Batipuh, Tanah Datar

kecamatan di Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat

Batipuah adalah sebuah kecamatan di kabupaten Tanah Datar, provinsi Sumatra Barat, Indonesia.

Batipuh
Negara Indonesia
ProvinsiSumatra Barat
KabupatenTanah Datar
Pemerintahan
 • Camat-
Populasi
 • Total31,883 jiwa
Kode Kemendagri13.04.02 Edit the value on Wikidata
Luas144.75 km²
Balai Adat di Batipuh (tahun 1895)

Batas wilayahSunting

Utara Kabupaten Agam
Timur kecamatan Pariangan dan kecamatan Rambatan
Selatan kecamatan Batipuh Selatan
Barat Kabupaten Padang Pariaman, Kota Padangpanjang dan kecamatan Sepuluh Koto

SejarahSunting

Asal usul nama BatipuahSunting

Menurut cerita asal muasal nagari ini di namai Batipuah ada 2

1. Pertama berasal dari kata Batang ipuah, Batang/pohon ipuah adalah pohon yang getahnya memiliki racun yang mematikan. Dimana Orang-orang yg mula mendiami tanah ini (Batipuah) mengalami perselisihan dan untuk menyelesaikan perselisihan mereka melakukan sumpah perjanjian di bawah batang pohon tersebut. Isi sumpah tersebut " Siapa melanggar sumpah perjanjian akan binasa di makan bisa/racun pohon ipuah. "

2. Kedua Berasal dari kata Batu ipuah,Batu ipuah adalah lokasi pertamakali didirikanya tempat untuk bermukim oleh orang-orang yang berasal dari Pariangan ketika bermigrasi/mencari pemukiman baru untuk di diami.

3. Ada satu kemungkinan lagi di namakan batipuah karena kebiasaan para nenek moyang dahulu, sebagai pendatang di daerah yang baru mereka menandai tempat berdiamnya mula-mula dengan batu yg keras(ipuah) atau di sebut juga dengan batu pandam

Pemberontakan BatipuahSunting

Pemberontakan ini adalah yang paling fenomenal yang dilakukan oleh seorang Datuk, yang bernama Kali Rajo asal Pariangan, dan lebih dikenal dengan gelar adatnya sebagai Datuk Pamuncak dari Batipuah.

Anehnya pemberontakan itu ditujukan terhadap mitra kerjanya sendiri, yakni pemerintah kolonial Hindia Belanda di tahun 1841. Sebelum pecah pemberontakan, Datuk Pamuncak justeru merupakan mitra utama Belanda dalam menghadapi Pasukan Paderi. Kemenangan pasukan Belanda atas pasukan Paderi juga atas jasa orang-orang pribumi seperti datuk ini. Ialah yang paling setia dengan pasukan Belanda, kemana saja pergi berperang, guna memadamkan perlawanan Paderi, ia hadir disana. Tapi dalam akhir perjalanannya, dia justeru memberontak dengan alasan yang sama, tidak ada tanda jasa dan balasan setimpal untuk pasukannya, disamping ia mulai merasa diperalat oleh sistem budi daya kopi yang diterapkan kompeni kepada rakyatnya. Tapi alasan pertama yang sangat beralasan dan menonjol. Kenapa dia bersekongkol dengan pemerintah Hindia Belanda? Rupanya, masalah keuangan, kekuasaan dan kesejahteraan.

Setiap selesai memerangi kaum paderi yang berakhir kemenangan di pihak Belanda, pasukan Datuk, selalu mendapatkan imbalan jasa yang sepadan.Ini memuaskan mereka.

Disamping itu, selama ini, anak buah dan pasukan Datuk Pamuncak dikenal juga cekatan dan bahkan dapat meringankan pekerjaan Pasukan Belanda, baik soal mempertahankan daerah yang baru direbut, membuat jembatan, mendapatkan informasi tentang musuh yang bernama Paderi, maupun dalam hal mengangkut semua perbekalan makanan dan senjata pasukan Belanda.Tentu saja pasukan Belanda cukup terbantu dalam hal ini. Karena itu,  Datuk mendapatkan tempat tersendiri di Pemerintahan Hindia Belanda. Ia bahkan diberikan wilayah kekuasaan tersendiri dengan menjabat sebagai Regent di Batipuh dengan imbalan gaji terbesar yakni 500 gulden tiap bulannya.

Disamping itu, ia mendapatkan hadiah pedang kehormatan ditambah medali emas serta rantainya. Berikutnya, diberi pula dua meriam kecil beserta pelurunya. Dia pun diizinkan menggerek bendera Belanda di depan rumahnya tiap pagi. Kekuasaannya kian hebat manakala daerah lain yang ditaklukkan Belanda, dia bisa berbuat semena-mena dengan orang yang kalah di daerah tadi.Misal, dijadikan budak atau pekerja kasar, serta harta benda mereka berpindah menjadi milik pasukan sang Datuk. Tidaklah heran kalau di Batipuh paling banyak didapati budak, sedangkan di wilayah lain di Minangkabau, sejak dihapuskan sistem perbudakan, hanya sedikit dan namanya bukan budak, melainkan dikenal dengan istilah kemenakan dibawah lutut.

Sisi kepribadian Datuk dan pasukan yang kelam juga didapati, yakni, sang Datuk sangat arogan dan sombong. Terhadap Raja Pagaruyung, Sutan Alam Bagagarsyah, Dia berani berkata “Aden” (saya) dan bersuara keras dihadapan raja tadi.

Kebrutalan pasukan kaum datuk juga dikenal sebagai pasukan yang suka membakar dan merampok sehingga membuat mereka tidak disenangi oleh rakyat disekelilingnya.

Itu pula sebabnya ketika terjadi pemberontakan Batipuh yang berumur singkat itu (seminggu lebih) dapat dipadamkan Pasukan Belanda, karena berkat bantuan rakyat yang benci atas tindak tanduk pasukan Datuk tadi. Kendati dikenal kejam, pasukan datuk juga dikenal penakut kalau berhadapan dengan pasukan Paderi. Ini pula yang menghantui dirinya, bila pasukan Paderi balas suatu saat akan melakukan aksi dendam atas kekalahan yang lalu, disaat ia tidak didukung lagi oleh Belanda.

Kendati pecah pemberontakan, itu dan sempat menjalar ke daerah lain, membuat pasukan Hindia Belanda kewalahan. Akhir dari perlawanan itu, sang Datuk dapat juga ditangkap meski tidak digantung. Ia cukup dibuang, ke Cianjur Jawa Barat. Nama Datuk pun dicopot. Jabatan Regent ditiadakan dan rakyat Batipuh kena getahnya, mereka dipaksa ikut kerja paksa.Yang menyedihkan, luas daerah Batipuh yang kekuasaannya luas, kini kian mengecil serta tidak mendapat tempat terpenting dalam pemerintahan Hindia Belanda, sebagaimana dimasa sebelumnya.

Sebelum pemberontakan pecah, di bulan Februari 1841 itu, di Batipuh beberapa tentara Belanda terbunuh, lantas diikuti dengan pembakaran kantor-kantor pemerintah. Api pemberontakan segera menjalar, dan meluas hingga ke Padangpanjang, Kayu Tanam, Bukittinggi, Singkarak, Banuhampu, Tanjung Alam dan Payakumbuh.

Gubernur Sipil militer yang berdiam di Padang waktu itu dijabat oleh Kolonel Michiels yang dikenal kejam ini sempat mengirimi surat kepada kepala rakyat untuk tidak terpengaruh dengan pemberontakan di Batipuh.

Surat pun dikirim ke Maninjau, Matur, Tiku, Lubuk Sikaping, Kumpulan dan Bonjol. Sebaiknya, Datuk pun mengirimkan surat minta dukungan yang sama kepada beberapa orang temannya di Matur (Tuanku Bandaro) di Maninjau (Tuanku Nan Panjang), dan di Sungai Pua (Tuanku Nan Tinggi).

Di Padangpanjang, Benteng Belanda di Guguk Malintang berhasil dikepung pasukan Datuk. Separo dari pasukan Belanda mati terbunuh sedangkan sisanya melarikan diri. Benteng sempat diledakkan oleh pasukan Datuk setelah dikuasai, walau versi Belanda sendiri, benteng justeru, diledakkan oleh pasukan Belanda yang tengah menderita sakit.

Kolonel Michiels datang membawa bala bantuan untuk menenangkan daerah-daerah yang bergejolak. Sebab, pemberontakan Batipuh telah menyulut pemberontakan besar dimana-mana.Di Padangpanjang, banyak pegawai Belanda terbunuh, di Bukittinggi juga, di Sumanik, Singkarak, Solok, telah dikuasai rakyat. Jalan dan hubungan antar kota diputus sehingga pos-pos Belanda terisolasi dengan sendirinya.

Ini menjadi beban baginya, bila tidak bisa ditumpas, lencana kehormatan akan tidak berguna lagi. Pasukan Michiels mulai memasuki Padangpanjang setelah mendapatkan kiriman meriam dari Bonjol. Mereka tidak mendapatkan rintangan yang kuat. Di dalam pasukan Belanda turut juga hadir Tuanku Nan Elok, Laras VI Koto yang sempat melarikan diri ke Kayu Tanam saat pecahnya pemberontakan rakyat tadi, ikut kembali ke Padangpanjang.

Akhirnya seluruh daerah yang memanas itu seperti Sumanik dan Singkarak berhasil ditundukkan. Tanggal 9 maret 1841, Ragent Batipuh, Kali Rajo Datuk Pamuncak menyerahkan diri ke Pihak Belanda.

Tamat sudah riwayat kekuasaan Regent Batipuh yang telah 20 tahun berkuasa dan kemenakannya Jua Imbang, justru melarikan diri, dan baru menyerah pada tanggal 15 Mei tahun itu. Dirinya pun dibuang ke Ambon. Otomatis sejak kejadian itu dia tidak bisa dilantik menjadi Regent Batipuh, mengantikan mamaknya, Kali Rajo, karena jabatan itu dihapuskan oleh pemerintah Hindia Belanda.

Dari kejadian diatas, terbitlah peraturan berupa surat keputusan Nomor 381 yang ditandatangani oleh Kolonel Michiels, yakni diantaranya, pemerintahan daerah Batipuh dipecah menjadi dua kecamatan yakni Batipuh Diatas dan Batipuh Dibaruh.

Kemudian rakyat harus menjalankan sistem kerja rodi dan daerah yang memberontak harus membayar ganti rugi lebih dari [[1]] gulden serta gedung pemerintah yang rusak harus dibangun secara cuma-cuma.

Terakhir, semua senjata api diserahkan ke pemerintah dan dilarang pembuatannya, baik yang ada di Sungai Pua maupun di Salimpaung.

PemerintahanSunting

Kecamatan Batipuh terbagi atas 8 nagari dan 49 jorong.

Nagari Batipuah AtehSunting

Nagari Batipuah Ateh terdiri dari 5 kejorongan dan pusat pemerintahannya terletak di jorong Balai Sabuah.

  • Jorong Balai Mato Aie
  • Jorong Balai sabuah
  • Jorong Subarang
  • Jorong Jambu
  • Jorong Sawah di Ujuang

Nagari Batipuah BaruahSunting

Nagari SabuSunting

Nagari AndalehSunting

Nagari PitalahSunting

Nagari Bungo TanjungSunting

Nagari Tanjung BarulakSunting

RujukanSunting

Pranala luarSunting