya penjualan produk jadi ke pelanggan akhir. Misalnya, produsen mobil melakukan beberapa transaksi B2B seperti membeli ban, kaca untuk jendela, dan selang karet untuk kendaraannya. Transaksi terakhir, kendaraan jadi yang dijual ke konsumen, adalah transaksi tunggal (B2C).

ReferensiSunting

  1. ^ Hall, Simon (2017). Innovative B2B Marketing: New Models, Processes and Theory. Kogan Page Publishers. ISBN 9780749480813. 
  2. ^ Chen, James (5 Maret 2020). "Business-to-Business (B2B) Definition". Investopedia. Diakses tanggal 24 Mei 2020. 
  3. ^ Small Business Commissioner role, 26 July 2015, accessed 22 October 2017
  4. ^ Bureau, US Census. "2015 SUSB Annual Data Tables by Establishment Industry". www.census.gov. 
  5. ^ "Fortune 500 2015". Fortune.com. Diakses tanggal 2018-10-18. 
  6. ^ a b E-COMMERCE, AN INDIAN PERSPECTIVE. P.T. Joseph, S.J. 2015. hlm. 43–45. ISBN 978-81-203-5154-7. 
  7. ^ E-COMMERCE, AN INDIAN PERSPECTIVE. P.T. Joseph, S.J. 2015. hlm. 43–45. ISBN 978-81-203-5154-7. 
  8. ^ E-commerce: Formulation of Strategy . Robert T. Plant. 2000. hlm. 26-27. ISBN 0-13-019844-7. 
  9. ^ Kumar, Vinod; Raheja, Gagandeep. "Business to business and business to consumer management". CiteSeerX 10.1.1.299.8382 . 
  10. ^ Sandhusen, Richard (2008). Marketing. Hauppauge, N.Y: Barron's Educational Series. hlm. 520. ISBN 978-0-7641-3932-1. 
  11. ^ Shelly, Gary (2011). Systems analysis and design. Boston, MA: Course Technology, Cengage Learning. hlm. 10. ISBN 978-0-538-47443-6. 
  12. ^ Garbade, Michael (2011). Differences in Venture Capital Financing of U.S., UK, German and French Information Technology Start-ups A Comparative Empirical Research of the Investment Process on the Venture Capital Firm Level. München: GRIN Verlag GmbH. hlm. 31. ISBN 978-3-640-89316-4.