Awan lentikular

spesies awan
(Dialihkan dari Awan lenticular)

Awan lentikular (Altocumulus lenticularis)[1] adalah awan gelombang orografik berbentuk lensa yang terbentuk ketika udara stabil dan angin bertiup melintasi di bukit dan pegunungan dari arah yang sama atau serupa dari ketinggian yang berbeda melalui troposfer (6.500 - 16.000 kaki).[a 1] Awan barat melewati pegunungan di bawah membantu membentuk ini.[2] Awan terbentuk melawan arah angin dari penghalang di jalur arus udara yang kuat.[3]

Awan lentikular di atas Harold's Cross Dublin, Irlandia.
Awan lentikular di atas langit Sumatra Barat

Awan lentikular dapat dilihat seperti melayang-layang selama berjam-jam atau hari, sehingga perubahan angin atau cuaca dan awan menyebar lalu berpecah.[4] Awan yang tampak aneh dan tidak wajar ini terbentuk terutama dari sesuatu yang mengganggu aliran udaranya, yaitu bukit atau pegunungan atau gedung tinggi di sisi bawah angin (melawan arah angin) gunung dan tidak bergerak.[2][5] Mereka sangat mirip dengan bentuk tradisional piring terbang dalam fiksi ilmiah atau pancake, dan awan lentikular yang nyata diyakini sebagai salah satu penjelasan paling umum untuk penampakan UFO di seluruh dunia.[6]

PenamaanSunting

Awan lentikular mendapat namanya dari fakta bahwa mereka berbentuk seperti lensa atau piring. Inilah sebabnya mengapa kadang-kadang disebut "awan piring terbang" dan kadang disalahartikan sebagai UFO. Beberapa julukan lain termasuk awan orografis, awan lensa, awan jamur, awan topi,[7][8] awan gelombang berdiri,[9] kapal awan, awan surga, dan lennies. Mereka juga memiliki nama ilmiah yang mewah: Altocumulus lenticularis.[10]

KlasifikasiSunting

Ada tiga jenis utama awan lentikular: altocumulus standing lenticular (ACSL), stratocumulus standing lenticular (SCSL), dan cirrocumulus standing lenticular (CCSL), dengan ketinggian yang bervariasi di atas tanah.[11] Diterjemahkan dari bahasa latin, yang berarti lentil, ketiga jenis awan lentikular tersebut masing-masing disingkat menjadi "Ac le, "Sc le", dan "Cc le". Awan lentikularis dapat dengan mudah digambarkan dari spesies awan lain dengan penampilan UFO yang berbeda dan tepiannya halus.[12]

Awan lentikularis paling populer adalah Altokumulus lentikularis. Ini adalah awan lentikular yang biasanya paling mirip dengan UFO dan paling menarik di media sosial, dan dicirikan oleh awan lentikularis yang ditumpuk seperti pancake dan sangat fotogenik. Awan stratokumulus lentikularis lebih dekat ke daratan dan umumnya memiliki tampilan garis yang lebih halus menggantikan tampilan UFO yang khas. Awan sirokumulus lentikularis dataran tinggi adalah yang paling sedikit terlihat dari ketiganya dan memiliki bentuk seperti lapisan yang lebih halus.[12]

PenyebabSunting

 
Awan lentikular di atas gunung Mayon yang berbentuk seperti topi.

Awan lentikular mungkin terlihat seperti berasal dari luar angkasa, sebenarnya itu adalah proses ilmiah duniawi yang normal. Awan lentikLoular adalah awan stasioner yang terbentuk di ketinggian di langit. Mereka biasanya sejajar dengan sudut siku-siku (tegak lurus) dengan arah angin.

Awan berbentuk lensa ini biasanya terbentuk di mana udara lembab yang stabil mengalir, jika angin menerpa pegunungan, maka udara terpaksa naik di atas gunung atau pegunungan tersebut, menciptakan gelombang udara, di sisi berlawanan arah mata angin (lee) seringkali gelombang besar atau udara terbentuk di sisi bawah pegunungan untuk kembali turun ketinggian awalnya yang menciptakan turbulensi. Namun, karena ia mengalami inersia, ia melampaui batas lebih jauh ke bawah, dan kemudian melampaui batas atas lagi. Jika ini terjadi, serangkaian gelombang berdiri berskala besar yang berosilasi dapat terbentuk di sisi bawah angin gunung, sehingga ia menelusuri jalur gelombang.

Kantung udara mengembang bersama salah satu gelombang yang bergerak ke atas karena tekanan atmosfer turun seiring dengan ketinggian, udara mendingin ke tempat awan terbentuk.[13] Semakin tinggi udara semakin dingin. Perluasan adiabatik menyebabkan suhu di puncak gelombang turun ke titik embun dan cukup kelembaban di udara, uap air di udara bisa mengembun menjadi tetesan kecil dalam formasi lensa membentuk awan lenticular.[10] Kondensasi (pengembunan) terjadi ketika kelembaban meningkat di tingkat atas atmosfer.[9] Beberapa saat kemudian udara mulai turun dan tepi bawah awan tercapai. Udara dikompresi saat dipaksa ke bawah, ia memanas dan tetesannya menguap - ujung awan.[14] Tetesan inilah yang menciptakan awan. Dengan demikian, arus udara hangat mendingin naik gunung, menciptakan awan. Terjadinya awan ini berarti ada cukup kelembaban di udara dan ada angin horizontal yang kuat setidaknya 24 km/jam.[8] Jika aliran udara sangat kuat, gelombang awan dapat membentuk beberapa lapisan, menciptakan lentikular bertumpuk.[15]

Jika kondisinya tepat, kelompok gelombang demi gelombang awan lentikular ini dapat membentuk apa yang disebut para ilmuwan sebagai "awan gelombang". Saat udara lembab bergerak kembali ke dasar gelombang, di mana suhu dan susu titik embun tidak sama sekali, awan dapat menguap kembali menjadi uap, menciptakan awan stasioner. Dengan demikian awan lentikular dapat terbentuk dan menghilang dengan relatif cepat,[11][16] dan merupakan objek yang sanagt dinamis yang menandai puncak gelombang atmosfer dan batas-batas kondensasi dan penguapan tetesan.[14] Jadi, awan ini aneh karena tetap diam relatif terhadap gunung saat angin melintasi awan. Untuk alasan ini, awan sering disebut awan lentikular berdiri karena berdiri diam di atas gunung. Faktanya, tetesan air berlarian di sekitar awan, terbawa angin.[15]

Awan lentikular biasanya tanda bahwa perkiraan hujan akan turun beberapa hari lagi.[9] Awan nacreous yang jauh lebih tinggi di stratosfer juga merupakan awan gelombang gravitasi.[14] Juga Untuk gelombang pertama yaitu di atas gunung, awan lentikular sering disebut awan topi karena seperti topi atau topi gunung.[13]

BahayaSunting

Awan lentikular banyak ditemukan di daerah perbukitan dan pegunungan. Awan lentikular adalah tanda yang terlihat dari gelombang gunung di udara. Namun, gelombang ini dapat lahir di luar udara, dan mungkin ada bahkan saat tidak ada awan yang terbentuk.

Di darat, mereka dapat menghasilkan angin kencang yang sangat kuat di satu tempat, dengan udara tenang hanya berjarak ratusan meter. Pilot pesawat bertenaga cenderung menghindari terbang di dekat awan lentikular karena turbulensi yang menyertai mereka, yang berarti naik turun atau bergelombang pesawat terbang di dekat awan lentikular bisa menjadi pengalaman goyang dan menakutkan, jadi butuh lebih banyak upaya untuk mempertahankan ketinggian konstan.[6] Tetapi jika kondisinya tepat, gelombang ini dapat menyebabkan turbulensi gelombang gunung yang parah, dari permukaan bumi hingga stratosfer.[13]

Orang yang menerbangkan pesawat layang, menyukai awan lentikular. Arus udara yang sama yang dapat di pesawat menakutkan memungkinkan pesawat layang untuk berlayar ke tempat yang sangat tinggi dan jarak jauh.[10]

CatatanSunting

  1. ^ Awan lenticular juga diketahui terbentuk dalam kasus di mana gunung tidak ada, melainkan sebagai akibat dari angin geser yang diciptakan oleh sebuah front.

ReferensiSunting

  1. ^ WMO. "Altocumulus lenticularis (Ac len)". International Cloud Atlas (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-10. 
  2. ^ a b "New Zealand pilot wows with 'stunning shot' of lenticular cloud". Stuff (dalam bahasa Inggris). 2020-08-31. Diakses tanggal 2020-11-10. 
  3. ^ "Lenticular Clouds | UCAR Center for Science Education". scied.ucar.edu. Diakses tanggal 2020-11-10. 
  4. ^ "Lenticular Cloud ? - Kompasiana.com". www.kompasiana.com. Diakses tanggal 2020-11-10. 
  5. ^ Maxwell, Catherine (2020-04-09). "The formation of a unique lenticular cloud". WVVA (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-10. 
  6. ^ a b "Lenticular clouds". Met Office (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-10. 
  7. ^ "Viral Fenomena Awan Lenticular di 7 Gunung di Jawa, Ada Tanda Bahaya di Balik Keindahannya - Isu Bogor". isubogor.pikiran-rakyat.com. Diakses tanggal 2020-11-10. 
  8. ^ a b "How lenticular clouds form. Simple explanation". WINDY.APP (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-10. 
  9. ^ a b c "What is a Lenticular Cloud?". king5.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-10. 
  10. ^ a b c "What Is a Lenticular Cloud? | Wonderopolis". www.wonderopolis.org. Diakses tanggal 2020-11-10. 
  11. ^ a b "Lenticular clouds look like UFOs | EarthSky.org". earthsky.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-10. 
  12. ^ a b "Learn About Lenticular Clouds: Lens-shaped, UFO-like". whatsthiscloud (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-10. 
  13. ^ a b c "UBC ATSC 113 - Lenticular clouds". www.eoas.ubc.ca. Diakses tanggal 2020-11-10. 
  14. ^ a b c "Iridescent Clouds". www.atoptics.co.uk. Diakses tanggal 2020-11-10. 
  15. ^ a b "Striking stacked lenticular clouds captured in northern England - BBC Weather" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-10. 
  16. ^ "Weather Underground". www.wunderground.com. Diakses tanggal 2020-11-10. 

Lihat pulaSunting