Bahasa Bodo

bahasa Tibeto-Burma yang dituturkan oleh orang Bodo di India timur laut dan Nepal

Bodo (बर' [bɔɽo]), atau Mech, adalah Bahasa Sino-Tibet yang dipakai Masyarakat Bodo dari timur-utara India dan Bengal. Ini adalah salah satu bahasa resmi dari negara bagian India Assam, dan merupakan salah satu dari 22 bahasa dijadwalkan yang diberikan status konstitusional khusus di India. Bahasa Bodo ini ditulis menggunakan Naskah Devanagari sejak tahun 1963. Dan sebelumnya ditulis dengan menggunakan Naskah Bahasa Assam.

Bahasa Bodo

बर'
Mech
Dituturkan diIndia, - (small communities)
EtnisBodo, Mech,
Penutur
330 million (2015 census)[1]
Rincian data penutur

Jumlah penutur beserta (jika ada) metode pengambilan, jenis, tanggal, dan tempat.[2]

Devanagari (main)
Assamese (also in use)
Deodhai (historically)
Status resmi
Bahasa resmi di
 India (Assam)
Kode bahasa
ISO 639-3brx
Glottologbodo1269[3]
Status konservasi
Terancam

CRSingkatan dari Critically endangered (Terancam Kritis)
SESingkatan dari Severely endangered (Terancam berat)
DESingkatan dari Devinitely endangered (Terancam)
VUSingkatan dari Vulnerable (Rentan)
Aman

NESingkatan dari Not Endangered (Tidak terancam)
Nilai parameter |1= diperlukan: isi parameter tersebut dengan istilah diatas ataupun NA apabila data tidak tersedia
Referensi: [4][5]
C10
Kategori 10
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa telah punah (Extinct)
C9
Kategori 9
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa sudah ditinggalkan dan hanya segelintir yang menuturkannya (Dormant)
C8b
Kategori 8b
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa hampir punah (Nearly extinct)
C8a
Kategori 8a
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa sangat sedikit dituturkan dan terancam berat untuk punah (Moribund)
C7
Kategori 7
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa mulai mengalami penurunan ataupun penutur mulai berpindah menggunakan bahasa lain (Shifting)
C6b
Kategori 6b
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa mulai terancam (Threatened)
C6a
Kategori 6a
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa masih cukup banyak dituturkan (Vigorous)
C5
Kategori 5
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa mengalami pertumbuhan populasi penutur (Developing)
C4
Kategori 4
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa digunakan dalam institusi pendidikan (Educational)
C3
Kategori 3
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa digunakan cukup luas (Wider Communication)
C2
Kategori 2
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa yang digunakan di berbagai wilayah (Provincial)
C1
Kategori 1
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa nasional maupun bahasa resmi dari suatu negara (National)
C0
Kategori 0
Kategori ini menunjukkan bahwa bahasa merupakan bahasa pengantar internasional ataupun bahasa yang digunakan pada kancah antar bangsa (International)
10
9
8
7
6
5
4
3
2
1
0
EGIDS SIL EthnologueC5 Developing
Bahasa Bodo dikategorikan sebagai C5 Developing menurut SIL Ethnologue, artinya bahasa ini mengalami peningkatan jumlah penutur dari waktu ke waktu
 Portal Bahasa
Sunting kotak info
Sunting kotak info • L • B • PW
Info templat
Bantuan penggunaan templat ini

Sejarah dan klasifikasi linguistik sunting

Bodo adalah bahasa Sino-Tibet dari Kelompok Bodo. Bahasa ini berkaitan erat dengan Bahasa Dimasa dan Bahasa Tiwa (Lalung) dari Assam, Bahasa Garo dari Meghalaya dan Bahasa KokBorok dari Tripura. Daerah Assam yang berbahasa Bodo adalah dari Dhubri di barat hingga Sadiya di timur. Alipurduar, Cooch Behar dan Jalpaiguri dan lainnya yang berdekatan kabupaten Bengal, Boros lebih dikenal dengan sebutan "Mech". Penduduk Boro yang memakai bahasa ini menurut sensus tahun 1991 sebanyak 1,984,569 (Bodo 1,324,748), (Mech 659,821). Pengucapan dari Bahasa Boro sendiri memiliki ciri khas yakni memiliki nada tinggi pada suku kata kedua.

Dialek pengucapan di daerah ini secara garis besar terbagi menjadi:

  1. Dialek Boro Barat, {(Sønabari) WBD}:
  2. Dialek Boro Timur, {(Sanzari) EBD} dan
  3. Dialek Boro Selatan, {(Hazari) SBD}.

Dialek Boro Barat dapat ditemukan pada daerah Kokrajhar,dan Bongaigaon. Dialek Boro Timur umumnya dapat ditemukan di kabupaten Barpeta, Nalbari dan Kamrup dan beberapa bagian dari Darrang juga. Oleh karenanya Dialek Boro Barat menjadi dialek utama dan telah mendapatkan pengembangan bentuk penulisan yang baik. Perbedaan antara kedua kelompok dialek terletak pada fonologi dan leksikal.

Komisi Universitas Grants telah termasuk Bodo sebagai salah satu mata ujian dalam Ujian NET

[klarifikasi diperlukan].

Distribusi geografis sunting

Daftar Etnologi ini menjelaskan daerah yang menjadi asal Bahasa Bodo. Bahasa Bodo umumnya digunakan pada dataran rendah dan kaki bukit dari Assam dan Bengal Barat.

Permulaan sunting

Meskipun Bahasa Bodo adalah bahasa yang kaya dan bahasa kuno, bahasa ini tidak memiliki karya sastra yang ditulis sampai dekade kedua abad kedua puluh. Misionaris kristen yang memasuki daerah yang berbahasa Bodo dengan maksud untuk berkhotbah agama mereka, dengan diterbitkannya beberapa buku-buku tentang agama, cerita, sajak dan lagu. Para misionaris ini juga menerbitkan beberapa buku tentang tata bahasa dan kamus. Pendeta Sidney Endle menyusun Garis Besar Tata Bahasa Kachari pada tahun 1884. Tata bahasa ini didasarkan pada dialek Daerah Darrang. Endle juga menulis sebuah risalah penting pada Bodos. Monograf berjudul The Kacharis. Buku yang diterbitkan pada tahun 1911 dan berisi bab tentang kebiasaan sosial, praktik-praktik pertanian, perayaan, makanan, kebiasaan, kehidupan siklus ritual, kerajinan dan tekstil dari Bodos. Buku ini juga telah dimasukkan spesimen cerita rakyat Bodo, sajak dan tata bahasa. J. D. Anderson Koleksi Bodo cerita rakyat dan Sajak (1895) yang tergabung tujuh belas cerita rakyat dari Daerah Bodo yang diterjemahkan ke dalam bahasa inggris, selain versi asli di Bahasa Bodo.

Sejarah sunting

Setelah kebangkitan sosial politik dan gerakan yang diluncurkan oleh organisasi politik sejak tahun 1913, bahasa yang diperkenalkan sebagai bahasa pengantar (1963) di sekolah-sekolah dasar di Bodo didominasi daerah-daerah. Bahasa Bodo berfungsi sebagai media pengajaran untuk tingkat menengah dan terkait bahasa resmi di negara bagian Assam. Bahasa telah mencapai posisi cukup dengan pembukaan pascasarjana saja dalam bahasa dan sastra Bodo di Universitas Guwahati pada tahun 1996. Bahasa Bodo memiliki sejumlah besar kredit seperti buku-buku puisi, drama, cerita pendek, novel, biografi, perjalanan, anak-anak sastra dan kritik sastra. Meskipun bahasa lisan telah terpengaruh oleh komunitas lain, khususnya Assamese, di dalam dan di sekitar Kokrajhar, hal ini masih dapat didengar dalam bentuk murni, di dalam dan di sekitar Daerah Udalguri.

Sistem penulisan sunting

Bahasa ini secara resmi ditulis menggunakan Aksara Devanagari, meskipun ia juga memiliki sejarah panjang menggunakan aksara Latin dan Aksara Assam.[6] Beberapa peneliti telah menyarankan bahwa bahasa yang digunakan untuk penggunaan yang sekarang hilang disebut Deodhai.[7]

Tetapi ada perbedaan dalam menggunakan huruf-huruf dalam Bodo dengan Devanagari. Kalaguru Bishnu Prasad Rabha berkumpul beberapa spesimen dari abjad Deodhai dari seorang informan dari Dimapur daerah yang tercatat untuk Kachari pemerintahan dan tetap mewakili seni dan arsitektur.

Lihat juga sunting

Referensi sunting

  1. ^ Bodo di Ethnologue (ed. ke-18, 2015)
  2. ^ http://www.censusindia.gov.in/2011Census/Language-2011/Statement-1.pdf.
  3. ^ Hammarström, Harald; Forkel, Robert; Haspelmath, Martin, ed. (2023). "Bodo (India)". Glottolog 4.8. Jena, Jerman: Max Planck Institute for the Science of Human History. 
  4. ^ "UNESCO Interactive Atlas of the World's Languages in Danger" (dalam bahasa bahasa Inggris, Prancis, Spanyol, Rusia, and Tionghoa). UNESCO. 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2022. Diakses tanggal 26 Juni 2011. 
  5. ^ "UNESCO Atlas of the World's Languages in Danger" (PDF) (dalam bahasa Inggris). UNESCO. 2010. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 31 Mei 2022. Diakses tanggal 31 Mei 2022. 
  6. ^ Prabhakara, M S Scripting solusi Diarsipkan 2007-07-10 di Wayback Machine., Hindu, 19 Mei 2005.
  7. ^ "Battle of the Bodo language". MeriNews. 12 December 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-06-12. Diakses tanggal 9 April 2012.  Hapus pranala luar di parameter |publisher= (bantuan)

Perana Luar sunting