Armour of God 2: Operation Condor

Armour of God 2: Operation Condor (Hanzi: 飛鷹計劃; juga dikenal sebagai Operation Condor di Amerika Serikat dan sebagai Superfly di Philipina) adalah sebuah Hong Kong action-comedy film tahun 1991 yang ditulis dan disutradarai oleh Jackie Chan, yang juga membintangi film tersebut. Ini adalah sekuel dari Armour of God tahun 1986.

Armour of God 2: Operation Condor
Berkas:Armour-of-good-2-poster.jpeg
Poster untuk Armour of Good 2
SutradaraJackie Chan
ProduserRaymond Chow
Leonard Ho
PenulisJackie Chan
Edward Tang
Pemeran
Penata musikChris Babida
SinematograferArthur Wong
Distributor
Tanggal rilis
  • 7 Februari 1991 (1991-02-07)
Durasi107 menit
NegaraBendera Hong Kong Hong Kong
BahasaInggris
Tionghoa
Kanton
Pendapatan
kotor
Hong Kong: HK$39.1 million
North America: US$10,4 million[1]

Dibandingkan dengan pendahulunya, film ini lebih mirip dengan film seri Indiana Jones series film karena menampilkan karakter Chan Jackie / Condor ("Asian Hawk" dalam rilis AS) berjuang melawan mantan Nazi untuk mengambil emas dari pangkalan Jerman yang ditinggalkan jauh di dalam gurun Sahara.

Armour of God II: Operation Condor diikuti oleh film 2012 CZ12.

PlotSunting

Pemburu harta karun Hong Kong Jackie Chan alias "Asian Hawk", dipanggil oleh Baron Bannon di rumahnya di Madrid, Spanyol, di mana dia diberi tahu tentang kisah seorang komandan Jerman bernama Hans von Ketterling dan resimen mengubur 240 ton emas di pangkalan rahasia jauh di Gurun Sahara di Afrika sebelum akhir Perang Dunia II. Ke-18 tentara yang terlibat dalam operasi tersebut menghilang secara misterius. Atas permintaan Perserikatan Bangsa-Bangsa, Bannon memberi Jackie misi tidak resmi untuk menemukan pangkalan dan memulihkan emas. Selain mendapatkan kunci pangkalan, ia bermitra dengan Ada, seorang ahli geografi Afrika. Setelah penemuan emas, Jackie dijanjikan satu persen dari harta karun, atau kira-kira 2,5 ton emas.

Suatu malam, saat mengintip di sekitar rumah salah satu penjaga pangkalan, Jackie bertemu dengan seorang wanita muda Jerman bernama Elsa, setelah menyelamatkannya dari beberapa pria Arab—Amon dan Tasza—yang juga mencari emas. Keesokan harinya, dia pergi ke tukang kunci terkenal dan mengetahui bahwa kuncinya dirancang dengan rumit untuk digunakan dengan kode khusus. Setelah menghindari pasukan mobil hitam yang mengejarnya melintasi kota, Jackie diminta oleh Elsa untuk mengizinkannya bergabung dengannya dan Ada dalam ekspedisi mereka, saat dia mencari von Ketterling, yang merupakan kakeknya.

Setibanya mereka di Gurun Sahara, tim ekspedisi menjemput Momoko, seorang wanita Jepang yang sedang mencari arti kematian. Namun, kamp mereka diserang oleh bandit berkerudung hitam (dipimpin oleh Baron Bannon adalah Duke Scapio) yang menculik Elsa dan Ada. Jackie dan Momoko mengikuti jejak para bandit ke pasar budak, di mana mereka menyelamatkan Elsa dan Ada agar tidak dilelang sebagai budak seks. Sementara itu, anggota tim ekspedisi lainnya dibunuh oleh sekelompok tentara bayaran yang dipimpin oleh seorang pria yang menggunakan kursi roda. Setelah bertemu lagi dengan Amon dan Tasza, kelompok Jackie kembali ke kamp mereka untuk menemukan rekan mereka terbunuh, tetapi Momoko mengenali patung di salah satu gambar kakek Elsa dan membawa mereka ke kuil kuno.

Setelah mengucapkan selamat tinggal pada Momoko, ketiganya memasuki reruntuhan, di mana mereka bertemu dengan sekelompok anggota suku yang kejam. Saat berlari untuk hidup mereka, mereka jatuh melalui lantai pasir yang longgar ke dalam gua, yang merupakan bagian dari pangkalan rahasia Nazi. Mereka menemukan sisa-sisa mumi kakek Elsa dan melihat melalui buku catatannya, mengungkapkan bahwa 18 tentara di bawah von Ketterling menelan pil sianida dan meninggal di dalam pangkalan setelah menyelesaikan misi mereka. Namun, ketiganya hanya menghitung 17 mayat, dengan satu tentara hilang. Pria yang menggunakan kursi roda—tiba dengan tentara bayarannya dan menyandera Momoko—mengungkapkan dirinya sebagai Adolf, prajurit ke-18 yang membunuh kakek Elsa setelah kakeknya membuatnya lumpuh karena menolak menelan sianida. Pengejaran yang sengit terjadi antara kelompok Jackie dan tentara bayaran di seluruh pangkalan, yang berakhir dengan para protagonis ditangkap.

Setelah penemuan emas mereka, tentara bayaran berpaling dari Adolf dengan maksud menyimpan harta itu untuk diri mereka sendiri. Adolf pada gilirannya mengunci semua tentara bayaran, kecuali dua orang yang mengejar Jackie ke terowongan angin bawah tanah. Sementara Jackie melawan dua tentara bayaran, Elsa dan Ada membalik saklar acak di ruang kontrol, mengaktifkan kipas turbin terowongan. Ketika ketiga pria itu bertahan untuk hidup mereka, Elsa dan Ada berusaha mematikan kipas, tetapi mereka secara tidak sengaja memicu urutan penghancuran diri pangkalan itu. Adolf memberi tahu kuartet bahwa mereka dapat melarikan diri dengan meminta turbin meniup mereka melalui saluran ventilasi, tetapi dia memutuskan untuk tetap menebus dosa-dosanya. Kuartet mengumpulkan emas sebanyak yang mereka bisa, tetapi kekuatan angin hanya mengirim tubuh mereka ke atas ke permukaan gurun di atas sebelum pangkalan benar-benar runtuh. Saat kuartet berjalan melintasi gurun, mereka sekali lagi bertemu Amon dan Tasza. Dengan kekurangan pasokan air yang sama, mereka akhirnya mengatasi perbedaan mereka dan mencoba mencari air di gurun Sahara.

PemeranSunting

  • Jackie Chan as Jackie, a.k.a. "Asian Hawk" / "Asian Condor"
  • Carol Cheng (aka Do Do Cheng) as Ada
  • Eva Cobo de Garcia as Elsa
  • Shôko Ikeda (池田昌子) as Momoko
  • Daniel Mintz as Amon
  • Aldo Sambrell as Adolf (as Aldo Brel Sánchez)
  • Božidar Smiljanić as Duke Scapio / Baron Bannon
  • Jonathan Isgar as Tasza
  • Ken Goodman
  • Steve Tartalia
  • Vincent Lyn

Jackie Chan Stunt TeamSunting

[2][3]

ReferensiSunting

  1. ^ (Inggris) Operation Condor di Box Office Mojo
  2. ^ "Armour of God II: Operation Condor". Hong Kong Movie DataBase. Diakses tanggal 13 April 2018. 
  3. ^ "Armour of God II: Operation Condor". Chinesemov. Diakses tanggal 13 April 2018. 

Pranala luarSunting