Bangsa Indo-Arya

Bangsa Indo-Arya mengacu pada dua arti menurut pembagian waktu, yaitu bangsa Indo-Arya Kuno dan Indo-Arya Modern. Bangsa Indo-Arya Kuno adalah penggembala dan keturunannya yang bermigrasi dari Asia Tengah ke Asia Selatan pada milenium kedua SM. memperkenalkan bahasa Proto-Indo-Arya dan turunannya, yang terkenal adalah bahasa Sanskerta dan bahasa-bahasa Prakerta.[1][2] Bangsa Indo-Arya Modern mengacu hanya pada penutur jati bahasa-bahasa Indo-Arya modern.

SejarahSunting

 
Kebudayaan-kebudayaan arkeologis yang berkaitan dengan migrasi Indo-Iran (menurut EIEC). Kebudayaan Andronovo, Baktria–Margiana, dan Yaz sering dikaitkan dengan migrasi Indo-Iran. Kebudayaan GGC, Kuburan H, Timbunan Tembaga, OCP, dan PGW adalah kandidat kebudayaan arkeologis yang berhubungan dengan Migrasi Indo-Arya.

Pengenalan bahasa Indo-Arya di anak benua India adalah hasil dari migrasi Indo-Arya dari Asia Tengah ke anak benua India utara (kini Bangladesh, Bhutan, India, Nepal, Pakistan, dan Sri Lanka modern). Migrasi ini dimulai sekitar 1.800 SM,setelah penemuan kereta perang, dan juga membawa bahasa-bahasa Indo-Arya ke Syam (lihat Superstratum Indo-Arya di Mitanni) dan mungkin Asia Dalam (lihat Wusun).[3]

Bangsa Proto-Indo-Iran, leluhur dari bangsa Indo-Arya, berhubungan dengan kebudayaan Sintashta (2100–1800 SM),[4][5] dan kebudayaan Andronovo,[3] yang berkembang sekitar tahun 1800-1400 SM di stepa di sekitar Laut Aral, kini Kazakhstan, Turkmenistan, dan Uzbekistan. Bahasa Proto-Indo-Arya mulai terpisah pada sekitar 1800–1600 SM dari bahasa Proto-Indo-Iran,[6] penuturnya bergerak ke selatan melalui kebudayaan Baktria–Margiana, sebelah selatan kebudayaan Andronovo, menyerap beberapa keyakinan dan tradisi keagamaan khas mereka dari Baktria–Margiana, dan kemudian bermigrasi lebih jauh ke selatan ke Syam dan barat laut India.[7][1] Migrasi bahasa Indo-Arya adalah bagian dari penyebaran rumpun bahasa Indo-Eropa yang lebih besar dari tanah air Proto-Indo-Eropa di stepa Pontus-Kaspia yang dimulai pada milenium ke-4 SM.[1][8][9] Kebudayaan GGC, Kuburan H, Timbunan Tembaga, OCP, dan PGW kemungkinan merupakan kebudayaan yang berhubungan dengan bangsa Proto-Indo-Arya.

Bangsa Indo-Arya Kuno disatukan oleh norma-norma budaya dan bahasa yang sama, yang disebut sebagai aryā, berarti "bangsawan." Difusi budaya dan bahasa ini terjadi oleh sistem patron-klien, yang memungkinkan penyerapan dan akulturasi kelompok lain ke dalam budaya ini, dan menjelaskan pengaruh kuat pada budaya lain yang berinteraksi dengannya.

Sementara penutur bahasa Indo-Arya sebagian besar terdapat di bagian utara India, tetapi secara genetika, semua orang Asia Selatan di seluruh anak benua India adalah keturunan dari campuran pemburu-pengumpul Asia Selatan, pemburu-pengumpul Iran, dan penggembala padang rumput Asia Tengah dalam proporsi yang beragam.[10][11] Selain itu, penutur bahasa Austroasiatik dan Sino-Tibet berkontribusi pada pembentukan genetika penduduk Asia Selatan.[12]

Paham Aryanisme Pribumi menyebarkan gagasan bahwa bangsa Indo-Arya adalah penduduk asli anak benua India, dan bahwa bahasa Indo-Eropa menyebar dari sana ke Asia Tengah dan Eropa. Dukungan modern untuk pemahaman ini berdasarkan ideologi politik, dan tidak memiliki dasar dalam data objektif dan keilmuan arus utama yang ilmiah.[13][14][15][16][17]

Daftar suku bangsa Indo-Arya KunoSunting

Daftar suku bangsa Indo-Arya ModernSunting

Indo-Arya modern
 
Peta tahun 1978 menunjukkan letak persebaran penutur bahasa-bahasa utama Indo-Arya. (Urdu dikategorikan sebagai bagian dari Hindi. Romani, Domari, dan Lomavren berada di luar cakupan peta.) Daerah bertitik/bergaris menunjukkan di mana multibahasa umum dipakai.
  Tengah
  Dardik
  Timur
  Utara
  Barat
Jumlah populasi
~1,5 miliar
Daerah dengan populasi signifikan
  Indialebih 911 juta[18]
  Pakistanlebih 233 juta[19]
  Bangladeshlebih 160 juta[20]
  Nepallebih 26 juta
  Sri Lankalebih 14 juta
  Myanmarlebih 1 juta
  Mauritiuslebih 725.400
  Maladewalebih 300.000[21]
  Bhutanlebih 240.000
Bahasa
Rumpun bahasa Indo-Arya
Agama
Agama Darma (kebanyakan Hindu; dengan minoritas Buddha, Sikh, dan Jain), Islam, Kristen, dan beberapa non-agamis seperti ateis/agnostik

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ a b c Anthony 2007.
  2. ^ Erdosy 2012.
  3. ^ a b Anthony 2009, hlm. 49.
  4. ^ Anthony 2007, hlm. 390 (fig. 15.9), 405–411.
  5. ^ Kuz'mina 2007, hlm. 222.
  6. ^ Anthony 2007, hlm. 408.
  7. ^ George Erdosy (1995). "The Indo-Aryans of Ancient South Asia: Language, Material Culture and Ethnicity", p. 279
  8. ^ Johannes Krause mit Thomas Trappe: Die Reise unserer Gene. Eine Geschichte über uns und unsere Vorfahren. Propyläen Verlag, Berlin 2019, p. 148 ff.
  9. ^ "All Indo-European Languages May Have Originated From This One Place". IFLScience (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 26 December 2019. 
  10. ^ Reich et al. 2009.
  11. ^ Narasimhan et al. 2019.
  12. ^ Basu et al. 2016.
  13. ^ Witzel 2001, hlm. 95.
  14. ^ Jamison 2006.
  15. ^ Guha 2007, hlm. 341.
  16. ^ Fosse 2005, hlm. 438.
  17. ^ Olson 2016, hlm. 136.
  18. ^ "India". The World Factbook. 16 November 2021. 
  19. ^ "Pakistan". The World Factbook. 4 February 2022. 
  20. ^ "Bangladesh". The World Factbook. 4 February 2022. 
  21. ^ "Population of Lhotshampas in Bhutan". UNHCR. 2004. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 October 2012. Diakses tanggal 23 March 2016. 

Daftar pustakaSunting