Buka menu utama

Barikan Apem merupakan tradisi Kabupaten Jepara tepatnya di Desa Langon Tidak sekadar pesta rakyat, Barikan Apem dimaksudkan juga untuk menjaga pakem desa dalam menggelar sedekah bumi. Masyarakat Desa Langon melangsungkan ritual Barikan Apem atau oleh masyarakat setempat sering disebut Badha Apem[1]. Yaitu, pesta membuat dan makan apem. Barikan Apem rutin digelar setiap Jumat Wage bulan Syawal penanggalan Hijriyah, atau bulan Apit penanggalan Jawa.

Barikan Apem
Barikan Apem.jpg
Informasi
Skala
Pendiri/penggagas
Berdiri-
PenyelenggaraDesa Langon, Kabupaten Jepara
Jenis acaraKarnaval kuliner
Rute/lokasiJalan desa
PesertaMasyarakat desa setempat
Website-

AcaraSunting

Sebelum sedekah bumi berlangsung, masyarakat desa terlebih dahulu harus menggelar serangkaian ritual seperti zairah makam leluhur desa, pengajian, dan Barikan Apem[2]. Kemudian arak-arakan tumpeng apem dimulai dari tugu perbatasan dengan Desa Ngabul kemudian menuju perbatasan Desa Sukodono baru dibawa ke kantor balai desa, Sedikitnya 16 gunungan apem berukuran besar beraneka bentuk diarak. Selain berbentuk gunungan, ada juga kreasi warga yang merangkai apem menjadi bentuk berbagai macam bentuk. Arak-arakan semakin meriah dengan iring-iringan kesenian tradisional Jawa seperti Barongan Dencong (Barongan khas Jepara), tari kuda lumping, dan iringan musik thekthek. Sebagai puncak acara Barikan Apem, apem-apem yang sebelumnya diarak keliling desa dan diberi doa menjadi rebutan warga. Bak semut mengkrubuti gula, masyarakat saling berebut, beradu cepat mendapatkan apem sebanyak-banyaknya.

MitosSunting

Diyakini banyak masyarakat setempat, siapa saja yang memakan apem yang setelah didoakan dan diarak itu akan mendatangkan berkah. Sebab, munurut cerita lisan masyarakat setempat, ritual Barikan Apem mini dilangsungkan sebagai wujud rasa syukur atas karunia Tuhan.

TujuanSunting

Barikan Apem ini sebagai bentuk pesta rakyat yang telah berhasil menjalankan puasa Ramadan dan melewati Syawal dengan saling memaafkan. Jadi kita sudah bersih dari dosa karena sudah saling memaafkan.

Catatan kakiSunting