Bahasa Shompen

bagian dari rumpun bahasa Austroasia

Bahasa Shompen atau bahasa Shom Peng adalah bahasa atau kelompok bahasa yang digunakan di Pulau Nikobar Besar di wilayah persatuan India, Kepulauan Andaman dan Nikobar yang terletak di Samudra Hindia, barat laut Sumatera, Indonesia.

Bahasa Shompen
Shom Peng
WilayahPulau Nikobar Besar
EtnisShompen
Penutur
400 (2004)[1]
Dialek
Kalay (Barat)
Keyet (Timur)
Kode bahasa
ISO 639-3sii
Glottologshom1245[2]
Status pemertahanan
Terancam

CRSingkatan dari Critically endangered (Terancam Kritis)
SESingkatan dari Severely endangered (Terancam berat)
DESingkatan dari Devinitely endangered (Terancam)
VUSingkatan dari Vulnerable (Rentan)
Aman

NESingkatan dari Not Endangered (Tidak terancam)
ICHEL Red Book: Critically Endangered

Shompen diklasifikasikan sebagai bahasa terancam kritis (CR) pada Atlas Bahasa-Bahasa di Dunia yang Terancam Kepunahan

C10
Kategori 10
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa telah punah (Extinct)
C9
Kategori 9
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa sudah ditinggalkan dan hanya segelintir yang menuturkannya (Dormant)
C8b
Kategori 8b
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa hampir punah (Nearly extinct)
C8a
Kategori 8a
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa sangat sedikit dituturkan dan terancam berat untuk punah (Moribund)
C7
Kategori 7
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa mulai mengalami penurunan ataupun penutur mulai berpindah menggunakan bahasa lain (Shifting)
C6b
Kategori 6b
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa mulai terancam (Threatened)
C6a
Kategori 6a
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa masih cukup banyak dituturkan (Vigorous)
C5
Kategori 5
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa mengalami pertumbuhan populasi penutur (Developing)
C4
Kategori 4
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa digunakan dalam institusi pendidikan (Educational)
C3
Kategori 3
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa digunakan cukup luas (Wider Communication)
C2
Kategori 2
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa yang digunakan di berbagai wilayah (Provincial)
C1
Kategori 1
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa nasional maupun bahasa resmi dari suatu negara (National)
C0
Kategori 0
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa merupakan bahasa pengantar internasional ataupun bahasa yang digunakan pada kancah antar bangsa (International)
10
9
8
7
6
5
4
3
2
1
0
EGIDS SIL EthnologueC6a Vigorous
Bahasa Shompen dikategorikan sebagai C6a Vigorous menurut SIL Ethnologue, artinya bahasa ini masih dituturkan dan digunakan oleh sebagian wilayah
Referensi: [3][4][5]
Lokasi penuturan
Peta ini menggunakan properti koordinat yang mewajibkan Anda untuk mengaktifkan JavaScript maupun Scribunto eksternal. Titik mungkin saja tidak tertampil di peramban Anda maupun saat Anda menekan gambar ini.
Kisaran lokasi Shompen dituturkan
Kisaran lokasi Shompen dituturkan
Lokasi penuturan
Kisaran lokasi Shompen dituturkan
Kisaran lokasi Shompen dituturkan
Lokasi penuturan
Lokasi penuturan
(Teluk Benggala)
Peta
Peta
Perkiraan persebaran penuturan bahasa ini.
Koordinat: 7°01′N 93°49′E / 7.02°N 93.81°E / 7.02; 93.81
Artikel ini mengandung simbol fonetik IPA. Tanpa bantuan render yang baik, Anda akan melihat tanda tanya, kotak, atau simbol lain, bukan karakter Unicode. Untuk pengenalan mengenai simbol IPA, lihat Bantuan:IPA.
 Portal Bahasa
L • B • PW   
Sunting kotak info  Lihat butir Wikidata  Info templat

Karena masyarakat asli Kepulauan Andaman dan Nikobar dilindungi dari peneliti luar, Shompen dideskripsikan dengan buruk, dengan sebagian besar deskripsi berasal dari abad ke-19 dan beberapa di antaranya baru-baru ini tetapi kualitasnya buruk. Shompen tampaknya berkerabat dengan ragam bahasa Nikobar Selatan lainnya, namun Glottolog menganggapnya sebagai bahasa terisolasi.

Penutur sunting

Shompen adalah pemburu-pengumpul yang tinggal di daerah perbukitan di Cagar Biosfer Great Nicobar. Perkiraan populasi sekitar 400, tetapi belum ada sensus yang dilakukan.

Parmanand Lal (1977:104)[6] melaporkan keberadaan beberapa desa Shompen di pedalaman Pulau Nikobar Besar.

  • Dakade (10 km timur laut Pulo-babi, sebuah desa Nicobar di pantai barat Great Nicobar; 15 orang dan 4 gubuk)
  • Puithey (16 km tenggara Pulo-babi)
  • Tataiya (dihuni oleh kelompok Shompen Sungai Dogmar, yang pindah dari Tataiya ke Pulo-kunyi antara tahun 1960 dan 1977)

Klasifikasi sunting

Meskipun Shompen secara tradisi disamakan dengan bahasa Nikobar lain, yang merupakan cabang dari bahasa Austroasiatik, hanya ada sedikit bukti yang mendukung asumsi ini selama abad ke-20. Man (1886) mencatat bahwa hanya ada sedikit kata Shompen yang 'memiliki kemiripan' dengan bahasa Nicobar dan juga 'dalam banyak kasus', kata-kata berbeda antara dua kelompok Shompen tempat dia bekerja. Misalnya, kata untuk "punggung (badan)" diberikan sebagai gikau, tamnōi, dan hokōa di berbagai sumber; "mandi" sebagai pu(g)oihoɔp dan hōhōm; dan "head" sebagai koi dan fiāu. Dalam beberapa kasus ini, hal tersebut mungkin merupakan masalah kosakata pinjaman versus kosakata asli, misalnya koi tampaknya merupakan bahasa Nikobar, tetapi hal ini juga menunjukkan bahwa Shompen bukanlah bahasa tunggal.

Namun berdasarkan data tahun 1997, van Driem (2008) menyimpulkan bahwa Shompen adalah bahasa Nikobar.[7]

Blench dan Sidwell mencatat banyak bahasa serumpun dengan bahasa Nicobar dan Jahaik pada data tahun 2003, termasuk banyak kata yang hanya ditemukan dalam bahasa Nikobar atau hanya dalam bahasa Jahaik (atau terkadang juga dalam Senoik), dan mereka juga mencatat bahwa Shompen memiliki perkembangan fonologis historis yang sama dengan Jahaik. Mengingat kemungkinan meminjam dari bahasa Nikobar, hal ini menunjukkan bahwa Shompen mungkin adalah seorang Jahaik atau setidaknya bahasa Aslian, or mungkin cabang ketiga dari keluarga Austroasiatik Selatan bersama Aslian dan Nikobar.[8]

Namun, Paul Sidwell (2017)[9] mengklasifikasikan Shompen sebagai bahasa Nikobarik Selatan, bukan cabang terpisah dari bahasa Austroasiatik.

Referensi sunting

Catatan kaki sunting

  1. ^ Shompen di Ethnologue (ed. ke-18, 2015)
  2. ^ Hammarström, Harald; Forkel, Robert; Haspelmath, Martin, ed. (2023). "Shom Peng". Glottolog 4.8. Jena, Jerman: Max Planck Institute for the Science of Human History. 
  3. ^ "UNESCO Interactive Atlas of the World's Languages in Danger" (dalam bahasa bahasa Inggris, Prancis, Spanyol, Rusia, and Tionghoa). UNESCO. 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2022. Diakses tanggal 26 Juni 2011. 
  4. ^ "UNESCO Atlas of the World's Languages in Danger" (PDF) (dalam bahasa Inggris). UNESCO. 2010. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 31 Mei 2022. Diakses tanggal 31 Mei 2022. 
  5. ^ "Bahasa Shompen". www.ethnologue.com (dalam bahasa Inggris). SIL Ethnologue. 
  6. ^ Lal, Parmanand. 1977. Great Nicobar Island: study in human ecology. Calcutta: Anthropological Survey of India, Govt. of India.
  7. ^ George van Driem, 2008. "The Shompen of Great Nicobar Island: New linguistic and genetic data, and the Austroasiatic homeland revisited." Mother Tongue, 13:227–247.
  8. ^ Roger Blench & Paul Sidwell, 2011. "Is Shom Pen a Distinct Branch?" In Sophana Srichampa and Paul Sidwell, eds. Austroasiatic Studies: Papers from ICAAL 4. Canberra: Pacific Linguistics. (ICAAL, ms)
  9. ^ Sidwell, Paul. 2017. "Proto-Nicobarese Phonology, Morphology, Syntax: work in progress". International Conference on Austroasiatic Linguistics 7, Kiel, Sept 29-Oct 1, 2017.

Daftar pustaka sunting

  • Robert Blench, The language of the Shom Pen: a language isolate in the Nicobar islands.[1] Diarsipkan 2010-05-09 di Wayback Machine. Manuscript, 2007.