Arvo Pärt

Arvo Pärt (lahir 11 September 1935 di Paide), (IPA: ˈɑr̺vɔ ˈpær̺t) adalah seorang komponis Estonia, yang sering kali diidentifikasikan dengan aliran minimalisme dan lebih tepatnya, aliran "minimalisme mistik" atau "minimalisme kudus". Pärt dianggap sebagai perintis gaya ini, bersama-sama dengan orang-orang sezamannya, Henryk Górecki dan John Tavener. Arvo Pärt paling dikenal karena karya-karyanya untuk paduan suara.

Arvo Pärt
Arvo Pärt.jpg
Informasi latar belakang
Nama lahirArvo Pärt
Lahir11 September 1935
AsalEstonia Paide, Estonia
PekerjaanKomponis

BiografiSunting

Bahkan di Estonia, Arvo mengalami perasaan yang sama seperti yang kita semua alami. [...] Saya suka akan musiknya, dan saya menyukai kenyataan bahwa ia adalah orang yang begitu berani, berbakat. [...] Ia sama sekali berada di di luar zeitgeist, namun ia begitu populer, dan hal itu sangat menggairahkan. Musiknya mengisi kebutuhan manusia yang mendalam yang tak ada kaitannya sama sekali dengan gaya.Steve Reich

Pendidikan musik Pärt dimulai pada usia 7 tahun, ketika ia masuk ke sekolah musik di Rakvere, tempat ia bersama keluarganya tinggal saat itu. Pada usia 14 atau 15 tahun, ia mulai menyusun komposisinya sendiri. Sementara belajar komposisi (dengan gurunya, Heino Eller) di Konservatorium Tallinn, orang berkata tentang dia bahwa: "dia kelihatan hanya mengayunkan lengan bajunya dan not-not musik akan keluar begitu saja." Ada sedikit sekali pengaruh dari luar Uni Soviet saat itu, hanya beberapa gelintir tape dan lembaran musik yang ilegal.

Meskipun ketika Pärt lahir, Estonia adalah sebuah negara yang merdeka, Uni Soviet mendudukinya pada 1940 sebagai akibat dari Perjanjian Molotov-Ribbentrop Soviet-Nazi, dan negara itu tetap berada dalam kekuasaan Soviet (kecuali untuk periode 3 tahun di bawah pendudukan Jerman), selama 51 tahun berikutnya.

Karya-karya Pärt biasanya dibagi menjadi dua periode. Komposisi awalnya merentang dari gaya neo-klasik yang dipengaruhi oleh Shostakovich, Prokofiev dan Bartók. Kemudian ia mulai membuat komposisi dengan menggunakan teknik 12 nada Schoenberg dan serialisme. Namun, hal ini tidak hanya mengundang kemarahan dari pihak penguasa Soviet, tetapi juga terbukti sebagai jalan buntu bagi kreativitasnya. Penulis biografi Pärt, Paul Hillier, berkata:

"... ia telah tiba pada keputusasaan penuh di mana komposisi musik tampak menjadi upaya yang paling sia-sia. Ia kehilangan keyakinan musiknya serta semangatnya untuk menuliskan bahkan satu not saja."

Mungkin ini pernyataan yang berlebih-lebihan karena simfoni ketiga peralihannya (1971) dikarang pada masa ini. Namun, jelas bahwa Pärt mengalami krisis pribadi yang mendalam. Tanggapannya pada kemacetan ini adalah menenggelamkan dirinya dalam musik kuno — dan ia praktis kembali ke akar-akar musik barat. Ia mempelajari plainsong, Gregorian chant, dan munculnya polifoni pada masa Renaisans. Pada saat yang sama ia mulai menjajaki agama dan belakangan bergabung dengan Gereja Ortodoks Rusia; hal ini mungkin menunjukkan bahwa krisisnya sebagian bersifat rohani, dan bukan semata-amta berkaitan dengan bidang musik.

Musik ini yang mulai muncul setelah periode ini sangat berbeda. Pärt melukiskannya sebagai tintinnabuli – seperti dering bel. Musik ini dicirikan oleh harmoni-harmoni yang sederhana, sering kali dengan not-not tunggal tanpa hiasan, atau kord triad yang menjadi dasar bagi harmoni musik barat. Semua hal yang mengingatkan kita akan bel yang berdering, karena itu namanya disebut demikian. Karya-karya Tintinnabuli secara irama sederhana, dan tidak mengubah temponya. Pengaruh musik kuno jelas terdengar. Ciri lain dari karya-karya Pärt yang belakangan adalah bahwa mereka sering kali menjadi setting untuk teks-teks suci, meskipun umumnya ia memilih bahasa Latin atau Bahasa Slavonia Gereja yang digunakan dalam liturgy Ortodoks, ketimbang bahasa bangsanya sendiri, bahasa Estonia.

Ia pindah ke Berlin pada 1980 dan sejak itu ia tinggal di sana.

Pärt paling terkenal karena karya-karyanya yang belakangan. Ia luar biasa bagi seorang komponis modern, karena ia sangat terkenal pada masa hidupnya. Musik Arvo Pärt memperoleh perhatian masyarakat di Barat, terutama berkat Manfred Eicher yang merekam beberapa komposisi Pärt untuk ECM Records mulai 1984.

Pärt pernah mengatakan bahwa musiknya mirip dengan cahaya yang menembus sebuah prisma: musik itu mungkin menghasilkan makna yang sedikit berbeda bagi masing-masing pendengarnya, dan dengan demikian menciptakan sebuah spektrum pengalaman musik, mirip dengan pelangi cahaya.

Musiknya telah digunakan dalam lebih dari 50 buah film, dari "Väike motoroller" (1962) hingga "Promised Land" (2004). The Cantus in Memory of Benjamin Britten digunakan dalam film Léos Carax, Les Amants du Pont-Neuf (1991) dan dalam film Michael Moore Fahrenheit 9/11 sementara memperlihatkan suasana setelah serangan 11 September 2001 di New York City. Spiegel im Spiegel digunakan dalam Mike Nichols' Wit (2001), fil dokumenter pendakian gunung Touching the Void (2003), dan film Gus van Sant Gerry (2003), juga menggunakan Für Alina.

Sebuah komposisi baru, For Lennart, ditulisnya untuk mengenang Presiden Estonia Lennart Meri, dimainkan pada pemakamannya pada 2 April 2006.

Sebagai tanggapan atas pembunuhan wartawati Rusia, Anna Politkovskaya, di Moskwa pada 7 Oktober 2006, Arvo Pärt menyatakan bahwa semua karyanya yang dipertunjukan pada 2006-2007 akan dipersembahkan untuk memperingati kematiannya.

"Anna Politkovskaya mempertaruhkan seluruh bakat, energi dan - pada akhirnya - bahkan nyawanya sendiri untuk menyelamatkan orang-orang yang telah menjadi korban dari pelecehan yang meluas di Rusia."