Bahasa Latin Irlandia

gaya bahasa Latin tertulis yang pertama kali digunakan dan kemudian disebarkan oleh para biarawan Irlandia selama periode dari abad keenam hingga abad kesepuluh.

Bahasa Latin Irlandia (Lingua Litterae Hiberno-Latinae) adalah gaya bahasa Latin tertulis yang pertama kali digunakan dan kemudian disebarkan oleh para biarawan Irlandia selama periode dari abad keenam hingga abad kesepuluh.

Latin Irlandia
Lingua Litterae Hiberno-Latinae
WilayahIrlandia
Eraabad ke-6 hingga ke-10 M
Latin
Kode bahasa
ISO 639-3Tidak ada (mis)
GlottologTidak ada
IETFla-IE

Contoh naskahSunting

Hisperica FaminaSunting

Gaya ini mencapai puncaknya dalam Hisperica Famina, yang secara harfiah berarti "orasi Barat"; these Famina ini adalah puisi deskriptif retoris yang ditulis dalam semacam syair bebas. Hisperica dipahami sebagai kata lakuran yang menggabungkan Hibernia, Irlandia, dan Hesperides, sebuah "Kepulauan Barat" semi-legendaris yang mungkin terinspirasi oleh Azores atau Kepulauan Canaria; frasa baru ini adalah tipikal dari permainan kata yang digunakan oleh para penulis ini. Kutipan singkat dari puisi di fajar dari Hisperica Famina menunjukkan penyair Irlandia menghiasi syairnya dengan kata-kata Yunani:

Titaneus olimphium inflamat arotus tabulatum,
thalasicum illustrat vapore flustrum . . .

Bintang titan mengobarkan tempat tinggal Olimpus,
dan menerangi ketenangan laut dengan uap.

Salah satu penggunaan Hesperia di zaman klasik adalah sebagai sinonim untuk Italia, dan terlihat bahwa beberapa kosakata dan perangkat gaya dari potongan-potongan ini tidak berasal dari Irlandia, tetapi dengan para imam dan penyair retoris yang berkembang di dunia yang didominasi Takhta Suci Vatikan (terlebih di Italia, Galia, Hispania, dan Afrika) antara abad keempat dan keenam, seperti Juvencus, Avitus dari Vienne, Dracontius, Ennodius, dan Venantius Fortunatus. (Demikianlah kata famen, bentuk jamak dari famina – sebuah frasa arkais semu dari kata kerja klasik fari, berarti 'berbicara' – pertama kali dicatat dalam Injil metrum Evangeliorum libri dari Juvencus. Demikian pula, susunan kata sering mengikuti urutan kata sifat 1 - kata sifat 2 - kata kerja - kata benda 1 - kata benda 2, dikenal sebagai "garis emas", sebuah pola yang digunakan secara berlebihan dalam prosodi yang terlalu biasa dari para penyair ini; baris pertama yang dikutip di atas adalah sebuah contoh.) Gagasan yang mendasari, kemudian , akan mengolok-olok para penulis yang berorientasi Vatikan ini dengan memadukan trik gaya mereka dengan pemindaian yang tidak kompeten dan menerapkannya pada subjek yang tidak layak.

Altus ProsatorSunting

Pada tingkat yang lebih dapat dipahami, himne abecedarium Altus prosator dari abad keenam menunjukkan banyak fitur Latin Irlandia: Kata prosator, sang "penabur pertama" yang berarti pencipta, mengacu pada Tuhan menggunakan neologisme yang tidak biasa.[1] Naskah-naskah puisi tersebut juga mengandung kata iduma, berarti "tangan"; kemungkinan diserap dari bahasa Ibrani yadaim. Puisi itu juga merupakan akrostik secara alfabet, contoh lain dari permainan kata yang khas dari Latin Irlandia. Naskah Irlandia (bukan Daratan Utama Eropa) secara tradisional mengaitkan puisi itu dengan mistikus Irlandia abad keenam bernama Kolumba, tetapi hubungan ini masih diragukan.[2] Ditandai dengan tanda bintang (*) kata-kata yang dipelajari, neologisme, ejaan yang tidak biasa, atau tidak biasa dalam konteksnya, puisi itu dimulai:

Altus *prosator, *vetustus
dierum et ingenitus
erat absque origine
primordii et *crepidine
est et erit in sæcula
sæculorum infinita;
cui est unigenitus
Xristus et sanctus spiritus
coæternus in gloria
deitatis perpetua.
Non tres deos *depropimus
sed unum Deum dicimus,
salva fide in personis
tribus gloriosissimis.

Pencipta tinggi, Kuno
Hari, dan tidak diperanakkan,
yang tanpa asal
di awal dan dasar,
yang dulu dan akan berada di tak terbatas
zaman ke zaman;
kepada siapa hanya dilahirkan
Kristus, dan Roh Kudus,
abadi bersama dalam keabadian
kemuliaan Ketuhanan.
Kami tidak mengusulkan tiga dewa,
tetapi kita berbicara tentang satu Tuhan,
iman yang menyelamatkan dalam tiga
Pribadi yang paling mulia.

ReferensiSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ Ed. and trans. by John Carey, King of Mysteries: Early Irish Religious Writings, rev. edn (Dublin: Four Courts Press, 2000), pp. 29-49.
  2. ^ John Carey, King of Mysteries: Early Irish Religious Writings, rev. edn (Dublin: Four Courts Press, 2000), p. 29.

Daftar pustakaSunting

  • James Carney, Medieval Irish Lyrics Berkeley, 1967.
  • Thomas Owen Clancy and Gilbert Márkus, Iona: the Earliest Poetry of a Celtic Monastery Edinburgh, 1995.
  • Michael Herren, editor, The Hisperica Famina. (Pontifical Institute of Mediaeval Studies, Toronto)
  • Andy Orchard, "The Hisperica famina as Literature" University of Toronto, 2000.
  • Harris, Jason (2009). Making Ireland Roman: Irish Neo-Latin Writers and the Republic of Letters. Cork University Press. ISBN 978-1859184530. 

Pranala luarSunting