Asosiasi Pengangkutan Udara Internasional

Asosiasi Pengangkutan Udara Internasional (Inggris: International Air Transport Association, disingkat IATA) adalah sebuah organisasi internasional yang didirikan pada 19 April 1945 di Havana, Kuba,[1] yang terdiri dari maskapai-maskapai penerbangan. IATA bermarkas di Montreal, Kanada. Maskapai-maskapai penerbangan anggotanya diberikan kelonggaran khusus sehingga dapat mengkonsultasikan harga antara sesama anggota melalui organisasi ini. IATA juga bertugas menjalankan peraturan dalam pengiriman barang-barang berbahaya dan menerbitkan panduan Peraturan Barang-barang Berbahaya IATA (IATA Dangerous Goods Regulations).

Asosiasi Pengangkutan Udara Internasional
SingkatanIATA
Tanggal pendirian19 April 1945; 78 tahun lalu (1945-04-19) di Havana, Kuba
TipeAsosiasi dagang International
Kantor pusat800, Place Victoria (rue Gauvin),
Montreal, Quebec
Kanada
Jumlah anggota
290 maskapai penerbangan di 120 negara
Willie Walsh
Situs webwww.iata.org

Didirikan pada April 1945 di Havana, Kuba, IATA adalah penerus Asosiasi Lalu Lintas Udara Internasional (International Air Traffic Association) yang didirikan di Den Haag pada tahun 1919, tahun saat penerbangan berjadwal internasional yang pertama di dunia dilaksanakan. Tujuan utamanya adalah untuk membantu maskapai-maskapai penerbangan untuk bersaing secara sah dan mencapai keseragaman dalam penetapan harga.

Saat didirikan, IATA beranggotakan 57 anggota dari 31 negara, sebagian besar di Eropa dan Amerika Utara. IATA kini mempunyai lebih dari 270 anggota dari lebih dari 140 negara di dunia.

Sejarah sunting

IATA dibentuk pada April 1945 di Havana, Kuba. Ini adalah penerus Asosiasi Lalu Lintas Udara Internasional, yang dibentuk pada tahun 1919 di Den Haag, Belanda.[2][3] Pada pendiriannya, IATA beranggotakan 57 maskapai penerbangan dari 31 negara. Sebagian besar pekerjaan awal IATA bersifat teknis dan IATA memberikan masukan kepada Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) yang baru dibentuk, yang tercermin dalam lampiran Konvensi Chicago, perjanjian internasional yang masih mengatur angkutan udara internasional.

Area fokus sunting

Keamanan sunting

IATA menyatakan bahwa keselamatan adalah prioritas nomor satu.[4] Instrumen utama untuk keselamatan adalah Audit Keselamatan Operasional IATA (IOSA). IOSA juga telah diamanatkan di tingkat negara bagian oleh beberapa negara. Pada tahun 2017, penerbangan membukukan tahun teramannya, melampaui rekor sebelumnya yang ditetapkan pada tahun 2012. Tingkat kecelakaan jet global baru buatan Barat menjadi setara dengan satu kecelakaan setiap 7,36 juta penerbangan.[5]

Menyederhanakan Bisnis sunting

Menyederhanakan Bisnis[6] diluncurkan pada tahun 2004. Inisiatif ini telah memperkenalkan sejumlah konsep penting untuk perjalanan penumpang, termasuk tiket elektronik[7] dan boarding pass berkode batang. Banyak inovasi lain yang dibuat sebagai bagian dari inisiatif Fast Travel, termasuk serangkaian opsi bagasi swalayan.

Lingkungan sunting

Anggota IATA dan semua pemangku kepentingan industri telah menyetujui tiga sasaran lingkungan berurutan:[8][9]

  1. Rata-rata peningkatan efisiensi bahan bakar sebesar 1,5% per tahun dari tahun 2009 hingga 2020
  2. Batasan bersih emisi karbon dari penerbangan mulai tahun 2020 (pertumbuhan karbon-netral)
  3. Pengurangan 50% dalam emisi karbon penerbangan bersih pada tahun 2050 relatif terhadap tingkat tahun 2005.

Pada pertemuan umum tahunan IATA 2013 di Cape Town, Afrika Selatan, para anggota sangat mendukung resolusi tentang "Implementasi Strategi Pertumbuhan Netral Karbon Penerbangan (CNG2020)."[10]

Layanan sunting

IATA menyediakan layanan konsultasi dan pelatihan di banyak bidang.

Publikasi - standar sunting

Sejumlah standar didefinisikan di bawah payung IATA. Salah satu yang terpenting adalah IATA DGR[11] untuk pengangkutan barang berbahaya (HAZMAT) melalui udara.

Lihat pula sunting

Referensi sunting

  1. ^ IATA. "IATA - History". www.iata.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-10-08. 
  2. ^ Sebastian Höhne. "IT in general Aviation: Pen and Paper vs. Bits and Bytes" (PDF). hoehne.net. hlm. 38. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 8 March 2014. Diakses tanggal 5 May 2014.  [butuh sumber yang lebih baik]
  3. ^ "International Air Transport Association (IATA) - OECD" (PDF). 
  4. ^ "Safety". www.iata.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-07. 
  5. ^ Oliver Smith. "2017 was the safest year in aviation history – but which was the deadliest?". The Telegraph. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 12 January 2022. Diakses tanggal 11 January 2018. 
  6. ^ Gouldman, Anna (25 April 2005). "Airlines to Scrap Paper Tickets by 2007: Industry Feedback". Breaking Travel News. Diakses tanggal 18 November 2013. 
  7. ^ Greenwood, Gemma (27 August 2007). "IATA makes final paper ticket order". Arabian Travel News. Diakses tanggal 18 November 2013. 
  8. ^ "Carbon-Neutral Growth by 2020". IATA. 8 June 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 April 2021. Diakses tanggal 27 June 2020. 
  9. ^ "Climate Change". IATA. 
  10. ^ Harvey, Fiona (4 June 2013). "Airlines agree to curb their greenhouse gas emissions by 2020". The Guardian. Diakses tanggal 18 November 2013. 
  11. ^ IATA (ed.), Dangerous Goods Regulations 

Pranala luar sunting