Buka menu utama

Awang Long atau Panglima Senopati Ario Awang Long, adalah tokoh legenda Panglima Kerajaan Kutai Kartanegara yang dihikayatkan memimpin perang melawan Penjajah Inggeris dan Belanda.

Daftar isi

Hikayat Awang LongSunting

Dua kapal Inggeris dibawah pimpinan Kapten J.E.Murray pada tahun 1844 mencoba memudiki Sungai Mahakam menuju Kota Tenggarong dengan mengabaikan peraturan Sultan. Awang Long yang waktu itu jadi panglima di era Sultan Aji Muhammad Salahudin, segera menyerang untuk mengusir kedua kapal tersebut, serangan itu berhasil mengusir dan menewaskan Kapten Murray. Tetapi serangan tersebut juga mengakibatkan konflik dengan pemerintahan Hindia Belanda karena sebuah kapal Belgia juga menjadi sasaran serangan. Selanjutnya pemerintahan Hindia Belanda yang mengklaim wilayah tersebut dan ingin menancapkan kekuasaannya mengirim pasukan perang ke Tenggarong dipimpin Kapten T'Hooft untuk menghukum Kerajaan Kutai. Kerajaan Kutai berhasil dikalahkan, kota Tenggarong dikuasai dan Panglima Awang Long gugur untuk menjaga kehormatan negara.

 
Kuburan Awang Long di Sukarame.

Mengenang Jasa Awang LongSunting

Di antara untuk mengenang jasanya. Batalyon Infanteri 611 diberi nama Yonif Awang Long. Banyak juga nama-nama jalan di kota-kota Kalimantan Seperti Samarinda, Tenggarong, Sendawar, Bontang dan lainnya yang bernama Jalan Awang Long.

KontroversiSunting

Tokoh Awang Long pernah diajukan kepada pemerintah pusat untuk mendapatkan gelar Pahlawan Nasional. Tetapi, usulan ditolak karena tidak cukup bukti dan referensi mengenai riwayat sejarahnya.[1] Bupati Kutai Syaukani HR yang menulis buku Kerajaan Kutai Kartanegara juga mengakui tidak menemukan adanya catatan dan arsip zaman kolonial yang mengisahkan tokoh bernama Awang Long. Bahkan, berdasarkan keterangan orang-orang tua yang dekat dengan Kerajaan, Awang Long hanyalah tokoh fiksi yang sengaja dimunculkan untuk bisa diakui sebagai Pahlawan Kutai Kertanegara.[2]


Kuburan yang diklaim sebagai cagar budaya makam Awang Long di Tenggarong pun ternyata hanya rekaan untuk kepentingan seremonial. Hal ini diungkap sendiri oleh pelaku yang mencari kuburan tua yang akan ditetapkan sebagai makam Awang Long. Budayawan Kutai Zailani Idris mengaku menemani Bupati Kutai, Ahmad Dahlan, tahun 1970-an mencari makam tua dan menemukan sebuah makam tak bernama di Mangkurawang. Maka, dibangunlah monumen cagar budaya makam Awang Long di lokasi itu.[3]

ReferensiSunting

  1. ^ "Minim Bukti Auntentik, Kalangan Sipil Diabaikan". Samarinda Pos Online. 2 Agustus 2018. Diakses tanggal 2 Agustus 2018. 
  2. ^ HR, Syaukani. (2002). Kerajaan Kutai Kartanegara. Tenggarong: Pustaka Pulau Kumala. hlm. 86 & 89. 
  3. ^ "Benarkah Kuburan Awang Long di Mangkurawang". Suara Kaltim. 19 November 1998. hlm. 20.