Bandar Udara Internasional Silangit

Bandar Udara di Indonesia
(Dialihkan dari Bandar Udara Silangit)

Bandar Udara Internasional Sisingamangaraja XII (bahasa Inggris: Sisingamangaraja XII International Airport) (IATA: DTBICAO: WIMN), sebelumnya Bandar Udara Internasional Silangit, adalah bandar udara yang terletak di kecamatan Siborongborong, kabupaten Tapanuli Utara, provinsi Sumatra Utara, Indonesia. Bandar udara ini memiliki ukuran landas pacu 2.650 m x 45 m. Jarak bandara dari pusat kota Siborongborong sekitar 8 km.[1]

Bandar Udara Internasional Sisingamangaraja XII

Sisingamangaraja XII International Airport
Silangitairport.jpg
Informasi
JenisPublik
PemilikPemerintah Indonesia
PengelolaPT Angkasa Pura II
MelayaniSiborongborong
LokasiSiborongborong, Sumatra Utara, Indonesia
Ketinggian dpl4.721 kaki / 1439 m
Koordinat02°15′40″N 098°59′41″E / 2.26111°N 98.99472°E / 2.26111; 98.99472Koordinat: 02°15′40″N 098°59′41″E / 2.26111°N 98.99472°E / 2.26111; 98.99472
Situs webwww.silangit-airport.co.id
Peta
Sumatra daerah di Indonesia
Sumatra daerah di Indonesia
DTB is located in Sumatra
DTB
DTB
Lokasi di Sumatra
DTB is located in Indonesia
DTB
DTB
DTB (Indonesia)
Landasan pacu
Arah Panjang Permukaan
m kaki
09/27 2.650 8.694 Aspal
Sumber: AIP Indonesia (Vol II) 19 Desember 2019, Kementerian Perhubungan

SejarahSunting

Meskipun bandara internasional ini baru diresmikan pada tahun 2017, namun faktanya pembangunan bandara milik APII di Tapanuli Utara, Sumatera Utara ini dibangun pertama kali pada masa penjajahan Jepang. Mantan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan pendiri Silalahi Center, Letjen (Purn) TB Silalahi dalam penerbangan perdana Wings Air rute Batam - Silangit, 6 September 2013, kepada awak media mengatakan bahwa bandara Silangit merupakan bandara yang bersejarah namun terbengkalai, dan bandara Silangit sudah dibangun sejak tahun 1944 oleh Jepang, tetapi tidak dikembangkan.[2]

Pembangunan Bandar Udara Silangit ini kemudian dilakukan secara bertahap, yaitu;[3]

  • Tahun 1944 dibangun pertama kali oleh Jepang. Presiden Soekarno menggunakan bandara ini saat berkunjung ke kawasan Danau Toba. Namun setelah dibangun, bandara ini terbengkalai.
  • Tahun 1995, pembangunan bandara ini dilanjutkan dengan menambahkan panjang landas pacu, dari 900 meter menjadi 1.400 meter.
  • Bulan Maret 2005, bandara tersebut diresmikan oleh presiden Susilo Bambang Yudhoyono dengan panjang runway mencapai 2.400 m x 30 m.
  • Pada tahun 2011, bandara tersebut menjadi jalur yang sering digunakan oleh pelancong untuk menjelajah ke kawasan Tapnuli, termasuk Danau Toba, Parapat, Merek, Balige, Tigaras dan sekitarnya. Bandara Silangit akhirnya memiliki landas pacu sepanjang 2.400 meter.
  • Pada akhir tahun 2012, kepemilikan bandara berpindah tangan dari Pemerintah ke PT Angkasa Pura II melalui Kementerian Perhubngan.
  • Tahun 2017, bandara tersebut direnovasi, sekaligus diresmikan oleh presiden Indonesia Joko Widodo menjadi salah satu bandara berkelas internasional di pulau Sumatera.
  • Tahun 2019 telah dilakukan perpanjangan runway menjadi 2650 x 45 meter (8694 ft × 148 ft) dengan PCN 40/F/C/X/T Asphalt sehingga bisa didarati pesawat berbadan lebar secara reguler.

Sebagai Bandara ke 13 PT. Angkasa Pura II (Persero), pembenahan fasilitas pelayanan terus dilakukan hingga saat ini, renovasi toilet untuk pemenuhan standar toilet juara, renovasi Musholla dan Tempat Wudhu yang layak, pembuatan Kid Zone, pengadaan Free Charging, penguatan sinyal wifi, perbaikan area counter check in dan pembenahan Nursery Room, adalah sebagian dari pembenahan tersebut. Bandar Udara Silangit juga sedang mengupayakan kesempurnaan Manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja, demi mewujudkan program zero incident, zero accident dan zero workplace accident.[1]

Saat ini Penerbangan Silangit dilayani beberapa operator yakni Garuda Indonesia, Citilink, Batik Air, Sriwijaya, Wings Air dan Air Asia. Progress penumpang dari dan ke Bandara Silangit sigifikan setiap tahunnya. Pada Tahun 2018, penumpang dari dan ke Bandara Silangit berjumlah lebih dari 400.000 penumpang. Bandara Silangit dipersiapkan untuk melayani peningkatan wisatawan ke Danau Toba dan area Tapanuli lainnya.

FasilitasSunting

Bandar Udara Silangit memiliki 2 (dua) Apron, yakni Apron A dengan dimensi 60m x 40 m dengan PCN 16/F/C/Y/U untuk parkir pesawat ringan dan Apron B yang memiliki dimensi 250.5 m x 100 m yang memiliki 6 (enam) slot parkir pesawat jet sekelas A320 hingga B737 MAX 10. Pada tanggal 18 Januari 2011, Bandara Silangit didatangi oleh Presiden RI beserta rombongan yang menggunakan pesawat Boeing 737-500.[1]

Luas Terminal saat ini yakni 100 m2 (Terminal A) & 700 m2 (Terminal B). Fasilitas Navigasi yakni NDB, AFIS, PAPI & DVOR/DME, dan Fasilitas Keamanan Penerbangan berupa X-Ray Baggage, X-Ray Cabin, Walk-through Metal Detector dan Handheld Metal Detector. Sementara Fasilitas Keselamatan Penerbangan yakni PKP-PK Kategori 6, Foam Tender Type II, Nurse Tender, Commando Car & Ambulans. Untuk Fasilitas Listrik, yakni Generator Set 25 & 150 KVA, Airfield Lighting System (AFL), Apron Light & Apron Flood Light. Dan untuk fasilitas terminal, terdapat Conveyor Belt, Timbangan Digital, Running Text, LCD Information. Semnetara untuk Fasilitas Peralatan berupa Wheel Tractor Rotary Mower dan Hand Mower.

Dengan fasilitas dan kemampuan pelayanan yang dimilikinya, saat ini Bandara Silangit adalah satu-satunya bandara kelas IV yang memiliki fasilitas dan kemampuan setara bandara kelas II di Indonesia. Pada 14 Desember 2012, Pemerintah melalui Kementerian Perhubungan secara resmi menyerahkan operasional pengelolaan Bandara Silangit kepada PT Angkasa Pura II. Dengan demikian, status bandara ini secara otomatis berubah dari bandara UPT menjadi bandara komersial.

Sarana pendukungSunting

Beberapa sarana atau fasilitas pendukung yang sudah ada dan yang dikembangkan di bandara Silangit adalah;[3]

  • Display jadwal bus dan penerbangan
  • Free Wi-Fi
  • Mesin tiket bus
  • Informasi turis
  • Self-check-in
  • E-payment
  • E-kios
  • Ruang VIP
  • Masjid, Mushola & Perangkat Sholat
  • Charger Ponsel
  • Tempat Bermain anak
  • Ruang Menyusui - Fasilitas air mineral, Tissue Basah, Diapers
  • TV Informasi
  • Surat Kabar dan majalah
  • Toilet
  • Kursi Roda
  • Area Merokok

Maskapai penerbangan dan tujuanSunting

MaskapaiTujuan
AirAsiaKuala Lumpur–Internasional
Batik AirJakarta–Halim Perdanakusuma, Jakarta—Soekarno—Hatta
CitilinkBatam, Jakarta–Halim Perdanakusuma, Jakarta—Soekarno—Hatta
Garuda IndonesiaJakarta—Soekarno—Hatta
Susi AirGunung Sitoli
Wings AirMedan, Padang

Daftar Kepala BandaraSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c Alsen, Julian (15 Oktober 2017). "Mengenal Bandara Silangit yang Menghubungkan Kita Lebih Dekat dengan Danau Toba". www.goodnewsfromindonesia.id. Diakses tanggal 21 Mei 2021. 
  2. ^ Rakhma Diah Setiawan, Sakina. Bambang Priyo Jatmiko, ed. "Silangit, Bandara Bersejarah yang Terbengkalai". www.money.kompas.com. Diakses tanggal 21 Mei 2021. 
  3. ^ a b "Bandara Silangit". www.kargoku.id. Diakses tanggal 21 Mei 2021. 

Pranala luarSunting