Asal mula arsitektur Taj Mahal

Kompleks Mausoleum Taj Mahal di Agra, India.

Taj Mahal merupakan salah satu contoh arsitektur Mughal yang terbaik dan paling canggih. Asal-usulnya terletak pada keadaan yang beradaskan budaya dan sejarah pemerintahan kerajaan Mughal Islam di sebagian besar India. Kaisar Mughal Shah Jahan, memerintahkan untuk membangun mausoleum tersebut pada saat kematian istri kesayangannya Mumtaz Mahal.[1]

Arsitektur mughal adalah produk jenius inovatif yang bersumber dari India, Timurid dan bahkan Eropa. Para seniman Mughal menafsirkan bentuk penemuan ini, baik dari segi simbolisme maupun gaya, dengan latar belakang mereka sendiri. Namun, untuk membayangkan, sebanyak yang dilakukan, arsitektur Mughal adalah bangunan pertama yang memanfaatkan secara ekstensif motif asli beserta bentuk standar Islam; misalnya kubah dan lengkungan yang merupakan warisan Indo-Islam sebelumnya.[2]

Mumtaz dan Shah JahanSunting

 
Lambang cinta suci Muslim - Majnun, menjadi gila di padang belantara.

Dari semua monumen Mughal, Taj Mahal yang terkenal terbaik mewakili pesona kekaisaran yang terus berlanjut dengan citra surgawi. Dibangun sebagai makam istri favorit Shah Jahan, mumtaz mahal Setelah kematiannya Shah Jahan berada di sana juga, seperti yang mungkin sudah lama ia inginkan. Meskipun sering dikatakan bahwa Shah Jahan berencana membangun sebuah struktur yang mirip dengan Taj Mahal di seberang batu hitam di sungai, tidak ada bukti untuk mendukung hal ini. Taj Mahal telah menjadi salah satu monumen paling terkenal di dunia. Struktur marmer putih berkubah ini terletak di lantai atas yang tinggi di ujung utara taman empat-empat, yang membangkitkan taman surga, yang dikelilingi oleh dinding berukuran 305 x 549 meter. Di luar tembok, di daerah yang dikenal sebagai Mumtazabad, tinggal tempat tinggal untuk para petugas, pasar, serais dan bangunan lainnya yang dibangun oleh pedagang dan bangsawan setempat. Kompleks makam dan bangunan kekaisaran Mumtazabad lainnya dikelola oleh pendapatan tiga puluh desa yang diberikan secara khusus untuk dukungan makam tersebut. Nama Taj Mahal tidak diketahui dalam kronik Mughal, tetapi digunakan oleh orang Eropa kontemporer di India, menunjukkan bahwa ini merupakan nama populer makam tersebut. Dalam teks kontemporer, umumnya disebut hanya Makam Terang (Rauza-i Munawara).[2]

Mumtaz Mahal meninggal tak lama setelah melahirkan anak laki-lakinya yang keempat belas pada tahun 1631. Pengadilan Mughal kemudian tinggal di Burhanpur. Jenazahnya dikuburkan untuk sementara waktu oleh kaisar yang tercengang di sebuah taman luas yang dikenal sebagai Zainabad di tepi sungai Tapti. Enam bulan kemudian tubuhnya dibawa ke Agra, di mana ia dikebumikan di tanah yang dipilih untuk makam tersebut. Tanah ini, terletak di sebelah selatan kota Mughal di tepi sungai Jumna, telah menjadi milik keluarga Kachhwaha sejak zaman Raja Man Singh dan dibeli dari raja saat ini, Jai Singh. Meskipun kronik kontemporer menunjukkan bahwa kerja sama Jai ​​Singh dalam pertukaran ini, farman yang masih ada (perintah kekaisaran) menunjukkan bahwa harga akhir tidak diselesaikan sampai hampir dua tahun setelah dimulainya mausoleum. Kerjasama Jai ​​Singh selanjutnya diasuransikan dengan perintah kekaisaran yang dikeluarkan antara tahun 1632 dan 16 37 yang menuntut agar dia menyediakan tukang batu dan gerobak untuk mengangkut marmer dari tambang di Makrana, di dalam wilayah leluhurnya, ke Agra dimana penambahan Taj Mahal dan Shah jahan kepada Benteng Agra dibangun bersamaan. Bekerja di mausoleum dimulai pada awal tahun 1632. Bukti prasasti menunjukkan bahwa banyak makam tersebut selesai pada tahun 1636. Pada tahun 1643, ketika Shah Jahan paling mewah merayakan upacara Mumtaz Mahal, seluruh kompleks itu benar-benar lengkap.[2]

SitusSunting

Agra abad ke-16 dan ke-17Sunting

Pada Pertempuran Panipat pertama pada tahun 1526, Babur menang dan tinggal di benteng Istana Ibrahim Lodi; kemudian membangun sebuah baoli di dalamnya. Lalu digantikan oleh Humayun yang dinobatkan di benteng pada tahun 1530. Dia kemudian dikalahkan di Bilgram pada tahun 1540 oleh Sheh Shah Suri. Benteng tersebut tetap berada bersama Surihingga tahun 1555. Kemudian Humayun melakukan pengepungan pada benteng ini dan Jenderal Adil Shah Suri yaitu Hemu mengepung Agra pada tahun 1556, dan mengejar gubernur yang melarikan diri ke Delhi di mana dia bertemu di Mughal pada Pertempuran Tughlaqabad.[3] Karena menyadari pentingnya situasi genting ini; Akbar membuat ibu kotanya dan sampai di Agra pada tahun 1558. Abu Fazl, sejarawan India mencatata bahwa ini merupakan benteng bata yang dikenal juga dengan Badalgarch yang dalam kondisi rusak. Kemudian pada masa pemerintahan Akbar dibangun kembali yang dibuat dari batu pasir merah dari Rajashtan. Fondasi diletakkan dan dibangun kembali pada permukaan luar. Telah diketahui bahwa pengerjaannya dilakukan selama delapan tahun dengan perkiraan 4.000 tukang.[3]

Kondisi tersebut dalam kondisi rusak dan Akbar membuatnya dibangun kembali dengan batu pasir merah dari daerah Barauli, di Rajasthan. Arsitek meletakkan fondasi dan dibangun dengan batu bata di bagian dalam dengan batu pasir di permukaan luar. Sekitar 4.000 pembangun mengerjakannya setiap hari selama delapan tahun, kemudian selesai pada tahun 1573.[4] Kemudian pada masa pemerintahan cucu Akbar, yaitu Shah Jahan, situs tersebut berada hingga sekarang, dan membangun Taj Mahal untuk mengenang istrinya, Mumtaz Mahal. Shah Jahan lebih membuat bangunan dari marmer putih, dan menghancurkan bangunan sebelumnya yang berada dalam benteng; kemudian membuatnya sendiri. Lalu, benteng tersebut diserbu dan ditangkap oleh Kekaisaran Maratha di awal abad ke-18. Setelah itu, yang berpindah tangan antara Maratha dan musuh mereka secara berkali-kali. Setelah kekalahan dahsyat di Pertempuran Panipat Ketiga oleh Ahmad Shah Abdali pada tahun 1761, Marathas tetap berada di luar wilayah ini untuk dekade berikutnya. Akhirnya Mahadji Shinde merebut benteng tersebut pada tahun 1785. Benteng tersebut merupakan lokasi pertempuran pemberontakan India pada tahun 1857, yang menyebabkan berakhirnya peraturan Perusahaan East India di India.[4]

Denah interaktifSunting

Moonlight garden (Mahtab Bagh)River YamunaRiverfront terrace (Chameli Farsh)Riverfront terrace (Chameli Farsh)Garden (Charbagh)MosqueJawabMausoleum (Rauza-i munauwara)Great gate (Darwaza-i rauza)Southern galleries (Iwan Dar Iwan)Southern galleries (Iwan Dar Iwan)Forecourt (jilaukhana)Inner subsidiary tomb (Saheli Burj)Inner subsidiary tomb (Saheli Burj)Northern courtyard (Khawasspuras)Northern courtyard (Khawasspuras)Bazaar streetBazaar streetBazaar and caravanserai (Taj Ganji)Waterworks 

Kompleks Taj Mahal dapat dibagi menjadi 5 bagian:
1. Taman sinar bulan di sebelah utara sungai Yamuna.
2. Teras di tepi sungai, yang berisi Mausoleum, Masjid and Jawab.
3. Taman Charbagh yang berisi paviliun.
4. Jilaukhana berisi akomodasi bagi para peziarah makam dan dua makam yang lebih kecil .
5. Taj Ganji, yang awalnya merupakan pasar dan perhotelan; hanya beberapa bagian yang masih dilestarikan. Gerbang besar terletak di antara jilaukhana dan taman.
Tingkat secara bertahap turun dalam langkah-langkah dari Taj Ganji menuju sungai. Deskripsi kontemporer berasal daftar kompleks yang disertai unsur-unsur dari kerangka teras sungai menuju Taj Ganji.[5]

SejarahSunting

Makam MughalSunting

 
Makam Babur yang sederhana di Kabul, Afghanistan, yang terbuka ke langit.[6]
 
Makam Humayun yang diliputi oleh sebuah kubah.

Taj Mahal, (bahasa Inggris: Crown of Palaces), adalah makam putih yang berada di di Agra, Uttar Pradesh, India. Kaisar Mughal Shah Jahan membangunnya untuk mengenang istri ketiganya, yaitu Mumtaz Mahal. Taj Mahal adalah contoh arsitektur Mughal yang terkenal, yang menggabungkan unsur-unsur gaya arsitektur Islam dan India.[7][8] Mausoleum merupakan salah satu komponen kompleks bangunan yang cukup besar, yang terdiri dari bangunan dan taman, termasuk makam anak-anak, infrastruktur saluran air, kota kecil Taj Ganji dan Taman Bulan Rabit, di sebelah utara terdapat Sungai Yamuna. Pembangunannya dimulai pada tahun 1632 M dan selesai sekitar tahun 1653 Masehi. Sebuah dewan arsitek di bawah pengawasan kekaisaran yang bekerja di Taj Mahal, dan mereka ada di sana Abd Abd-Kari, Ma'mur Khan, Makramat Khan, dan Ustad Ahmad Lahauri.[9] Lahauri umumnya dianggap sebagai perancang utama kompleks bangunan tersebut.[9]

Pengamatan Cunningham (Kepala British Archaelogy pertama) menjelaskan bahwa pada makam Humayun; pertama-tama dapat dilihat dari menara yang terpasang pada keempat sudut yang khas. Jauh dari kesadarn bahwa makam Humayun adalah bekas istana Hindu di mana generasi kedua kaisar Moghul Humayun mungkin dikubur; dengan anggapan bahwa bangunan masif tersebut didirikan untuk menandai tempat pemakamannya[10]. Kemudian telah dicatat empat menara dan menandainya sebagai inovasi dalam arsitektur Islam. Dan kemudian mereka membayangkan bahwa menara ini berevolusi dan berada semakin sedikit menjauh dari bangunan utama setelah kematian masing-masing kaisar Moghul yang berturut-turut; sehingga pada saat kematian Mumtaz. Sebuah kesimpulan menunjukkan absurditas tentang anggapan ilmuwan Inggris yang disesatkan oleh tebing kronik Muslim, Cunningham benar-benar benar mencatat menara di empat sudut bangunan non-Muslim. Bangunan-bangunan ini ditemukan di empat sudut makam Humayun di Delhi, dan di sudut-sudut alun-alun yang disebut Taj Mahal di Agra; hal tersebut terjadi karena keduanya dipimpin oleh bangunan Hindu yang kemudian digunakan Muslim.[10]

Taman SurgaSunting

 
Charbagh besar (bentuk taman Persia dibagi menjadi empat bagian) yang memberikan latar depan untuk pemandangan klasik Taj Mahal, Situs Warisan Dunia UNESCO.

Taman surga (bahasa Inggris: Charbagh), disusun oleh jalur yang tumbuh yang membagi kebun dalam empat bagian dan masing-masing dari empat penjuru ini menjadi enam belas parter dengan membentuk cekung atau bunga. Sebuah tangki air marmer di tengah taman, dan berda di tengah antara makam dan pintu gerbang, di sepanjang arah Utara-Selatan, mencerminkan citra mausoleum. Taman charbagh dimodelkan di taman Persia: diperkenalkan ke India oleh kaisar Mughal pertama, Babur.[11] Perencanaannya melambangkan surga, "Taman Eden". Kata "surga" berasal dari bahasa Latin paradisus dan dari bahasa Yunani paradeisos, tetapi memiliki sumber dari Iran pairidaeza, yang mengindikasikan sebuah taman yang terbentengi, yaitu taman berdinding.[12] Dalam teks mistik periode mughal, surga digambarkan sebagai taman kelimpahan yang ideal dengan empat sungai mengalir dari mata air atau gunung sentral di sepanjang empat arah kardinal. Dalam bentuk ideal mereka, taman charbagh ditata sebagai persegi empat terbagi menjadi empat bagian yang sama; Sungai-sungai diwakili oleh kanal dangkal yang memisahkan kebun dengan mengalir menuju titik kardinal. Namun, perlu untuk mengatakan bahwa taman aksial lintas juga menemukan preseden independen di Asia Selatan di kebun kerajaan Sigiriya di Sri Lanka.[5][13] dalam hal ini, orientasi kebun tidak bertepatan dengan arah kardinal.[13]

MausoleaSunting

Kata maqbam digunakan di India untuk kuburan dan mausoleum, meskipun kulit qabn juga terdengar untuk yang pertama; qabr mungkin, selain kuburan itu sendiri, menandakan makam monumental, terutama varietas yang lebih sederhana; darg fi li digunakan terutama untuk makam atau kuil piv, di mana mungkin juga ada bangunan terkait seperti masjid, milrmtin-khzina, em; Di Kashmir makam biasanya disebut mazir yang terkait juga dapat digunakan, terutama untuk kuil pinggir jalan yang lebih kecil. Biasanya digunakan untuk makam monumental di dalam benteng, tidak membutuhkan sebuah lubang.[14]

Di India kuburan soliter jarang terjadi; individu dapat memilih situs yang sesuai dalam hidupnya, biasanya di tempat asalnya (tapi kadang di pinggir jalan, karena diyakini orang mati suka berada dalam suara aktivitas manusia). Tetapi karena tindakan ini kemudian menghalangi penggunaan tanah untuk tujuan lain, kuburan individu menjadi fokus bagi kuburan lainnya. Dengan cara ini banyak pemakaman keluarga terutama terbentuk - "keluarga" dalam kasus pr? ditahan untuk memasukkan mun'ds. Ada kecenderungan di beberapa daerah untuk kuburan komunitas Muslim berada di sebelah selatan tempat tinggal, mungkin perpanjangan dari asosiasi Hindu di selatan sebagai "kuartal Yama", dewa kematian: pada periode LXXI seluruh wilayah Delhi selatan Firfemabad dan Puranz't Qil'a sampai ke kompleks Qutb digunakan sebagian besar sebagai nekmpolis yang luas. Khuldabad, dekat Daulatabad di Deccan, pada awalnya disebut Rauza dan merupakan sebuah nekropolis. Kuburan masyarakat bisa diliputi oleh tembok dengan batas rendah, tapi perlindungan umumnya ceroboh dan kuburan dan dinding bisa jatuh ke dalam kehancuran awal. Beberapa benteng dikenal sebagai kuburan keluarga, di mana standar pemeliharaan lebih tinggi; mungkin ada pintu masuk yang mengesankan ke timur dan dinding tinggi dan tinggi ke barat, dengan bukaan atau depresi yang melengkung yang berfungsi untuk menunjukkan kiblat; beberapa berdiri di atas alas lantai yang tinggi dan mungkin memiliki ciri-ciri seperti menara sudut yang besar dan posisi milmib sentral yang ditunjukkan di dinding eksterior, tepatnya seperti di masjid. Di Qadam Sharif di Delhi dinding benteng diperkuat, sebagai ukuran perlindungan untuk peninggalan khusus; namun singkapan batu yang berbenteng di mana makam Tughluq Shah terutama merupakan pos terdepan dari benteng Tughluqabad. Di Ahmadabad makam ratu dinasti Ahmad Shahi diliputi di sebuah ruangan besar yang disaring (Rani ka hujra) yang merupakan bagian dari daerah kerajaan; sebuah kuburan tertutup yang dikenal sebagai "Nizam al-Din's" di Chanden 'berisi makam dan banyak milrrek individu dari awal abad ke-15 dengan desain yang kaya.Beberapa kuburan mungkin berisi satu atau lebih mausoleum substansial selain kuburan sederhana. Indikasi kiblat mungkin diberikan, bahkan di pemakaman yang tidak diketahui, oleh satu atau lebih "dinding qibb", dengan jumlah ganjil yang melengkung; mausoleum individu mungkin juga dilengkapi dengan struktur terpisah di sampingnya, atau dinding benteng dapat dimodifikasi sedemikian rupa untuk menggabungkan satu.[14]

 
Makam Jahangir dengan menara.

MenaraSunting

Manara di India, disebut juga imala berasal dari kata minar, yang artinya "berdiri bebas" atau merupakan bagian integral dari sebuah masjid atau bangunan lainnya. Dalam kategori kedua, akan lebih mudah untuk membedakan fungsionalitas (yang sebenarnya atau potensial) dari bentuk non-fungsional. Dengan pengecualian yang jarang terjadi, dalam beberapa gaya regional yang tidak dalam bentuk minar yang digunakan sama sekali; Jaunpur; Malwa; Kesultanan Delhi dan Panjab pra-Mughal; Sindh; Kashmir; Imad Shahi, Nizam Shahi dan Kesultanan Barid Shahi Kesultanan di Deccan. (Mungkin akan keberatan jika bentuk-bentuk non-fungsional tidak memenuhi syarat untuk disebut minars sama sekali; tetapi bentuk-bentuk ini, dengan yang lain disebutkan di bawah, tentu berasal dari prototip minar, dan tidak ada istilah lain yang dikenali yang dengannya mereka dapat dengan mudah dijelaskan. Istilah minar sering diterapkan pada menara dengan berbagai jenis dan fungsi).[14]

Menara 'dibangun bebas' 'pertama kali muncul di India sebagai tambahan masjid paling awal ("Quwwat al-Islam") di Delhi, berdiri di luar kompleks bangunan masjid asli, yang dimulai oleh Qutb al-Din Aybak (dari situlah, mungkin, karyanya "Qutb Minar") sekitar tahun 595/1199, dan selesai sebelum 634/1236 oleh Iletmish dengan ketinggian lebih dari 68 m. Lancip profilnya sangat hampir 5° dari arah vertikal dan dapat dibagi menjadi empat tahap dengan mengelilingi balkon yang didukung oleh corak muqarnas; Tiga tahap yang lebih rendah menunjukkan desain yang berbeda dari vertikal, lapisan pada tahap terendah bergantian bulat dan sudut, yang kedua bulat, yang ketiga secara keseluruhan (tahap keempat asli dibangun kembali menjadi dua lantai di 770/1368 di bawah Firuz Shah Tughluq. Terjadinya Alquran, LXII, 9-10, dalam sebuah prasasti di lantai dua memberi bukti dugaan penggunaan minar sebagai mi'dhana. Pernyataan bahwa lantai yang digerakkan mengembangkan garis besar poligonal minim Ghazni di Afghanistan, yang diambil sebagai prototipe mina Delhi.[14]

Di bawah kekaisaran Mughal, minar fungsional kembali ke India Utara; hal ini terinspirasi dari contoh Gujarat, karena ciri khas Gujarat lainnya diperkenalkan ke arsitektur Mughal mengubah penaklukan wilayah tersebut pada 980/1573. Contoh pertama adalah bahwa dari empat minar yang berada di sudut gerbang makam Akbar di Sikandra, yang selesai pada tahun-tahun awal abad ke-17: meruncing, marmer putih (tahap terendah), dua balkon perantara yang didukung pada kurung tahan lama, diatapi oleh chhatri terbuka dengan kolom yang ramping. Beberapa variasi dalam pola balkon, dan bagian, material dan hiasan poros, jenis ini adalah model untuk mayor kemudian minar di makam Jahangir di Lahore; Masjid jami' (Shahjahanabid) Delhi; Taj Mahal di Agra (tapi bukan Masjid Jami '); masjid Wazir Khan di Lahore; Masjid Bidshahi di Lahore, yang juga memiliki menara sudut seperti moor ta'r; makam Rabi'a Daurani Bibi ka Maqbara) di Aurangabad; Masjid Aurangzib di Banaras (Varanasi), Mathura, eta; Petugas jarak pendek juga mondar-mandir di makam I'timéd ad-Daula di Agra, sedikit lebih dari menara, tampaknya menjadi model bagunan menara bertema di makam Safdar Jang di Delhi, dan masjid Mughal di Bengal ag . Dhaka, Murshidabad, dan sebagainya. Karena tidak ada keharusan bagi Win di kuburan, banyak dari minimanan Mughal ini juga pada prinsipnya dekoratif.[14]

Konsep, simbolisme dan interpretasiSunting

 
Mausoleum saat matahari terbenam. Terang sebagai metafora Mughal untuk Tuhan.

Taj Mahal. memiliki bagian utara taman dengan arah Matahari, yang dapat dilihat dari pusatnya. Dapat dilihat bahwa pada sudut-sudut bagian persegi panjang kebun ini, terdapat paviliun putih. Pada titik balik matahari musim dingin, matahari terbit dan terbenam yang berada di sudut selatan taman. Pada titik balik matahari musim panas, matahari terbit dan terbenam persis di sudut utara. Hal yang sama terjadi pada bagian selatan taman. Dapat juga dilihat dari kasus pengadilan Kota Terlarang yaitu suatu benteng yang menjadi cakrawala simbolis, di mana kita memiliki keselarasan perencanaan ke arah "axis mundi", dan sudut-sudutnya ditempatkan sedemikian rupa. Cara yang dapat kita lihat, dari bagian tengah benteng, di mana matahari terbit dan terbenam di sana pada titik balik langit.[15]

Simetri and hierarkiSunting

Pengarsipan arsitektur hirarkis biasanya digunakan untuk menekankan elemen tertentu dari sebuah desain dan untuk menciptakan drama. Di Taj Mahal, penggunaan batu pasir merah dan marmer putih secara hirarkis menyumbang signifikansi 'simbolis'. The Mughal menguraikan sebuah konsep yang menelusuri akarnya pada praktik Hindu sebelumnya, yang ditetapkan dalam Vishnudharmottara Purana, yang merekomendasikan batu putih untuk bangunan untuk Brahmana dan batu merah untuk anggota Kshatriya. Dengan membangun struktur yang menggunakan pengkodean warna semacam itu, Mughal mengidentifikasi diri mereka dengan dua kelas utama struktur sosial India dan dengan demikian mendefinisikan diri mereka sebagai penguasa dalam istilah India. Batu pasir merah juga memiliki arti penting dalam asal usul Persia dari kerajaan Mughal dimana warna merah adalah warna eksklusif tenda-tenda kekaisaran. Di Taj Mahal, kepentingan relatif setiap bangunan di kompleks dilambangkan dengan jumlah marmer putih (atau kadang plester putih dipoles) yang digunakan.[16] Hierarki yang serupa dapat dilihat dari penggunaan ornamen naturalis. Yang sama sekali tidak ada di daerah jilaukhana dan caravanserai yang lebih rendah, dapat ditemukan dengan frekuensi yang meningkat seiring rute prosesi mendekati makam klimaks. Simbolismenya bermacam-macam, di satu sisi membangkitkan taman surga yang lebih sempurna, bergaya dan permanen daripada yang bisa ditemukan tumbuh di kebun dunia; di sisi lain, instrumen propaganda bagi penulis sejarah Jahan yang menggambarkannya sebagai 'pohon cemara tegak' (khalifah) dan metafora tanaman yang sering digunakan untuk memuji tata pemerintahan, keluarga, dan pengadilannya yang baik. Metafora tanaman juga menemukan penyebab umum dengan tradisi Hindu dimana simbol seperti 'vas bunga banyak' Kalasha dapat ditemukan.[16]

Tahta TuhanSunting

 
Diagram "Dataran Majelis" (Ard al-Hashr) pada hari kiamat, dari manuskrip tanda tangan Futuhat al-Makkiyya oleh sufi mistik dan filsuf Ibn Arabi, ca. 1238.

Dapat dilihat bahwa mausoleum marmer Taj mendominasi keseluruhan tata letak arsitektural, dengan kiasan metaforis surga, orang bertanya-tanya apakah bisa jadi sebaliknya bahwa struktur itu dimaksudkan oleh para perancangnya sebagai replika simbolis takhta surgawi Tuhan, yang tradisinya berada secara langsung di atas surga, dan di atasnya Tuhan akan duduk dalam penghakiman pada hari pengadilan. Meskipun penafsiran ini tentu akan membantu menjelaskan skala monumen yang luas, dan mengapa para perancangnya berusaha untuk membuatnya begitu agung dan menakjubkan, tentu saja ini bertentangan dengan teologi muslim ortodoks yang mempertahankan bahwa Tuhan dan semua atributnya termasuk miliknya. tahta, berada di luar pemahaman manusia, dan karena itu sama sekali tidak dapat diterima.[17][a]

Simbol cintaSunting

Landasan pembangunan Taj Mahal sebagai salah satu monumen dunia untuk sebuah "kisah cinta" yang hebat memiliki dasar yang kuat.[18][19] Kepemimpinan Mughal juga ditegaskan melalui bangunan tersebut di mana, merupakan bagian dari Propaganda tentang yang menggambarkan tentang "kesempurnaan", tetapi hal ini masih dalam perdebatan. Bangunan ini juga merupakan sintesis antara arsitektur Islam dengan bangunan asli pribumi; selain itu terdapat campuran pengaruh antara Timurid dan Persia yang menggambarkan tentang proporsi dengan permukaan yang tidak rumit.[20]

Arsitek dan pengrajinSunting

Perancang Taj Mahal juga disebut-sebut sebagai Essa Effendy, asal Persia atau Turki, atau Ahmed Mehendis atau orang Prancis, Austin deBordeaux, atau Geronimo Veroneo, seorang Italia, atau Shahjahan sendiri.[21]

Kaligrafi dan dekorasiSunting

Di kompleks, bagian-bagian dari Qur'an digunakan sebagai elemen dekoratif. Para sarjana kontemporer menunjukkan bahwa bagian-bagian tersebut dipilih oleh seorang kaligrafi Persia Abd ul-Haq, yang datang ke India dari Shiraz, Iran, pada tahun 1609. Sebagai hadiah atas "kehebatannya yang mempesona", Shah Jahan memberinya gelar "Amanat Khan".[5][22][23] Hal ini didukung oleh sebuah prasasti yang berada di dekat garis Al Qur'an di dasar kubah interior yang bertuliskan "Ditulis oleh orang yang tidak penting, Amanat Khan Shirazi."[24]

Surah dari Al-Qur'an mengacu pada tema tentang hari akhir:
Surah 36 – Surah Yasin Surah 39 – Surah Az-Zumar Rombongan-rombongan Surah 48 – Surah Al-Fath Kemenangan
Surah 67 – Surah Al-Mulk Kerajaan Surah 77 – Surah Al-Mursalat Malaikat-malaikat yang Diutus Surah 81 – Surah At-Takwir Menggulung
Surah 82 – Surah Al-Infitar Yang terbelah Surah 84 – Surah Al-Insyiqaq Yang Terbelah Surah 89 – Al-Fajr Waktu Fajar
Surah 91 – Surah Asy-Syams Matahari Surah 93 – Surah Ad-Duha Waktu Duha Surah 94 – Surah Al-Insyirah Kelapangan
Surah 95 – At-Teen Buah Tin Surah 98 – Surah Al-Bayyinah Bukti Surah 112 – Surah Al-Ikhlas Memurnikan keesaan Allah

Kaligrafi di Gerbang Agung menuliskan "Wahai jiwa yang tenang, kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati puas lagi diridhai-Nya".[5]

Bukti arsitekturSunting

Otoritas Barat yang terkenal di bidang arsitektur seperti E.B.Havell, Mrs. Kenoyer dan Sir W.W.Hunterhave terus mencatat bahwa Taj Mahal dibangun dengan gaya kuil Hindu. Havell menunjukkan rencana dasar Kuil Hindu Chandi Seva kuno di Jawa identik dengan Taj. Kubah tengah dengan kubah di keempat penjurunya adalah ciri universal kuil Hindu.[21] Keempat pilar marmer di sudut alas adalah gaya Hindu. Mereka digunakan sebagai menara lampu pada malam hari dan menonton menara di siang hari. Menara tersebut berfungsi untuk membatasi daerah suci. Altar pernikahan Hindu dan mezbah yang disiapkan untuk penyembahan Tuhan Satyanarayan memiliki pilar yang diangkat di empat penjuru.[21]

Bentuk segi delapan Taj Mahal memiliki makna khas Hindu karena orang Hindu sendiri memiliki nama khusus untuk delapan penjuru, dan penjaga langit yang ditugaskan untuk mereka. Puncak menunjuk ke surga sementara fondasi menandakan ke dunia bawah. Benteng, istana, istana dan kuil Hindu secara genetis memiliki tata letak segi delapan atau beberapa segi segi delapan sehingga bersama dengan puncak dan fondasi mereka mencakup semua sepuluh penjuru di mana raja atau Tuhan memegang kekuasaan, menurut kepercayaan Hindu Taj Mahal memiliki pinnking trisula di atas kubah. Sebuah skala penuh dari puncak trisula bertatahkan di halaman batu merah di sebelah timur Taj. Poros utama trisula menggambarkan "Kalash" (pot atau vas suci) yang memegang dua daun mangga yang bengkok dan kelapa.[21] Ini adalah motif Hindu yang sakral. Puncak identik telah terlihat di atas kuil Hindu dan Budha di wilayah Himalaya. Kecelakaan juga digambarkan dengan latar belakang teratai merah di puncak pintu lengkung marmer megah di keempat sisi Taj. Orang-orang sayang tapi keliru percaya semua abad ini bahwa Taj Puncaknya menggambarkan sebuah bintang dan bintang islam adalah konduktor pencahayaan yang dipasang oleh penguasa Inggris di India. Sebaliknya, puncaknya adalah keajaiban metalurgi Hindu karena puncak yang terbuat dari paduan yang tidak berkarat, juga mungkin merupakan deflektor petir. Bahwa puncak replika yang digambar di halaman timur itu penting karena timur sangat penting bagi orang Hindu, sebagai arah di mana matahari terbit. Puncak di kubah memiliki kata `Allah 'di atasnya setelah ditangkap. Puncaknya sosok di tanah tidak memiliki kata Allah.[21]

InkonsistensiSunting

Dua bangunan yang menghadap Taj marmer dari timur dan barat identik dengan desain, ukuran dan bentuk, tetapi bangunan timur tersebut dijelaskan oleh tradisi Islam, sebagai aula komunitas sementara bangunan barat tersebut diklaim sebagai masjid. Bagaimana bangunan bisa dimaksudkan untuk tujuan yang berbeda secara radikal? Ini membuktikan bahwa bangunan barat itu digunakan sebagai masjid setelah perampasan properti Taj oleh Shahjahan. Anehnya bangunan itu dijelaskan sebagai masjid tidak memiliki menara. Mereka membentuk sepasang paviliun penerimaan kuil Tejomahalaya istana.[21] Beberapa meter dari sisi yang sama adalah Nakkar Khana alias Drum House yang merupakan incongruity yang tak tertahankan untuk Islam. Kedekatan Gedung Drum menunjukkan bahwa lampiran barat pada awalnya bukan masjid. Sebaliknya rumah drum adalah neccesity di sebuah kuil atau istana Hindu karena tugas-tugas Hindu, di pagi dan sore hari, mulai menjadi musik manis.[21]

Pola timbul pada eksterior marmer dinding ruang sentotaf adalah foilage dari desain kerang dan surat Hindu "OM". Kisi-kisi marmer yang berbentuk segi delapan di dalam ruang sentripot menggambarkan teratai merah muda di pagar atas mereka. Lotus, Keong dan OM adalah motif suci yang terkait dengan dewa dan kuil Hindu. Tempat yang ditempati oleh centotaph Mumtaz sebelumnya diduduki oleh lukisan Hindu Teja Linga yang merupakan representasi lithik Dewa Siwa. Sekitar itu adalah lima bagian perambulatory. Perambokan bisa dilakukan di sekitar kisi marmer atau melalui ruang marmer yang luas di sekitar ruang sentotaf, dan di tempat terbuka di atas platform marmer. Hal ini juga biasa bagi orang-orang Hindu untuk memiliki lubang di sepanjang bagian perambulatory, yang menghadap keilahian. Lubang seperti itu ada di perambul di Taj Mahal.[21]

Tempat suci sanctorum di Taj memiliki pintu perak dan pagar emas yang dimiliki oleh kuil Hindu. Ia juga memiliki jaring permata dan permata yang dijejali kisi marmer. Itulah daya tarik kekayaan ini yang membuat Shahjahan menjadi komandan Taj dari seorang Jaisingh yang tak berdaya, penguasa Jaipur. Peter Mundy, seorang Inggris mencatat (tahun 1632, dalam waktu satu tahun setelah kematian Mumtaz) setelah melihat permata yang bertatahkan emas di sekeliling makamnya. Seandainya Taj dibangun selama 22 tahun, pagar emas mahal tidak akan diperhatikan oleh Peter mundy dalam waktu satu tahun setelah kematian Mumtaz. Fixed costl tersebut dipasang di bangunan hanya setelah siap digunakan. Ini menunjukkan bahwa sentotot Mumtaz dicangkokkan di tempat Shivalinga di tengah pagar emas. Selanjutnya pagar emas, pintu perak, jaring mutiara, tambalan permata dll semua dibawa ke Perbendaharaan Shahjahan. Penyitaan Taj dengan demikian merupakan tindakan Moghul robery yang terlalu tinggi yang menyebabkan bentangan besar antara Shahjahan dan Jaisingh.[21]

Di lantai marmer di sekitar sentilot Mumtaz bisa dilihat mozaik mozaik kecil. Patch tersebut menunjukkan titik-titik di mana dukungan untuk pagar emas tertanam di lantai. Mereka menunjukkan pagar persegi panjang. Di atas centotaph Mumtaz menggantung sebuah rantai yang sekarang digantungkan lampu. Sebelum ditangkap oleh Shahjahan, rantai itu digunakan untuk menahan teko air dari mana air biasa menetes ke Shivalinga. Inilah tradisi Hindu terdahulu di Taj Mahal yang memberi mitos Islam tentang cinta kasih Shahjahan yang jatuh di makam Mumtaz pada hari bulan purnama di musim dingin.[21]

PerbendaharaanSunting

Antara apa yang disebut masjid dan rumah drum adalah tanah segi delapan bertingkat dengan tangga yang mencapai ketinggian sampai ke permukaan air. Ini adalah perbendaharaan tradisional baik di istana candi Hindu. Kastor harta karun biasanya disimpan di apartemen bawah sementara pegawai perbendaharaan memiliki kantor mereka di bilik atas. Tangga melingkar membuatnya sulit bagi penyusup untuk mencapai ke perbendaharaan atau untuk melarikan diri dengan itu tanpa terdeteksi atau tidak diangkut.[21] Jika tempat itu harus diserahkan Kepada musuh yang terkepung, harta karun itu bisa masuk ke sumur untuk tetap tersembunyi dari penakluk dan tetap aman untuk menyelamatkan jika tempat itu diambil alih. Sumur multistori yang rumit seperti itu superflous untuk mausoleum belaka. Sumur besar dan raksasa seperti itu tidak perlu dilakukan untuk makam.[21]

Pemakaman yang tidak diketahuiSunting

Apakah Shahjahan benar-benar membangun Taj Mahal sebagai mausoleum yang menakjubkan, sejarah akan mencatat tanggal tertentu dimana dia dikuburkan secara semarak di Taj Mahal. Tidak ada tanggal seperti yang pernah disebutkan. Detail penting yang hilang ini secara tegas memperlihatkan kepalsuan legenda Taj Mahal. Bahkan tahun kematian Mumtaz tidak diketahui. Ini beragam berspekulasi menjadi 1629, 1630, 1631 atau 1632. Apakah dia pantas mendapat pemakaman yang luar biasa, seperti yang diklaim, tanggal kematiannya bukanlah masalah banyak spekulasi. Dalam sebuah harem yang dipenuhi 5000 wanita, sulit untuk melacak tanggal kematiannya. Rupanya tanggal kematian Mumtaz sangat tidak berarti.[21]

Kubah HinduSunting

Taj Mahal memiliki kubah bergengsi. Kubah seperti itu adalah absurditas bagi sebuah makam yang harusnya memastikan kedamaian dan keheningan. Kubah bergengsi yang membingungkan adalah penting di kuil Hindu karena Mereka menciptakan suasana gembira dan memperbesar suara lonceng, drum dan pipa yang menemani pemujaan terhadap dewa-dewa Hindu. Kubah Taj Mahal dikenakan topi teratai. Kubah-kubah Islam asli memiliki botak seperti yang dicontohkan oleh Kedutaan Besar Pakistan di Chanakyapuri, New Delhi, dan kubah-kubah di ibu kota Pakistan yang baru dibangun di Islamabad. Pintu masuk Taj Mahal menghadap ke selatan. Seandainya Taj menjadi bangunan Islam seharusnya menghadap ke barat.[21]

Makam bukan bangunanSunting

 
Basis, kubah, dan minaret (menara)

Kesalahpahaman yang meluas telah mengakibatkan salah bangunan untuk kuburan. Memasuki Islam mengangkat kuburan di gedung-gedung yang tertangkap di setiap negara yang disinggahi. Karena itulah, selanjutnya orang harus belajar untuk tidak mengacaukan bangunan dengan gundukan kuburan yang merupakan cangkokan dalam menaklukkan bangunan. Ini juga berlaku untuk Taj Mahal. Oleh karena itu seseorang dapat mengakuinya (karena alasan argumen) itu Mumtaz terkubur di dalam Taj. Tapi itu seharusnya tidak ditafsirkan bahwa Taj diangkat di atas kuburan Mumtaz. Taj adalah tujuh bangunan bertingkat. Pangeran Aurangzeb juga menyebutkan hal ini dalam suratnya kepada Shahjahan. Bangunan marmer terdiri dari empat cerita termasuk satu-satunya ruang bundar tinggi di bagian atas, dan ruang tunggal di ruang bawah tanah. Di antara dua lantai masing-masing berisi 12 sampai 15 ruang megah. Di bawah papan marmer yang sampai ke sungai di belakang ada dua cerita lagi di batu merah. Mereka mungkin terlihat dari tepi sungai. Lantai ketujuh harus berada di bawah tingkat dasar (sungai) karena setiap bangunan kuno Hindu memiliki tingkat sub-permukiman.[21]

Segera di bawah lantai marmer di sisi sungai ada 22 ruangan dengan batu merah ventilators semua berdinding oleh Shahjahan. Kamar-kamar tersebut, yang dibuat tanpa sengaja oleh Shahjahan, disimpan dikunci oleh Archealogy Department of India. Pengunjung awam tetap dalam kegelapan tentang mereka. Mereka terdiri dari 22 kamar masih diwarnai cat Hindu kuno di dinding dan langit-langitnya. Sisi mereka panjangnya hampir 33 kaki koridor. Ada dua kusen pintu satu di kedua ujung koridor. Tapi pintu itu dengan sengaja disegel dengan batu bata dan jeruk nipis. Ternyata pintu-pintu yang awalnya disegel oleh Shahjahan sudah sejak dibuka dan kembali berdinding beberapa kali. Pada tahun 1934 penduduk Delhi mengintip dari dalam lubang di bagian atas pintu. Dengan cemas ia melihat aula besar di dalamnya. Benda itu berisi banyak patung yang berkerumun di sekitar patung terpahir kepala dewa Siwa. Bisa jadi itu, di sana, ada prasasti Sanskerta. Semua tujuh cerita Taj Mahal perlu dilepas dan digali untuk memastikan bukti apa yang mungkin mereka sembunyikan dalam bentuk gambar Hindu, prasasti, tulisan suci, koin dan peralatan Sanskerta.[21]

Terlepas dari gambar Hindu yang tersembunyi dalam cerita tertutup, juga diketahui bahwa gambar Hindu juga ada disimpan di dinding Taj besar. Antara tahun 1959 dan 1962 ketika Mr. S.R. Rao adalah Archealogical Superintendent di Agra, ia kebetulan melihat celah yang dalam dan lebar di dinding ruang oktagonal pusat Taj. Saat bagian dinding dibongkar untuk mempelajari retakan keluar muncul dua atau tiga gambar marmer. Masalahnya dibungkam dan gambarnya dikubur kembali di mana mereka telah disematkan pada perintah Shahjahan. Konfirmasi ini telah diperoleh dari beberapa sumber Baru pada saat saya memulai penyelidikan saya terhadap pendahulunya Taj, saya datang di seluruh informasi di atas yang tetap menjadi rahasia yang terlupakan. Bukti lebih baik apa yang dibutuhkan asal Kuil Taj Mahal? Dinding dan ruang tertutupnya masih bersembunyi di berhala Hindu itu dikuduskan di sana sebelum penyitaan Shahjahan tentang Taj. Rupanya Taj sebagai istana sentral tampaknya memiliki sejarah kotak-kotak. Taj mungkin ditahbiskan dan dijarah oleh setiap penyerang Muslim dari Mohammad Ghazni dan seterusnya, tetapi berhasil masuk ke tangan Hindu dan terus berlanjut, kesucian Taj sebagai kuil Siwa terus dihidupkan kembali setelah setiap serangan terhadap Muslim. Shahjahan adalah muslim terakhir yang menodai Taj Mahal alias Tejomahalay.[21]

Vincent Smith mencatat dalam bukunya yang berjudul Akbar the Great Moghul bahwa kehidupan Babur yang penuh gejolak berakhir di istana kebunnya di Agra pada tahun 1630 . Istana itu tak lain adalah Taj Mahal. Putri Babur Gulbadan Begum dalam kroniknya bertajuk `Humayun Nama 'mengacu pada Taj sebagai rumah mistik Babur sendiri mengacu pada Taj dalam memoarnya sebagai istana yang ditangkap oleh Ibrahim Lodi yang berisi sebuah ruangan segi delapan dan memiliki pilar di keempat sisinya. Semua referensi sejarah ini menyinggung Taj 100 tahun sebelum Shahjahan. Kawasan Taj Mahal meluas sampai beberapa ratus meter ke segala arah. Di seberang sungai ada reruntuhan anjloknya Taj, ghat mandi dan dermaga untuk kapal feri. Di taman Victoria di luar ditutupi dengan tanaman merambat adalah tonjolan panjang dinding luar kuno yang berakhir di menara batu merah segi delapan. Alasan luas seperti yang dilakukan dengan megah, sangat berlebihan untuk sebuah kuburan. Apakah Taj telah dibangun khusus untuk mengubur Mumtaz, seharusnya tidak dipenuhi dengan kuburan lainnya. Tapi lokasi Taj mengandung beberapa kuburan setidaknya di paviliun timur dan selatannya.[21]

Di sisi selatan, di sisi lain gerbang Taj Ganji dikuburkan di paviliun identik ratu Sarhandi Begum, dan Fatehpuri Begum dan pembantu Satunnisa Khanum. Pemakaman paritas semacam itu bisa dibenarkan hanya jika ratu diturunkan atau pelayan dipromosikan. Tapi sejak Shahjahan punya Dikuasai (tidak dibangun) Taj, dia menguranginya secara umum menjadi pemakaman muslim seperti kebiasaan semua orang prediksinya yang Islami, dan menguburkan seorang ratu di sebuah pavillion kosong dan pembantu di daerah lain paviliun. Shahjahan menikah dengan beberapa wanita lain sebelum dan sesudah Mumtaz. Oleh karena itu, Tidak pantas mendapat pertimbangan khusus karena memiliki makam ajaib yang dibangun untuknya.[21] Mumtaz adalah orang biasa sejak lahir dan karenanya dia tidak memenuhi syarat untuk pemakaman fairyland. Mumtaz meninggal di Burhanpur yang berjarak sekitar 600 mil dari Agra. Makamnya ada utuh. Oleh karena itu, sentotaf yang diangkat dalam cerita-cerita Taj dalam namanya tampaknya palsu bersembunyi dalam lambang Siwa Hindu. Shahjahan tampaknya telah mensimulasikan pemakaman Mumtaz di Agra untuk menemukan dalih untuk mengelilingi istana kuil dengan pasukannya yang galak dan fanatik dan menyingkirkan semua perlengkapan mahal di perbendaharaannya. Ini menemukan konfirmasi dalam catatan samar-samar di Badshahnama yang mengatakan bahwa tubuh Mumtaz (digali) dibawa ke Agra dari Burhanpur dan dimakamkan `tahun depan '. Istilah resmi tidak akan menggunakan istilah samar kecuali jika menyembunyikan sesuatu.[21]

Pertimbangan yang penting adalah bahwa Shahjahan yang tidak membangun istana untuk Mumtaz Dia masih hidup, tidak akan membangun makam yang luar biasa untuk mayat yang tidak lagi menendang atau klik. Faktor lainnya adalah bahwa Mumtaz meninggal dalam waktu dua atau tiga tahun Shahjahan menjadi seorang kaisar. Mungkinkah dia mengumpulkan begitu banyak kekayaan superflous dalam rentang waktu yang pendek untuk menyia-nyiakannya pada sebuah keajaiban makam? Sementara keterikatan khusus Shahjahan dengan Mumtaz tidak pernah dicatat dalam sejarah, urusan asmara dengan banyak wanita lain dari pembantu rumah tangga hingga manekin termasuk putrinya sendiri Jahanara, mendapat perhatian khusus dalam masalah pemerintahan Shahjahan. Akankah Shahjahan menyirami kekayaannya dengan susah payah di mayat Mumtaz? Shahjahan adalah seorang raja pelit dan arogan. Dia datang ke tahta untuk membunuh semua pesaingnya. Oleh karena itu, dia bukanlah pemborosan yang menyayat sehingga dia dibuat. Seorang Shahjahan yang terpukau atas kematian Mumtaz tiba-tiba diberikan penghargaandengan tekad untuk membangun Taj. Ini adalah ketidakcocokan psikologis. Kesedihan adalah emosi yang melumpuhkan.[21]

Bagian bawah TajSunting

 
Cenotaph di ruang bawah

Shahjahan yang tergila-gila seharusnya mengangkat Taj dari kematian Mumtaz, tapi secara jasmaniah, Cinta seksual lagi-lagi merupakan emosi yang tidak mampu. Seorang womanizer adalah ipso facto yang tidak mampu aktivitas konstruktif Bila cinta jasmaniah menjadi tidak terkendali orang itu baik pembunuhan seseorang atau melakukan bunuh diri Dia tidak bisa menaikkan Taj Mahal.[21] Sebuah bangunan seperti Taj selalu Berasal dari emosi yang memimpikan seperti pengabdian kepada Tuhan, kepada ibu dan ibu ibu seseorang atau kekuatan dan kemuliaan Pada awal tahun 1973, penggalian kebetulan di kebun di depan Taj mengungkapkan set air mancur lain sekitar enam meter di bawah air mancur yang ada sekarang. Ini membuktikan dua hal. Pertama, Air mancur bawah tanah ada di sana sebelum Shahjahan meletakkan air mancur di permukaan. Dan kedua itu Air mancur itu sejajar dengan Taj bahwa bangunannya juga berasal dari Shahjahan sebelumnya. Ternyata itu taman dan air mancurnya telah tenggelam akibat banjir musim hujan tahunan dan kurangnya perawatan berabad-abad selama pemerintahan Islam Kamar-kamar megah di lantai atas Taj Mahal telah bergaris dari mosaik marmer mereka oleh Shahjahan untuk mendapatkan marmer yang sesuai untuk mengangkat batu nisan palsu di dalam gedung Taj di beberapa tempat. Berbeda dengan ruang lantai marmer yang sudah jadi dan kaya, garis-garis mosaik marmer yang menutupi bagian bawah dinding dan lantai lantai atas memberi ruangan itu tatapan telanjang dan dirampok. Karena tidak ada pengunjung yang diperbolehkan masuk ke lantai atas, despoilation ini oleh Shahjahan tetap menjadi rahasia yang dijaga ketat. Tidak ada alasan mengapa jarahan Shahjahan dari marmer lantai atas harus terus disembunyikan dari masyarakat bahkan setelah 200 tahun penghentian peraturan Moghul.[21]

Bernier, musafir Prancis itu mencatat bahwa tidak ada orang non muslim yang diizinkan masuk ke dalam rahasia tersebut ruang bawah Taj karena ada beberapa perlengkapan yang mempesona di sana. Apakah itu sudah terpasang? oleh Shahjahan mereka seharusnya sudah menunjukkan kepada publik sebagai soal kebanggaan. Tapi sejak itu Menguasai kekayaan Hindu yang Shahjahan ingin keluarkan ke perbendaharaannya, dia tidak menginginkannya publik untuk mengetahuinya. Pendekatan Taj dihiasi dengan bukit-bukit yang diangkat dengan lubang tanah dari parit fondasi. Bukit bukit berfungsi sebagai pertahanan luar kompleks bangunan Taj. Membesarkan bukit-bukit seperti itu dari tanah fondasi, adalah alat asal Hindu yang umum digunakan. Bharatpur terdekat menyediakan paralel grafis. Peter Mundy telah mencatat bahwa Shahjahan mempekerjakan ribuan pekerja untuk meratakan beberapa dari bukit-bukit tersebut. Ini adalah bukti grafis Taj Mahal yang ada sebelum Shahjahan. Di bagian belakang tepi sungai adalah krematorium Hindu, beberapa istana, candi Siwa dan pemandian asal kuno. Seandainya Shahjahan membangun Taj Mahal, dia pasti akan menghancurkan ciri-ciri Hindu.[21]

Cerita bahwa Shahjahan ingin membangun sebuah dermaga marmer hitam di seberang sungai, merupakan mitos termotivasi lainnya. Reruntuhan yang mengotori sisi lain sungai adalah bangunan Hindu yang dirubuhkan selama invasi Muslim dan bukan alas dari Taj Mahal lainnya. Shahjahan yang bahkan tidak membangun Taj Mahal putih hampir tidak akan pernah memikirkan untuk membangun Taj marmer hitam. Dia begitu kikir sehingga dia memaksa pekerja untuk bekerja secara gratis bahkan dalam perampokan superfisial yang perlu dilakukan untuk membuat kuil Hindu berfungsi sebagai makam Muslim.[21] Marmer yang digunakan Shahjahan untuk mencangkokkan huruf Alquran di Taj adalah warna putih pucat sementara sisa Taj dibangun dari marmer dengan warna kuning yang kaya. Disparitas ini adalah bukti ekstrak Quran yang menjadi superimposisi. Meskipun usaha imajinatif telah dilakukan oleh beberapa sejarawan untuk memberi beberapa nama fiktif dalam sejarah karena perancang Taj lainnya lebih imajinatif telah memuji Shajahan dirinya dengan kemampuan arsitektural dan bakat artistik yang luar biasa yang dapat dengan mudah memahami dan merencanakan Taj bahkan dalam duka yang akut. Orang-orang seperti itu mengkhianati ketidaktahuan sejarah karena Shajahan adalah seorang tiran yang kejam, seorang wanita hebat dan pecandu narkoba dan minuman.[21]

Laporan aneh tentang Shahjahan yang mengatur Taj semuanya bingung. Beberapa menegaskan hal itu Shahjahan memerintahkan bangunan dari seluruh dunia dan memilih satu dari antara mereka. Yang lain menyatakan bahwa seorang pria di tangan diperintahkan untuk merancang mausoleum dan disainnya disetujui. Seandainya semua versi itu benar, dokumen pengadilan Shahjahan seharusnya memiliki ribuanvgambar tentang Taj. Tapi bahkan tidak ada satu gambar pun. Taj Mahal dikelilingi oleh rumah-rumah besar yang menunjukkan bahwa beberapa pertempuran telah terjadi di sekitar Taj beberapa kali. Di sudut selatan Taj adalah rumah ternak kerajaan kuno. Sapi yang menempel di kuil Tejomahalay dulu dipelihara di sana. Seekor sapi adalah suatu ketidakcocokan di sebuah makam Islam. Di sisi barat Taj ada beberapa bangunan batu merah yang megah. Ini adalah superflous untuk mausoleum.[21]

Seluruh kompleks Taj terdiri dari 400 sampai 500 kamar. Akomodasi perumahan di Skala luar biasa tidak terbayangkan di sebuah makam. Dinding pelindung besar kota Taj Ganji yang berdekatan itu juga membungkus kompleks istana kuil Taj Mahal. Ini adalah indikasi yang jelas bahwa istana kuil Tejomahalay merupakan bagian tak terpisahkan dari kota ini. Jalan kota itu mengarah langsung ke Taj Mahal. Pintu gerbang Taj Ganji sejajar dengan garis lurus sempurna ke gerbang taman batu segi delapan merah dan lengkungan lengkungan Taj Mahal. Gerbang Taj Ganji selain menjadi pusat kompleks candi Taj, juga diletakkan di atas tumpuan. Gerbang barat dimana para pengunjung memasuki kompleks Taj adalah sebuah pintu gerbang yang relatif kecil. Ini telah menjadi gerbang masuk bagi sebagian besar pengunjung saat ini karena stasiun kereta api dan stasiun bus berada di sisi itu. Taj Mahal memiliki paviliun kesenangan yang tidak akan pernah dimiliki makam. Kaca cermin kecil di galeri Benteng Merah di Agra mencerminkan Taj mahal.[21] Shahjahan dikatakan telah menghabiskan delapan tahun terakhir hidupnya sebagai tahanan di galeri itu sambil menatap Taj Mahal yang tercermin dan menghela napas atas nama Mumtaz. Mitos ini adalah perpaduan antara banyak kebohongan. Pertama, Shajahan tua dipenjara oleh anaknya Aurangzeb di lantai dasar di Benteng dan tidak di lantai atas yang terbuka dan modis. Kedua, potongan kaca itu diperbaiki pada tahun 1930 oleh Insya Allah Khan, sebuah peon dari archaelogy dept.just untuk menggambarkan kepada pengunjung bagaimana pada zaman kuno seluruh apartemen biasa berkilau dengan potongan cermin kecil yang mencerminkan kuil Tejomahalay seribu kali lipat. Ketiga, Shahjahan yang sudah tua dengan rasa sakit di persendian dan katarak di matanya, tidak akan menghabiskan waktunya untuk menjulurkan lehernya pada sudut yang canggung untuk mengintip potongan gelas kecil dengan penglihatan bedimenya saat dia bisa juga wajahnya dan penuh., pandangan langsung dari Taj Mahal itu sendiri. Tapi masyarakat umum begitu mudah tertipu untuk menelan semua tipuan pemandu yang ceroboh dan tidak bermoral itu. Bahwa kubah Taj Mahal memiliki ratusan cincin besi yang menonjol dari bagian luarnya adalah ciri yang jarang diperhatikan. Ini dibuat untuk menampung lampu minyak bumi Hindu untuk penerangan candi. Mereka yang memasukkan iman tersirat dalam kepresidenan Shahjahan dari Taj telah membayangkan ShahjahanMumtaz menjadi pasangan romantis yang lembut hati seperti Romeo dan Juliet. Tapi akun kontemporer berbicara tentang Shahjahan sebagai penguasa yang keras hati yang terus-menerus berpegang pada tindakan tirani dan kekejaman, oleh Mumtaz.[21]

Sejarah Sekolah dan Perguruan Tinggi membawa mitos bahwa masa pemerintahan Shahjahan adalah masa keemasan di mana Ada kedamaian dan banyak dan bahwa Shahjahan banyak menugaskan banyak bangunan dan dilindungi literatur. Ini adalah murni fabrikasi. Shahjahan tidak melakukan komisioning bahkan satu bangunan pun seperti yang kita miliki diilustrasikan dengan analisis rinci tentang legenda Taj Mahal. Shahjahn harus marah pada militer kampanye selama pemerintahan hampir 30 tahun yang membuktikan bahwa dia bukan era damai dan banyak. Bagian dalam kubah yang naik di atas sentilot Mumtaz memiliki representasi Matahari dan Matahari kobra ditarik dengan emas Pejuang Hindu melacak asal mereka ke Matahari. Untuk mausoleum Islam Matahari adalah berlebihan Kobra selalu dikaitkan dengan Dewa Siwa.[21]

CatatanSunting

  1. ^ Untuk diskusi tentang latar belakang larangan Islam terhadap citra kiasan pada umumnya, dan gambar Tuhan atau atributnya secara khusus, lihat: Arnold, 1-40; Georges Margais, "La Question des images dans l'art musulman," Byzantion, vii, 1932, 161-183; Ahmad Muhammad Isa, "Muslims and Taswir," Muslim World, XLV, 1955, 250-268; Marshall Hodgson, "Islam and Image," History of Religion, III, 1964, 220-260; cf. Burckhardt, 27ff. See also the article by Erica Dodd.

ReferensiSunting

  1. ^ Centre, UNESCO World Heritage. "Taj Mahal" (PDF). whc.unesco.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-11-12. 
  2. ^ a b c Asher, Catherine B. (Catherine Blanchard). (1992). Architecture of Mughal India. Cambridge: Cambridge University Press. ISBN 0521267285. OCLC 24375997. 
  3. ^ a b Sarkar, Jadunath (1960). Military History of India. Orient Longmans. hlm. 66–67. 
  4. ^ a b "Agra Fort (1983), Uttar Pradesh – Archaeological Survey of India". Diakses tanggal 19 May 2013. 
  5. ^ a b c d Ebba Koch, The Complete Taj Mahal: And the Riverfront Gardens of Agra, Thames & Hudson Ltd., 2006.
  6. ^ Fairchild,, Ruggles, (2011-01-01). Islamic Gardens and Landscapes. University of Pennsylvania Press, Inc. ISBN 9780812207286. OCLC 934666204. 
  7. ^ Ebba Koch, Mughal Architecture: an Outline of Its History and Development, Oxford University Press, 2002.
  8. ^ Lesley A. Dutemple, The Taj Mahal, Lerner Publishing Group, 2003.
  9. ^ a b Lesley A. Dutemple, The Taj Mahal, Lerner Publishing Group, 2003.
  10. ^ a b Oak, P.N., 1965. The Taj Mahal,is a temple palace. A Ghosh.
  11. ^ Hussain, Mahmood; Rehman, Abdul; Wescoat, James L. Jr. The Mughal Garden: Interpretation, Conservation and Implications, Ferozsons Ltd., Lahore (1996). p 207
  12. ^ "Online Etymology Dictionary". www.etymonline.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-12-11. 
  13. ^ a b A.C. Sparavigna, The Solar Orientation of the Lion Rock Complex in Sri Lanka, The International Journal of Sciences, 2013, Volume 2, Issue 11, Pages 60 -62
  14. ^ a b c d e John., Burton-Page, (2008). Indian Islamic architecture : forms and typologies, sites and monuments. Leiden: Brill. ISBN 9004163395. OCLC 313025276. 
  15. ^ Sparavigna, A.C., 2013. The Gardens of Taj Mahal and the Sun. http://www.ijSciences.com.
  16. ^ a b Petruccioli, Attilio (ed.); Koch, Ebba (1997). "The Mughal Waterfront Garden. Gardens in the Time of the Great Muslim Empires: Theory and Design". E. J. Brill. Diakses tanggal 2007-02-13. 
  17. ^ Begley, W.E., 1979. The myth of the Taj Mahal and a new theory of its symbolic meaning. The Art Bulletin, 61(1), pp.7-37.
  18. ^ *Kambo, Muhammad Salih (Vol I. 1923, Vol. II 1927). Yazdani, Ghulam, ed. Amal-i-Salih or Shah Jahan Namah. Calcutta: Baptist Mission Press. 
  19. ^ *Lahauri, Abd al-Hamid (Vol I. 1867, Vol. II 1868). Maulawis Kabir al-Din Ahmad and 'Abd al-Rahim under the superintendence of William Nassau Lees, ed. Badshah Namah. Calcutta: College Press. 
  20. ^ *Copplestone, Trewin. (ed). (1963). World architecture — An illustrated history (Hardback). London: Hamlyn. ASIN B0000CNOL6. 
  21. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z aa ab ac ad Oak, P.N., 1989. Taj Mahal, the true story: the tale of a temple vandalized. A Ghosh.
  22. ^ Anon. "The Taj mahal". Islamic architecture. Islamic Arts and Architecture Organisation. Diakses tanggal 12-12-2017. 
  23. ^ Mahal.org.uk/calligraphy.html "Taj Mahal Calligraphy" Periksa nilai |url= (bantuan). Taj Mahal.org.uk. Diakses tanggal 12-12-2017. 
  24. ^ "Taj Mahal Calligraphy". pbs.org. Diakses tanggal 12-12-2017. 

Pranala luarSunting

Koordinat: 27°10′30″N 78°02′32″E / 27.17500°N 78.04222°E / 27.17500; 78.04222