Beatdown hardcore

subgenre yang menggabungkan heavy metal dan hardcore punk

Beatdown hardcore (juga dikenal sebagai heavy hardcore, brutal hardcore, toughguy, moshcore, atau hanya beatdown) adalah subgenre dari hardcore punk dengan unsur-unsur menonjol dari heavy metal. Beatdown hardcore menampilkan vokal agresif, gitar elektrik yang disetel ke bawah, vokal geng, riff gitar yang berat, dan breakdown yang berat. Genre ini muncul pada akhir 1980-an dan awal 1990-an dengan grup musik seperti Killing Time, Madball, dan Sheer Terror. Pada pertengahan akhir 1990-an dan awal 2000-an, banyak bermunculan grup musik beatdown lainnya, seperti Hatebreed, Bulldoze, Shai Hulud, dan Strife. Grup musik seperti Terror dan Death Before Dishonor memperoleh pengikut kultus pada pertengahan hingga akhir 2000-an. Grup musik hardcore New York seperti Agnostic Front, Warzone, Sick of It All, dan Cro-Mags dan thrash metal subgenre crossover thrash (misalnya: Suicidal Tendencies dan Dirty Rotten Imbeciles) membuka jalan bagi beatdown.

Beatdown membuka jalan bagi metalcore, subgenre hardcore yang jauh lebih berat dengan elemen metal yang jauh lebih berat. Grup musik seperti Integrity, Earth Crisis dan Hatebreed menjadi band metalcore terkemuka di tahun 1990-an. Metalcore berubah menjadi gaya melodic death metal yang lebih di tahun 2000-an dengan grup musik seperti Killswitch Engage, As I Lay Dying, dan All That Remains. Pada awal abad ke-21, band-band yang menggabungkan hardcore atau metalcore dengan pop punk muncul dan grup musik ini sering dicap sebagai easycore. A Day to Remember adalah contoh menonjol dari kombinasi musik hardcore dan pop punk ini, dan band ini meraih kesuksesan.

Grup musik Beatdown biasanya menulis lirik tentang persatuan, ketabahan, dan ketekunan, dan grup sering kali memiliki citra dan sikap hipermaskulin, termasuk penekanan pada kekuatan fisik dan gaya yang dipengaruhi skinhead termasuk kepala yang dicukur, topi baseball, dan pakaian olahraga atau tentara. Beberapa grup, seperti Judge, menganut ideologi seperti straight edge, gaya hidup yang menghindari narkoba, menghindari alkohol, dan terkadang menghindari pergaulan bebas. Beatdown telah menghadapi kritik karena hipermaskulinitasnya, dan karena hipermaskulinitasnya, genre ini secara tidak sengaja menjadi eksklusif meskipun bermaksud untuk menjadi inklusif. Hal ini menyebabkan kritik untuk beatdown karena hardcore seharusnya tentang inklusi dan individualitas tetapi secara tidak sengaja menjadi eksklusif. Grup musik seperti Eighteen Visions memberontak terhadap citra hypermasculine hardcore dengan berpakaian dalam mode grup musik seperti eyeliner, rambut dicat dan skinny jeans; yang secara sembrono diberi label "fashioncore".

KarakteristikSunting

Beatdown adalah genre hardcore punk yang dipengaruhi oleh heavy metal yang menampilkan vokal agresif (biasanya berteriak), gitar listrik down-tuned, vokal geng, riff gitar berat, dan breakdown berat.[2][3] Lebih banyak dipengaruhi heavy metal daripada hardcore punk tradisional,[4] beatdown sangat dipengaruhi oleh musik thrash metal dan terkadang dipengaruhi oleh hip hop.[2] Menurut penulis Brian J. Kochan, genre ini "meliputi mistik kehidupan kelas pekerja keras dan keras dari orang-orang di kota-kota besar Amerika".[5] Punknews.org menggambarkan beatdown sebagai "kehancuran berat, vokal yang menggeram" dan "riff metal sesekali".[6] Band Beatdown biasanya menulis lirik tentang topik-topik seperti ketekunan, ketabahan, persatuan, pemberontakan melawan adat istiadat budaya, dan perselisihan dalam kota. Beberapa band Beatdown, seperti Judge, juga menganut ideologi seperti straight edge, gaya hidup yang menghindari narkoba, menghindari alkohol, dan, dalam beberapa kasus, menghindari pergaulan bebas.[7] Banyak band beatdown sering menampilkan citra atau sikap hipermaskulin atau "pria tangguh", dengan pakaian dan potongan rambut yang terdiri dari kepala yang dicukur, tato, topi baseball, pakaian tentara, dan pakaian olahraga.[7][8]

SejarahSunting

Pendahulu (1980-an)Sunting

 
Grup musik hardcore New York Agnostic Front membuka jalan bagi beatdown.

Pada awal 1980-an, hardcore punk dengan cepat menyebar dengan munculnya grup musik seperti Black Flag, Minor Threat, dan the Dead Kennedys.[9] Ketika grup musik hardcore punk Washington D.C. Bad Brains pindah ke New York, kancah hardcore New York dimulai. Seiring perkembangannya, banyak band mulai bermunculan yang mengambil pengaruh signifikan dari musik heavy metal dan hip hop. Beberapa musisi di adegan hardcore New York mengembangkan "etos pria tangguh" melalui penggunaan kekerasan kriminal dan kefanatikan.[10] Untuk beberapa grup, khususnya Cro-Mags ada upaya aktif untuk mencari musisi yang memiliki etos ini.[11] Ini cukup menonjol dalam suara grup sehingga penulis AllMusic Patrick Kennedy menyebut album debut 1986 mereka the Age of Quarrel sebagai "jam terbaik... [dari] tough-guy hardcore".[12] Sementara hal ini menyebabkan kritik luas dari adegan hardcore lainnya pada waktu itu, banyak dari band-band ini mulai mengembangkan gaya unik yang lebih didasarkan pada ritme dan kurang di sekitar pengaruh punk.[10]

Asal (akhir 1980-an dan awal-pertengahan 1990-an)Sunting

 
Madball pada tahun 2018

Salah satu band hardcore beatdown paling awal adalah grup musik the Yonkers, New York Breakdown. Dibentuk pada tahun 1987, mereka adalah bagian dari gelombang baru grup musik hardcore New York yang juga memperluas cakupan genre, seperti Sick of It All, Sheer Terror dan Krakdown.[13] Killing Time (kemudian dikenal sebagai Raw Deal), yang muncul sekitar waktu yang sama, juga merupakan grup awal dalam genre tersebut.[14] Killing Time merilis album debutnya Brightside pada tahun 1989. Album ini telah dibandingkan dengan grup musik heavy metal Metallica.[15] Selama akhir 1980-an dan awal-pertengahan 1990-an, band beatdown lainnya, seperti Sheer Terror, Madball, Judge, dan Maximum Penalty, juga muncul. Madball, salah satu band yang membantu meluncurkan genre beatdown dengan gaya crossover thrash-esque-nya,[16] merilis album debutnya Set It Off pada tahun 1994. Jason Anderson dari AllMusic mencatat album "lirik mentah dan alur gitar yang tebal".[17] Sheer Terror menggunakan pengaruh heavy metal yang jelas dalam musiknya, menggunakan, menurut Eduardo Rivadavia dari AllMusic, "staccato picking, slow-as-molasses power chords," dan "drum tendangan ganda".[18] Menurut Ryan Downey dari AllMusic, Judge menambahkan "ketukan gitar metalik yang kental ke dalam suara manik standar, penuh kecemasan, dan neo-punk dari adegan hardcore bawah tanah pertengahan hingga akhir tahun 80-an."[19]

Popularitas bawah tanah (pertengahan akhir 1990-an dan 2000-an)Sunting

 
Grup musik hardcore Hatebreed live pada tahun 2016

Selama pertengahan-akhir 1990-an dan awal 2000-an, genre beatdown dimainkan oleh lebih banyak grup. Grup musik seperti Strife, Shai Hulud, Bulldoze, dan Hatebreed, semuanya menjadi grup musik beatdown terkemuka selama ini. Strife menjadi salah satu grup paling menonjol di akhir tahun kancah hardcore 1990-an.[20][21] Bulldoze adalah grup musik hardcore yang berpengaruh. Shai Hulud merilis album debutnya Hearts Once Nourished with Hope and Compassion pada tahun 1997. Dalam ulasan AllMusic untuk album tersebut, penulis Jason D. Taylor menulis: "Siapa pun yang tertarik untuk mengetahui lebih banyak tentang hardcore harus mendapatkan salinan Hearts Once Nourished for pelajaran pertama di 'Hardcore 101.' Taylor juga menulis: "Sementara Shai Hulud mungkin tidak memelopori genre ini, mereka tentu pantas mendapatkan pengakuan karena merilis salah satu mahakarya genre yang paling indah."[22] Hatebreed, salah satu grup paling terkenal dari genre beatdown, merilis album debutnya Satisfaction is the Death of Desire pada tahun 1997, yang menjadikan mereka salah satu grup paling menonjol di kancah hardcore.[butuh rujukan] Album ini terjual setidaknya 150.000 eksemplar.[23] Album kedua Hatebreed dan debut major label, Perseverance (2002), menampilkan gaya metalcore yang lebih berat (subgenre hardcore yang jauh lebih terinspirasi metal).[24] Perseverance, menurut Nielsen SoundScan, terjual setidaknya hampir 220.000 eksemplar di Amerika Serikat.[23] Lebih banyak band yang memainkan beatdown mendapatkan pengikut kultus di pertengahan-akhir 2000-an. Contohnya termasuk Bury Your Dead,[25] Terror,[26] dan Death Before Dishonor.[27]

ReferensiSunting

  1. ^ ROA, RAY. "WTF is sasscore, and why is SeeYouSpaceCowboy bringing it to St. Petersburg's Lucky You Tattoo?". Creative Loafing. Diakses tanggal February 9, 2019. The subgenre of hardcore takes a little bit of grindcore, emoviolence, metalcore and moshcore and then mixes in gay tendencies and clever lyrics with some fantastically aggro results. 
  2. ^ a b "5 Under the Radar Metal Bands That Are Pushing Boundaries". Radio.com. October 21, 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 30, 2014. Diakses tanggal November 11, 2017. 
  3. ^ Julien, Alexandre (October 26, 2013). "A Taste for Blood Official Biography". Abridged Pause Blog. Abridged Pause Publishing. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 16, 2020. Diakses tanggal November 13, 2017. 
  4. ^ Gramlich, Chris (October 1, 2000). "Shutdown Few and Far Between". Exclaim!. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 12, 2017. Diakses tanggal November 10, 2017. 
  5. ^ Kochan, Brian J. (2006). "Youth Culture and Identity: A Phenomenology of Hardcore". The University of Maine. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 27, 2015. Diakses tanggal November 10, 2006. 
  6. ^ Jim (June 27, 2003). "Hoods – Pray For Death". Punknews.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 30, 2022. Diakses tanggal November 16, 2017. 
  7. ^ a b Parkes, Alan. "Don't Forget the Streets: New York City Hardcore Punk and the Struggle for Inclusive Space" (PDF). Diakses tanggal June 8, 2021. 
  8. ^ Stewart, Ethan (May 25, 2021). "From Hardcore to Harajuku: The Origins of Scene Subculture". PopMatters. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 25, 2021. Diakses tanggal June 8, 2021. 
  9. ^ "Hardcore Punk Music Genre Overview". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 5, 2014. Diakses tanggal June 7, 2021. 
  10. ^ a b Sanneh, Kelefa (March 9, 2015). "How Hardcore Conquered New York". The New Yorker. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 4, 2019. Diakses tanggal June 7, 2021. 
  11. ^ Rettman, Tony (2015). NYHC : New York Hardcore 1980-1990. Brooklyn, NY. hlm. 212. ISBN 9781935950127. Underneath his facade and front street thing, Harley below all that is a real artist. Even though he was trying to form this band of tough guys, he had very little tolerance for people who had genuine power; this parade of knuckleheads went by the wayside quickly. 
  12. ^ Kennedy, Patrick. "Before the Quarrel – Cro-Mags". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 13, 2017. Diakses tanggal November 12, 2017. 
  13. ^ Rettman, Tony (2015). NYHC : New York Hardcore 1980-1990. Brooklyn, NY. hlm. 294–295. ISBN 9781935950127. Breakdown is considered one of the first "tough guy" bands to come out of New York. When Breakdown started playing, the Sick of It All demo had just come out a few months earlier. Sheer Terror was still slogging it out with demos, trying to make a name for themselves. The Krakdown demo had just come out, along with Leeway's Enforcer demo, plus Rest in Pieces and stuff like that. Some of the original NYHC bands were slowly disappearing, like Major Conflict, Reagan Youth, and Antidote. Around 1986 and 1987 a whole new wave of bands emerged that were influenced by the original New York bands but added something different. 
  14. ^ Rettman, Tony (2015). NYHC : New York Hardcore 1980-1990. Brooklyn, NY. hlm. 297. ISBN 9781935950127. When Raw Deal first started, it was more of that tough-guy attitude. We looked at the darkest side rather than the bright side. 
  15. ^ Anderson, Jason. "Brightside – Killing Time". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 12, 2017. Diakses tanggal November 11, 2017. 
  16. ^ Levi, Josh (August 4, 2011). "Madball". River Front Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 13, 2017. Diakses tanggal November 12, 2017. 
  17. ^ "Set It Off – Madball". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 12, 2017. Diakses tanggal November 11, 2017. 
  18. ^ Rivadavia, Eduardo. "Thanks Fer Nuthin' – Sheer Terror". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 12, 2017. Diakses tanggal November 11, 2017. 
  19. ^ Downey, Ryan. "Judge | Biography & History". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 12, 2017. Diakses tanggal November 11, 2017. 
  20. ^ "CD Reviews – The Final Beatdown Bulldoze". Blabbermouth.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 12, 2017. Diakses tanggal November 11, 2017. 
  21. ^ Prato, Greg. "Strife | Biography & History". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 12, 2017. Diakses tanggal November 11, 2017. 
  22. ^ Taylor, Jason D. "Hearts Once Nourished with Hope & Compassion – Shai Hulud". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 12, 2017. Diakses tanggal November 11, 2017. 
  23. ^ a b "Hatebreed's 'The Rise Of Brutality' Enters Billboard Chart At No. 30". Blabbermouth.net. November 5, 2003. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 12, 2017. Diakses tanggal November 11, 2017. 
  24. ^ Taylor, Jason D. "Perseverance – Hatebreed". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 12, 2017. Diakses tanggal November 11, 2017. 
  25. ^ "Bury Your Dead Beauty and the Breakdown (2006)". Diarsipkan dari versi asli tanggal April 30, 2022. Diakses tanggal 24 June 2021. 
  26. ^ Ramirez, Carlos (June 28, 2016). "Best Bestdown Hardcore Bands". No Echo. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 12, 2017. Diakses tanggal November 11, 2017. 
  27. ^ Cory (May 22, 2007). "Death Before Dishonor 'Count Me In' Album Review". Lambgoat. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 12, 2017. Diakses tanggal November 11, 2017.