Basilika Santa Maria Maggiore

gereja di Italia

Basilika Santa Maria Mayor (bahasa Italia: Basilica di Santa Maria Maggiore, pengucapan bahasa Italia: [ˈsanta maˈriːa madˈdʒoːre]; bahasa Latin: Basilica Sanctae Mariae Maioris),[2] atau gereja Santa Maria Maggiore, adalah sebuah Basilika kepausan utama Katolik serta salah satu dari Tujuh Gereja Peziarah Roma dan Gereja Maria Katolik terbesar di Roma, Italia.

Basilika Santa Maria Maggiore
Basilika Kepausan Santa Maria Mayor
  • Basilica Papale di Santa Maria Maggiore  (Italia)
  • Basilica Sanctae Mariae Maioris  (Latin)
Fasad Basilika Santa Maria Maggiore menghadap ke alun-alun
41°53′51″N 12°29′55″E / 41.89750°N 12.49861°E / 41.89750; 12.49861Koordinat: 41°53′51″N 12°29′55″E / 41.89750°N 12.49861°E / 41.89750; 12.49861
LokasiRoma
Negara Italia
DenominasiGereja Katolik Roma
TradisiRitus Latin
Situs webSanta Maria Maggiore
Sejarah
DedikasiPerawan Maria yang Terberkati
RelikuiSanto Hieronimus (abad ke-12)
Arsitektur
StatusBasilika Kepausan Mayor
ArsitekFerdinando Fuga
Tipe arsitekturBasilika
GayaArsitektur Romawi
Arsitektur Romanesque (menara)
Arsitektur Barok
Peletakan batu pertama432 (432)
Selesai1743 (1743)
Spesifikasi
Panjang92 meter (302 ft)
Lebar80 meter (260 ft)
Lebar bagian tengah gereja30 meter (98 ft)
Tinggi75 meter (246 ft)
Administrasi
KeuskupanRoma
Klerus
Imam agungStanisław Ryłko
Nama resmiPusat Historis kota Roma, Properti Ekstrateritorial Takhta Suci dan San Paolo Fuori le Mura
JenisKultural
Kriteriai, ii, iii, iv, vi
Ditetapkan1980[1]
No. referensi91
RegionEropa dan Amerika Utara

Basilika Santa Maria Maggiore menampilkan depiksi yang dihormati dari Salus Populi Romani, yang menggambarkan Perawan Maria yang Terberkati sebagai penyembuh dan pelindung rakyat Romawi, yang diberikan penobatan Kanonik oleh Paus Gregorius XVI pada tanggal 15 Agustus 1838 disertai dengan bulla kepausannya Cælestis Regina.

Sesuai dengan Perjanjian Lateran tahun 1929 antara Takhta Suci dan Italia, Basilika ini berada dalam wilayah Italia dan bukan wilayah Negara Kota Vatikan.[3] Namun, Takhta Suci sepenuhnya menjadi pemilik Basilika ini, dan Italia secara hukum berkewajiban untuk mengakui kepemilikan penuhnya[4] dan mengakui kepadanya "kekebalan yang diberikan oleh Hukum internasional kepada kantor pusat agen diplomatik negara asing."[5] Dengan kata lain, kompleks bangunan tersebut berstatus agak mirip dengan kedutaan asing.

Sebutan lainnya sunting

Basilika ini kadang-kadang disebut sebagai Basilika Bunda Kami dari Salju, sebuah nama yang diberikan kepadanya dalam Missale Romawi dari tahun 1568 hingga 1969 sehubungan dengan pesta liturgi ulang tahun pentahbisannya pada tanggal 5 Agustus, sebuah pesta yang kemudian diberi nama Dedicatio Sanctae Mariae ad Nives (Dedikasi Santa Maria dari Salju). Nama basilika ini menjadi populer pada abad ke-14[6] sehubungan dengan legenda sekitar tahun 352, selama "masa kepausan Paus Liberius, seorang bangsawan Romawi, Giovanni dan istrinya, yang tidak memiliki ahli waris, bersumpah untuk menyumbangkan harta milik mereka kepada Perawan Maria. Mereka berdoa agar dia memberi tahu mereka bagaimana mereka harus membuang harta benda mereka untuk menghormatinya. Pada tanggal 5 Agustus, di puncak musim panas Romawi, salju turun pada malam hari di puncak Bukit Esquiline. Dalam ketaatan pada penampakan Perawan Maria yang mereka alami pada malam yang sama, pasangan itu membangun sebuah basilika untuk menghormati Maria di tempat yang tertutup salju.[7]

Legenda ini pertama kali dilaporkan hanya setelah tahun 1000 M.[8] Ini mungkin tersirat dalam apa yang Liber Pontificalis, pada awal abad ke-13, katakan tentang Paus Liberius: "Ia membangun basilika atas namanya sendiri (yaitu Basilika Liberia) di dekat Macellum Livia".[9] Prevalensinya pada abad ke-15 terlihat dalam lukisan Keajaiban Salju karya Masolino da Panicale.[10]

 
Perawan Maria Terberkati menghadap Paus Liberius saat Paus mengikis fondasi basilika ke dalam salju. Karya seniman Italia Masolino da Panicale, sekitar abad ke-15 di Museo di Capodimonte.

Pesta itu awalnya disebut Dedicatio Sanctae Mariae (Dedikasi Santa Maria),[11] dan dirayakan hanya di Roma sampai dimasukkan untuk pertama kalinya ke dalam Kalender Umum Romawi, dengan ad Nives ditambahkan ke namanya, pada tahun 1568.[12] Sebuah kongregasi yang ditunjuk oleh Paus Benediktus XIV pada tahun 1741 mengusulkan agar pembacaan legenda dihapuskan dari Kantor dan agar pesta itu diberi nama aslinya.[13] Tidak ada tindakan yang diambil atas proposal tersebut sampai tahun 1969, ketika pembacaan legenda dihapus dan pesta itu disebut In dedicatede Basilicae S. Mariae (Dedikasi Basilika Santa Maria).[14] Legenda tersebut masih diperingati dengan menjatuhkan kelopak mawar putih dari kubah saat perayaan Misa dan Vesper Kedua pesta tersebut.

Bangunan paling awal di situs itu adalah Basilika Liberia atau Santa Maria Liberiana, dinamakan dari nama Paus Liberius (352–366). Nama ini mungkin berasal dari legenda yang sama, yang menceritakan bahwa, seperti Giovanni dan istrinya, Paus Liberius diberitahu dalam mimpi tentang hujan salju musim panas yang akan datang, pergi dalam prosesi ke tempat terjadinya dan menandai area di mana salju turun. gereja akan dibangun.[15] Liberiana masih termasuk dalam beberapa versi nama resmi basilika, dan "Basilika Liberia" dapat digunakan sebagai nama kontemporer maupun historis.

Di sisi lain, nama "Basilika Liberia" mungkin terlepas dari legenda, karena menurut Pius Parsch, Paus Liberius mengubah istana keluarga Sicinini menjadi sebuah gereja, yang karena alasan itu disebut Basilika Sicinini. Bangunan ini kemudian diganti di bawah Paus Sistus III (432–440) dengan bangunan yang sekarang didedikasikan untuk Maria.[16] Namun, beberapa sumber mengatakan bahwa adaptasi sebagai gereja dari bangunan yang sudah ada sebelumnya di situs basilika saat ini dilakukan pada tahun 420-an di bawah Paus Selestinus I, pendahulu langsung dari Paus Sistus III.[17]

Jauh sebelum jejak paling awal dari kisah keajaiban salju tersebut, gereja yang sekarang dikenal sebagai Santa Maria Mayor disebut Santa Maria dari Palungan (Sancta Maria ad Praesepe),[18] nama yang diberikan karena relik palungannya, atau palungan Kelahiran Yesus Kristus, empat papan kayu ara diyakini telah dibawa ke gereja, bersama dengan yang kelima, pada masa Paus Teodorus I (640–649).[19][20] Nama ini muncul dalam edisi Tridentine dari Misa Romawi sebagai tempat Misa paus (Misa tetap) pada Malam Natal, sedangkan nama "Maria Mayor" muncul untuk gereja dari Misa tetap pada Hari Natal.[21]

Status sebagai Basilika Kepausan Mayor sunting

 
Peta oleh Giacomo Lauro dan Antonio Tempesta menggambarkan Santa Maria Maggiore di antara Tujuh Gereja Peziarah Roma pada tahun 1599, untuk memperingati Tahun Suci 1600.

Tidak ada gereja Katolik yang dapat dihormati dengan gelar basilika kecuali dengan hibah apostolik atau dari kebiasaan kuno.[22] Santa Maria Maggiore merupakan satu dari hanya empat yang menyandang gelar basilika mayor. Tiga lainnya adalah Basilika Agung Santo Yohanes Lateran, Basilika Santo Petrus, dan Basilika Santo Paulus di Luar Tembok.[23] (Judul basilika utama pernah digunakan secara lebih luas, yang dilampirkan, misalnya, ke Basilika Santa Maria dari Malaikat di Assisi). Bersama dengan semua basilika besar lainnya, Santa Maria Maggiore juga disebut sebagai basilika kepausan. Sebelum tahun 2006, empat basilika utama kepausan, bersama dengan Basilika Santo Laurensius di Luar Tembok disebut sebagai basilika patriarkal Roma, dan dikaitkan dengan lima patriarkat kuno (lihat Pentarki). Sementara itu, Santa Maria Maggiore dikaitkan dengan Patriarkat Antiokhia.[24]

Lima basilika kepausan bersama dengan Basilika Salib Suci di Yerusalem dan San Sebastiano fuori le mura adalah Tujuh Gereja Peziarah Roma tradisional, yang dikunjungi oleh para peziarah selama ziarah mereka ke Roma mengikuti rencana perjalanan sejauh 20 kilometer (12 mi) yang ditetapkan oleh Santo Filipus Neri pada tanggal 25 Februari 1552.[25][26][27]

Sejarah dari Gereja saat ini sunting

 
Piazza dan Gereja Santa Maria Maggiore, oleh Giovanni Paolo Panini

Sekarang telah disepakati bahwa gereja yang sekarang, dibangun di bawah Paus Selestinus I (422–432) bukan di bawah Paus Sistus III (432–440), yang menguduskan basilika pada tanggal 5 Agustus 434 kepada Perawan Maria.

Prasasti dedikasi pada gapura kemenangan, Sixtus Episcopus plebi Dei (Uskup Sixtus bagi umat Allah), merupakan indikasi peran Paus dalam pembangunan tersebut.[28] Selain gereja ini di puncak Bukit Esquiline, Paus Sistus III dikatakan telah menugaskan proyek pembangunan yang luas di seluruh kota, yang dilanjutkan oleh penggantinya Paus Leo I, Agung.[29]

Gereja mempertahankan inti dari struktur aslinya, meskipun ada beberapa proyek konstruksi tambahan dan kerusakan akibat gempa bumi tahun 1348.

Bangunan gereja di Roma pada periode ini, seperti yang dicontohkan di Santa Maria Maggiore, diilhami oleh gagasan bahwa Roma tidak hanya menjadi pusat dunia Kekaisaran Romawi, seperti yang terlihat pada periode klasik, tetapi juga pusat Kekristenan. dunia.[30]

Santa Maria Maggiore, salah satu gereja pertama yang dibangun untuk menghormati Perawan Maria, didirikan segera setelah Konsili Efesus tahun 431, yang menyatakan Maria Bunda Allah. Paus Sistus III membangunnya untuk memperingati keputusan ini.[31][32] Tentu saja, suasana yang menghasilkan dewan memunculkan juga mozaik yang menghiasi bagian dalam dedikasi: "apa pun hubungan yang tepat antara dewan dan gereja, jelaslah bahwa para perencana dekorasi termasuk dalam periode perdebatan yang terkonsentrasi pada alam dan status Perawan dan penjelmaan Kristus."[33] Mosaik yang megah di nave dan gapura kemenangan, dipandang sebagai "tonggak dalam penggambaran" Perawan,[34] menggambarkan pemandangan kehidupannya dan kehidupan Kristus, tetapi juga pemandangan. dari Perjanjian Lama: Musa menyerang Laut Merah, dan orang Mesir tenggelam di Laut Merah.

Richard Krautheimer mengaitkan kehebatan karya ini juga dengan pendapatan melimpah yang diperoleh kepausan pada saat itu dari kepemilikan tanah yang diperoleh oleh Gereja Katolik selama abad ke-4 dan ke-5 di semenanjung Italia: "Beberapa kepemilikan ini dikendalikan secara lokal; mayoritas sejak akhir abad ke-5 dikelola langsung dari Roma dengan sangat efisien: sistem akuntansi pusat terlibat dalam kanselir kepausan; dan anggaran tampaknya disiapkan, satu bagian dari pendapatan masuk ke administrasi kepausan, yang lain ke kantor kepausan. kebutuhan pendeta, sepertiga untuk pemeliharaan gedung gereja, yang keempat untuk amal. Denda ini memungkinkan kepausan untuk melaksanakan program pembangunan yang ambisius selama abad ke-5, termasuk Santa Maria Maggiore."[35]

Miri Rubin percaya bahwa pembangunan basilika juga dipengaruhi oleh pandangan Maria sebagai orang yang dapat mewakili cita-cita kekaisaran Roma klasik, menyatukan Roma lama dan Roma Kristen baru: "Di Roma, kota para martir, jika tidak lagi kaisar, Maria adalah sosok yang dipercaya bisa membawa kenangan kekaisaran dan representasi." [36]

Gregorius Agung mungkin diilhami oleh devosi Bizantium kepada Theotokos (Bunda Allah) ketika setelah menjadi Paus selama wabah pada tahun 590 yang merenggut nyawa pendahulunya, ia memerintahkan tujuh prosesi untuk berbaris melalui kota Roma sambil melantunkan Mazmur dan Kyrie Eleison, untuk meredakan murka Tuhan. Prosesi dimulai di berbagai bagian kota, tetapi alih-alih akhirnya berkumpul di Santo Petrus, yang selalu menjadi pelindung tradisional Roma, dia malah memerintahkan prosesi untuk berkumpul di Maria Maggiore.[37]

Ketika para paus kembali ke Roma setelah periode kepausan Avignon, bangunan basilika menjadi Istana sementara para Paus, karena keadaan Istana Lateran yang memburuk. Kediaman kepausan kemudian dipindahkan ke Istana Vatikan di tempat yang sekarang menjadi Kota Vatikan.

Basilika dipugar, didekorasi ulang, dan diperluas oleh berbagai paus, termasuk Paus Eugenius III (1145–1153), Paus Nikolas IV (1288–92), Paus Klemens X (1670–76), dan Paus Benediktus XIV (1740–58), yang pada tahun 1740-an menugaskan Ferdinando Fuga untuk membangun fasad saat ini dan memodifikasi interior. Bagian dalam Santa Maria Maggiore mengalami renovasi besar-besaran yang mencakup semua altarnya antara tahun 1575 dan 1630.

Pada 15 Desember 2015, seorang warga negara Palestina dan Tunisia ditangkap setelah mereka mencoba melucuti senjata tentara yang ditempatkan di luar basilika sambil meneriakkan "Allahu Akbar" atau "Allah (Tuhan) maha besar". Ketika polisi turun tangan, kedua pria berusia 40 dan 30 tahun itu memanggil orang asing lain di daerah itu untuk membantu mereka, dan menyerang serta mengancam petugas yang menangkap.[38]

Arsitektur sunting

 
Piazza dell'Esquilino dengan area apse Santa Maria Maggiore.

Arsitektur asli Santa Maria Maggiore merupakan bangunan bergaya klasik dan tradisional Romawi, mungkin untuk menyampaikan gagasan bahwa Santa Maria Maggiore mewakili Roma kekaisaran lama serta masa depan Kristennya. Seperti yang dikatakan seorang akademisi, "Santa Maria Maggiore sangat mirip dengan basilika kekaisaran abad kedua sehingga kadang-kadang dianggap telah diadaptasi dari basilika untuk digunakan sebagai gereja Kristen. Rencananya didasarkan pada prinsip Helenistik yang dinyatakan oleh Vitruvius di waktu Kaisar Agustus."[39]

Meskipun Santa Maria Maggiore sangat luas di wilayahnya, ia dibangun sesuai rencana. Rancangan basilika merupakan salah satu ciri khas Roma pada masa itu: "nave yang tinggi dan lebar; lorong di kedua sisi; dan apse berbentuk setengah lingkaran di ujung nave."[40] Aspek kunci yang membuat Santa Maria Maggiore, landasan penting dalam bangunan gereja selama awal abad ke-5 adalah mozaik indah yang ditemukan di gapura dan nave kemenangan.

 
Detail fasad luar apse di barat laut gereja di Piazza dell'Esquilino
 
Interior dari kubah

Kolom marmer Athena yang menopang nave bahkan lebih tua, dan berasal dari basilika pertama, atau dari bangunan Romawi antik lainnya; tiga puluh enam adalah marmer dan empat granit, dikupas, atau disingkat untuk membuatnya identik oleh Ferdinando Fuga, yang memberi mereka ibu kota perunggu emas yang identik. Campanile abad ke-14, atau menara lonceng, adalah yang tertinggi di Roma, dengan ketinggian 246 kaki, (sekitar 75 m). Langit-langit peti abad ke-16 basilika, dengan desain oleh Giuliano da Sangallo, dikatakan disepuh dengan emas, awalnya dibawa oleh Christopher Columbus, dipersembahkan oleh Ferdinand dan Isabella kepada Paus Spanyol, Paus Aleksander VI.[41] Mosaik apse, Penobatan Perawan, berasal dari tahun 1295, ditandatangani oleh biarawan Fransiskan, Jacopo Torriti. Basilika juga berisi lukisan dinding oleh Giovanni Baglione, di Cappella Borghese.

Fasad abad ke-12 telah ditutup oleh rekonstruksi, dengan loggia penyaringan, yang ditambahkan oleh Paus Benediktus XIV pada tahun 1743, pada desain oleh Ferdinando Fuga yang tidak merusak mozaik fasad. Sayap kanonika (sakristi) di kirinya dan sayap yang serasi di kanan (dirancang oleh Flaminio Ponzio) memberi bagian depan basilika aspek istana yang menghadap ke Piazza Santa Maria Maggiore. Di sebelah kanan fasad Basilika terdapat tugu peringatan berupa kolom berbentuk laras meriam terbalik dengan salib di atasnya: didirikan oleh Paus Klemens VIII untuk merayakan berakhirnya Perang Agama Prancis.[42]

Di piazza di depan fasad berdiri sebuah kolom dengan ibu kota Korintus, di atasnya terdapat patung Perawan dan bayi Yesus. Kolom Maria ini didirikan pada tahun 1614 dengan desain Carlo Maderno selama kepausan Paus Paulus V. Air mancur Maderno di pangkalan menggabungkan elang pelindung dan naga Paul V (Borghese). Kolom itu sendiri merupakan satu-satunya sisa utuh dari Basilika Maxentius dan Constantine di Forum Romawi.[43] Patung di atas kolom dibuat oleh Domenico Ferri. Dalam banteng kepausan dari tahun pelantikannya, paus menetapkan tiga tahun indulgensi bagi mereka yang mengucapkan doa kepada Perawan sambil memberi hormat pada tiang.[44]

Interior sunting

Mosaik abad kelima sunting

 
Bagian dalam basilika: pemandangan dari bawah bagian tengah menuju altar tinggi

Mosaik yang ditemukan di Santa Maria Maggiore merupakan salah satu representasi tertua Perawan Maria di Zaman Akhir Kristen. Seperti yang dikatakan seorang sarjana, "Hal ini ditunjukkan dengan baik oleh dekorasi Santa Maria Maggiore di Roma, ... di mana penggambaran ikonografi Perawan Maria dipilih setidaknya sebagian untuk merayakan penegasan Maria sebagai Theotokos (pembawa Tuhan). ) oleh Konsili ekumenis ketiga di Efesus pada tahun 431 M."[45] Mosaik gapura kemenangan dan nave di Santa Maria Maggiore memberikan model representasi Perawan Maria di masa depan. Pengaruh mozaik ini berakar pada impresionisme antik akhir yang dapat dilihat pada lukisan dinding, lukisan manuskrip, dan banyak mozaik trotoar di vila-vila di Afrika, Suriah, dan Sisilia selama abad ke-5.[26] Dikatakan demikian, penobatan Maria di Apse dilakukan jauh kemudian oleh Torriti atas komisi Paus Nikolas IV. (abad ke-13).

Mosaik ini memberi wawasan sejarawan tentang gerakan artistik, agama, dan sosial selama ini. Seperti yang dijelaskan Margaret Miles, mozaik di Santa Maria Maggiore memiliki dua tujuan: satu untuk memuliakan Perawan Maria sebagai Theotokos (Pembawa Tuhan); dan yang lainnya untuk menyajikan "artikulasi yang sistematis dan komprehensif tentang hubungan Alkitab Ibrani dan kitab suci Kristen sebagai satu di mana Alkitab Ibrani membayangi kekristenan."[46] Hal ini dijelaskan oleh gambaran ganda dari peristiwa Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru digambarkan dalam mozaik gapura kemenangan dan nave. Mosaik-mosaik tersebut juga menunjukkan ragam keahlian artistik dan membantah teori bahwa teknik mozaik pada masa itu didasarkan pada penyalinan dari buku-buku model. Mosaik yang ditemukan di Santa Maria Maggiore adalah kombinasi dari berbagai gaya seni mozaik pada masa itu, menurut sarjana seni Robin Cormack: "rentang keahlian artistik dan kompleksitas produksi yang sebenarnya hampir tidak dapat direduksi menjadi mentalitas penyalinan. Sebuah ujian kasus diberikan oleh mosaik Santa Maria Maggiore di Roma".

Lengkungan Kemenangan sunting

 
Detail mozaik di pelengkung kemenangan, memperlihatkan Bethlehem

Lengkungan kemenangan di kepala nave pada awalnya disebut sebagai lengkungan apse, tetapi kemudian dikenal sebagai lengkungan kemenangan. Gapura kemenangan diilustrasikan dengan mozaik megah yang menggambarkan pemandangan berbeda dari Kristus dan Perawan Maria. Ada perbedaan gaya yang digunakan pada mosaik gapura kemenangan dibandingkan dengan gaya nave; gaya gapura kemenangan jauh lebih linier dan datar seperti yang digambarkan oleh seorang sarjana, tidak sebanyak aksi, emosi, dan gerakan di dalamnya seperti yang ada di mosaik nave Perjanjian Lama.[47] Salah satu pemandangan pertama yang terlihat di gapura kemenangan adalah panel penobatan Kristus dengan sekelompok malaikat sebagai istananya. Seperti yang dijelaskan oleh seorang sejarawan: "Di lengkungan apse Kristus bertakhta, seorang kaisar muda yang dihadiri oleh empat pengurus rumah tangga, tentu saja malaikat",[48] ini adalah contoh sempurna seni mosaik di abad ke-5. Panel lain yang ditemukan di gapura kemenangan adalah Perawan, dia dimahkotai dan mengenakan kerudung warna-warni, pakaiannya secara halus mengingatkan pada seorang permaisuri Romawi dan di panel ini dia memiliki putra ilahi berjalan bersamanya dan sekelompok malaikat. dan Joseph siap menyambutnya; "Sang Perawan...menunjukkan dengan sempurna karakter impresionistik dari mozaik."[49] Panel lain dikenal sebagai Pemujaan Orang Majus dan mozaik ini menggambarkan Bayi Kristus dan Sang Perawan dan kedatangan tiga orang bijak, "mosaik menggambarkan Kedatangan Kristus yang pertama dan masa mudanya menutupi gapura kemenangan." Panel lainnya menggambarkan Perawan ditemani oleh lima martir.[50]

Panti umat sunting

 
Sebuah mozaik di panti umat dari kisah Musa
 
Apse dari basilika

Bagian tengah basilika ditutupi dengan mozaik yang mewakili peristiwa Perjanjian Lama tentang Musa memimpin orang Yahudi keluar dari Mesir melintasi Laut Merah. "Mosaik nave (yang merepresentasikan kisah-kisah sejarah Perjanjian Lama dan dengan demikian menawarkan 'masa lalu' baru kepada umat Kristiani di Roma) bersifat ilusionistik dengan cara yang penuh warna dan impresionis"[51] seperti yang dikatakan sarjana ini, adegan itu dipenuhi dengan gerakan, emosi, dan itu untuk menginspirasi pemikiran tentang masa lalu "baru" Roma; masa lalu Perjanjian Lama. Seperti yang dijelaskan oleh seorang sarjana: "Musa menyerang perairan Laut Merah dengan gerakan heroik, toganya berwarna abu-abu terang dan gelap, tetapi bergaris hitam, lipatan garis putih, tunik di bawah biru muda; pria di sebelah dia memakai toga biru tua di atas tunik abu-abu dan putih."[52] Panel lain menunjukkan kematian orang Mesir di Laut Merah. Seorang pengamat menggambarkan mozaik itu: "Orang-orang Mesir, yang mengenakan baju besi biru dengan pita emas dan jubah merah terbang dengan liar, tenggelam di perairan biru kehijauan; kuda-kuda, putih atau coklat muda dinaungi dengan coklat tua, disorot dengan warna putih, perlengkapan merah terang."[53]

Cappella Sistina dan Ruang bawah tanah Kelahiran sunting

 
Relikueri dari Palungan Suci

Di bawah altar tinggi basilika terdapat Ruang bawah tanah Kelahiran atau Ruang bawah tanah Bethlehem, dengan relikui kristal yang dirancang oleh Giuseppe Valadier dikatakan berisi kayu dari Kandang Suci kelahiran Yesus Kristus.[54] Ini adalah tempat pemakaman Jerome, Doktor Gereja abad ke-4 yang menerjemahkan Alkitab ke dalam bahasa Latin (Vulgata).[55]

 
Altar Kapel Sistina dan Oratorium Kelahiran

Fragmen patung Kelahiran Yesus yang diyakini berasal dari Arnolfo di Cambio abad ke-13 dipindahkan ke bawah altar Kapel Sistina yang besar[56] di sebelah kanan transept gereja. Kapel Sakramen Mahakudus ini dinamai Paus Sistus V, dan jangan disamakan dengan Kapel Sistina Vatikan, dinamai Paus Sistus IV. Arsitek Domenico Fontana merancang kapel, yang berisi makam Paus Sistus V sendiri dan pelindung awalnya Paus Pius V. Altar utama di kapel memiliki empat malaikat perunggu berlapis emas oleh Sebastiano Torregiani, mengangkat ciborium, yang merupakan model dari kapel itu sendiri.

Di bawah altar ini terdapat Oratorium atau Kapel Kelahiran, yang di atas altarnya, pada saat itu terletak di Ruang Bawah Tanah Kelahiran di bawah altar utama gereja itu sendiri, Ignasius dari Loyola merayakan Misa pertamanya sebagai seorang imam pada tanggal 25 Desember 1538.

Tepat di luar Kapel Sistina terdapat makam Gian Lorenzo Bernini dan keluarganya.

Dekorasi interior Mannerist Kapel Sistina diselesaikan (1587–1589) oleh tim besar seniman, dirancang oleh Cesare Nebbia dan Giovanni Guerra. Sementara penulis biografi seni, Giovanni Baglione mengalokasikan karya khusus untuk masing-masing seniman, beasiswa baru-baru ini menemukan bahwa tangan Nebbia menggambar sketsa awal untuk banyak, jika tidak semua, lukisan dinding. Baglione juga mengakui peran Nebbia dan Guerra dapat diringkas sebagai "Nebbia menggambar, dan Guerra mengawasi tim".

Pelukis Karya
Giovanni Battista Pozzo Angelic Glory, Visitation, Annunciation, Joseph's dream, St. Paul & John Evangelist, St. Peter enters Rome,& Massacre of infants
Lattanzio Mainardi Tamar, Fares, Zara, Solomon, & Boaz
Hendrick van den Broeck (Arrigo Fiammingo) Esrom, Aram, Aminabad & Naassom
Paris Nogari Ruth, Jesse, David, Solomon & Roboam; & the Holy Family
Giacomo Stella Jehoshaphat & Jehoram, Jacob, Judah & his brothers, Sacrifice of Isacc
Angiolo Nebbia Ozias & Jonathan, Abiud and Eliacim, Manassah and Amon, Josiah and Jechonia, Salatiele & Zorobabel
Salvatore Fontana Jacob, Eli, Eliezer and Nathan, Herod orders massacre of the innocents, Annunciation
Cesare Nebbia Chaziel & Ezekias, Sadoch, Achim, Amoz
Ercole from Bologna Flight from Egypt and Mary visits Elisabeth's house
Andrea Lilio Magi before Herod

Lainnya termasuk Ferdinando Sermei, Giacomo Stella, Paul Bril, dan Ferraù Fenzoni.[57]

Cappella Paolina (atau Kapel Borghese) dan Salus Populi Romani sunting

 
Kapel Borghese

Kolom di Piazza Santa Maria Maggiore merayakan ikon terkenal Perawan Maria yang sekarang diabadikan di Kapel Borghese di basilika. Kolom itu dikenal sebagai Salus Populi Romani, atau Kesehatan Rakyat Romawi atau Keselamatan Rakyat Romawi, karena keajaiban di mana ikon tersebut dilaporkan membantu mencegah wabah penyakit dari kota. Ikon itu berusia setidaknya seribu tahun, dan menurut tradisi dilukis dari kehidupan oleh St Lukas Penginjil menggunakan meja kayu Keluarga Kudus di Nazareth.

 
Salus Populi Romani, mungkin merupakan patung Maria tertua di Roma.

Salus Populi Romani telah menjadi favorit beberapa Paus dan bertindak sebagai simbol utama Mariologi.

Sebelum menjadi Paus Roma, Kardinal Eugenio Pacelli merayakan misa Katolik pertamanya di depan patung di dalam Kapel Borghese pada Minggu Paskah, 2 April 1899. Pada bulan Desember 1953, ikon itu dibawa melalui Roma untuk mengawali tahun Maria yang pertama. Pada tanggal 1 November 1954, ikon tersebut diterjemahkan dan secara resmi dimahkotai oleh Paus Pius XII di Basilika Santo Petrus saat ia memberikan pidato pribadi dan memperkenalkan pesta Maria yang baru, Keratuan Maria.

Paus di masa depan, Paus Paulus VI, Paus Yohanes Paulus II, Paus Benediktus XVI, dan Paus Fransiskus semua menghormati Salus Populi Romani dengan kunjungan pribadi dan perayaan liturgi.

Basilika Kepausan sunting

Sebagai basilika kepausan, Santa Maria Maggiore sering digunakan oleh Paus. Dia memimpin ritus untuk Pesta tahunan Maria Diangkat ke Surga pada tanggal 15 Agustus di sana. Kecuali untuk beberapa imam dan imam agung basilika, altar tinggi berkanopi disediakan untuk digunakan oleh paus saja. Paus Fransiskus mengunjungi basilika sehari setelah pemilihannya.[58]

Paus menyerahkan basilika kepada seorang imam agung, biasanya seorang kardinal. Sebelumnya, imam agung adalah Patriark Latin tituler Antiokhia, gelar yang dihapuskan pada tahun 1964. Sejak 29 Desember 2016, imam agung adalah Stanisław Ryłko.

Selain imam agung dan asisten imamnya, satu bab kanon adalah residen. Para biarawan Redemptoris, Dominikan dan Fransiskan dari para imam Tak Bernoda melayani gereja.

Raja Spanyol, saat ini Felipe VI, merupakan ex officio protocanon dari kanon basilika.[59]

Imam Agung Basilika Santa Maria Maggiore dari 1127 sunting

Daftar imam agung Basilika Liberia sejak 1127.[60][61][62][63][64] Awalnya tidak semua imam agung adalah kardinal:

Daftar karya seni utama di basilika sunting

 
Fresko Kapel Paulina karya Guido Reni

Penguburan di Gereja sunting

Galeri sunting

Lihat pula sunting

Referensi sunting

  1. ^ "Historic Centre of Rome, the Properties of the Holy See in that City Enjoying Extraterritorial Rights and San Paolo Fuori le Mura". Whc.unesco.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2011. Diakses tanggal 17 June 2011. 
  2. ^ Nama resmi yang sebenarnya tampaknya berbeda: kantor pers Tahta Suci menggunakan "Papal Liberian Basilica of St. Mary Major in Rome" dalam bahasa Inggris dalam catatan tahun 2011 Diarsipkan 3 Maret 2013 di Wayback Machine., sedangkan /informazioni.htm situs resmi Vatikan untuk Basilika menggunakan berbagai rumus yang tidak termasuk "Liberia" atau Liberiana, beberapa di bawah lambang yang memasukkan "basilica Liberiana" dalam bahasa Italia.
  3. ^ Lateran Treaty of 1929, Article 15
  4. ^ Lateran Treaty of 1929, Article 13 ([2])
  5. ^ Lateran Treaty of 1929, Article 15
  6. ^ Calendarium Romanum 1969, p. 99
  7. ^ As reported in the 1911 Catholic Encyclopedia.
  8. ^ Dedication of St. Mary Major Basilica
  9. ^ Loomis 1916, p. 77
  10. ^ Miles 1993, p. 157
  11. ^ Ott 1913, Our Lady of the Snow
  12. ^ Calendarium Romanum 1969, p. 99
  13. ^ Ott 1913, Our Lady of the Snow
  14. ^ Calendarium Romanum 1969, p. 99
  15. ^ Pius Parsch, The Church's Year of Grace quoted in Catholic Culture: "Ordinary Time, 5 August"
  16. ^ Pius Parsch, The Church's Year of Grace quoted in Catholic Culture: "Ordinary Time, 5 August"
  17. ^ Rubin 2009, p. 95
  18. ^ Encyclical Slavorum Apostoli, 5
  19. ^ Stephen M. Donovan, "Crib" in Catholic Encyclopedia 1908 Archived 17 January 2012 at the Wayback Machine
  20. ^ Joan Carroll Cruz, Relics (Our Sunday Visitor 1984 ISBN 978-0-87973-701-6), p. 22
  21. ^ Missale Romanum, 1962 edition, p. 20
  22. ^ Robert F. McNamara, Minor Basilicas in the United States
  23. ^ http://www.gcatholic.org/churches/data/basITX.htm#aaa
  24. ^ Herbermann, Charles, ed. (1913). "Patriarch and Patriarchate" . Catholic Encyclopedia. New York: Robert Appleton Company.
  25. ^ http://www.oratoriosanfilippo.org/visita-sette-chiese.pdf
  26. ^ Panvinio, Onofrio (1570). Le sette chiese romane. Rome. Retrieved 12 August 2011.
  27. ^ Sacchi, Guido. "La visita alle Sette Chiese: cenni storici" (in Italian). Retrieved 12 August 2011.
  28. ^ Krautheimer, Richard (1980). Rome : profile of a city, 312–1308. Princeton, N.J.: Princeton University Press. ISBN 978-0-691-00319-1.
  29. ^ Krautheimer, Richard (1980). Rome : profile of a city, 312–1308. Princeton, N.J.: Princeton University Press. ISBN 978-0-691-00319-1., hal.52
  30. ^ Krautheimer, Richard (1980). Rome : profile of a city, 312–1308. Princeton, N.J.: Princeton University Press. ISBN 978-0-691-00319-1.
  31. ^ Vassilaki, Maria (2000). The mother of God : representations of the Virgin in Byzantine art. Milano: Skira. ISBN 88-8118-738-8.
  32. ^ Pirlo, Paolo O. (1997). "Mary, Mother of God". My First Book of Saints. Sons of Holy Mary Immaculate - Quality Catholic Publications. ISBN 971-91595-4-5.
  33. ^ Cormack, Robin (2000). "Chapter 30: The Visual Arts". In Cameron, Averil; Ward-Perkins, Bryan; Whitby, Michael (eds.). The Cambridge ancient history. empire and successors, AD 425–600. Vol. XIV. Cambridge: Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-32591-2.
  34. ^ Vassilaki 2000, p. 132
  35. ^ Krautheimer, Richard (1980). Rome : profile of a city, 312–1308. Princeton, N.J.: Princeton University Press. ISBN 978-0-691-00319-1.
  36. ^ Rubin, Miri (2009). Mother of God : a history of the Virgin Mary. New Haven: Yale University Press. ISBN 978-0-300-10500-1.
  37. ^ Andrew J. Ekonomou. Byzantine Rome and Greek Popes. Lexington Books, 2007
  38. ^ ANSA Italy News Service, accessed 16 December 2015
  39. ^ Miles, Margaret R. (1993). "Santa Maria Maggiore's Fifth-Century Mosaics: Triumphal Christianity and the Jews". Harvard Theological Review. 86 (2): 155–172. doi:10.1017/S001781600003114X. S2CID 154086584.
  40. ^ Krautheimer, Richard (1980). Rome : profile of a city, 312–1308. Princeton, N.J.: Princeton University Press. ISBN 978-0-691-00319-1.
  41. ^ Charles A. Coulombe, Vicars of Christ, p. 330.
  42. ^ Basilica memorial to celebrate the end of the French Wars of Religion; accessed 22 March 2014.
  43. ^ Penulis sebelumnya merujuk pada turunannya dari Tempio della Pace atau Kuil Damai, yang merupakan nama yang dikaitkan dengan Basilika Maxentius dan Constantine sebelum abad ke-18.
  44. ^ Il Divoto Pellegrino Guidato, ed Istruito nella Visita delle quattro Basiliche di Roma, per il Giubileo dell'Anno Santo 1750., Stamperia del Characas, presso San Marco al Corso, Rome, 1749, page 338-339.
  45. ^ Gwynn, David M.; Bangert, Susanne (2010). Religious diversity in late antiquity. Leiden: Brill. ISBN 978-90-04-18000-0.
  46. ^ Miles, Margaret R. (1993). "Santa Maria Maggiore's Fifth-Century Mosaics: Triumphal Christianity and the Jews". Harvard Theological Review. 86 (2): 155–172. doi:10.1017/S001781600003114X. S2CID 154086584. The fifth-century mosaics of Santa Maria Maggiore in Rome represent the oldest surviving program of mosaic decoration in a Christian church.
  47. ^ Cormack, Robin (2000). "Chapter 30: The Visual Arts". In Cameron, Averil; Ward-Perkins, Bryan; Whitby, Michael (eds.). The Cambridge ancient history. empire and successors, AD 425–600. Vol. XIV. Cambridge: Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-32591-2.
  48. ^ Krautheimer, Richard (1980). Rome : profile of a city, 312–1308. Princeton, N.J.: Princeton University Press. ISBN 978-0-691-00319-1.
  49. ^ Krautheimer, Richard (1980). Rome : profile of a city, 312–1308. Princeton, N.J.: Princeton University Press. ISBN 978-0-691-00319-1.
  50. ^ Krautheimer, Richard (1980). Rome : profile of a city, 312–1308. Princeton, N.J.: Princeton University Press. ISBN 978-0-691-00319-1.
  51. ^ Cormack, Robin (2000). "Chapter 30: The Visual Arts". In Cameron, Averil; Ward-Perkins, Bryan; Whitby, Michael (eds.). The Cambridge ancient history. empire and successors, AD 425–600. Vol. XIV. Cambridge: Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-32591-2.
  52. ^ Krautheimer, Richard (1980). Rome : profile of a city, 312–1308. Princeton, N.J.: Princeton University Press. ISBN 978-0-691-00319-1.
  53. ^ Krautheimer, Richard (1980). Rome : profile of a city, 312–1308. Princeton, N.J.: Princeton University Press. ISBN 978-0-691-00319-1.
  54. ^ https://www.vatican.va/various/basiliche/sm_maggiore/en/storia/interno.htm
  55. ^ http://www.sacred-destinations.com/italy/rome-santa-maria-maggiore
  56. ^ https://www.vatican.va/various/basiliche/sm_maggiore/en/storia/interno.htm
  57. ^ Eitel-Porter 1997, hlm. 452–462
  58. ^ Davies, Lizzy (14 March 2013). "Pope Francis eschews trappings of papacy on first day in office". The Guardian. Retrieved 28 December 2016.
  59. ^ https://www.vatican.va/various/basiliche/sm_maggiore/en/capitolo/capitolo.htm
  60. ^ Moroni, Gaetano (1840). "Notizie sul capitolo ed arcipreti della basilica di s. Maria Maggiore". Dizionario di erudizione storico-ecclesiastica da S. Pietro sino ai nostri giorni (in Italian). Vol. 12. Tipografia Emiliana. pp. 127–135. Retrieved 4 August 2011.
  61. ^ Respective biographical entries on Essay of a General List of Cardinals by Salvador Miranda
  62. ^ Ferri, G. (1904). Le carte dell'Archivio Liberiano dal secolo X al XV. Archivio della Società Romana di Storia Patria (in Italian). Vol. 27.
  63. ^ Ferri, G. (1905). Le carte dell'Archivio Liberiano dal secolo X al XV (continua). Archivio della Società Romana di Storia Patria (in Italian). Vol. 28.
  64. ^ Ferri, G. (1907). Le carte dell'Archivio Liberiano dal secolo X al XV (continuazione e fine). Archivio della Società Romana di Storia Patria (in Italian). Vol. 30


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "Notes", tapi tidak ditemukan tag <references group="Notes"/> yang berkaitan