Sebuah ilustrasi Baal-Zefon dalam Infernal Dictionary oleh Collin de Plancy.

Baal-Zefon (Baal-zephon atau Baalzephon, lebih tepatnya Baʿal Zaphon atau Ṣaphon; bahasa Ibrani: בעל צפון; bahasa Akkadia: dim Be-el ḫur.sag Ḫa-zi; bahasa Hurri: Tšb Ḫlbğ ),[1] adalah suatu bentuk dewa badai Kanaan, Baʿal (harafiah: "Tuhan"), dalam perannya sebagai dewa Gunung Zaphon;[1][n 1] ia diidentifikasi dalam naskah-naskah Ugarit seperti Hadad.[6][7] Karena pentingnya gunung dan lokasinya, nama itu secara metonimia menandakan "utara" dalam bahasa Ibrani;[8] nama ini oleh karena itu kadang-kadang keliru diberikan dalam terjemahan sebagai Dewa Utara (Lord of the North).[n 2] Dia disamakan dengan dewa Yunani Zeus dalam bentuk Zeus Kasios dan kemudian dengan dewa Romawi Jupiter Casius.

Karena Baʿal Zaphon dianggap sebagai pelindung dari perdagangan maritim, maka tempat-tempat suci telah dibangun untuk menghormatinya di sekitar Mediterania oleh para pengikutnya, orang Kanaan dan Fenisia.[1] Dengan demikian, "Baal-Zefon" juga menjadi nama tempat, terutama di lokasi yang disebutkan dalam kitab Suci ibrani' Kitab Keluaran sebagai lokasi di mana orang-orang Israel secara ajaib menyeberangi Laut Merah sesudah mereka meniggalkan Mesir.

DewaSunting

Nama Baʿal Zaphon tidak pernah muncul dalam teks-teks mitologi yang ditemukan di Ugarit. Sebaliknya, nama itu muncul dalam panduan untuk ritual dan dalam surat-surat, di mana digunakan untuk membedakan bentuk Baʿal dari yang lain seperti Baʿal Ugarit.[1] Penggambaran dewa ini paling awal ditemukan — dalam postur berdiri mengangkang dan memukul dua gunung—bertarikh abad ke-18 SMbc.[1] Penggambaran lain menunjukkan dia dimahkotai dan membawa sebuah tongkat.[1] Sebagai pelindung perdagangan maritim, pelipisnya juga diberi nazar batu jangkar.[1] Perjanjian antara Esarhadon dan Raja Baʿal dari Tirus menempatkan Baʿal Zaphon pada urutan ketiga di belakang Baʿal Shamem dan Baʿal Malage.[1] Selain bait-nya di Jebel Aqra dan Ugarit, Baʿal Zaphon diketahui telah disembah di Tirus dan Carthage dan menjabat sebagai kepala dewa koloni di Tahpanes.[1]

Sebuah surat pada abad ke-14 SM dari raja Ugarit kepada firaun Mesir menempatkan Baʿal Zaphon setara dengan dewa Amun.[1] Kuil Zeus Kasios dipastikan berada di Mesir, Athena, Epidauros, Delos, Corfu, Sisilia, dan Spanyol; yang terakhir ini menyebutkan lokasinya di  perbatasan Romawi-Jerman pada abad ke-3.[1]

LokasiSunting

Teks Asyur dari milenium ke-1 SM menyebutkan Baʿal Zaphon sebagai nama gunung itu sendiri.[1] Gunung itu juga dipuja tersendiri oleh penduduk setempat.[8]

Kitab Keluaran dan Kitab Bilangan dalam Alkitab Ibrani mencatat bahwa bani Israel diperintahkan oleh TUHAN untuk berkemah di depan tempat yang bernama  "Baal-Zefon" supaya tampaknya terjebak dan memancing Firaun untuk mengejar mereka:[10][11][1][1][n 3]

"Katakanlah kepada orang Israel, supaya mereka balik kembali dan berkemah di depan Pi-Hahirot, antara Migdol dan laut; tepat di depan Baal-Zefon berkemahlah kamu, di tepi laut. Maka Firaun akan berkata tentang orang Israel: Mereka telah sesat di negeri ini, padang gurun telah mengurung mereka. Aku akan mengeraskan hati n Firaun, sehingga ia mengejar mereka. Dan terhadap Firaun dan seluruh pasukannya Aku akan menyatakan kemuliaan-Ku, sehingga orang Mesir mengetahui, bahwa Akulah TUHAN." Lalu mereka berbuat demikian.[14]

Gmirkin mengidentifikasi tempat itu sebagai Arsinoe di Teluk Suez. Sebuah teks geografi zaman Ptolemaic di Museum Kairo memuat daftar empat benteng perbatasan, yang ketiga adalah "Midgol dan Baʿal Zaphon". Dalam konteks ini, tampaknya telah terletak pada rute ke pantai Laut Merah, mungkin di tepi kanal dari Pitom ke lokasi dekat Arsinoe.[1] Rohl mengusulkan Tell Defenneh.[15]

Lihat pulaSunting

CatatanSunting

  1. ^ Lokasi ini biasanya dikaitkan dengan tempat modern Jebel Aqra pada perbatasan Suriah-Turki,[2] tetapi identifikasi itu disanggah oleh Liverani[3] berdasarkan klaim Albright bahwa pada surat Amarna Ṣapuna tidak merujuk gunung dekat Ugarit melainkan sebuah kota bernama Ṣapuma atau Ṣabuma di muara sungai Yabok.[4] Pada tahun 1967, Ross[siapa?] menempatkannya di "wilayah Sefela, tidak jauh dari kerajaan Gezer. Vita menolak identifikasi Ṣabuma dengan nama Alkitab Zaphon, sebaliknya mengusulkan untuk Zebʿoim.[5]
  2. ^ Contohnya pada International Standard Bible Encyclopedia.[9]
  3. ^ Eissfeldt berpendapat bahwa penyebutan Baʿal Zaphon dalam Alkitab sesungguhnya merujuk bahwa dewa itu asalnya dihargai karena menyelamatkan orang Israel,[12] tapi biasanya nama itu diterima sebagai nama tempat.[13]

ReferensiSunting

KutipanSunting

Daftar pustakaSunting

Pranala luarSunting