Kreol Mardijker

bagian dari rumpun bahasa Kreol
(Dialihkan dari Bahasa Tugu)

Mardijker adalah kreol berbasis Portugis yang punah di Jakarta. Bahasa ini adalah bahasa asli orang Mardijker. Bahasa ini diperkenalkan dengan pemukiman Belanda di Batavia (sekarang Jakarta); Belanda membawa budak-budak dari koloni-koloni yang baru saja mereka peroleh dari Portugis, dan bahasa kreol Portugis para budak menjadi lingua franca kota baru. Nama Belanda untuk "orang bebas", sebagai budak dibebaskan segera setelah pemukiman mereka. Bahasa tersebut digantikan oleh bahasa Melayu kreol Betawi di Batavia pada akhir abad ke-18, ketika Mardijker menikah dan kehilangan identitas mereka yang berbeda. Namun, sekitar tahun 1670, sekelompok 150 orang dipindahkan ke tempat yang sekarang menjadi desa dan pinggiran kota Tugu, di mana mereka mempertahankan bahasa mereka, yang dikenal sebagai Papiá, sampai tahun 1940-an.

Bahasa Mardijker
Papiá Tugu
Portugis Kreol Batavia
Batavian Creole Portuguese
Dituturkan diIndonesia
WilayahJakarta
EtnisOrang Mardijker
Kepunahan2012 dengan kematian Oma Mimi Abrahams
Kode bahasa
ISO 639-3Tidak ada (tidak ada)
GlottologTidak ada
mala1533  (Kreol Malaka–Batavia)[1]
Linguasfer51-AAC-ahd
Status pemertahanan
Terancam

CRSingkatan dari Critically endangered (Terancam Kritis)
SESingkatan dari Severely endangered (Terancam berat)
DESingkatan dari Devinitely endangered (Terancam)
VUSingkatan dari Vulnerable (Rentan)
Aman

NESingkatan dari Not Endangered (Tidak terancam)
ICHEL Red Book: Extinct

Mardijker diklasifikasikan sebagai bahasa yang telah punah (EX) pada Atlas Bahasa-Bahasa di Dunia yang Terancam Kepunahan

Referensi: [2][3]
 Portal Bahasa
L • B • PW   
Sunting kotak info  Lihat butir Wikidata  Info templat

Catatan bahasa paling awal yang diketahui didokumentasikan dalam daftar kata yang diterbitkan di Batavia pada tahun 1780, Nieuwe Woordenschat.[4] Pembicara kompeten terakhir, Oma Mimi Abrahams, meninggal pada 2012, dan bahasanya hanya bertahan dalam lirik lagu-lagu lama genre Keroncong Moresco (Keroncong Tugu).[5]

Referensi sunting

  1. ^ Hammarström, Harald; Forkel, Robert; Haspelmath, Martin, ed. (2023). "Bahasa Kreol Portugis Malaka-Batavia". Glottolog 4.8. Jena, Jerman: Max Planck Institute for the Science of Human History. 
  2. ^ "UNESCO Interactive Atlas of the World's Languages in Danger" (dalam bahasa bahasa Inggris, Prancis, Spanyol, Rusia, and Tionghoa). UNESCO. 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2022. Diakses tanggal 26 Juni 2011. 
  3. ^ "UNESCO Atlas of the World's Languages in Danger" (PDF) (dalam bahasa Inggris). UNESCO. 2010. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 31 Mei 2022. Diakses tanggal 31 Mei 2022. 
  4. ^ see Nieuwe Woordenschatm uyt het Niederduitsch in her Maleedsch en Portugeesch, zeer gemakkelyk voor de errst op Batavia komen (1780)
  5. ^ "Punahnya Bahasa Kreol Portugis..." [Extinction of the Portuguese Creole Language...]. Kedeputian Bidang Ilmu Pengetahuan Sosial dan Kemanusiaan. 2015-11-03. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-08-08. Diakses tanggal 2020-05-10. 

Bibliografi sunting

Pranala luar sunting