Buka menu utama

Batu Hampar, Akabiluru, Lima Puluh Kota

nagari di Kabupaten Lima Puluh Kota
(Dialihkan dari Batuhampar)

SejarahSunting

Batu hampar berasal dari kata batu dan hampar, dimana di wilayah ini dahulunya memang banyak batu yang berhamparan.

GeografiSunting

Nagari Batu Hampar terletak di kawasan perbatasan antara Kabupaten Lima Puluh Kota dan Agam. Dewasa ini ia termasuk salah satu di antara tujuh nagari di Kecamatan Akabiluru, Limapuluh Kota. Nagari ini berjarak km 23 dari Bukittinggi atau sekitar 10 km menuju Payakumbuh pada lintasan jalan utama Bukittinggi ─ Payakumbuh, tepatnya sekitar 2 ½ km arah selatan lintasan tersebut.

Secara geografis, nagari ini berbatasan dengan Nagari Sariek Laweh di utaranya, dan dengan Nagari Kotatangah Batuhampar di selatannya; di sebelah barat dengan Bukit Sulah bagian dari Bukit Barisan yang curam (± 500m) bertindak sebagai dinding pembatas dengan nagari disebelahnya, Padang Tarok, sedangkan di sebelah timur berbatasan dengan Nagari Durian Gadang, yang dahulunya merupakan salah satu di antara tiga ”jorong” Batuhampar. (Dua yang lainnya ialah Batuhampar dan Kotobaru Batuhampar). Jorong Batuhampar adalah yang paling besar dan menjadi induk nagari itu sejak lama.

Pemerintahan DesaSunting

Batu hampar di pimpin oleh Wali Nagari dan dibantu oleh sekretaris desa. Kenagarian Batuhampar berdasarkan administrasi pemerintahannya memiliki 2 Jorong, yaitu Jorong Batuhampar dan Jorong Koto Baru

Sarana PendidikanSunting

Di nagari Batu hampar terdapat 3 tingkat pendidikan, pertama tingkat Sekolah Dasar dengan 3 sekolah (SDN 1, SDN 2 Dan SDN 3) dan tingkat SLTP yaitu Madrasah Tsanawiyah Al Manaar dan 1 Tingkat SLTA yaitu Madrasah Aliyah (MA) Al Manaar.

Tingkat Pendidikan Masyarakat Batuhampar

No Tingkat Pendidikan Jumlah (Jiwa)
1 Buta Aksara 10
2 TK 50
3 Tidak tamat SD 147
4 Tamat SD/sederajat 503
5 Tamat SLTP /Sederajat 711
6 Tamat SLTA /Sederajat 1212
7 Sarjana D3 350
8 Sarjana S1 156
9 Sarjana S2 1
10 SLB A 3
Total 3143

Sumber: Profil Nagari Batuhampar

PerekonomianSunting

Masyarakat Batu hampar mayoritas bekerja sebagai petani dengan penghasilan utama adalah padi, kelapa, cabe, dan ada juga sebagai pegawai negeri sipil atau pedagang, peternak dan lain-lain.

Jenis Pekerjaan Masyarakat Batuhampar tahun 2010

No Jenis Pekerjaan Jumlah Penduduk
1 Petani 1970
2 Buruh Tani 50
3 PNS 134
4 Peternak 300
5 Montir 10
6 Tukang Bangunan 14
7 Tukang kayu 6
8 Tukang Sumur 6
9 Tukang jahit 4
10 Tukang Bekam 2
11 Pedagang -

Tokoh TerkenalSunting

Tokoh yang terkenal dari nagari ini adalah Muhammad Hatta, salah seorang Proklamator Indonesia. Ayahnya berasal dari negeri ini, dan kakeknya Datuk Syekh Abdul Rahman mendirikan pusat pendidikan Islam Al-Manar.[1] Selain itu, sejarawan Mestika Zed juga dilahirkan di nagari ini.

Bangunan BersejarahSunting

Di Nagari Batu hampar terdapat situs sejarah perkembangan islam di Sumatra Barat yaitu bangunan kubah dengan arsitektur India Arab. Bangunan ini disebut gobah, di dalam komplek gobah ini ada makam dari ayahanda proklamator Indonesia Muhammad Hatta. Bangunan ini merupakan simbol kejayaan Islam yang masih tersisa di wilayah Kabupaten Lima puluh Kota. Gobah juga merupakan salah satu objek wisata relegius yang ramai dikunjungi setiap bulan Ramadhan. Selain itu, di dalam komplek kawasan Gobah juga terdapat sebuah tempat Suluk yang juga ramai dikunjungi selama bulan Ramadhan.

ReferensiSunting

  1. ^ Majalah Tempo, Sebuah Surau Dalam Memoar, 10 Mei 1980