Aristodemus dari Cumae

Aristodemus (bahasa Yunani: Ἀριστόδημος; skt. 550 – skt. 490 SM), dijuluki Malakos (artinya "lembut" atau "lunak" atau diduga "banci"), merupakan seorang Strategos dan kemudian Tiran Cumae. Sebagai seorang Strategos, ia mengalahkan pasukan Etruskan dua kali. Ia mendapatkan popularitas di antara orang-orang Cumae karena penentangannya terhadap aristokrasi kota dan proposalnya untuk berbagi tanah secara lebih adil dan untuk mengampuni hutang-hutang. Ia kemudian berhasil memusnahkan faksi aristokrasi, namun menjadi tiran sendiri. Ia dibunuh oleh faksi aristokrat pada sekitar tahun 490 SM.

KehidupanSunting

Lahir dari sebuah keluarga terhormat, Aristodemus ditunjuk sebagai seorang Strategos. Dalam peran ini, ia mengalahkan pasukan Etruskan pada tahun 524 SM, dan sekali lagi pada tahun 508 SM di dalam Perang Aricia.

Setelah mendapatkan dukungan rakyat, Aristodemus kemudian membuat dirinya sendiri tiran Cumae, dan konon telah mengatur agar banyak bangsawan dihukum mati atau dikirim ke pengasingan. Ia mendapatkan keuntungannya dengan mengelilingi dirinya dengan pengawal yang kuat dan dengan merekrut tentara bayaran. Aristodemus memiliki pengaruh besar terahdap kehidupan politik dan sosial kota. Ia menyingkirkan keturunan laki-laki bangsawan yang diasingkan dari kota, memaksa mereka untuk melakukan pekerjaan serabutan di pedesaan. Budak-budak dibebaskan dan diberi kewarganegaraan, kewarganegaraan dilucuti dan dipolitisir.[1]

Setelah Pertempuran Danau Regillus (skt. 496 SM), Raja Roma yang diasingkan, Lucius Tarquinius Superbus mengungsi di istananya, dan meninggal di sana pada tahun 495 SM.[2] Titus Livius mencatat bahwa Aristodemus menjadi pewaris Tarquinius, dan pada tahun 492 SM, ketika utusan Romawi pergi ke Cumae untuk membeli gandum, Aristodemus merebut kapal-kapal utusan tersebut sebagai tanggapan terhadap bangsa Romawi yang telah merebut harta Tarquinius pada saat ia di pengasingan.[3]

Pada sekitar tahun 490 SM, para bangsawan dan putra-putra mereka yang diasingkan, didukung oleh Campania dan tentara bayaran, dapat menguasai Cumae, dan melakukan pembalasan keras terhadap Aristodemus dan keluarganya.[1]

CatatanSunting

  1. ^ a b Dionysius of Halicarnassus, vii.3-11; Diodorus Siculus, Fragm. lib. vii. in the "Excerpt, de Virt. et Vit."; Suda, Aristodemos
  2. ^ Livy, ii. 21
  3. ^ Livy, Ab urbe condita, 2:34