Buka menu utama

Api menjadi sebuah bagian berpengaruh dari seluruh budaya dan agama dari zaman pra-sejarah sampai zaman modern dan merupakan objek penting dari pengembangan sipilisasi. Elemen tersebut digunakan dalam berbagai konteks yang berbeda sepanjang sejarah, tetapi secara khusus sebagai konstan metafisika di dunia.



Babilonia

Udara  
Air Aither Api
Tanah  

Yunani

  Udara  
Air Aither Api
Tanah  

Hinduisme (Tattva) dan
Buddhisme (Mahābhūta)

  Vayu  
Ap Akasha Agni
  Prithvi  

Chinese (Wuxing)

  Kayu (木)  
Air (水)   Api (火)
Logam (金) Tanah (土)

Jepang (Godai)

  Udara (風)  
Air (水) Void (空) Api (火)
  Tanah (地)  

Tibetan (Bön)

  Air  
Water Aether Fire
  Earth  

Alkimia Medieval

  Air  
Water Aether Fire
  Earth
Sulphur Mercury Salt

Tradisi Yunani dan RomawiSunting

Api adalah salah satu dari empat elemen klasik dalam ilmu pengetahuan dan fisafat Yunani kuno.

Tradisi IndiaSunting

Agni adalah sebuah deitas Hindu dan Weda. Kata agni adalah kata Sanskerta untuk api (pengucapan), yang mirip dengan kata Latin ignis (turunan dari kata Inggris ignite), Rusia огонь (api), yang dibaca agon. Agni memiliki tiga bentuk: api, petir dan matahari.

Agni adalah salah satu dewa Eda paling berpengaruh.

Dalam tradisi India, api juga dihubungkan dengan Surya atau Matahari dan Mangala atau Mars, dan dengan arah tenggara.

Freemasonry dan tradisi lainSunting

Elemen api muncul dalam kisah-kisah mitologi di seluruh dunia, biasanya dalam kisah-kisah yang berkaitan dengan matahari.

Di Asia Timur, api diwakilkan dengan Burung Vermilion, yang dikenal sebagai 朱雀 (Zhū Què) dalam bahasa Tionghoa, Suzaku dalam bahasa Jepang dan Ju-jak (주작, Hanja:朱雀) dalam bahasa Korea.

Lihat pulaSunting

CatatanSunting

Bacaan tambahanSunting

Pranala luarSunting