Arsitektur Mughal


Arsitektur Mughal adalah jenis arsitektur Indo-Islam yang dikembangkan oleh Mughal pada abad ke-16, 17, dan 18 di seluruh wilayah kekaisaran yang terus berubah di anak benua India. Ini mengembangkan gaya dinasti Muslim sebelumnya di India sebagai campuran dari Islam, Persia dan arsitektur India. Bangunan Mughal memiliki pola struktur dan karakter yang seragam, termasuk kubah bulat besar, menara ramping di sudut, aula besar, gerbang berkubah besar, dan ornamen halus; Contoh gaya dapat ditemukan di Afghanistan modern, Bangladesh, India dan Pakistan.

Arsitektur Mughal

Dinasti Mughal didirikan setelah kemenangan Babur di Panipat tahun 1526. Selama lima tahun masa pemerintahannya, Babur menaruh minat yang besar dalam mendirikan bangunan, meskipun hanya sedikit yang bertahan. Cucunya Akbar membangun secara luas, dan gaya ini berkembang pesat selama masa pemerintahannya. Di antara pencapaiannya adalah Benteng Agra, kota benteng Fatehpur Sikri, dan Bulan Darwaza. Putra Akbar Jahangir menugaskan Taman Shalimar di Kashmir.

Arsitektur Mughal mencapai puncaknya pada masa pemerintahan Shah Jahan, yang membangun Taj Mahal, Jama Masjid, Taman Shalimar Lahore, Masjid Wazir Khan, dan yang merenovasi Benteng Lahore. Arsitek Mughal yang terakhir adalah Aurangzeb, yang membangun Masjid Badshahi, Bibi Ka Maqbara, Moti Masjid dll. Seni tatahan Mughal adalah fitur luar biasa dari arsitektur Mughal di India dan seni Tatahan merupakan instrumen ekspresi dinamis di zaman besar Kekaisaran Mughal. Monumen Agra (India) memberikan berbagai tahapan perkembangan seni Tatahan Mughal dalam urutan progresif selama abad keenam belas hingga ketujuh belas seperti yang dipraktikkan di bawah Akbar (memerintah 1556-1605), Jahangir (m .1605-1627), dan Shah Jahan (memerintah 1628-1658). Tatahan marmer-'Pachchikari' atau 'Parchinkari' adalah salah satu bentuk seni Mughal yang paling indah dan populer yang dikembangkan secara asli di India. Dapat dipercaya bahwa itu biasanya berasal dari Italia dan beberapa berpendapat itu berasal dari India itu sendiri. Tatahan yang secara teknis dikenal sebagai Pietra dura (bahasa Italia untuk "batu keras") adalah marmer bertatahkan dengan desain batu mulia atau semi mulia. Asal mula seni Tata Letak Mughal adalah di India dan berkembang secara lokal karena mengandalkan beberapa aspek kunci. Ram Nath, Ebba Koch, E.W. Smith, V.A. Smith dan Major Kole mengeksplorasi beberapa elemen asal dan perkembangan pekerjaan tatahan. Temuan menunjukkan bahwa itu bukan hanya seni asli India, tetapi juga berkembang pesat pada masa pemerintahan Jahangir. Poin tersebut didapat dari kunjungan Jahangir di Mandu (India). Ketika Jahangir mengunjungi Mandu, pekerjaan tatahan yang mempesona di sana membuatnya terkesan dan karena penyempurnaan terus menerus dari pekerjaan tatahan dapat dilihat di bangunan Jahangir yaitu dari Makam Akbar ke Makam Salim Chisti dan akhirnya perubahan yang luar biasa pada Makam dari Itmad-ud doulah. Seni tatahan Mughal adalah fitur luar biasa dari arsitektur Mughal di India dan seni tatahan secara luas dihargai dan diperdebatkan sehubungan dengan asal usul dan perkembangannya.[1]

Catatan kaki

Pranala luar