Buka menu utama

Bahasa Palembang Alus (Bebaso) merupakan tingkatan dari Bahasa Palembang yang biasanya dituturkan oleh dan untuk orang-orang yang dihormati atau yang usianya lebih tua. Seperti dipakai oleh anak kepada orang tua, menantu kepada mertua, murid kepada guru, atau antar penutur yang seumur dengan maksud untuk saling menghormati, karena Bebaso artinya berbahasa sopan dan halus.

Bahasa Palembang Alus
Dituturkan diIndonesia
WilayahSumatra Selatan
Penutur bahasa
tidak diketahui  (tidak tercantum tanggal)
Kode bahasa
ISO 639-3mui

Daftar isi

PerkembanganSunting

Bahasa Palembang Alus merupakan bahasa asli Palembang yang beberapa kosakatanya mempunyai kesamaaan dengan bahasa Jawa. Namun, bukan berarti bahasa ini berasal dari Bahasa Jawa. Hal ini lebih disebabkan oleh hubungan kemasyarakatan (kultural) antara masyarakat Palembang (Sriwijaya saat itu dan kemudian Palembang Darussalam) dan masyarakat Jawa, sehingga terjadi akulturasi antara kedua kebudayaan masyarakat tersebut (termasuk bahasa).

Bahasa Palembang Alus sendiri mulai berkembang seiring dengan runtuhnya Kerajaan Sriwijaya hingga berdirinya Kerajaan Palembang yang kemudian berubah menjadi Kesultanan Palembang Darussalam. Dimasa Kesultanan Palembang Darussalam, Bahasa Palembang Alus mulai menyerap beberapa kosakata dari bahasa lain, seperti Jawa, Arab, Tionghoa, Inggris, Belanda, dan lain-lain.

Saat Kesultanan Palembang Darussalam dihapuskan oleh Belanda, bahasa Palembang Alus masih digunakan oleh keturunan Sultan beserta kerabat dan masyarakat penuturnya, hingga bahasa ini berkembang menjadi bahasa yang dianggap sopan dan dituturkan untuk berbicara kepada orang lain dengan maksud saling menghormati. Ketika Bahasa Melayu modern (Bahasa Palembang Sari-Sari) makin mendominasi di Palembang, bahasa Palembang Alus makin tergeser keberadannya dan sempat menghilang pada abad ke-20. Kemudian karena kesadaran masyarakat Palembang akan kebudayaan Palembang yang semakin terpinggirkan, bahasa ini pun diangkat kembali melalui radio lokal di Palembang dan beberapa situs di internet. Sampai saat ini, Bahasa Palembang Alus masih dapat bertahan dan menjadi kebudayaan Palembang yang patut dilestarikan.

Kamus Bahasa Palembang AlusSunting

ASunting

Ageng = Besar

Anom = Muda

Alit = Kecil

Ayón = akan; mau

Anyağ = Baru

Angsal = Boleh

Apék = Rapih Sedikit; langkah

BSunting

Belimban = Pinjam Meminjam

Beğembók = Musyawarah

Baul = Kencing

Baito = Perahu

Bakto = Bawa; Membawa

Beğunang = Bakul

Betosè = Bercerita

Bélék = Kamar

Besebangun = Berpacaran

Benjang = Besok

CSunting

Ceğios = Berbicara; Berbincang

Cindo = Cantik; Tampan; indah

Cağem = Menyelesaikan pekerjaaan bersama sama; becağem; secağeman = Gotong royong

Celeketan = pintar; cerdik

DSunting

Dados; Dades = Jadi

Damel = Kerja

Didi = Bukan

Dèğèng = Belum

Diatuği = Dipersilahkan

Dómén = Dulu (~ dulu)

Değmo = Sumbangan; dana

Danten = semua; sedantennyo = semuanya

Domik = suami

Dahağ = makan

ESunting

Enggé = Iya

Embil = Ambil

Emo/Ema = Bapak

GSunting

Gağang = Teras (rumah)

ĞSunting

Ğawuh = Datang

Ğedano = uang

Ğèncang = teman

Ğompok = Rumah

Ğiki = kesini; nge~ = disini

Ğiku = kesitu; nge~ = disitu

Ğano = kesana; nge~ = disana

JSunting

Jabo = Luar (lebih halus Luan = Luar)

Jeğó = Dalam

KSunting

Kampang = Mudah; gampang; wadon ~ = Wanita murahan (pelacur); budak wadon ~ = anak pelacur (anak haram)

Kelambi = Baju

Kelap = Ujar; Kata; bekelap = berbicara

Kesah = Pergi

Keğéhén = Dulu; sebelumnya

Kiğang = Kurang

Kèngkèn/kongkon = Suruh/Perintah

Katah = Banyak

Kebutiğan = Ketahuan

Kulo = saya

LSunting

Luan = di depan

Lebet = dalam; ke~ = ke dalam

Leseğ = benar

Lali = Lupa

Lambat = Lama

Lunyu = licin

MSunting

Móntóp = Muncul

Maleğ = Masih

Mantók = Pulang; kembali

Majeng = Ayo; mari

Mengkén = Nanti

NSunting

Nano =

Nami = Apa

Nedo = Tidak

Niki = ini

Niku = itu

Ningko = Aku (punyaku)

PSunting

Pundi = Mana, di~ ; ing~; nge~ = di mana, Mak~ = Bagaimana

Pangkéng = kamar

Pawon = Dapur

Papak = Sambut (Mapak = menyambut)

Pinten = Berapa

Pedaleman = Alamat; tempat

Penet = Sehat

SSunting

Saè' = baik,bagus

Seluağ = celana

Sewuğ = canting, gayung

Sèma = istri, be~ = beristri

Sinten = Siapa

Sios = satu

Saos = saja

Sampón = Sudah

Sadé = Jual, be~: Bejual

Sóng = Beri; ngesóng = memberi; mengajukan

Sami = Sama

Sağé = Tidur (sedikit kasar, lebih halus Tilem)


TSunting

Tilem = Tidur

Takèn; Takon = Tanya

Tebéh = Jauh

Toyo = Banyu

WSunting

Wikan = tau

Wèngkeng = belakang

Wau = tadi

Walit = Bapak; wali laki-laki

Wènten = Ada

Waya = Kira; ngewaya = mengira; menduga

Catatan:Sunting

Ğğ = bunyi/pelafalan r khas Palembang. Diambil dari alfabet latin-Turki yang memiliki bunyi pelafalan yang mirip dengan pelafalan r di Palembang yang tidak menggeletar seperti dalam bahasa Indonesia. (Dalam bahasa Palembang: Bedeğót).

Éé = Bunyi e pada kata "tempe".

Èè = Bunyi e pada kata "obeng", "bopeng".

Óó = Bunyi o pada kata "kado", "manado".

BilanganSunting

Sios = satu

Kalé = dua

Telu = tiga

Sekawan = empat

Gangsal = lima

Genep = enam

Pitu = tujuh

Wolu = delapan

Songo = sembilan

Sedoso = sepuluh

Selékóğ = dua puluh satu

Selawé = dua puluh lima

Panggilan Dalam KeluargaSunting

Abah; Emah = Ayah

Ébók; Emèk = Ibu

Mamang = Paman

Bibik = Bibi

Mangcak = Kakak dari ayah/ibu

Mangcik = Adik dari ayah/ibu

Cèk = Panggilan untuk sesama orang Palembang, biasanya ditambahkan "Mang" atau "Bik"

Ayuk = Kakak Perempuan

Wak =Lebih tua dari orang tua kita

Yai = Kakek

Nyai = Nenek

Pelestarian bebasoSunting

Bebaso agak lebih sulit dan berbeda sekali istilahnya dengan bahasa sehari-hari. Oleh sebab itu bebaso ini harus dibiasakan dalam pergaulan sehari-hari kepada siapapun sebab di dalamnya terdapat norma, adab dan sopan santun, sehingga bila dibiasakan akan mendatangkan kebaikan dan besar kemungkinan terhindar dari salah paham, tersinggung, cekcok, dan sebagainya. Bebaso juga enak didengar dan dipandang mata, karena penyampaiannya secara sopan dan halus, nada suaranya tidak tinggi, lambat, serta dengan sikap merendah.

Pranala luarSunting