Asal mula arsitektur Taj Mahal

Taj Mahal mewakili contoh terbaik dan tercanggih dari arsitektur Indo-Islam. Asal-usulnya terletak pada keadaan yang bergerak dari komisinya dan budaya dan sejarah pemerintahan kerajaan Mughal Islam di sebagian besar India. Mughal Kaisar Shah Jahan yang putus asa menugaskan proyek tersebut setelah kematian salah satu istri favoritnya Mumtaz Mahal.

Kompleks Mausoleum Taj Mahal di Agra, India.

Hari ini adalah salah satu bangunan paling terkenal dan dikenal di dunia dan sementara kubahd marmer makam yang besar adalah bagian monumen yang paling dikenal, Taj Mahal adalah bangunan yang luas. kompleks bangunan dan taman yang memanjang 2.244 hektare ([convert: unknown unit])[note 1][1] dan termasuk makam tambahan, infrastruktur saluran air, kota kecil Taj Ganji di selatan dan 'taman cahaya bulan' di utara sungai. Pembangunan Taj Mahal dimulai pada 1632 M, (1041 AH), di tepi selatan Sungai Yamuna di Agra, dan secara substansial selesai pada 1648 M (1058 H ). Desainnya dikandung sebagai replika duniawi dari rumah Mumtaz Mahal di surga.

Mumtaz dan Shah JahanSunting

Animation showing the Taj Mahal (English subtitles)

Pada tahun 1607 (AH 1025) Pangeran Mughal Khurrum (kemudian menjadi Shah Jahan) dijodohkan dengan Arjumand Banu Begum, cucu perempuan dari Persia] bangsawan. Dia akan menjadi cinta yang tak perlu dipertanyakan lagi dalam hidupnya. Mereka menikah lima tahun kemudian pada tahun 1612. Setelah perayaan pernikahan mereka, Khurram "menemukan dia dalam penampilan dan karakter terpilih di antara semua wanita saat itu," memberinya gelar Mumtaz Mahal (Permata Istana).[2]

Tahun-tahun berikutnya telah melihat Khurrum mengambil dua istri lain yang dikenal sebagai Akbarabadi Mahal dan Kandahari Mahal, tetapi menurut penulis sejarah resmi pengadilan Qazwini, hubungan dengan istri-istrinya yang lain "memiliki sedikit lebih dari status pernikahan. Keintiman, kasih sayang yang mendalam, perhatian dan nikmat yang dimiliki Yang Mulia untuk Tempat Lahir Keunggulan [Mumtaz] kurang dari seribu kali lipat dari apa yang dia rasakan untuk orang lain."[2][3][4]


Denah interaktifSunting

Moonlight garden (Mahtab Bagh)River YamunaRiverfront terrace (Chameli Farsh)Riverfront terrace (Chameli Farsh)Garden (Charbagh)MosqueJawabMausoleum (Rauza-i munauwara)Great gate (Darwaza-i rauza)Southern galleries (Iwan Dar Iwan)Southern galleries (Iwan Dar Iwan)Forecourt (jilaukhana)Inner subsidiary tomb (Saheli Burj)Inner subsidiary tomb (Saheli Burj)Northern courtyard (Khawasspuras)Northern courtyard (Khawasspuras)Bazaar streetBazaar streetBazaar and caravanserai (Taj Ganji)Waterworks 
Tentang gambar ini

Kaligrafi dan dekorasiSunting

Di kompleks, bagian-bagian dari Qur'an digunakan sebagai elemen dekoratif. Para sarjana kontemporer menunjukkan bahwa bagian-bagian tersebut dipilih oleh seorang kaligrafi Persia Abd ul-Haq, yang datang ke India dari Shiraz, Iran, pada tahun 1609. Sebagai hadiah atas "kehebatannya yang mempesona", Shah Jahan memberinya gelar "Amanat Khan".[5][6] Hal ini didukung oleh sebuah prasasti yang berada di dekat garis Al Qur'an di dasar kubah interior yang bertuliskan "Ditulis oleh orang yang tidak penting, Amanat Khan Shirazi."[7]

Surah dari Al-Qur'an mengacu pada tema tentang hari akhir:
Surah 36 – Surah Yasin Surah 39 – Surah Az-Zumar Rombongan-rombongan Surah 48 – Surah Al-Fath Kemenangan
Surah 67 – Surah Al-Mulk Kerajaan Surah 77 – Surah Al-Mursalat Malaikat-malaikat yang Diutus Surah 81 – Surah At-Takwir Menggulung
Surah 82 – Surah Al-Infitar Yang terbelah Surah 84 – Surah Al-Insyiqaq Yang Terbelah Surah 89 – Al-Fajr Waktu Fajar
Surah 91 – Surah Asy-Syams Matahari Surah 93 – Surah Ad-Duha Waktu Duha Surah 94 – Surah Al-Insyirah Kelapangan
Surah 95 – At-Teen Buah Tin Surah 98 – Surah Al-Bayyinah Bukti Surah 112 – Surah Al-Ikhlas Memurnikan keesaan Allah

Kaligrafi di Gerbang Agung menuliskan "Wahai jiwa yang tenang, kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati puas lagi diridhai-Nya".

ReferensiSunting

  1. ^ "ICOMOS advisory body evaluation" (PDF). ICOMOS. 1983. Diakses tanggal 2007-03-21. 
  2. ^ a b Koch, p.18
  3. ^ Qazwini. fol. 233a translated by Begley and Desai (1984), p.14
  4. ^ "Bloom, J. and Blair, S. (1994). "The Art and Architecture of Islam: 1250–1800". New Haven and London: Yale University Press". Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 October 2007. Diakses tanggal 18 July 2007. 
  5. ^ Anon. "The Taj mahal". Islamic architecture. Islamic Arts and Architecture Organisation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-04-17. Diakses tanggal 12-12-2017. 
  6. ^ Mahal.org.uk/calligraphy.html "Taj Mahal Calligraphy" Periksa nilai |url= (bantuan). Taj Mahal.org.uk. Diakses tanggal 12-12-2017.  [pranala nonaktif permanen]
  7. ^ "Taj Mahal Calligraphy". pbs.org. Diakses tanggal 12-12-2017. 

Pranala luarSunting

Koordinat: 27°10′30″N 78°02′32″E / 27.17500°N 78.04222°E / 27.17500; 78.04222


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "note", tapi tidak ditemukan tag <references group="note"/> yang berkaitan