Lembaga Kantor Berita Nasional Antara

perusahaan asal Indonesia
(Dialihkan dari Antaranews)

6°10′52″S 106°49′26″E / 6.181°S 106.824°E / -6.181; 106.824

Perusahaan Umum Lembaga Kantor Berita Nasional Antara
Sebelumnya
NV Kantor Berita Antara (1937 - 1962)
Lembaga Kantor Berita Nasional Antara (1962 - 2007)
Badan usaha milik negara
IndustriMedia massa
Didirikan13 Desember 1937; 86 tahun lalu (1937-12-13)
PendiriAlbert Manumpak Sipahutar
Soemanang
Adam Malik
Pandu Kartawiguna
Kantor
pusat
Jakarta Pusat, DKI Jakarta
Wilayah operasi
Indonesia
Tokoh
kunci
Akhmad Munir[1]
(Direktur Utama)
Kemal Effendi Gani[2]
(Ketua Dewan Pengawas)
ProdukPlatform perdagangan elektronik
Merek
  • Branda
  • IMCS
Jasa
  • Penyediaan konten berita
  • Konsultansi komunikasi strategis
PendapatanPenurunan Rp 399,187 milyar (2022)[3]
Penurunan Rp 139,862 milyar (2022)[3]
Kenaikan Rp 128,665 milyar (2022)[3]
Total asetKenaikan Rp 393,831 milyar (2022)[3]
Total ekuitasKenaikan Rp 223,747 milyar (2022)[3]
PemilikPemerintah Indonesia
Karyawan
895 (2022)[3]
Anak
usaha
PT Antara Elektronik Transaksi Pratama
Situs webwww.antaranews.com

Perum Lembaga Kantor Berita Nasional Antara (biasa disingkat menjadi LKBN Antara), atau lebih dikenal sebagai Antara (digayakan dengan huruf kapital semua), adalah sebuah badan usaha milik negara Indonesia yang berperan sebagai kantor berita. Untuk mendukung kegiatan bisnisnya, hingga akhir tahun 2022, perusahaan ini memiliki 34 kantor perwakilan di seantero Indonesia, serta kantor perwakilan luar negeri di Malaysia dan Tiongkok.[3][4]

Sejarah

sunting
 
Seorang reporter Antara menggunakan telegrafi nirkabel untuk menyiarkan suatu berita

Pra kemerdekaan Indonesia

sunting

Perusahaan ini didirikan pada tanggal 13 Desember 1937 dengan nama NV Kantor Berita Antara antara lain oleh Abdul Hakim, Djohan Sjahroezah, Albert Manumpak Sipahutar, Soemanang, Adam Malik, dan Pandoe Kartawigoena, karena mereka merasa tidak puas dengan pemberitaan peristiwa-peristiwa di Hindia Belanda yang dibuat oleh kantor berita Aneta, terutama mengenai kehidupan sosial politik masyarakat. Aneta bahkan sering tidak memberitakan peristiwa-peristiwa politik yang terjadi di kalangan masyarakat Indonesia, sehingga Aneta dianggap berat sebelah.

Perusahaan ini awalnya menerbitkan sebuah buletin dengan nama 'Buletin Antara'[5] dengan kantor di Jl. Pos No. 57. Redaktur pertama perusahaan ini adalah Abdul Hakim dengan dibantu oleh Sanoesi Pane, Soemanang, Mr. Alwi, Djohan Sjahroezah, dan Sugondo Djojopuspito.[5][6][7] Pada tahun 1941, Soemanang menyerahkan jabatan direktur perusahaan ini kepada Sugondo Djojopuspito, sementara redaktur tetap dijabat oleh Adam Malik yang merangkap sebagai wakil direktur.

Pada tahun 1942, saat Jepang mulai menduduki Indonesia, perusahaan ini memindahkan kantornya ke bekas kantor Aneta di Noord Postweg 53, Paser Baroe (sekarang Jl. Antara No. 53, Pasar Baru) bersama dengan Kantor Berita Domei. Perusahaan ini menempati lantai bawah dari gedung tersebut, sementara lantai atas ditempati oleh Domei. Jepang awalnya memperbolehkan perusahaan ini untuk beroperasi dengan nama Antara, tetapi sejak tanggal 29 Mei 1942, perusahaan ini harus mengubah namanya menjadi Yashima (八島), yang berarti semesta. Soegondo Djojopuspito juga pindah bekerja ke Shihabu (dinas kepenjaraan), sementara Adam Malik dan Albert Sipahutar tetap bekerja di perusahaan ini.

Pasca kemerdekaan Indonesia

sunting

Ketika ibu kota Republik Indonesia dipindah ke Yogyakarta pada tanggal 4 Januari 1946, perusahaan ini juga memutuskan untuk memindahkan kantornya ke Yogyakarta. Kantor di Jakarta tetap dipertahankan, tetapi hanya sebagai kantor cabang. Pada saat itu, direktur perusahaan ini adalah Adam Malik, dengan pimpinan sehari-hari adalah Pangulu Lubis dan Rachmat Nasution, ayah dari Adnan Buyung Nasution.[8]

Kantor cabang di Jakarta juga pernah dipindah ke Gedung Proklamasi di Jl. Pegangsaan Timur No. 56 saat terjadi Agresi Militer Belanda I pada tanggal 21 Juli 1947, karena kantor di Jl. Pos No. 57 disegel oleh Belanda, sementara kantor di Jl. Antara No. 53 kembali ditempati oleh Aneta.

Saat terjadi Agresi Militer Belanda II pada tanggal 19 Desember 1948, sejumlah staf perusahaan ini di berbagai daerah ikut bergerilya atau mempertahankan kelangsungan hidup dengan caranya masing-masing. Wartawan perusahaan ini di Bandung, Sjarief Soelaiman dan Dajat Hardjakusumah, mendirikan kantor berita lokal Pewarta Nasional (Pena) untuk menampung pemberitaan dari kalangan republik. Sementara staf perusahaan ini di Solo menerbitkan buletin Antara Dharurat Mobil di daerah gerilya, sebagai informasi bagi para gerilyawan dan untuk mengimbangi pemberitaan yang merugikan kedudukan Republik Indonesia.

Keadaan tersebut berlangsung hingga Belanda menarik kembali pasukannya dari Yogyakarta pada bulan Juli 1949. Perusahaan ini pun memindahkan kantornya kembali ke Jakarta sebulan kemudian. Pada tahun 1962, pemerintah mengambil alih NV Kantor Berita Antara dan mengubahnya menjadi sebuah lembaga pemerintah dengan nama Lembaga Kantor Berita Nasional Antara (LKBN Antara). Pada tahun 2007, pemerintah mengubah status LKBN Antara menjadi perusahaan umum (Perum) agar LKBN Antara dapat lebih leluasa dalam menjalankan bisnisnya.[9] Pada awal tahun 2023, perusahaan ini bekerja sama dengan Bloomberg untuk mendirikan sebuah perusahaan patungan yang diberi nama PT Antara Elektronik Transaksi Pratama (Antara ETP) untuk berbisnis bidang penyediaan platform perdagangan elektronik untuk valuta asing di Indonesia.[10]

Operasi

sunting
 
Kantor Antara di Jakarta pada tahun 1971
 
Wisma Antara di Jakarta Pusat, yang menjadi kantor pusat Antara sejak 1981 hingga 2023

Bila sebelumnya Antara melakukan pengiriman berita dengan menggunakan pemancar dan buletin cetak, pada tahun 1976 diganti dengan menggunakan sistem teleteks dan kemudian menggunakan sistem komputerisasi. Mulai akhir tahun 90-an, pengiriman berita kepada 300 pelanggan menggunakan satelit/VSAT dan sejak tahun 2001 berita Antara dapat diakses melalui internet. Di luar negeri, sejak tahun 2007 LKBN Antara mempunyai kantor biro di Kuala Lumpur, Beijing, dan London. Karena alasan beban operasional tinggi, jumlahnya menciut dibanding sebelum tahun 2007 yang pernah memiliki 14 kantor perwakilan di luar negeri.

Kerja sama internasionalnya pun kian meluas. Antara bekerja sama dengan Reuters, Bloomberg, AFP dan Xinhua dalam skema komersial. Antara juga mengadakan kerjasama dengan Bernama (Malaysia) dan Thai News Agency (TNA) melalui jaringan AMEX (ASEAN New Exchange). Kerja sama regional dilakukan melalui Organization of Asia Pacific News Agencies (OANA), International Islamic News Agency (IINA) di Jeddah, dan Non Aligned News Agency Pool (NANAP). Pada tahun 2007-2010, Antara dipercaya sebagai Presiden OANA.

Selain itu, Antara juga mengadakan pertukaran berita secara bilateral dengan Xinhua (China), IRNA dan MNA (Iran), MENA (Mesir), Yonhap (Korea Selatan), TAP (Tunisia), Anadolu (Turki), WAM (Uni Emirat Arab), VNA (Vietnam), Azertac (Ajerbaizan), BTI (Bulgaria), EFE (Spanyol), CNA (Taiwan) dan sebagainya.

Layanan

sunting

Pasar utama produk layanan Antara adalah media (business to business). Kini Antara sedang melakukan diversifikasi produk untuk publik, baik melalui portal berita http://www.antaranews.com maupun portal berita daerah. Layanan Antara meliputi produksi berita teks, foto dan multimedia sebagai bisnis inti. Beberapa bisnis bukan inti adalah layanan teknis dan pemasaran bekerja sama dengan Reuters, Bloomberg, AFP, Xinhua, dan DPA, selain jasa penerbitan, pelatihan jurnalistik, komunikasi pemasaran, PR Wire, dan penyelenggaraan kegiatan di Auditorium Adhiyana.

Selain menyasar pelanggan media, konten untuk masyarakat bisnis juga dikembangkan melalui Antara ETP. Layanan utama Antara ETP berupa layanan data seketika mengenai harga valuta asing, emas dan komoditas lainnya di bursa-bursa nasional dan internasional, serta informasi dari pusat-pusat bisnis di seluruh dunia.

Pustaka

sunting
  • Ensiklopedia Nasional Indonesia, PT Cipta Adi Pustaka, Jakarta:1988

Referensi

sunting

Catatan kaki

sunting
  1. ^ "Dewan Direksi". Perum Lembaga Kantor Berita Nasional Antara. Diakses tanggal 23 September 2023. 
  2. ^ "Dewan Pengawas". Perum Lembaga Kantor Berita Nasional Antara. Diakses tanggal 23 September 2023. 
  3. ^ a b c d e f g "Laporan Tahunan 2022". Perum Lembaga Kantor Berita Nasional Antara. Diakses tanggal 23 September 2023. 
  4. ^ "Sejarah Perusahaan". Perum Lembaga Kantor Berita Nasional Antara. Diakses tanggal 23 September 2023. 
  5. ^ a b Hakim 2020, hlm. xii.
  6. ^ I.N. 1977, hlm. 5.
  7. ^ "Pernyataan Pimpinan Pers-en Documentatie Bureau "ANTARA" tertanggal Batavia-C, 15 Juli 1941". Pers-en Documentatie Bureau "ANTARA". 15 Juli 1941. 
  8. ^ Hakim 2020, hlm. xiii.
  9. ^ "Peraturan Pemerintah nomor 40 tahun 2007" (PDF). Sekretariat Kabinet Republik Indonesia. Diakses tanggal 18 Oktober 2023. 
  10. ^ "Bloomberg dan Antara ETP Berkolaborasi Tawarkan Electronic Trading Platform untuk Valuta Asing di Indonesia". antaranews.com. 

Daftar Pustaka

sunting
  • Hakim, Chappy (2020). Abdul Hakim, Wartawan Antara Dalam Kenangan Anak Cucu. Jakarta: Penerbit Buku Kompas. ISBN 978-623-241-201-9. 
  • I.N., H. Soebagio (1977). Sejarah Pers Indonesia. Jakarta: Dewan Pers. 

Pranala luar

sunting